Mengenal ASI: Jenis, Warna, Kandungan, dan Kebutuhan Harian untuk Bayi

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 26 November 2020 . Waktu baca 14 menit
Bagikan sekarang

ASI eksklusif menyediakan zat gizi penting bagi bayi selama beberapa bulan pertama kehidupan. Namun, wujud air susu ibu (ASI) tidak selalu sama sejak pertama kali menyusui bayi. Ya, ada beberapa jenis ASI dengan warna, kandungan, hingga tekstur kental dan cair yang berbeda pula. Supaya tidak salah, simak semua hal seputar ASI termasuk kebutuhan ASI bayi baru lahir hingga usia beberapa bulan.

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Apa saja pembagian jenis ASI?

Bagi Anda yang belum pernah melihat air susu ibu, mungkin Anda membayangkan bahwa tekstur dan warnanya sama seperti susu pada umumnya.

Sebenarnya, air susu ibu memang berwarna putih dengan tekstur selayaknya kebanyakan susu yang diberikan pada bayi atau Anda minum.

Hanya saja, sejak pertama keluar dari payudara ibu, air susu ibu tidak langsung berwujud seperti susu pada umumnya.

Minuman pertama bayi ini memiliki beberapa jenis yang akan terus berubah tekstur dan warna seiring berjalannya waktu.

Berikut proses perkembangan berbagai jenis ASI sejak awal bayi lahir sampai beberapa waktu kemudian:

1. Kolostrum

memompa ASI

Kolostrum adalah ASI yang keluar pertama kali. Berbeda dengan warna susu pada umumnya, kolostrum memiliki warna putih agak kekuningan.

Tekstur kolostrum itu sendiri cenderung kental. Itulah mengapa tidak sedikit ibu yang belum memahami dan mengira kolostrum merupakan jenis ASI yang kurang baik.

Padahal, justru ada banyak zat gizi penting yang terkandung di dalam jenis ASI kolostrum ini.

Kolostrum biasanya keluar pertama kali setelah bayi lahir sehingga Anda bisa langsung memberikannya melalui inisiasi menyusui dini (IMD).

Namun, ada juga beberapa ibu yang sudah mengalami keluarnya kolostrum ini beberapa hari sebelum kelahiran meski dalam jumlah yang sangat sedikit.

Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), kolostrum biasanya diproduksi sekitar 1-5 hari pertama sejak kelahiran bayi.

Kolostrum kaya akan kandungan berbagai zat gizi yang baik untuk bayi. Protein merupakan salah satu kandungan yang paling tinggi di dalam kolostrum.

Selain protein, kolostrum juga tinggi kandungan vitamin larut lemak, mineral, antibodi, sel darah putih, vitamin A, serta immunoglobulin.

Imunitas pasif yang terkandung di dalam jenis kolostrum dapat membantu melindungi bayi dari serangan bakteri dan virus penyebab penyakit.

Itu sebabnya, pastikan Anda memberikan kolostrum alias cairan ASI kental yang pertama kali sebagai cara agar bayi mendapatkan banyak zat gizi tersebut.

2. ASI transisi

cara memompa asi pompa asi

Setelah produksi kolostrum habis, sekitar 7-14 hari usai melahirkan jenis ASI kemudian berubah. Perubahan air susu ibu ini dinamakan transisi.

Jadi, jenis transisi ini merupakan fase peralihan dari kolostrum hingga nantinya menjadi cairan ASI yang sesungguhnya.

Kadar karbohidrat yang terkandung di dalam kolostrum tidak terlalu tinggi.

Namun, ketika ASI berubah menjadi transisi, jumlah karbohidrat akan mengalami peningkatan khususnya kandungan laktosa.

Bila dibandingkan dengan kolostrum yang mengandung lebih banyak protein, jenis transisi berisikan lebih banyak lemak dan gula susu (laktosa).

Sementara untuk tekstur dan warnanya, jenis ASI transisi merupakan kombinasi antara kolostrum dan ASI matur (matang).

Warna ASI transisi biasanya terlihat kekuningan di awal dengan tekstur agak kental.

Seiring berjalannya waktu dan semakin banyak produksinya, jenis transisi akan mulai terlihat berwarna putih dengan tekstur lebih cair.

Perubahan warna air susu ibu transisi yang juga tergolong bagus ini dapat berlangsung selama kurang lebih 10-14 hari.

Mengutip dari Healthy Children, jumlah produksi jenis ASI transisi jauh lebih banyak ketimbang kolostrum.

3. ASI matur

cara menyimpan ASI

ASI matur juga disebut sebagai jenis air susu ibu matang. Sesuai dengan namanya, air susu ibu matang merupakan salah satu jenis yang diproduksi di tahap terakhir.

Jenis matur kira-kira baru mulai keluar sekitar dua minggu pasca kelahiran alias setelah produksi ASI transisi habis.

Berdasarkan American Pregnancy Association, sekitar 90% jenis matur atau matang terdiri atas air dan 10% sisanya mengandung karbohidrat, protein, dan lemak.

Banyaknya kandungan air di dalam jenis matur berguna menjaga bayi agar tetap terhidrasi dengan baik.

Sementara kandungan zat gizi seperti karbohidrat, protein, dan lemak merupakan salah satu manfaat ASI.

Air susu ibu matur atau matang umumnya berwarna putih sama seperti susu pada umumnya. Namun terkadang, warna ASI matur bisa berubah entah terlihat agak oranye, kuning, atau hijau.

Ini karena makanan ibu dapat memengaruhi ASI. Bahkan, ASI matur yang keluar juga bisa terlihat berwarna agak kemerahan atau cokelat.

Hal ini biasanya diakibatkan oleh darah pada ASI dari saluran susu atau puting yang terluka sehingga akhirnya masuk ke dalam alirannya.

Ada dua jenis warna dan tekstur ASI matur yang bagus, yakni:

Foremilk

Jenis ASI ini berwarna sedikit jernih dan kebiru-biruan. Warna tersebut menandakan bahwa air susu ibu memiliki kandungan lemak yang cukup rendah.

Foremilk merupakan jenis air susu ibu yang biasanya keluar di awal-awal menyusui. Kandungan lemaknya yang cukup sedikit membuat tekstur foremilk cenderung encer.

Hal ini juga yang menyebabkan warna foremilk agak jernih, tetapi masih termasuk jenis air susu ibu yang bagus atau baik.

Hindmilk

Berbeda dengan warna dan tekstur foremilk, hindmilk memiliki tekstur yang jauh lebih kental tapi tidak kalah bagus dan baik.

Itu sebabnya, warna hindmilk cenderung putih bahkan agak kekuningan sebagai pertanda kandungan lemaknya yang tinggi.

Tampilan hindmilk sekilas tampak seperti cairan susu pada umumnya yakni putih atau agak kekuningan.

Semakin banyak dipompa, kandungan lemak di dalam air susu ibu akan terus meningkat sehingga membuatnya lebih kental.

Apalagi jika Anda menyusui dan memompa air susu ibu sampai sesi terakhir akan lebih bagus karena banyak mengandung hindmilk.

Jika bayi sudah keburu kenyang sebelum menyusu sampai akhir, Anda bisa mengakalinya dengan menggunakan pompa ASI.

Jangan lupa terapkan cara menyimpan ASI yang tepat agar awet sampai diberikan kepada bayi.

Agar bayi bisa mendapatkan semua tekstur air susu ibu, ada baiknya si kecil menyusui sampai akhir.

Bukan hanya mendapatkan tekstur ASI kental, cara ini juga bertujuan agar si kecil memeroleh semua kandungan di dalam ASI.

Apa saja kualitas kandungan ASI?

manfaat menyusui bagi bayi

Berikut berbagai kandungan zat gizi yang ada di dalam ASI:

1. Protein

Air susu ibu adalah sumber protein tinggi. Namun, kualitas protein ASI jauh lebih tinggi daripada susu sapi karena memiliki kandungan asam amino yang lebih lengkap.

Kualitas protein yang ada di dalam ASI terdiri atas protein whey sebanyak 60 persen dan kasein sekitar 40 persen.

Jumlah protein whey yang cukup banyak pada air susu ibu ini mudah larut di dalam air sehingga tidak sulit diserap oleh bayi.

Sementara protein casein pada air susu ibu memiliki kadar yang lebih rendah dan memang cenderung agak susah larut dan diserap oleh bayi.

Di sisi lain, susu sapi justru memiliki kandungan protein whey yang lebih sedikit dan lebih banyak casein ketimbang air susu ibu.

Protein whey yang cukup banyak di dalam air susu ibu juga ternyata mengandung faktor anti-infeksi sehingga dapat mencegah bayi terserang infeksi.

2. Karbohidrat

Kualitas ASI juga memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi. Laktosa merupakan jenis karbohidrat utama dan menyumbang sekitar 42 persen total energi pada air susu ibu.

Setelah masuk ke dalam tubuh bayi, laktosa kemudian dipecah menjadi glukosa dan galaktosa sebagai salah satu sumber energi untuk otak.

Kadar kandungan laktosa dalam air susu ibu hampir 2 kali lipat lebih banyak ketimbang laktosa yang ada pada jenis susu lainnya. 

Sebagian laktosa yang masuk ke dalam tubuh bayi juga akan diubah menjadi asam laktat.

Asam laktat berperan dalam membantu mencegah pertumbuhan bakteri jahat, sekaligus melancarkan proses penyerapan kalsium dan berbagai mineral lainnya.

Di antara air susu ibu dan susu formula, proses penyerapan laktosa jauh lebih baik dan mudah air susu ibu.

Namun, ada baiknya hindari memberikan ASI campur susu formula (sufor) dalam botol yang sama kepada bayi.

3. Lemak

Kualitas lemak yang ada di dalam kandungan ASI tergolong baik dengan jumlah yang lebih tinggi dibandingkan dengan susu sapi atau susu formula.

Kandungan asam lemak esensial yaitu asam linoleat dan asam alfa-linolenat.

Keduanya merupakan bahan utama pembentuk asam lemak rantai panjang, seperti asam dokosaheksanoik (DHA) dan asam arakidonat (AA).

Baik DHA dan AA merupakan zat gizi penting yang berperan dalam perkembangan jaringan saraf serta retina mata bayi.

Kualitas ASI juga kaya akan kandungan asam lemak omega 3 dan omega 6 yang sama-sama bertugas dalam perkembangan otak bayi.

Lagi-lagi, kualitas kandungan lemak ASI jauh lebih tinggi daripada susu formula. Bahkan, kadar asam lemak jenuh dan tak jenuh yang terdapat di dalam air susu ibu juga lebih seimbang.

4. Karnitin

Karnitin dalam kandungan ASI memiliki kualitas dan fungsi penting untuk membangun sistem imun serta membentuk energi untuk proses metabolisme tubuh bayi.

Karnitin paling banyak ditemukan dalam kurun waktu 3 minggu masa awal menyusui. Sejak awal masa menyusui atau saat kolostrum masih diproduksi, kadar karnitin bisa jauh lebih tinggi lagi.

5. Vitamin

Kandungan vitamin di dalam ASI meliputi vitamin larut lemak seperti vitamin A, D, E, dan K, hingga vitamin larut air seperti vitamin B dan C. 

Vitamin larut lemak dalam air susu ibu

Air susu ibu memiliki kandungan vitamin A yang berlimpah, khususnya di masa awal menyusu atau pada cairan kolostrum.

Jumlah vitamin A yang ada di dalam kolostrum bisa mencapai hingga 5 microgram (mcg)/100 mililiter (mL) yang turut dilengkapi dengan bahan baku vitamin A yaitu betakaroten.

Jumlah vitamin A pada air susu setiap ibu mungkin bisa berbeda-beda. Hal ini tergantung dari asupan makanan ibu selama masa menyusui.

Air susu ibu juga mengandung vitamin D meski dalam jumlah yang tidak terlalu banyak.

Namun jangan khawatir, Anda tetap bisa memenuhi kebutuhan vitamin D harian bayi dengan rutin menjemur di bawah sinar matahari pagi.

Vitamin larut lemak lainnya yang terdapat di dalam air susu ibu yakni E dan K.

Jumlah vitamin E pada bayi terbilang cukup banyak, terutama pada kolostrum dan jenis transisi awal.

Sementara jumlah vitamin K yang ada di dalam air susu ibu tidak terlalu banyak.

Vitamin larut air dalam air susu ibu

Air susu ibu juga memiliki cukup kandungan vitamin B dan C yang merupakan kelompok vitamin larut air.

Namun, jumlahnya biasanya bervariasi tergantung dari makanan yang Anda makan.

Jumlah vitamin B1 dan B2 di dalam air susu ibu cukup tinggi, tapi jumlah vitamin B6, B9, dan B12 biasanya rendah pada ibu yang mengalami gizi kurang.

Padahal, vitamin B6 dibutuhkan guna mendukung perkembangan sistem saraf di awal kehidupan.

Jika ini yang terjadi, ibu yang mengalami gizi kurang biasanya akan diberikan suplemen vitamin tambahan maupun dianjurkan memperbanyak sumber makanan tertentu.

6. Mineral

Berbeda dengan vitamin, jumlah mineral yang ada pada air susu ibu tidak ditentukan dari asupan makanan dan status gizi Anda.

Kalsium merupakan salah satu mineral utama yang ada di dalam kandungan ASI.

Fungsi kalsium yakni untuk menunjang pertumbuhan jaringan otot dan rangka, transmisi atau hantaran saraf, dan proses pembekuan darah.

Selebihnya, kualitas ASI juga memiliki kandungan berbagai mineral seperti fosfor, mangan, tembaga, kromium, fluor, dan selenium.

Berapa kebutuhan ASI bayi?

Pilihan obat batuk untuk ibu menyusui

Jumlah produksi air susu ibu bisa berbeda-berbeda. Begitu pula dengan kebutuhan ASI masing-masing bayi yang tidak selalu sama.

Berikut pembagian kebutuhan ASI bayi sejak baru lahir sampai beberapa bulan kehidupan:

Kebutuhan ASI bayi baru lahir

Kebutuhan ASI untuk bayi yang baru lahir atau pertama kali menyusui biasanya belum terlalu banyak.

Seiring bertambahnya usia bayi hari demi hari, bahkan berganti bulan, kebutuhan ini umumnya akan mengalami peningkatan.

Pada dasarnya, kebutuhan ASI masing-masing bayi bisa berbeda-beda tergantung dari kemampuan tubuhnya, termasuk saat ia baru lahir.

Secara umum, berikut rata-rata kebutuhan ASI bayi yang baru lahir:

  • Hari ke-1 kelahiran: 7 mililiter (ml)
  • Hari ke-2 kelahiran: 8-14 ml
  • Hari ke-3 kelahiran: 15-38 ml
  • Hari ke-4 kelahiran: 37-58 ml
  • Hari ke-5,6,dan 7 kelahiran: 59-65 ml
  • Hari ke-14: 66-88 ml

Di hari ke-5 dan ke-6 setelah dilahirkan, kebutuhan ASI bayi baru lahir berkisar antara 59-65 ml atau tidak jauh berbeda dengan hari ke-4 dan ke-7.

Ini karena kebutuhan ASI sudah mulai meningkat naik secara bertahap dari saat baru lahir sampai beberapa bulan setelahnya sembari menyesuaikan dengan kemampuan menyusui.

Kebutuhan ASI bayi usia 1-6 bulan

Rata-rata bayi yang berusia 1-6 bulan atau dalam masa ASI eksklusif membutuhkan sekitar 750 ml air susu ibu per hari.

Namun, kebutuhan ASI pada sebagian bayi juga bisa berkisar antara 570-900 ml dalam sehari. Angka ini merupakan rata-rata untuk bayi berusia 1-6 bulan.

Supaya tahu secara pasti berapa takaran yang si kecil butuhkan, Anda bisa menghitungnya sendiri dengan memperkirakan frekuensi bayi menyusu setiap harinya.

Begini contohnya, apabila bayi bisa menyusu sebanyak 9 kali sehari, coba perkirakan kebutuhannya untuk sekali menyusu.

Caranya mengetahuinya yakni dengan membagi berdasarkan kebutuhan ASI dalam sehari. Artinya, 750 ml rata-rata jumlah yang dibutuhkan bayi dibagi dengan 9 kali frekuensi menyusui.

Anda akan mendapatkan hasil sekitar 83,33 ml untuk sekali menyusu. Kebutuhan selama masa ASI eksklusif memang cenderung mengalami peningkatan.

Hanya saja, jadwal menyusui bayi, meliputi frekuensi dan rentang waktunya, bisa semakin berkurang seiring bertambahnya usia.

Ambil contohnya di bulan ke-1, frekuensi menyusu bayi terhitung sekitar 8-12 kali sehari dengan rentang waktu 2-3 jam sekali.

Sementara memasuki bulan ke-2, frekuensi menyusu menurun menjadi 7-9 kali sehari dan di bulan ke-3 sampai ke-5 menjadi 7-8 kali sehari.

Rentang waktu bayi menyusui bisa hanya berkisar 2,5-3,5 jam sehari. Kemudian masuk usia enam bulan, frekuensi menyusu mungkin hanya 4-6 kali sehari dengan rentang waktu 5-6 jam sekali.

Kebutuhan ASI usia 6-24 bulan

Ketika mulai masuk usia enam bulan, kebutuhan ASI tiap anak biasanya cenderung berkurang. Akan tetapi, usia ini merupakan masa transisi untuk memberian MPASI bayi.

Pada usia 6-24 bulan, bayi juga akan diberikan makanan dan minuman tambahan lainnya guna membantu memenuhi kebutuhan hariannya.

Hal ini terus berlanjut sampai nantinya Anda berhasil menerapkan cara menyapih anak yang tepat.

Biarkan bayi menentukan kapan ia ingin menyusu dan sudah kenyang.

Bayi yang sering menyusu tandanya tidak mendapat cukup air susu ibu hanyalah mitos ibu menyusui belaka.

Agar proses menyusui berjalan lebih mudah dan lancar, usahakan untuk menerapkan posisi menyusui yang tepat sekaligus mencegah masalah ibu menyusui.

Perhatikan juga tantangan ibu menyusui yang disebut-sebut dapat menghambat produksi ASI.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Manfaat ASI dan Pentingnya Kolostrum untuk Mendukung Kesehatan Ibu dan Bayi

Manfaat pemberian ASI, termasuk ASI eksklusif, penting bagi ibu dan bayi. Ini 11 manfaat ASI yang penting bagi tumbuh kembang bayi.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Bayi, Parenting, Menyusui 5 Oktober 2020 . Waktu baca 13 menit

Menyusui: Cara, Prosedur, dan Hal Penting yang Perlu Dicatat

Setelah melahirkan, jangan bingung memikirkan cara menyusui bayi yang benar. Agar lebih mudah, simak berbagai hal yang sebaiknya diperhatikan.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Konten Bersponsor
cara menyusui yang benar
Bayi, Parenting, Menyusui 5 Oktober 2020 . Waktu baca 15 menit

Peran Penting Nutrisi dalam Pertumbuhan Tinggi Badan Anak

Nutrisi memiliki peran penting membantu pertumbuhan tinggi badan anak. Simak selengkapnya dan cari tahu standar tinggi badan anak Indonesia di sini.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Konten Bersponsor
asupan nutrisi yang baik membantu pertumbuhan tinggi badan anak
Parenting, Nutrisi Anak 1 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit

Kwashiorkor, Masalah Gizi yang Ditandai dengan Rambut Berwarna Kuning Seperti Jagung

Kwashiorkor adalah kondisi kurang gizi pada anak yang bisa mengakibatkan kematian bila tidak segera ditangani. Berikut ulasannya.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Penyakit Pada Anak, Kesehatan Anak, Parenting 29 September 2020 . Waktu baca 14 menit

Direkomendasikan untuk Anda

vitamin untuk anak

Agar Tidak Keliru, Ketahui Aturan Pemberian Vitamin untuk Anak

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 15 November 2020 . Waktu baca 10 menit
antibodi bayi dari sang ibu

Pentingnya Persiapkan Daya Tahan si Kecil Sebelum dan Sesudah Lahir

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 10 November 2020 . Waktu baca 7 menit
asi dan mpasi

Agar Tidak Keliru, Begini Cara Menyeimbangkan Pemberian ASI dan MPASI Bayi

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 7 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit
ASI eksklusif adalah

10 Pertanyaan yang Paling Sering Diajukan Seputar ASI Eksklusif

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 6 Oktober 2020 . Waktu baca 15 menit