×
Pantau Perkembangan Anak Anda Dapatkan update mingguan di email Anda
untuk memantau perkembangan si kecil.
Error message goes here
Daftar
*Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat & Ketentuan Hello Sehat.
Anak anda: [num] bulan Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Sebelum mulai, silakan baca ini dulu:

4 Manfaat Menyusui Bagi Kesehatan Ibu

Oleh Data medis direview oleh dr. Tania Savitri.

Menyusui merupakan salah satu cara pemenuhan nutrisi bayi yang baru lahir. Dengan memberi ASI saja selama minimal enam bulan, hal ini dapat meningkatkan daya tahan tubuh bayi, membantu perkembangan tubuh dan otak serta memberikan imunitas yang bertahan lama hingga seorang anak beranjak dewasa. Namun, tidak hanya itu, manfaat menyusui pada ibu juga tak kalah banyak, dan bisa bertahan jangka pa jang,

Manfaat menyusui bagi ibu

Meskipun menyusui adalah hal yang dianjurkan, tidak semua ibu dapat memberikan ASI karena adanya beberapa halangan baik pada kondisi ibu maupun bayi, seperti jika bayi lahir prematur. Menyusui juga dapat dipandang sebagai suatu pilihan yang bergantung pada keputusan ibu bayi. Namun berikut beberapa manfaat menyusui yang dapat diperoleh seorang ibu.

1. Membantu membakar lemak tubuh setelah melahirkan

Kenaikan berat badan merupakan hal yang normal dialami ibu hamil. Ketika hamil, tubuh menyimpan cadangan makanan dalam bentuk lemak lebih banyak. Kenaikan berat badan juga dapat disebabkan terjadinya perubahan pola makan untuk mencukupi kebutuhan nutrisi ibu hamil dan bayi. Namun tidak hanya pemenuhan nutrisi saat masa kehamilan, kenaikan berat badan juga dipersiapkan untuk proses menyusui setelah melahirkan.

Dengan menyusui, tubuh ibu akan membakar kalori lebih banyak dari biasanya atau sekitar 480 kalori per hari selama menyusui. Hal ini juga dapat mengatasi kelebihan lemak di sekitar perut setelah melalui proses kehamilan.

Suatu studi menunjukkan, ibu yang menyusui mengalami pengurangan lemak dan berat badan lebih banyak dibandingkan dengan ibu yang memberikan susu formula kepada anaknya. Lemak di sekitar perut itu sendiri merupakan bentuk sindrom metabolik yang dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskuler dan diabetes pada perempuan, terutama setelah memasuki usia menopause.

2. Mendorong pelepasan hormon baik

Proses menyusui memicu tubuh ibu untuk melepaskan hormon prolaktin dan oksitosin. Prolaktin berperan sebagai pemicu relaksasi dan juga mencegah sel telur untuk ovulasi dalam beberapa waktu sehingga siklus menstruasi dapat tertunda untuk sementara. Sedangkan oksitosin berperan sebagai pemicu kedekatan antara ibu dan bayi. Selain itu, oksitosin juga membantu rahim untuk kembali ke ukuran normal pasca melahirkan, dan hal ini diperlukan untuk mencegah perdarahan postpartum.

3. Menjaga kesehatan Jantung

Suatu studi yang dirilis pada tahun 2010 menunjukkan bahwa ibu yang menyusui memiliki risiko yang lebih rendah mengalami penyakit kardiovaskuler. Sebaliknya, risiko penyakit tersebut lebih banyak ditemukan pada ibu yang tidak menyusui lebih dari tiga bulan.

Salah satu penjelasan hal tersebut adalah pemberian ASI dapat menurunkan kadar kolesterol trigliserida yang mengalami kenaikan yang akibat perubahan pola makan dan kenaikan badan saat kehamilan. Ibu yang menyusui juga cenderung memiliki kadar kolesterol baik (HDL) yang lebih tinggi saat menyusui. Proses menyusui juga dapat menurunkan tekanan darah karena dapat mengahsilkan rasa ketenangan dari hormon oksitosin yang juga berperan dalam mengendalikan stres.

3. Menurunkan risiko kanker payudara dan kanker ovarium

Proses menyusui diketahui dapat menurunkan dua jenis kanker, yaitu kanker payudara dan kanker ovarium. Manfaat menyusui terhadap perlindungan daru kanker payudara sudah banyak dibuktikan oleh penelitian, bahkan dalam suatu studi, penyakit kanker payudara yang bersifat diturunkan dalam keluarga juga mengalami penurunan risiko ketika seorang wanita menyusui.

Meskipun demikian, mekanisme terkait hal tersebut belum dapat diketahui secara pasti. Terdapat kemungkinan hal tersebut berkaitan dengan kondisi hormonal seorang perempuan di mana berhentinya siklus menstruasi pasca melahirkan dapat menurunkan kadar estrogen berlebih dan menurunkan risiko kanker payudara.

Sedangkan pada kanker ovarium, manfaat menyusui berkaitan dengan peningkatan daya tahan tubuh terhadap munculnya sel kanker. Menyusui dapat memicu infeksi kecil yang dikenal sebagai mastitis. Infeksi ini tersebut berperan menguatkan daya tahan tubuh dengan kemunculan antibodi yang dapat mencegah timbulnya sel tumor di masa mendatang. Perempuan yang tidak menyusui tidak akan memiliki antibodi tersebut dan lebih berisiko untuk mengalami kanker ovarium. Beberapa studi juga telah menunjukan bahwa kanker ovarium lebih banyak ditemukan pada perempuan yang tidak pernah menyusui.

Baca Juga:

Sumber
×
Pantau Perkembangan Anak Anda Dapatkan update mingguan di email Anda
untuk memantau perkembangan si kecil.
Error message goes here
Daftar
*Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat & Ketentuan Hello Sehat.
Anak anda: [num] bulan Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Sebelum mulai, silakan baca ini dulu:
Pantau Perkembangan Anak Anda Dapatkan update mingguan di email Anda
untuk memantau perkembangan si kecil.
Error message goes here
Daftar
*Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat & Ketentuan Hello Sehat.
Anak anda: [num] bulan Kami siap memandu Anda dalam perjalanan sebagai orangtua. Email pertama untuk Anda akan segera dikirim. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Sebelum mulai, silakan baca ini dulu:
Pantau Perkembangan Anak Anda Dapatkan update mingguan di email Anda untuk membantu memantau perkembangan si kecil.
Error message goes here
Daftar
*Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat & Ketentuan Hello Sehat.
Anak anda: [num] bulan We’re excited to guide you on your parenting journey. Your first email will arrive shortly. Silakan klik tautan yang sudah kami kirim ke email Anda sebagai konfirmasi bahwa alamat email Anda sudah benar.
Sebelum mulai, silakan baca ini dulu:
Yang juga perlu Anda baca