home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Hal yang Harus Anda Ketahui Seputar Ambeien Pecah

Hal yang Harus Anda Ketahui Seputar Ambeien Pecah

Ambeien (wasir atau hemoroid) dapat menimbulkan gejala menyakitkan yang mengganggu aktivitas. Pada beberapa kasus, ambeien atau wasir dapat pecah. Lantas, seperti apa gejala dan pengobatannya? Yuk, cari tahu jawabannya berikut ini.

Apa itu ambeien pecah?

ambeien luar

Ambeien pecah adalah ambeien luar yang pecah dan menimbulkan perdarahan. Ambeien sendiri merupakan peradangan yang menyebabkan pembuluh darah vena di sekitar anus mengalami pembengkakan.

Hal ini bisa terjadi ketika Anda mengejan terlalu keras atau duduk terlalu lama di toilet, sehingga memberi tekanan yang akhirnya menghambat aliran darah. Darah pun menumpuk di pembuluh darah dekat anus dan menumbuhkan pembengkakan.

Perlu Anda ketahui bahwa ada beberapa jenis ambeien. Pertama, ambeien dalam (hemoroid internal), yang menandakan adanya pembengkakan pembuluh darah vena di bagian dalam lapisan rektum.

Kedua, ambeien luar (hemoroid eksterna) yang ditandai dengan adanya pembengkakan pembuluh darah di kulit luar lubang anus. Pembengkakan pembuluh darah tersebut diperkirakan seukuran bisul kecil. Ambeien luar inilah yang memicu ambeien pecah.

Bagaimana tandanya bila ambeien telah pecah?

mitos ambeien

Wasir yang pecah ditandai dengan gejala khas, yakni terjadinya perdarahan. Perdarahan dari ambeien yang pecah ini dapat berlangsung selama beberapa detik hingga menit.

Namun, normalnya tidak akan terus berlangsung lebih dari 10 menit. Perdarahan mungkin akan kembali terjadi ketika Anda melakukan aktivitas tertentu yang menekan bokong.

Selain ditandai dengan adanya darah, hemoroid yang pecah juga akan disertai gejala lain, seperti:

  • anus sakit, terutama ketika Anda duduk atau melakukan aktivitas dengan banyak gerakan,
  • anus terasa panas terbakar disertai rasa gatal, dan
  • adanya darah berwarna merah terang di permukaan luar feses.

Setiap orang mungkin saja mengalami gejala ambeien yang berbeda. Bahkan, mengalami gejala lain yang tidak disebutkan di atas.

Akan tetapi, bila Anda melihat BAB berdarah dan membuat feses berwarna lebih gelap, kemungkinan besar itu bukan pertanda ambeien pecah, melainkan kanker usus besar atau kanker anus.

Setiap perdarahan anal harus dievaluasi dengan benar. Jika Anda mengalami perdarahan dubur yang berlangsung selama lebih dari 10 menit, yang terbaik adalah menemui dokter untuk memastikan apakah ada hal lain yang menyebabkan perdarahan.

Bila Anda mengalami gejala yang mengganggu, jangan tunda memeriksa diri ke dokter. Berikut beberapa kondisi yang menjadi tanda bahwa Anda harus segera ke dokter.

  • Warna feses berubah disertai dengan perubahan kebiasaan dengan buang air besar.
  • Rasa nyeri di anus disertai perut mual dan muntah.
  • Mengalami penurunan berat badan tanpa penyebab yang jelas.
  • Terjadi demam, pusing, dan sakit kepala.

Nantinya, dokter akan memberikan pengobatan yang sesuai dengan kondisi Anda. Sebaiknya pemeriksaan dilakukan lebih dini agar tidak terjadi komplikasi lebih lanjut dari ambeien yang pecah.

Apa saja penyebab ambeien pecah?

penyebab ambeien

Penyebab ambeien pecah tidak berbeda jauh dengan ambeien tipe lain. Dilansir dari laman Mayo Clinic, beberapa hal yang menyebabkan munculnya ambeien, berikut di antaranya.

  • Mengejan. Mengejan saat buang air besar menimbulkan tekanan besar pada pembuluh darah sehingga bisa menyumbat aliran darah. Ini sering kali terjadi saat Anda mengalami sembelit atau diare kronis.
  • Duduk terlalu lama. Kebiasaan ini bisa memberi tekanan pada pembuluh darah di anus. Sama efeknya seperti ngeden.
  • Kehamilan. Kondisi ini dapat mengubah kadar hormon dalam tubuh berhubungan dengan sirkulasi darah dan perbesaran rahim yang dapat menekan pembuluh darah di sekitar anus.
  • Kurang serat. Serat adalah nutrisi makanan yang bisa mengencerkan feses. Kekurangan serat dapat membuat feses jadi keras, menyebabkan sembelit, membuat Anda mengejan lebih keras.

Komplikasi dari pecahnya ambeien

Ambeien yang pecah dan tidak kunjung diobati bisa menimbulkan risiko iritasi yang terasa sakit saat duduk atau buang air besar. Fibrosis juga bisa berkembang, kondisi munculnya jaringan parut pada bukaan anus.

Selain itu, pembentukan abses berisi nanah juga bisa terjadi akibat luka yang terinfeksi dengan bakteri dan kuman. Pada kasus yang lebih serius, perdarahan yang berkepanjangan akibat ambeien pecah bisa menyebabkan penyakit anemia.

Pengobatan untuk wasir pecah

Bila wasir pecah, segera periksakan diri ke dokter. Dokter dapat memberikan resep obat untuk menghentikan perdarahannya, menutup luka, sekaligus untuk mengurangi gejalanya.

Guna menghentikan rasa gatal yang berlebih, kombinasi salep obat hidrokortison dan mupirocin mungkin akan diresepkan untuk dipakai setiap 10 menit sekali.

Cara memakainya, Anda cukup larutkan salep ambeien dengan air dan usapkan campuran tersebut dengan tisu bersih pada bagian anus. Gunakan tisu kering yang tidak beralkohol dan mengandung wewangian.

Untuk kasus perdarahan berat, solusi penanganannya adalah operasi ambeien. Misalnya prosedur ligasi pita karet dan skleroterapi yang sangat efektif untuk mengendalikan perdarahan dan memperkecil kemungkinan ambeien kambuh.

Ada juga prosedur hemoroidektomi untuk mengangkat benjolan ambeien. Juga, jaga kebersihan tubuh, khususnya sekitar luka di anus supaya tidak terinfeksi bakteri atau kuman.

Tips mencegah wasir kambuh

makanan untuk yang punya endometriosis

Wasir dapat disembuhkan, namun dapat juga kambuh kembali. Jika Anda kembali mengalami wasir, ada kemungkinan pembuluh darah yang membengkak semakin parah dan pecah. Oleh karena itu, tindakan pencegahan ambeien agar tidak kambuh sangat diperlukan.

Berikut ini ada beberapa langkah tepat untuk mencegah ambeien kembali kambuh.

Konsumsi makanan berserat

Sudah disebutkan bahwa kurang serat menjadi salah satu penyebab ambeien. Itulah sebabnya, salah satu cara ampuh mencegahnya adalah meningkatkan asupan makanan berserat. Anda bisa mendapatkan serat dari sayur, buah, kacang-kacangan, hingga biji-bijian.

Makanan yang mengandung serat dapat membantu melancarkan buang air besar sekaligus menghindari Anda berlama-lama duduk di toilet.

Selain makanan, serat juga bisa Anda dapatkan dari suplemen, seperti psyllium (Metamucil) atau methylcellulose (Citrucel). Naun, konsultasikan lebih dahulu sebelum minum suplemen ini.

Rajin minum air putih

Meski kelihatannya sepele, minum air sangat bermanfaat bagi tubuh. Salah satunya menghindari Anda dari ambeien pecah. Pasalnya, air membantu kerja serat dalam melunakkan feses. Biasanya jumlah air yang dianjurkan adalah 8 gelas per hari, tapi jumlah ini bisa berbeda-beda bergantung pada tubuh Anda.

Terapkan kebiasaan BAB yang sehat

Kebiasaan buang air ternyata berhubungan dengan ambeien pecah. Contohnya, bermain ponsel sambil BAB bisa meningkatkan risiko Anda terkena ambeien. Begitu pula, pergi ke toilet padahal Anda belum merasakan desakan untuk BAB.

Jadi, hindari kedua kebiasaan ini agar Anda tidak berlama-lama duduk di toilet.

Olahraga

Malas bergerak dan menghabiskan sebagian besar waktu dengan duduk bisa jadi penyebab wasir pecah.

Untuk meminimalisasi hal tersebut, ada baiknya Anda melakukan olahraga dengan rutin. Aktivitas fisik ini sangat baik untuk menjaga kesehatan sistem pencernaan.

Bila Anda masih memiliki pertanyaan seputar pencegahan dan pengobatan wasir, konsultasikan kepada dokter.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Hemorrhoids. (2019). Mayo Clinic. Retrieved 29 December 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hemorrhoids/diagnosis-treatment/drc-20360280.

Hemorrhoids and What to Do About Them. (2020). Harvard Health Publishing. Retrieved 29 December 2020, from https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/hemorrhoids_and_what_to_do_about_them

Enlarged Hemorrhoids: Overview. (2014). Informed Health. Retrieved 29 December 2020, from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK279467/

 

 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Aprinda Puji
Tanggal diperbarui 08/01/2021
x