home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kolonoskopi

Definisi|Tujuan|Pencegahan dan Peringatan|Proses|Komplikasi|Penjelasan dari Hasil Tes
Kolonoskopi

Definisi

Apa itu kolonoskopi?

Colonoscopy atau kolonoskopi adalah prosedur medis untuk melihat bagian dalam usus besar (kolon) menggunakan alat yang disebut kolonoskopi. Prosedur ini adalah cara yang efektif untuk mencari tahu apakah ada masalah dalam usus besar Anda.

Kolonoskopi juga kerap disebut sebagai endoskopi saluran pencernaan bagian bawah. Berbeda dengan endoskopi atas yang mencakup kerongkongan, lambung, dan usus halus, bagian yang diperiksa pada kolonoskopi adalah usus besar dan rektum.

Pemeriksaan ini bisa mendeteksi, mendiagnosis, hingga mengobati sejumlah penyakit pada saluran pencernaan bawah. Dokter biasanya menyarankan kolonoskopi kepada pasien yang berisiko terkena kanker usus besar atau mengalami gejala tertentu.

Prosedur ini sangat aman dan berguna untuk mendeteksi penyakit. Tentu ada risiko komplikasi seperti sakit perut, infeksi, luka robek, dan sebagainya. Namun, risiko ini dapat dikurangi dengan persiapan yang matang dan perawatan yang tepat.

Tujuan

Mengapa Anda membutuhkan kolonoskopi?

Dokter dapat menyarankan prosedur ini kepada Anda dengan tujuan sebagai berikut.

1. Menyelidiki gejala

Kolonoskopi bisa diandalkan untuk menyelidiki tanda dan gejala penyakit pada usus. Prosedur ini sering kali membantu dokter dalam memeriksa kemungkinan penyebab sakit perut, BAB berdarah, sembelit kronis, diare kronis, dan masalah usus lainnya.

2. Mendeteksi kanker sejak dini

Jika Anda memiliki polip usus besar, dokter dapat merekomendasikan kolonoskopi lanjutan untuk melihat dan menghilangkan polip yang terbentuk. Hal ini dilakukan untuk mengurangi risiko kanker kolorektal (rektum dan usus besar).

Dokter juga akan menyarankan prosedur ini kepada orang berusia 50 tahun atau lebih. Pasalnya, risiko kanker kolorektal kian meningkat seiring usia. Pemeriksaan mungkin perlu dilakukan setiap 10 tahun sekali, lalu semakin dekat setiap 5 tahun sekali.

3. Mengangkat tumor atau polip

Selama prosedur kolonoskopi, dokter juga dapat mengangkat polip atau tumor jinak pada dinding usus besar. Pengangkatan jaringan bisa dilakukan dengan alat berbentuk penjepit, kabel lentur, atau arus listrik. Prosedur ini dikenal sebagai polipektomi.

Pencegahan dan Peringatan

Apa yang harus saya ketahui sebelum melakukan kolonoskopi?

Jika kualitas gambar yang didapatkan dari teleskop saat kolonoskopi ternyata tidak cukup jernih, dokter dapat menyarankan endoskopi bawah ulang atau memajukan jadwal pemeriksaan berikutnya.

Bila dokter tidak dapat menggerakkan teleskop ke seluruh bagian usus besar, dokter mungkin akan merekomendasikan pemeriksaan lain. Pilihan pemeriksaan yang ada termasuk barium enema (tes sinar-x usus besar) atau kolografi (scan usus besar).

Proses

Apa yang harus saya lakukan sebelum menjalani kolonoskopi?

Sebelum kolonoskopi, Anda perlu mengosongkan usus besar dengan cara buang air besar. Ini karena semua hal yang tersisa dalam usus besar Anda bisa mengaburkan gambar saluran pencernaan dan dubur Anda selama pemeriksaan.

Hal-hal lain yang harus Anda perhatikan adalah sebagai berikut.

  • Anda mungkin tidak boleh makan makanan padat sehari sebelum pemeriksaan. Puasa akan dilanjutkan hingga tengah malam sebelum pemeriksaan.
  • Dokter mungkin akan menyarankan Anda untuk mengonsumsi obat pencahar sebelum pemeriksaan, baik dalam bentuk pil atau cairan.
  • Dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu untuk mengonsumsi obat-obatan enema tanpa resep untuk mengosongkan usus besar, baik pada malam hari atau beberapa jam sebelum pemeriksaan.

Anda juga harus memberitahu dokter tentang obat dan suplemen yang sedang rutin dikonsumsi, setidaknya satu minggu sebelum pemeriksaan. Anda mungkin perlu menyesuaikan dosis atau berhenti menggunakan obatnya sementara.

Jenis obat atau suplemen yang perlu disesuaikan sebelum kolonoskopi di antaranya:

  • obat diabetes,
  • obat tekanan darah tinggi,
  • obat penyakit jantung, dan
  • suplemen mengandung zat besi.

Bagaimana proses kolonoskopi?

Pertama-tama, dokter akan memberikan obat bius umum untuk mengurangi rasa tidak nyaman dan mencegah nyeri. Kemudian, dokter akan memasukkan alat berbentuk kabel lentur panjang yang disebut kolonoskop melalui anus Anda.

Ujung kolonoskop dilengkapi dengan kamera untuk mengambil gambar bagian dalam rektum dan usus besar. Sesekali, Anda mungkin akan merasakan udara ditiupkan ke dalam usus besar Anda agar ahli endoskopi mendapatkan gambar yang lebih jelas.

Ahli endoskopi bisa melihat masalah seperti peradangan atau polip dari gambar yang terlihat. Mereka juga bisa melakukan tindakan biopsi atau mengambil gambar untuk membantu diagnosis. Seluruh proses ini biasanya memakan waktu 30 – 45 menit.

Apa yang harus saya lakukan setelah kolonoskopi?

Apabila Anda diberikan obat bius, Anda kemungkinan akan sadar dalam waktu 2 jam. Beberapa pasien juga mengeluhkan sedikit bengkak selama beberapa jam, tapi efek ini akan hilang dengan segera.

Dokter akan memberitahu Anda terkait apa yang mereka temukan pada usus besar Anda selama kolonoskopi. Tidak hanya itu, dokter juga akan berdiskusi dengan Anda mengenai pengobatan atau tindak lanjut apa yang Anda perlukan.

Anda semestinya bisa kembali melakukan aktivitas pada keesokan harinya, kecuali dokter menyarankan sebaliknya. Sebelum pulang, dokter akan menjelaskan tata cara perawatan pascaprosedur kepada Anda atau anggota keluarga yang menemani.

Komplikasi

Komplikasi apa yang bisa terjadi?

Endoskopi saluran pencernaan bawah merupakan prosedur rawat jalan yang tergolong aman. Meski demikian, tetap ada risiko efek samping dan komplikasi dari kolonoskopi yang perlu dipahami oleh pasien.

Risiko tersebut antara lain:

  • reaksi alergi,
  • sesak napas,
  • denyut jantung tidak beraturan,
  • penglihatan kabur,
  • infeksi,
  • terbentuknya lubang dalam usus besar,
  • perdarahan, dan
  • prosedur yang tidak komplet.

Penjelasan dari Hasil Tes

Setelah prosedur kolonoskopi selesai dan efek obat bius hilang, dokter akan mengkaji hasilnya dan menjelaskannya kepada Anda. Berikut kemungkinan dari hasil tes Anda.

1. Hasil negatif

Hasil kolonoskopi dikatakan negatif bila dokter tidak menemukan pertumbuhan polip ataupun kelainan lainnya dalam usus besar Anda. Meski begitu, dokter mungkin akan menyarankan Anda untuk melakukan pemeriksaan ulang dengan ketentuan berikut.

  • Dalam 10 tahun ke depan bila risiko kanker kolorektal terbilang sedang, misalnya Anda tidak punya faktor risiko lain selain usia.
  • Dalam 5 tahun ke depan bila Anda pernah menjalani kolonoskopi sebelumnya dan dokter menemukan polip.
  • Dalam setahun ke depan bila terdapat sisa feses dalam usus besar sehingga pemeriksaan menjadi tidak komplet.

2. Hasil positif

Hasil kolonoskopi dikatakan positif bila dokter menemukan polip ataupun pertumbuhan jaringan abnormal lainnya pada usus besar Anda. Polip pada usus besar tidak selalu menandakan kanker, tapi beberapa kasus polip bisa berujung menjadi kanker.

Dokter biasanya akan mengambil sampel polip, lalu mengirimkannya ke laboratorium untuk diperiksa lebih lanjut. Pemeriksaan akan menentukan apakah polip merupakan jaringan kanker, prakanker, atau sama sekali bukan kanker.

Kondisi polip menentukan apakah Anda perlu menjalani pengawasan medis yang lebih ketat dalam beberapa tahun ke depan. Jika ditemukan polip berukuran 1 cm, Anda mungkin akan disarankan untuk menjalani kolonoskopi kembali dalam 5 – 10 tahun.

Pemeriksaan ulang biasanya juga disarankan lebih dini bila Anda memiliki:

  • lebih dari dua polip,
  • polip berukuran lebih dari 1 cm,
  • polip dengan ciri-ciri yang meningkatkan risiko kanker,
  • polip yang tertutupi sisa feses sehingga pemeriksaan menjadi tidak komplet, atau
  • polip yang jelas bersifat kanker.

Jika terdapat polip atau jaringan abnormal yang tidak bisa diangkat selama endoskopi bawah, dokter dapat menyarankan operasi dengan dokter ahli gastroenterologi.

Kolonoskopi adalah pemeriksaan yang bertujuan untuk mengetahui kondisi lapisan dalam usus besar. Pemeriksaan ini umumnya digunakan untuk mendeteksi berbagai penyakit tertentu, terutama kanker kolorektal.

Prosedur ini memang memiliki risiko komplikasi. Akan tetapi, risiko tersebut terbilang sangat kecil dan bisa diminimalisasi dengan persiapan yang menyeluruh. Risiko yang ada dari kolonoskopi pun jauh lebih kecil dibandingkan manfaat yang diberikannya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Colonoscopy. (2020). Retrieved 4 December 2020, from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/colonoscopy/about/pac-20393569

Understanding Polyps and Their Treatment. (2020). Retrieved 4 December 2020, from https://www.asge.org/home/for-patients/patient-information/understanding-polyps

Preparing for a colonoscopy. (2020). Retrieved 4 December 2020, from https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/preparing-for-a-colonoscopy

Foto Penulis
Ditulis oleh Lika Aprilia Samiadi pada 01/01/1970
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x