backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan
Konten

Mengenal 5 Fungsi Asam Lambung dalam Sistem Pencernaan

Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro · General Practitioner · Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI)


Ditulis oleh Annisa Nur Indah Setiawati · Tanggal diperbarui 2 minggu lalu

Mengenal 5 Fungsi Asam Lambung dalam Sistem Pencernaan

Asam lambung, atau asam hidroklorida (HCl), adalah komponen penting dalam sistem pencernaan manusia. Diproduksi oleh sel-sel di lambung, asam lambung memiliki berbagai fungsi untuk kesehatan pencernaan. Apa saja fungsinya?

Apa fungsi asam yang dihasilkan oleh lambung?

Berikut ini berbagai fungsi hcl pada lambung yang perlu Anda ketahui.

1. Membantu mencerna makanan

Salah satu fungsi utama asam lambung adalah membantu dalam proses pencernaan makanan

Ketika makan, makanan yang masuk ke lambung harus dipecah menjadi partikel-partikel yang lebih kecil agar bisa dicerna dengan baik.

Asam lambung membantu memecah makanan, khususnya protein, menjadi bentuk yang lebih sederhana sehingga enzim pencernaan dapat bekerja lebih efektif.

2. Aktivasi enzim pencernaan

enzim pepsin

Asam lambung berperan dalam mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin. Pepsin adalah enzim pencernaan penting yang bertugas memecah protein menjadi peptida yang lebih kecil.

Proses ini sangat penting karena protein yang belum dipecah tidak dapat diserap dengan baik oleh tubuh.

Dengan adanya asam lambung, pepsinogen yang dihasilkan oleh lambung diubah menjadi pepsin yang aktif dan siap melakukan tugasnya.

3. Membunuh patogen

Lingkungan asam di lambung juga berfungsi sebagai garis pertahanan pertama tubuh terhadap infeksi.

Asam lambung memiliki kemampuan untuk membunuh banyak bakteri, virus, dan patogen lainnya yang masuk bersama makanan dan minuman.

Dengan demikian, asam lambung membantu mencegah berbagai infeksi dan penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme berbahaya.

4. Penyerapan nutrisi

Dikutip dari Informed Health, cairan lambung terdiri dari enzim pencernaan, asam klorida, dan zat lain yang penting untuk penyerapan nutrisi.

Beberapa vitamin dan mineral, seperti vitamin B12, zat besi, dan kalsium, memerlukan lingkungan asam untuk dapat diserap dengan baik oleh tubuh.

Tanpa asam lambung yang cukup, penyerapan nutrisi ini dapat terganggu, yang berpotensi menyebabkan defisiensi nutrisi dan masalah kesehatan lainnya.

5. Pengaturan pH Lambung

Fungsi asam lambung yang tidak kalah penting adalah menjaga pH lambung dalam kondisi asam.

Keasaman pH lambung yang tinggi (sekitar 1,5 hingga 3,5) sangat diperlukan untuk memaksimalkan aktivitas enzim pencernaan dan memastikan proses pencernaan berlangsung dengan baik. 

Selain itu, pH yang rendah membantu mencegah pertumbuhan bakteri yang tidak diinginkan di lambung.

Artikel terkait

Gangguan terkait asam lambung

Produksi asam lambung yang tidak seimbang dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, seperti gastritis dan tukak lambung.

Sebaliknya, produksi asam lambung yang rendah dapat menyebabkan penyerapan nutrisi yang buruk dan meningkatkan risiko infeksi.

Berikut ini berbagai gangguan lain terkait asam lambung yang harus diwaspadai.

1. Gastritis

Gastritis adalah peradangan pada lapisan dalam lambung yang sering disebabkan oleh iritasi akibat asam lambung yang berlebihan.

Beberapa penyebab umum gastritis meliputi infeksi bakteri Helicobacter pylori, penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) secara berlebihan, konsumsi alkohol, dan stres.

2. Tukak lambung

Tukak lambung adalah luka terbuka yang terbentuk pada lapisan dalam lambung akibat kerusakan yang disebabkan oleh asam lambung.

Kondisi ini dapat berkembang dari gastritis yang tidak diobati atau akibat infeksi H. pylori.

3. GERD

GERD adalah kondisi kronis di mana asam lambung naik ke kerongkongan, menyebabkan iritasi.

Hal ini terjadi ketika katup antara lambung dan kerongkongan (sfingter esofagus bagian bawah) tidak berfungsi dengan baik.

4. Maag

Dispepsia atau maag adalah istilah umum yang menggambarkan rasa tidak nyaman atau sakit di perut bagian atas yang sering kali terkait dengan kebiasaan makan.

Penyebab dispepsia bisa bervariasi, termasuk kelebihan asam lambung, infeksi, atau kondisi medis lain.

5. Hipoklorhidria

Hipoklorhidria adalah kondisi di mana lambung tidak memproduksi cukup asam lambung.

Kekurangan asam lambung dapat mengganggu pencernaan dan penyerapan nutrisi penting.

Apa ciri ciri lambung yang sudah luka?

Berikut adalah beberapa tanda dan gejala utama yang mungkin menunjukkan adanya luka pada lambung:
  • sakit perut,
  • mual dan muntah,
  • perut kembung,
  • penurunan berat badan,
  • sering sendawa, dan
  • kehilangan nafsu makan.

Tips menjaga asam lambung tetap normal

Menjaga kadar asam lambung tetap normal sangat penting untuk kesehatan pencernaan dan mencegah berbagai gangguan lambung.

Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu Anda menjaga asam lambung tetap normal.

  • Makan teratur dan hindari makan berlebihan, sebaiknya makan porsi kecil dan sering.
  • Hindari makanan pedas, asam, kafein, alkohol, dan makanan berlemak berlebihan.
  • Konsumsi makanan mengandung serat, dan probiotik.
  • Hindari makan sebelum tidur.
  • Kelola stres dengan baik.
  • Rutin berolahraga secara teratur.
  • Berhenti merokok.
  • Hindari pakaian ketat karena bisa menekan lambung dan mendorong asam lambung naik ke kerongkongan.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, Anda dapat membantu menjaga asam lambung tetap normal dan mencegah berbagai gangguan lambung.

Jika Anda mengalami gejala yang berhubungan dengan asam lambung, seperti nyeri perut, heartburn, atau mual, konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan. Selalu konsultasikan dengan ahli kesehatan profesional untuk mendapatkan jawaban dan penanganan masalah kesehatan Anda.



Ditinjau secara medis oleh

dr. Patricia Lukas Goentoro

General Practitioner · Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI)


Ditulis oleh Annisa Nur Indah Setiawati · Tanggal diperbarui 2 minggu lalu

ad iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

ad iconIklan
ad iconIklan