home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Perbedaan Essence dan Serum dalam Rangkaian Pemakaian Skincare

Perbedaan Essence dan Serum dalam Rangkaian Pemakaian Skincare

Bagi Anda yang suka pakai produk skincare, pasti tidak asing lagi dengan essence dan serum. Banyak yang mewajibkan pakai keduanya, bahkan untuk harian. Namun, apa sebenarnya perbedaan essence dan serum? Apakah keduanya bisa digunakan sekaligus?

Perbedaan fungsi essence dan serum

penggunaan essence untuk kulit

Serum wajah dan essence memiliki fungsi yang hampir sama, yaitu menghaluskan, melembapkan, dan meratakan rona kulit wajah. Keduanya juga dibuat dari bahan aktif dengan konsentrasi yang lebih tinggi dibandingkan produk-produk lain.

Baik serum maupun essence sama-sama berbahan dasar air, tapi tekstur essence lebih cair dan ringan dibandingkan serum. Pada dasarnya, essence adalah versi lebih encer dari serum atau merupakan gabungan antara produk toner dan serum.

Namun, perbedaan essence dan serum tidak berhenti sampai di situ. Menurut Rachel Nazarian, MD, perwakilan dari American Academy of Dermatology, fungsi essence yang utama adalah membantu penyerapan produk skincare selanjutnya.

Dengan begitu, produk-produk skincare yang Anda pakai selanjutnya bisa meresap lebih baik dan bekerja dengan lebih ampuh. Pada saat yang sama, essence juga membantu menenangkan iritasi, melembapkan kulit, dan mencegah penuaan dini.

Di sisi lain, serum adalah sejenis pelembap berbahan ringan yang bisa meresap jauh ke dalam kulit. Setiap jenis serum dibuat khusus dengan bahan-bahan aktif tertentu yang berfungsi memperbaiki masalah kulit.

Serum wajah bekerja menargetkan masalah kulit yang lebih spesifik. Misalnya serum dengan kandungan hyaluronic acid berfungsi mengatasi kulit kering, sedangkan serum vitamin C menyamarkan flek dan noda hitam serta meratakan rona warna kulit.

Berdasarkan fungsi, serum wajah dibagi menjadi:

  • serum sebagai produk anti-aging,
  • serum pencerah wajah,
  • serum pelembap wajah,
  • serum penangkal radikal bebas,
  • serum untuk kulit sensitif dan rentan berjerawat, dan
  • serum untuk memperbaiki tekstur wajah.

Essence bisa dibilang memberikan fungsi serupa dengan serum, tapi sifatnya lebih lembut dibandingkan serum yang pekat. Jadi, essence mungkin lebih cocok untuk pemilik kulit kering, sensitif, dan mudah berjerawat yang harus ekstra hati-hati memilih produk skincare.

Perbedaan cara pakai essence dan serum

perawatan kulit untuk kanker kulit

Essence dan serum sebaiknya digunakan secara berurutan. Sebagian besar produsen produk skincare pun menyarankan konsumen untuk memakai essence terlebih dulu karena teksturnya yang lebih ringan dibandingkan serum.

Jika diurutkan dari langkah pertama, essence dapat Anda gunakan setelah mencuci muka dan memakai toner. Setelah essence meresap dengan baik ke dalam kulit, barulah Anda bisa memakai serum.

Tanda bahwa essence sudah meresap dengan baik adalah kulit wajah terasa lembap dan lentur. Wajah tidak terasa berminyak ataupun lengket. Hasil ini seharusnya bisa terasa dalam 1 – 2 menit setelah Anda menggunakan essence.

Oleh karena sifatnya yang lebih ringan, essence dapat dipakai pada pagi dan malam hari. Sementara itu, serum wajah sebaiknya digunakan pada pagi hari sebelum makeup atau di malam hari sebelum tidur.

Serum dan essence hanya akan bekerja dengan optimal bila digunakan secukupnya. Penggunaan secara berlebihan justru akan mempersulit penyerapan bahan-bahan aktif ke lapisan terdalam kulit sehingga manfaatnya pun berkurang.

Mana yang lebih baik: essence atau serum?

jenis dan fungsi serum wajah

Terlepas dari perbedaan dalam tekstur serta fungsinya, essence dan serum memiliki fungsi yang sama baiknya untuk kulit Anda. Keduanya juga sama-sama membantu melembapkan kulit dan mengatasi berbagai masalah pada kulit.

Akan tetapi, keduanya tidak harus selalu dipakai berbarengan. Anda dapat memakai essence dan serum berdasarkan tipe kulit dan masalah spesifik apa yang ingin Anda tuntaskan.

Apabila ingin mengatasi kulit kering, gunakan serum yang teksturnya lebih kental dan kaya sehingga bekerja lebih baik melembapkan kulit. Pilihlah produk dengan bahan aktif yang mampu melembapkan seperti hyaluronic acid, gliserin, dan ceramide.

Begitu pun bila Anda mencari serum untuk mengatasi masalah keriput, wajah kusam, atau garis-garis halus. Carilah serum dengan bahan aktif berupa retinol, alpha arbutin, niacinamide, maupun zat pencerah lainnya.

Namun, apabila Anda merasa kurang nyaman memakai serum karena efeknya terlalu keras di kulit, Anda bisa memilih essence yang lebih ringan. Pilihlah essence dengan kandungan bahan aktif yang mirip dengan serum yang Anda cari.

Meskipun memiliki sedikit perbedaan fungsi, essence dan serum sama-sama bisa memberikan hasil yang baik. Pastikan Anda memilih produk yang tepat serta memahami cara memakai essence dan serum dengan benar.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Korean Skin Care Routine : the 10 steps (Day & Night). (2020). Retrieved 3 November 2020, from https://fcer.org/korean-skin-care-routine/#Step_3_Essence

Skin serum: What it can and can’t do. (2018). Retrieved 3 November 2020, from health.harvard.edu/blog/skin-serum-what-it-can-and-cant-do-2018061214029

Should I apply my skin care products in a certain order? (2020). Retrieved 3 November 2020, from https://www.aad.org/public/everyday-care/skin-care-basics/care/apply-skin-care-certain-order

Papakonstantinou, E., Roth, M., & Karakiulakis, G. (2012). Hyaluronic acid: A key molecule in skin aging. Dermato-endocrinology, 4(3), 253–258.

Understanding the Ingredients in Skin Care Products. (2020). Retrieved 3 November 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/10980-understanding-the-ingredients-in-skin-care-products

Werschler, W. P., Trookman, N. S., Rizer, R. L., Ho, E. T., & Mehta, R. (2011). Enhanced efficacy of a facial hydrating serum in subjects with normal or self-perceived dry skin. The Journal of clinical and aesthetic dermatology, 4(2), 51–55.

Zhu, W. and Gao, J., 2008. The Use of Botanical Extracts as Topical Skin-Lightening Agents for the Improvement of Skin Pigmentation Disorders. Journal of Investigative Dermatology Symposium Proceedings, 13(1), pp.20-24.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Novita Joseph
Tanggal diperbarui 09/12/2020
x