backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

Manfaat dan Kebutuhan Kalsium Ibu Menyusui Setiap Harinya

Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita · General Practitioner · None


Ditulis oleh Riska Herliafifah · Tanggal diperbarui 06/10/2021

Manfaat dan Kebutuhan Kalsium Ibu Menyusui Setiap Harinya

Tidak hanya pada masa kehamilan ibu membutuhkan kalsium, tetapi juga saat masuk fase menyusui. Pasalnya, ibu menyusui perlu mencukupi kebutuhan nutrisi untuk dirinya sendiri dan bayi. Untuk lebih jelasnya, berikut kebutuhan, manfaat, dan makanan tinggi kalsium untuk ibu menyusui.

Manfaat kalsium untuk ibu menyusui

menyusui

Bayi baru lahir mendapatkan asupan kalsium dari ASI yang ibu berikan secara langsung atau memerahnya menggunakan pompa ASI

Bayi dan ibu  sama-sama membutuhkan kalsium untuk kesehatan tubuh. Berikut manfaat kalsium untuk ibu menyusui yang perlu dipahami.

1. Mendukung kekuatan tulang dan gigi

Sudah bukan rahasia lagi kalau kalsium berperan dalam mendukung kekuatan tulang dan gigi.

Jenis mineral yang satu ini berfungsi untuk menjaga kepadatan tulang sehingga tidak mudah rapuh.

Kalsium juga bisa mencegah ibu menyusui mengalami osteopenia, kondisi pengeroposan tulang sebelum masuk fase osteoporosis.

2. Menjaga kesehatan mulut

Gigi termasuk bagian yang membutuhkan banyak kalsium, agar lebih kuat dan tidak rapuh.

Saat ibu menyusui kekurangan kalsium, kesehatan mulut juga bisa ikut berpengaruh.

Ambil contoh, kekurangan kalsium bisa merusak gusi, gigi keropos, berlubang, dan rusaknya lapisan luar akar gigi.

3. Menjaga kesehatan jantung

Tidak hanya untuk kesehatan gigi dan mulut, kalsium berperan penting dalam kesehatan jantung, seperti:

  • proses pembekuan darah, 
  • menjaga detak jantung lebih teratur, dan 
  • mengendalikan kontraksi ketika jantung memompa darah ke seluruh tubuh.

Kalsium juga berperan dalam mengurangi tekanan darah tinggi. Caranya dengan mengendurkan otot yang mengelilingi pembuluh darah.

Kebutuhan kalsium untuk ibu menyusui

makanan yang mengandung kalsium

Berdasarkan Angka Kecukupan Gizi tahun 2019, kebutuhan kalsium ibu menyusui sekitar 1000-1400 miligram per hari.

Mungkin ibu kebingungan soal perhitungan kadar kalsium dalam sehari.

Untuk memudahkan, ibu bisa melihat tabel Angka Kecukupan Gizi yang tertera pada kemasan produk. 

Merujuk pada keterangan Data Komposisi Pangan Indonesia, 100 mililiter susu sapi segar mengandung 143 miligram kalsium dan 60 miligram fosfor.

Sementara itu, pada 100 mililiter susu kambing segar mengandung 98 miligram kalsium dan 78 miligram fosfor. 

Bagaimana dengan susu kedelai? Dalam 100 mililiter susu kedelai, mengandung 50 miligram kalsium dan 45 miligram fosfor. 

Tentu kalsium tidak hanya bisa ibu dapatkan dari susu, tetapi juga dari makanan lain, seperti:

  • keju,
  • susu,
  • yoghurt,
  • edamame,
  • kacang almond, 
  • ikan teri dan sarden. 

Daftar di atas adalah makanan sumber kalsium selain susu yang mudah ibu dapatkan di pasar tradisional dan modern.

Bila ibu memiliki intoleransi laktosa, bisa mencoba makan makanan lain sebagai sumber kalsium.

Perlukah suplemen kalsium tambahan untuk ibu menyusui?

let down reflex

Mengutip dari American Academy of Pediatrics (AAP), wanita kehilangan 3-5 persen kadar kalsium dalam tubuhnya saat sedang menyusui. 

Kekurangan jenis mineral ini karena meningkatnya kebutuhan kalsium terhadap bayi. 

Lalu, perlukah suplemen tambahan untuk ibu menyusui? Boleh, selama sudah mendapat persetujuan dokter. 

Pasalnya, kekurangan kalsium bisa memicu pengeroposan tulang, kelelahan parah, sampai masalah pada tulang dan kuku ibu.

Untuk memilih suplemen kalsium, pastikan mengandung magnesium agar penyerapan kalsium lebih optimal. 

Pada dasarnya, jumlah mineral yang ibu butuhkan tergantung pada jumlah ASI yang diproduksi dan masa waktu menyusui. 

Mengutip dari National Institute of Arthritis and Musculoskeletal and Skin Disease, ibu juga kemungkinan akan kehilangan massa tulang selama menyusui.

Hal ini karena ibu memproduksi hormon estrogen yang lebih sedikit. Padahal, hormon tersebut berperan dalam melindungi kekuatan tulang. 

Kalsium sangat penting untuk kesehatan ibu dan bayi. Kalau ibu merasa asupan kalsium kurang, tanyakan pada dokter tentang pemakaian suplemen tambahan.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Damar Upahita

General Practitioner · None


Ditulis oleh Riska Herliafifah · Tanggal diperbarui 06/10/2021

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan