Gejala dan Cara Mengatasi Masuk Angin pada Bayi

Ini adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: | Oleh

Tanggal update Februari 24, 2020
Bagikan sekarang

Masuk angin pada bayi membuatnya rewel dan menangis tanpa henti. Biasanya ibu dengan sigap berusaha menenangkannya, tetapi ada juga yang bingung bagaimana cara mengatasinya. Tidak perlu khawatir karena ini biasa terjadi pada setiap bayi. 

Namun, sebagai orangtua tentunya Anda perlu mengetahui apa saja gejala mengapa bayi bisa mengalami masuk angin, dan bagaimana cara mengatasinya.

Gejala kenapa masuk angin mudah terjadi pada bayi

Penyebab pertusis pada bayi

Udara sangat mudah masuk ke dalam sistem pencernaan si kecil. Udara yang masuk dan gas yang dihasilkan sistem pencernaan membuat perut bayi jadi keras, kembung, sering bersendawa, dan buang angin. Tak jarang bayi menjadi rewel karena perutnya terasa tidak nyaman. 

Masuk angin pada bayi biasanya disertai dengan beberapa gejala berikut.

1. Bayi menangis

Masuk angin membuat perut si kecil tak nyaman. Bayi cenderung menangis selama berjam-jam hingga seharian. Ini biasa terjadi pada bayi yang baru lahir dan memiliki sistem pencernaan yang belum matang. Jika hal ini terjadi setiap hari dan tak kunjung membaik, ada baiknya Anda konsultasikan ke dokter anak.

2. Bayi rewel

Bila si kecil terlihat ceria ketika diajak bercanda atau bermain, tapi kini ia cenderung kesal dan rewel, bisa jadi ini gejala masuk angin. Gas yang terjebak di dalam sistem cerna membuatnya lebih rewel.

3. Wajahnya memerah

Masuk angin pada si kecil juga ditandai dengan merahnya wajah bayi saat ia menangis. Selain itu, bayi juga dapat menangis menjerit seperti ia sedang mengalami rasa sakit.

4. Tidak cukup tidur dan tidak nafsu makan

Karena rasa sakitnya yang menyerang kapan saja, membuat bayi terus menerus gelisah dan menangis. Ini menyebabkan waktu tidurnya juga terganggu. Pada bayi yang masuk angin, nafsu makannya pun berkurang.

5. Gelisah dan tidak nyaman

Anda bisa melihat perubahan sikap yang dialami bayi. Ia menunjukkan ketidaknyamanannya dengan menggeliat, melengkungkan punggung atau meringkuk karena menahan rasa sakit. Selain itu, kakinya terangkat hingga ke dada, terutama saat ia sedang rewel.

Penyebab masuk angin pada si kecil

bayi sesak napas

Ketika bayi buang angin tentu disertai perasaan lega setelahnya. Namun, kondisinya berbeda ketika bayi mengalami masuk angin. Gas yang terjebak terjadi ketika anak belum memiliki sistem pencernaan yang matang dan ada udara tertelan saat ia sedang menyusu.

Berikut penyebab mengapa masuk angin bisa terjadi pada bayi.

1. Terlalu banyak menelan angin

Masuk angin pada bayi disebabkan karena ia menyusu dengan cara yang tidak tepat. Posisi mulut bayi tidak menempel pada puting dan areola, sehingga saat mengisap ASI, ada udara yang ikut masuk ke dalam tubuhnya.

2. Terlalu sering menangis

Terlalu sering menangis membuat angin masuk ke dalam perut bayi, Mungkin sulit mengetahui apakah bayi menangis karena ada gas pada perutnya atau menangis menyebabkannya masuk angin. Alangkah baiknya untuk menenangkan bayi sesegera mungkin saat ia mulai menangis.

3. Tidak cocok dengan susu atau MPASI

Kemungkinan lainnya, masuk angin pada bayi disebabkan ketidakcocokan MPASI atau susu formula. Sehingga sistem pencernaan si kecil mengalami gangguan, menghasilkan banyak gas, dan membuat perut kembung.

4. Sistem pencernaan belum matang

Sistem pencernaan bayi yang belum matang masih belajar untuk mencerna makanan. Seiring berjalannya waktu sistem pencernaan si kecil akan beradaptasi dalam mencerna makanan. Bayi lebih sering mengeluarkan gas dibandingkan orang dewasa.

Tenang saja, begini cara mengatasi masuk angin pada bayi

pemberian susu formula pada bayi

Setelah mengetahui gejala dan penyebabnya, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengatasi masuk angin pada bayi. Coba ambil langkah di bawah ini sebagai solusi meredakan gejala ketika si kecil masuk angin.

1. Menggerakkan kakinya

Cobalah untuk merebahkan bayi pada permukaan datar dan naikkan kakinya. Ayunkan kakinya dengan gerakan seperti mengayuh sepeda untuk membantu mengeluarkan gas yang terjebak dan meredakan gejala masuk angin pada si kecil.

2. Menaikkan posisi kepala

Untuk menyingkirkan gas di dalam perut bayi, Anda bisa menaikkan posisi kepalanya sedikit lebih tinggi dari perutnya untuk membantu bayi bersendawa. Selain itu, sendawa juga mencegah bayi kolik.

3. Pijat perutnya

Anda bisa memijat perutnya untuk mengatasi masuk angin. Pijat lembut perut bayi dengan gerakan searah jarum jam atau berlawanan. Perhatikan reaksi bayi untuk mengetahui apakah tekanan pijatan yang Anda berikan terlalu kuat atau cukup.

4. Buat bayi bersendawa

Buat bayi bersendawa dengan menggosok atau menepuk punggungnya secara lembut. Cara ini bisa mengatasi masuk angin dan membuat gas yang terjebak keluar dari perutnya.

5. Berikan formula protein terhidrolisis sebagian

Ada beberapa susu yang mengklaim dapat mengurangi gas di dalam perut bayi. Salah satunya susu formula protein terhidrolisis sebagian. Pada susu ini, protein susu sapi terdapat dalam bentuk yang telah dipecah menjadi komponen yang lebih kecil, sehingga memudahkan perut bayi mencerna lebih mudah. Ketika susu dicerna dengan baik, maka tidak ada kelebihan gas yang muncul pada perut bayi.  

Namun, ada baiknya ibu tetap menanyakan apakah perlu menyertakan susu ini untuk menjawab masalah gas yang terjebak pada sistem pencernaan bayi.

Coba lakukan lima langkah di atas untuk mengurangi gejala masuk angin pada si kecil. Namun, jika gejala masih menetap, tak ada salahnya ibu segera berkonsultasi ke dokter anak.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber