home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Peritonitis

Peritonitis
Definisi peritonitis|Gejala|Penyebab dan faktor risiko|Diagnosis|Pengobatan|Pengobatan di rumah

Definisi peritonitis

Peritonitis adalah peradangan sistem pencernaan yang berpusat pada peritoneum. Kondisi ini mungkin terjadi karena dialisis peritoneum, sebuah prosedur cuci darah dalam penyakit ginjal.

Peritoneum adalah lapisan dalam perut yang bertindak sebagai penyaring alami. Lapisan ini memiliki cairan dan menutupi organ di dalam perut Anda untuk melindungi dan mendukungnya. Biasanya, peradangan terjadi karena infeksi bakteri atau jamur.

Kondisi tersebut dapat berakibat dari adanya lubang (perforasi) di dalam perut, atau sebagai komplikasi kondisi medis lainnya, misalnya cedera perut.

Jika tidak ditangani, kondisi ini dapat menyebar ke dalam darah (sepsis) dan ke organ tubuh lainnya, menghasilkan kegagalan organ dan kematian. Jika Anda mengalami gejala kondisi ini, segera hubungi dokter.

Gejala

Gejala tergantung pada penyebab infeksi dan/atau radang. Salah satu gejala yang sangat umum yang dapat muncul dalam sekejap adalah kehilangan selera makan dan mual. Tanda lainnya meliputi:

  • perut nyeri dan sakit,
  • perasaan kenyang (distensi) di dalam perut,
  • demam yang bikin menggigil,
  • diare,
  • lebih sedikit buang air kecil,
  • rasa haus yang ekstrem,
  • ketidakmampuan atau kesulitan dalam buang air besar atau buang angin, serta
  • kelelahan.

Dikutip dari National Kidney Foundation, peritonitis merupakan penyakit yang mengancam jiwa dan mungkin bisa menyebabkan komplikasi serius, tergantung penyebab dan tingkat keparahannya.

Kondisi ini juga bisa mengarah ke sepsis, kondisi serius yang disebabkan oleh reaksi tubuh terhadap infeksi.

Beberapa gejala atau tanda lainnya mungkin tidak tercantum di atas. Jika Anda merasa cemas tentang gejala tersebut, segera konsultasi ke dokter Anda.

Kapan harus periksa ke dokter?

Cobalah menghubungi dokter secepat mungkin untuk mendapatkan bantuan ketika Anda mengalami rasa tidak nyaman, sakit yang luar biasa di dalam perut, atau merasa kenyang yang disertai dengan:

  • suhu tubuh meningkat tanpa sebab,
  • mual dan muntah,
  • haus,
  • kadar urine atau kotoran yang keluar hanya sedikit (anuria), serta
  • tidak bisa buang angin.

Kenali juga tanda-tanda yang membahayakan seperti:

  • sakit perut secara tiba-tiba yang semakin buruk jika disentuh atau bergerak,
  • demam tinggi yang membuat Anda merasa panas dan gemetar,
  • jantung berdebar,
  • tidak bisa buang air kecil atau buang air kecil lebih sedikit dari biasanya,
  • kehilangan selera makan, serta
  • perut bengkak.

Penyebab dan faktor risiko

Apa penyebab peritonitis?

Kondisi ini biasanya terjadi karena infeksi bakteri atau jamur. Infeksi pada peritoneum dapat terjadi karena berbagai alasan. Dalam kebanyakan kasus, penyebabnya adalah pecah atau luka di dalam dinding perut.

Terdapat dua kategori utama penyebab peritonitis. Kategori pertama adalah peritonitis bakteri spontan (SBP) yang terkait dengan sobekan atau infeksi pada cairan rongga peritoneal, dan peritonitis sekunder karena infeksi yang telah menyebar dari saluran pencernaan.

Berikut beberapa hal yang bisa membuat organ menjadi robek dan menimbulkan kondisi peritonitis.

Prosedur medis, seperti dialisis peritoneal

Dialisis peritoneal menggunakan kateter untuk menyingkirkan kotoran dari darah Anda ketika ginjal tidak lagi dapat melakukannya.

Orang-orang yang menggunakan alat ini memiliki risiko terkena infeksi bila kateter telah terkontaminasi atau bila tidak menjaga kebersihan di sekitar area yang dipasangi kateter.

Peritonitis mungkin juga bisa terjadi sebagai komplikasi dari operasi pada organ pencernaan, penggunaan tabung makanan atau prosedur untuk menarik cairan dari perut (paracentesis).

Pada kasus yang jarang, kolonoskopi atau endoskopi juga bisa menimbulkan komplikasi peritonitis.

Apendiks yang pecah, tukak lambung atau usus berlubang

Kondisi tersebut dapat memudahkan jalan bakteri untuk masuk ke dalam peritoneum melalui lubang luka dan menimbulkan peradangan.

Pankreatitis

Peradangan pankreas (pankreatitis) yang disebabkan oleh infeksi bisa saja berkembang menjadi peritonitis bila bakteri telah menyebar ke luar pankreas.

Divertikulitis

Infeksi kantong kecil yang menonjol di saluran pencernaan Anda (divertikulitis) dapat terjadi jika salah satu kantong pecah dan menumpahkan sisa pembuangan pencernaan yang ada di usus ke dalam rongga perut Anda.

Cedera

Cedera dapat menyebabkan kondisi tersebut dengan membiarkan bakteri atau bahan kimia dari bagian lain tubuh Anda memasuki peritoneum.

Kondisi yang berkembang tanpa abdominal ruptur (peritonitis spontan) biasanya merupakan komplikasi penyakit hati, seperti sirosis.

Sirosis lanjut menyebabkan jumlah besar dari cairan di rongga perut Anda (asites). Penumpukan cairan itu rentan terhadap infeksi bakteri.

Apa yang meningkatkan risiko kondisi ini?

Kondisi ini umumnya terjadi pada orang-orang yang menjalani dialisis peritoneal. Selain itu, beberapa penyakit seperti sirosis, usus buntu, dan penyakit Crohn turut meningkatkan risiko seseorang terhadap peritonitis.

Bila Anda pernah menderita peritonitis, risiko terkena penyakitnya kembali juga akan lebih tinggi dibandingkan orang-orang yang belum pernah mengalaminya.

Diagnosis

Awalnya, dokter akan bertanya tentang riwayat kesehatan, pengobatan, serta melakukan pemeriksaan fisik.

Bila memang dicurigai adanya kondisi ini, maka dokter mungkin akan merujuk Anda untuk menjalani tes lanjutan guna menegakkan diagnosis. Berikut beberapa tes di antaranya.

Tes darah

Tes ini disebut penghitungan darah lengkap (CBC), dapat membantu mengukur jumlah sel darah putih. Jumlah sel darah putih yang tinggi biasanya menandakan radang atau infeksi.

Kultur darah mampu membantu mengidentifikasi bakteri penyebab infeksi atau radang.

Analisis cairan peritoneal

Jika cairan menumpuk di dalam perut, dokter dapat menggunakan jarum untuk mengambil beberapa dan mengirimkan sampel ke laboratorium untuk analisis cairan.

Kultur cairan juga bisa membantu mengidentifikasi bakteri.

Tes gambaran, seperti CT scan dan X-ray

Pemeriksaan ini dilakukan guna memperlihatkan gambaran jelas akan perforasi atau lubang di dalam peritoneum tubuh Anda.

Pengobatan

Jika Anda didiagnosis dengan kondisi tersebut, Anda akan membutuhkan perawatan di rumah sakit untuk mengusir infeksi. Ini mungkin membutuhkan waktu 10 hingga 14 hari. Berikut berbagai pengobatannya.

Antibiotik

Antibiotik diresepkan untuk melawan infeksi dan mencegah penyebarannya. Jenis dan durasi serangkaian antibiotik tergantung pada keparahan kondisi dan jenis peritonitis yang Anda alami.

Operasi

Seandainya peritonitis disebabkan oleh usus buntu, perut atau usus besar yang sobek, perawatan operasi sering kali penting untuk mengangkat jaringan yang terinfeksi, mengobati penyebab infeksi, dan mencegah penyebaran infeksi.

Alat bantu makan

Anda akan sulit untuk mencerna makanan jika Anda menderita kondisi ini. Selang makanan mungkin akan dimasukkan ke perut Anda melalui hidung atau ditempatkan di dalam perut Anda menggunakan operasi lubang kunci.

Jika selang makanan tidak dapat digunakan, nutrisi cair dapat diberikan langsung ke salah satu pembuluh darah Anda.

Pengobatan lain

Tergantung pada tanda dan gejala, pengobatan di rumah sakit mungkin termasuk obat nyeri, cairan intravena (IV), tambahan oksigen dan, dalam beberapa kasus, transfusi darah.

Jika Anda sedang menjalani dialisis peritoneum, dokter mungkin menyarankan Anda menerima dialisis dengan cara lain selama beberapa hari, sementara tubuh Anda pulih dari infeksi.

Jika kondisi tersebut berlanjut atau berulang, Anda mungkin harus berhenti menjalani dialisis tersebut sepenuhnya dan sepenuhnya beralih ke dialisis yang lain.

Pengobatan di rumah

Pasien yang menerima dialisis peritoneal tetap sangat berisiko menderita peritonitis. Tips di bawah ini mungkin membantu mencegah peritonitis.

  • Menjaga kebersihan tangan, termasuk di bawah kuku jari dan di antara jari-jari.
  • Membersihkan kulit di sekitar kateter dengan antiseptik setiap hari.
  • Menyimpan persediaan di area yang bersih.
  • Mengenakan masker selama pertukaran cairan dialisis.
Pencegahan lanjutan

Jika Anda pernah mengalami peritonitis spontan sebelumnya atau jika Anda mengalami penumpukan cairan peritoneum karena kondisi medis, seperti sirosis, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik untuk mencegah kondisi tersebut.

Sedangkan bagi Anda yang menggunakan inhibitor pompa proton, dokter mungkin meminta Anda untuk berhenti memakainya.

Bila Anda masih memiliki pertanyaan seputar peritonitis, segera hubungi dokter untuk mendapatkan solusi yang terbaik.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Peritonitis. (2020). Mayo Clinic. Retrieved 14 January 2021, from http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/peritonitis/basics/definition/con-20032165.

Peritonitis. (2020). National Health Service. Retrieved 14 January 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/peritonitis/

What is peritonitis? (2019). National Kidney Foundation. Retrieved 14 January 2021, from https://www.kidney.org/atoz/content/peritonitis

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh Fajarina Nurin
Tanggal diperbarui 12/01/2021
x