home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Tes Elektromiografi (EMG) untuk Mendeteksi Masalah Otot dan Saraf

Pengertian EMG|Fungsi EMG|Sebelum pemeriksaan EMG|Saat pemeriksaan EMG|Setelah pemeriksaan EMG|Hasil tes EMG|Efek samping EMG
Tes Elektromiografi (EMG) untuk Mendeteksi Masalah Otot dan Saraf

Pengertian EMG

Apa itu elektromiografi (EMG)?

Electromyography/electromyogram atau elektromiografi (EMG) adalah tes untuk memeriksa kondisi otot dan sel-sel saraf yang mengontrolnya (neuron motorik). Tes ini dapat membantu mendeteksi adanya gangguan pada saraf, otot, atau masalah dengan sinyal yang dikirimkan saraf ke otot.

Sebagai informasi, neuron motorik mengirimkan sinyal listrik ke otot yang menyebabkan otot berkontraksi atau bereaksi dengan cara tertentu. Pada tes EMG, sinyal listrik dan respon otot terhadap rangsangan saraf inilah yang kemudian diukur untuk membantu menemukan masalah pada saraf dan otot.

Melalui tes tersebut, perangkat kecil yang disebut elektroda digunakan untuk menerjemahkan sinyal listrik ini menjadi grafik, suara, atau nilai numerik yang kemudian dapat diinterpretasikan oleh tim medis. Umumnya, prosedur ini dilakukan oleh physiatrist (dokter rehabilitasi medis) atau dokter spesialis neurologi (ahli saraf) yang telah dilatih khusus.

Fungsi EMG

Fungsi pemeriksaan elektromiogram (EMG) adalah untuk membantu diagnosis berbagai gangguan otot dan sistem saraf. Tes ini dapat memberitahu apakah otot Anda merespons dengan cara yang benar terhadap sinyal saraf.

Biasanya, elektromiogram dilakukan bersamaan dengan studi atau tes konduksi saraf (nerve conduction study/NCV). Tes NCV mengukur seberapa cepat dan seberapa baik sinyal listrik tubuh mengalir melalui saraf sebelum mencapai otot Anda. Dengan kedua tes tersebut, dokter dapat mengetahui apakah gejala yang Anda alami disebabkan oleh kelainan otot atau masalah saraf.

Adapun beberapa kondisi atau penyakit yang dapat didiagnosis melalui tes EMG ini adalah:

  • Kelainan otot, seperti distrofi otot (muscular dystrophy) atau polymyositis.
  • Penyakit yang memengaruhi hubungan antara saraf dan otot, seperti myasthenia gravis.
  • Gangguan saraf di luar sumsum tulang belakang (saraf tepi), seperti carpal tunnel syndrome atau neuropati perifer.
  • Gangguan yang memengaruhi neuron motorik di otak atau sumsum tulang belakang, seperti amyotrophic lateral sclerosis (ALS) atau polio.
  • Gangguan yang memengaruhi akar saraf, seperti herniasi diskus di tulang belakang.

Gejala-gejala yang memerlukan pemeriksaan EMG

Beberapa penyakit tersebut biasanya dapat terdeteksi berdasarkan tanda-tanda atau gejala terkait otot dan saraf yang Anda alami. Adapun beberapa gejala atau kondisi yang biasanya direkomendasikan dokter untuk melakukan pemeriksaan elektromiografi adalah:

  • Mati rasa atau kesemutan di lengan, tangan, tungkai, kaki, dan/atau wajah.
  • Kelemahan otot.
  • Kram otot, kedutan, atau nyeri otot.
  • Kelumpuhan di bagian otot manapun.
  • Sensasi seperti terbakar.
  • Kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari, seperti berjalan, memakai baju, atau memegang benda.

Sebelum pemeriksaan EMG

tes untuk dermatitis kontak

Umumnya, dokter dan tim medis akan memberitahu Anda apa saja yang harus dilakukan sebelum prosedur tes ini dijalankan. Namun, secara umum, beberapa persiapan sebelum pemeriksaan EMG adalah:

  • Beritahu dokter mengenai obat-obatan, termasuk herbal dan suplemen, yang sedang Anda konsumsi.
  • Dokter mungkin akan meminta Anda untuk menghentikan konsumsi obat-obatan tersebut sementara waktu sebelum prosedur dijalankan.
  • Informasikan pula pada dokter bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, seperti menggunakan alat pacu jantung atau perangkat medis lainnya, atau menderita hemofilia (kelainan pembekuan darah).
  • Anda tidak perlu berpuasa sebelum prosedur dijalankan.
  • Tidak merokok serta tidak mengonsumsi minuman berkafein, seperti kopi, teh, dan minuman soda, selama 2-3 jam sebelum prosedur tes dilakukan.
  • Mandi sebelum tes dilakukan untuk menghilangkan minyak di kulit Anda.
  • Jangan gunakan losion atau krim kulit pada hari saat prosedur dilakukan.
  • Kenakan pakaian yang nyaman dan mudah dilepas, sehingga memungkinkan dokter untuk menjangkau area yang akan dites dengan mudah.

Sebelum tes dijalankan, dokter mungkin akan memberi Anda obat penenang atau penghilang rasa sakit yang bisa memberikan efek samping tertentu. Jika memang demikian, sebaiknya Anda meminta seseorang untuk menenami Anda selama tes dan mengantar Anda pulang setelahnya.

Saat pemeriksaan EMG

EMG adalah pemeriksaan yang umum dilakukan dengan rawat jalan atau sebagai bagian dari masa rawat inap Anda di rumah sakit. Langkah-langkah prosedur tes dapat bervariasi, tergantung masalah kesehatan yang Anda miliki dan praktik dari dokter.

Namun, elektromiografi biasanya dilakukan setelah melakukan tes konduksi saraf. Adapun langkah-langkah prosedur yang umum dilakukan selama pemeriksaan elektromiogram adalah:

  1. Anda akan diminta melepaskan pakaian, perhiasan, jepit rambut, kacamata, alat bantu dengar, atau benda logam lainnya yang Anda kenakan. Benda-benda ini dapat mengganggu jalannya pemeriksaan.
  2. Anda akan diminta untuk melepas pakaian dan menggantinya dengan pakaian atau jubah khusus selama prosedur berjalan.
  3. Anda akan diminta untuk duduk atau berbaring di tempat yang telah disediakan.
  4. Kemudian, dokter ahli saraf akan mencari area otot yang mengalami gejala dan akan diperiksa.
  5. Area kulit di sekitar otot tersebut akan dibersihkan terlebih dahulu dengan cairan antiseptik.
  6. Kemudian, dokter akan memasukkan jarum halus yang steril ke area otot tersebut dan elektroda atau pelat logam akan dipasang di bawahnya, seperti di bawah lengan atau bawah kaki.
  7. Dokter akan memberi instruksi untuk rileks dan kemudian melakukan kontraksi otot. Ia pun mungkin akan meminta Anda mengubah posisi selama pemeriksaan, tergantung pada otot dan saraf yang diperiksa.
  8. Aktivitas listrik dari otot Anda akan diukur dan ditampilkan di monitor. Selama pemeriksaan ini, dokter akan menilai apakah ada aktivitas listrik spontan saat otot sedang rileks dan tingkat aktivitas listrik saat otot berkontraksi.
  9. Audio amplifier juga mungkin akan digunakan di monitor sehingga suara dari aktivitas listrik yang diperiksa akan terdengar. Suaranya mungkin akan terdengar seperti hujan es di atap seng saat otot Anda berkontraksi.

Perlu diketahui pula, dilansir dari Mayo Clinic, selama tes berlangsung, elektroda yang terpasang terkadang akan mengalirkan arus listrik kecil yang mungkin menimbulkan sedikit nyeri atau terasa seperti sentakan. Rasa yang tidak nyaman ini bisa saja terjadi dan biasanya akan berakhir setelah jarum dicabut.

Meski demikian, sebaiknya Anda memberitahu dokter bila rasa nyeri tersebut cukup mengganggu. Dokter mungkin bisa memberi Anda waktu untuk beristirahat sejenak dari tes tersebut. Pasalnya, cara kerja dan prosedur EMG yang menyakitkan dapat mengganggu hasil tes.

Setelah pemeriksaan EMG

nyeri otot pada anak obat Eperisone

Pemeriksaan elektromiografi biasanya berlangsung selama 30-90 menit, tergantung pada kondisi masing-masing pasien dan temuan dokter selama prosedur berlangsung. Setelah prosedur selesai, elektroda dan jarum akan dilepas dari area otot yang diperiksa.

Seusai prosedur berlangsung, Anda mungkin akan merasakan sedikit nyeri dan memar di area jarum dan elektroda dipasang. Namun jangan khawatir, nyeri dan memar ini biasanya hanya sementara dan akan hilang dalam beberapa hari. Dokter pun mungkin akan memberi Anda obat penghilang rasa sakit dan kompres air hangat di sekitar area tersebut untuk membantu mengatasinya.

Meski demikian, Anda sebaiknya kembali ke dokter jika rasa nyeri tersebut terus berlanjut, terjadi bengkak dan terasa lembut, serta timbul nanah di bekas area jarum dimasukkan. Dokter akan memberikan Anda instruksi tambahan untuk membantu mengatasi masalah tersebut.

Hasil tes EMG

Hasil EMG umumnya tidak akan langsung Anda peroleh pada hari yang sama saat pemeriksaan dilakukan. Pasalnya, ahli saraf akan menafsirkan hasil dan menyiapkan laporan pemeriksaan untuk kemudian disampaikan ke dokter yang memesan tes.

Selanjutnya, dokter akan mendiskusikan hasil pemeriksaan EMG dengan Anda saat melakukan janji temu. Lama keluarnya hasil pemeriksaan tersebut bisa berbeda-beda pada setiap orang, tergantung pada temuan dan kondisi saat prosedur berlangsung.

Hasil normal

Hasil elektromiografi yang normal menunjukkan adanya aktivitas listrik yang sangat sedikit saat otot rileks atau istirahat. Ketika jarum dimasukkan, aktivitas listrik mungkin akan terlihat, tetapi setelah otot tenang aktivitas listrik yang terdeteksi akan kembali menjadi sangat sedikit.

Aktivitas listrik mulai terlihat ketika Anda melenturkan otot. Adapun saat otot berkontraksi, aktivitas listrik yang terdeteksi akan semakin meningkat dan polanya dapat terlihat di hasil pemeriksaan yang dokter berikan. Pola inilah yang kemudian dapat menentukan apakah otot merespon sebgaimana mestinya.

Hasil tidak normal

Pola aktivitas listrik yang tidak normal menandakan adanya kelainan atau penyakit tertentu pada otot atau saraf Anda. Jika hasil elektromiografi menunjukkan aktivitas listrik pada otot yang sedang beristirahat, Anda mungkin memiliki masalah dengan suplai saraf ke otot. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh peradangan atau penyakit pada otot Anda.

Adapun jika hasil EMG menunjukkan adanya pola aktivitas listrik, termasuk tingkat dan durasi, yang tidak normal saat otot berkontraksi, Anda mungkin memiliki gangguan pada otot atau saraf, seperti ALS, sindrom pasca-polio, atau herniasi diskus.

Beberapa penyakit otot dan saraf lainnya mungkin saja menjadi penyebab hasil elektromiografi Anda tidak normal. Konsultasikan dengan dokter mengenai hasil pemeriksaan yang Anda jalani.

Efek samping EMG

Elektromiografi (EMG) adalah prosedur tes berisiko rendah dan jarang menimbulkan komplikasi. Anda mungkin hanya merasakan nyeri otot dan memar sementara di lokasi tempat jarum elektroda dipasang, saat dan sesudah prosedur berlangsung.

Meski demikian, risiko dan efek samping dari pemeriksaan EMG tetap ada. Perdarahan, infeksi, dan cedera saraf mungkin saja terjadi di tempat jarum elektroda dimasukkan. Namun, risiko ini sangatlah kecil dan bisa tidak terjadi pada Anda.

Pada kasus yang jarang, elektromiografi yang dilakukan pada otot di sepanjang dinding dada bisa menyebabkan kebocoran udara ke area antara paru-paru dan dinding dada. Kebocoran udara ini bisa menyebabkan paru-paru kolaps (pneumotoraks), meski risikonya sangatlah kecil.

Selain efek samping yang umum di atas, risiko lain juga bisa terjadi pada pasien dengan kondisi medis tertentu. Misalnya, tes elektromiogram bisa mengganggu fungsi alat pacu jantung dan implan kardioverter defibrilator (ICD) yang digunakan oleh pasien.

Oleh karena itu, penting untuk memberitahu dokter bila Anda menggunakan perangkat medis ini sebelum prosedur dijalankan. Dokter akan menilai apakah elektromiogram merupakan prosedur tes terbaik untuk Anda.

Risiko lain mungkin muncul berdasarkan masalah kesehatan spesifik yang Anda miliki. Pastikan untuk membicarakan masalah atau kondisi medis apapun yang Anda miliki dengan dokter sebelum pemeriksaan EMG ini dilakukan.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cedars Sinai. 2020. Electromyography. https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/e/electromyography.html. Accessed November 4, 2020.

HSS. 2020. EMG Testing: A Patient’s Guide. https://www.hss.edu/conditions_emg-testing-a-patient-guide.asp. Accessed November 4, 2020.

Intermountain Healthcare. 2020. Electromyography. https://intermountainhealthcare.org/services/neurosciences/treatments/electromyography/. Accessed November 4, 2020.

Johns Hopkins Medicine. 2020. Electromyography (EMG). https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/electromyography-emg. Accessed November 4, 2020.

Mayo Clinic. 2020. Electromyography (EMG). https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/emg/about/pac-20393913. Accessed November 4, 2020.

MedlinePlus. 2020. Electromyography (EMG) and Nerve Conduction Studies. https://medlineplus.gov/lab-tests/electromyography-emg-and-nerve-conduction-studies/. Accessed November 4, 2020.

University of Rochester Medical Center. 2020. Electromyography. https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?ContentTypeID=92&ContentID=P07656. Accessed November 4, 2020.

UCSF Health. 2020. Electromyography. https://www.ucsfhealth.org/medical-tests/003929. Accessed November 4, 2020.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 16/09/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Tania Savitri