Terapi Parkinson yang Dapat Dilakukan untuk Meringankan Gejala

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 16 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Penyakit Parkinson merupakan kelainan yang tidak dapat disembuhkan total. Penderitanya kemungkinan akan mengalami penurunan kualitas hidup, hingga kesulitan dalam menjalani aktivitas sehari-hari. Untuk mengatasi kondisi tersebut, berbagai bentuk pengobatan sangat dibutuhkan. Selain pengobatan Parkinson secara medis, terapi suportif untuk penyakit ini juga mungkin Anda perlukan. Lantas, apa saja bentuk terapi tersebut?

Berbagai bentuk terapi suportif untuk penyakit Parkinson

Penyakit Parkinson adalah kelainan sistem saraf progresif yang menyebabkan gangguan fungsi gerak. Penderitanya bisa mengalami berbagai gejala Parkinson, seperti tremor, kekakuan otot, gerakan yang melambat, dan lain-lain, termasuk tanda-tanda yang tidak terkait dengan motorik.

Bila biasanya Anda beraktivitas dengan lincah, kondisi-kondisi ini tentu akan sangat mengganggu. Bahkan, pada tahap lanjut, Anda mungkin akan mengalami kesulitan berjalan dan bicara, sehingga tidak lagi bisa menjalankan aktivitas normal seperti biasa. Pada kondisi ini, terapi dapat membantu Anda mempermudah menjalankan aktivitas serta meringankan gejala yang dirasakan.

Namun, sebelum melakukannya, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui bentuk terapi yang tepat dan kapan Anda perlu menjalani pengobatan ini. Pasalnya, setiap orang mungkin mengalami gejala dan tingkat keparahan yang berbeda, sehingga pengobatan yang diperlukan pun mungkin tak sama.

Berikut adalah beberapa bentuk terapi suportif yang umum untuk penderita penyakit Parkinson:

  • Terapi fisik atau fisioterapi

Fisioterapi merupakan terapi yang paling umum dilakukan pada penderita penyakit Parkinson. Jenis terapi ini dapat membantu Anda meredakan kekakuan otot dan nyeri sendi, sehingga membuat Anda lebih mudah bergerak. Anda pun dapat meningkatkan kemampuan berjalan, fleksibilitas dan kebugaran tubuh, serta membantu Anda menjalankan aktivitas secara mandiri.

Untuk mencapai tujuan tersebut, penanganan fisioterapi atau terapi fisik yang biasa diberikan pada penderita Parkinson, yaitu:

  • Memberikan pendidikan dan nasihat untuk mengatur aktivitas secara mandiri.
  • Membuat program olahraga yang dapat meningkatkan mobilitas dan kualitas hidup, mengontrol stres dan kelelahan, serta memperlambat perkembangan penyakit.
  • Memberi informasi tentang jenis, intensitas, frekuensi, dan durasi olahraga yang terbaik dan tepat sesuai kondisi Anda, termasuk bagaimana menjalankan olahraga untuk penderita Parkinson secara aman.
  • Membantu latihan gerak yang dapat memperkuat otot serta menyeimbangkan tubuh untuk mencegah Anda dari terjatuh.
  • Membantu mempermudah Anda menjalani aktivitas sehari-hari, seperti mengajari teknik untuk berjalan, berbalik di tempat tidur, atau mengubah posisi dari duduk ke berdiri dan sebaliknya (terutama untuk masuk dan keluar dari mobil).
  • Menentukan apakah Anda membutuhkan peralatan khusus untuk memudahkan Anda bergerak dengan aman.

Adapun teknik dan bentuk latihan gerak yang diberikan pada terapi fisik untuk Parkinson bisa beragam. Anda mungkin akan melakukan latihan berupa ayunan lengan, melakukan langkah tinggi, mengayunkan lengan sambil melangkah saat berjalan, latihan berbaris kursi, latihan keseimbangan tubuh, latihan ketahanan dengan alat karet gelang yang tebal, atau latihan gerak yang memanfaatkan air. 

Sementara program olahraga yang perlu dijalankan juga beragam. Namun, yang biasanya disarankan adalah olahraga ringan, seperti berjalan, berenang, atau latihan kekuatan. Konsultasikan selalu dengan ahli terapis Anda untuk menentukan program olahraga dan bentuk latihan yang tepat.

  • Terapi okupasi

Terapi okupasi dapat membantu penderita Parkinson untuk melakukan aktivitas sehari-hari yang dirasa sulit. Saat menjalani terapi ini, terapis akan mengidentifikasi berbagai aktivitas yang sulit Anda lakukan, seperti berpakaian dan makan sendiri atau sekadar pergi berbelanja ke toko terdekat. Terapis pun akan mencarikan solusi untuk mengatasi kondisi tersebut, seperti teknik atau peralatan khusus yang dapat Anda gunakan.

Terapis okupasi pun memastikan rumah Anda aman untuk Anda bergerak, sehingga dapat membantu Anda beraktivitas secara mandiri selama mungkin. Misalnya, menata ulang perabotan atau furniture rumah  di area yang menyulitkan Anda, seperti kamar mandi, dapur, dan lainnya.

  • Terapi wicara dan bahasa

Beberapa penderita Parkinson kerap mengalami kesulitan menelan dan masalah dengan bicara atau komunikasi, seperti sulit menuangkan pikiran ke dalam kata-kata atau memahami apa yang dikatakan orang lain. Pada kondisi ini, terapi wicara dan bahasa sangat dibutuhkan oleh penderita Parkinson untuk membantu mengatasi masalah tersebut.

Dilansir dari Parkinson’s UK, pada tahap awal Parkinson, terapis wicara dan bahasa akan fokus mempertahankan sebanyak mungkin kemampuan komunikasi Anda. Terapis akan mengembangkan strategi untuk membantu Anda mempertahankan volume dan kecepatan bicara, pernapasan, ekspresi wajah, dan artikulasi (mengucapkan kata-kata dengan jelas).

Jika komunikasi menjadi semakin sulit, terapis wicara dan bahasa Anda akan memberi saran untuk mengatasinya, seperti merekomendasikan alat khusus yang mendukung komunikasi lisan atau menawarkan cara berbeda untuk berkomunikasi dalam situasi tertentu. Sebagai contoh, menggunakan selembar kertas dan pensil atau buku dengan kata kunci dan gambar yang dapat Anda tunjuk untuk berkomunikasi.

Selain itu, lewat terapi untuk Parkinson ini pula, terapis akan membantu Anda mengatasi masalah makan dan minum, termasuk kesulitan menelan. Sebagai contoh, memberi saran penggunaan peralatan kecil khusus untuk membantu Anda menjalankan aktivitas tersebut.

  • Pengaturan pola makan

pola makan lansia

Selain terapi-terapi khusus di atas, perubahan pola makan pun dapat membantu mengatasi masalah gejala Parkinson yang Anda alami. Dilansir dari NHS, beberapa perubahan pola makan yang biasanya perlu dilakukan, yaitu:

  • Meningkatkan jumlah serat dalam asupan harian Anda dan memperbanyak minum air putih untuk mengurangi gejala konstipasi atau sembelit yang sering terjadi.
  • Meningkatkan kadar garam di makanan Anda, makan dalam porsi kecil tetapi sering, terutama bila Anda memiliki masalah dengan tekanan darah rendah, termasuk pusing saat Anda berdiri dengan cepat (hipotensi ortostatik).
  • Mengubah pola makan untuk menghindari penurunan berat badan.

Selain itu, mengurangi asupan lemak jahat dan menggantinya dengan asam lemak omega-3 juga mungkin bermanfaat bagi penderita penyakit Parkinson. Untuk informasi lebih lengkap, Anda dapat menemui ahli gizi atau profesional perawatan kesehatan yang terlatih untuk memberikan saran asupan dan nutrisi yang sesuai dengan kondisi Anda.

  • Terapi musik

Selain terapi utama dan perubahan pola makan di atas, ada terapi alternatif lain yang mungkin dapat membantu mengatasi penyakit Parkinson yang Anda derita. Salah satunya adalah terapi musik.

Terapi musik untuk penyakit Parkinson dapat memperbaiki gejala yang terkait dengan gerakan, ucapan, masalah kognitif, dan kesehatan mental, seperti depresi atau gangguan kecemasan. Melalui program tari, paduan suara, dan drum, terapi musik dapat membantu penderita Parkinson mempertahankan fungsi, mengekspresikan kreativitas, serta memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

Terapi ini umumnya akan dipimpin oleh seorang terapis musik. Biasanya, terapi ini dilakukan secara berkelompok dan dimulai dengan pemanasan suara sebelum bernyanyi. Kemudian, para pasien akan diminta untuk menyanyikan lagu sambil membaca liriknya di layar besar atau di kertas yang sudah dibagikan. Adapun lagu yang dinyanyikan biasanya sudah dikenal untuk memotivasi peserta.

Saat terapi musik, para pasien Parkinson juga akan berlatih menggunakan ritme dan melodi untuk melatih pergerakan. Ritme yang diperdengarkan akan membantu pasien dalam melatih koordinasi gerak tubuh. Serupa dengan senam atau berdansa, pasien pun akan diminta menggerakkan tubuh sesuai dengan ketukan dari lagu yang dimainkan.

Selain terapi musik, beberapa pengobatan alternatif untuk Parkinson lainnya pun bisa saja Anda lakukan, seperti meditasi atau yoga. Namun, pastikan bentuk pengobatan ini tepat, aman, dan sesuai dengan kondisi Anda. Konsultasikan dengan dokter mengenai hal tersebut.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengenal Spermatogenesis, Proses Pembentukan Sel Sperma pada Testis

Proses spermatogenesis alias pembentukan sperma dimulai sejak memasuki masa pubertas dan berlangsung terus-menerus selama Anda hidup.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 5 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

Darah Encer, Apa Penyebab dan Risikonya Bagi Kesehatan?

Ada beberapa kondisi darah encer yang perlu Anda ketahui juga lho karena darah encer juga bisa berbahaya, sama parahnya dengan kondisi darah terlalu kental

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Kelainan Sel Darah Putih 5 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

Apa yang Menyebabkan Air Mani Bercampur Darah?

Melihat air mani berdarah bisa menimbulkan kecemasan bagi kaum pria. Apakah hal ini merupakan kondisi serius?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 5 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

Mana yang Lebih Baik, Suplemen Vitalitas Pria atau Obat Kuat Instan?

Jangan asal pilih! Kenali dulu perbedaan dari suplemen vitalitas pria dan obat kuat instan untuk membantu mengatasi masalah Anda.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Konten Bersponsor
suplemen vitalitas pria atau obat kuat
Kesehatan Seksual, Tips Seks 5 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

pijat payudara

Buat Para Suami, Ini 7 Tips Pijat Payudara untuk Seks yang Lebih Panas

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit
ereksi

Berbagai Hal yang Perlu Anda Ketahui Seputar Ereksi Penis dan Gangguannya

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Satria Aji Purwoko
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 9 menit
berhubungan saat pakai IUD

Keluar Darah Saat Berhubungan Seks Selama Pakai KB Spiral, Apakah Wajar?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 3 menit
setelah menangis

5 Cara Cepat Hilangkan Mata Sembap Setelah Menangis

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit