Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

Octreotide

Octreotide

Hormon pertumbuhan sangat penting untuk tumbuh kembang setiap orang. Namun, jika kadar di dalam tubuh berlebihan, hormon ini bisa menimbulkan sejumlah kondisi, seperti akromegali. Octreotide umumnya digunakan untuk mengatasi kelebihan hormon ini.

Golongan obat: Obat sintetis hormon

Merek obat: Sandostatin LAR, Sandostatin, Octreotide Acetate, Octide

Apa itu obat octreotide?

Octreotide (oktreotid atau oktreotid LAR) adalah obat yang digunakan untuk menurunkan kadar hormon pertumbuhan di dalam tubuh.

Octreotide atau disebut juga sandostatin merupakan versi buatan dari hormon somatostatin.

Obat ini biasanya berfungsi untuk mengatasi akromegali, yaitu kondisi ketika tubuh menghasilkan terlalu banyak hormon pertumbuhan. Kondisi tersebut ditandai dengan pembesaran tangan, kaki, dan wajah.

Namun, obat ini hanya digunakan pada pasien yang tidak bisa ditangani dengan operasi, radiasi, atau metode pengobatan lainnya.

Fungsi obat octreotide, yaitu menurunkan kadar zat alami tertentu di dalam tubuh dengan menghambat pelepasan hormon pertumbuhan dan beberapa hormon saluran pencernaan, termasuk insulin, serotonin, glukagon, dan vasoactive intestinal peptide.

Selain kegunaan tersebut, octreotide juga bisa digunakan untuk mencegah pelepasan hormon perangsang tiroid (TSH) serta mengurangi pengeluaran cairan empedu dan kontraksi kantung empedu.

Selain kondisi di atas, oktreotid terkadang juga digunakan untuk meredakan diare dan kulit kemerahan (flushing) yang disebabkan oleh tumor karsinoid dan vasoactive intestinal peptide tumor (VIP tumor), seperti tumor pankreas.

Dosis obat octreotide

Octreotide

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti dari nasihat medis. Selalu konsultasikan pada dokter atau apoteker Anda sebelum memulai pengobatan.

Obat octreotide tersedia dalam bentuk berikut ini.

  • Sandostatin LAR: Serbuk injeksi dalam botol kecil dengan suntikan berisi pelarut, dengan kekuatan 335 mg, 625 mg, dan 900 mg.
  • Sandostatin, Octide, dan generik: Cairan injeksi 0,1 mg/mL.

Berikut ini adalah dosis obat octreotide untuk beberapa kondisi.

1. Pendarahan akibat varises pada pasien dengan sirosis

Digabungkan dengan terapi lain (misal, skleroterapi endoskopik) 25 mcg/jam melalui infus selama 2 hingga 5 hari, dengan dosis maksimal 50 mcg/jam.

2. Akromegali

Sebagai obat lepas cepat, dosis awal 50 mcg 3 kali sehari melalui injeksi, dilanjutkan dengan 100-200 mcg 3 kali sehari, dengan dosis maksimal 500 mcg 3 kali sehari.

Sebagai obat lepas lambat, dosis awal 20 mg setiap 4 minggu melalui injeksi selama 3 bulan, dilanjutkan dengan 10 mg atau 30 mg setiap 4 minggu.

3. Diare atau kulit kemerahan akibat tumor karsinoid, necrolytic migratory erythema associated with glucagonoma, dan diare berat akibat tumor pelepas peptida

Sebagai obat lepas cepat, dosis awal 50 mcg 1 atau 2 kali sehari melalui injeksi, ditingkatkan perlahan hingga 600 mcg per hari yang dibagi dalam 2-4 dosis.

Sebagai obat lepas lambat, dosis awal 20 mg setiap 4 minggu melalui injeksi, ditingkatkan setelah 2 hingga 3 bulan menjadi 10 mg atau 30 mg setiap 4 minggu.

4. Komplikasi operasi pankreas

Sebagai obat lepas cepat, 100 mcg 3 kali sehari melalui injeksi selama 7 hari.

Aturan pakai obat octreotide

Gunakan obat seperti yang diperintahkan oleh dokter Anda. Baca semua informasi yang diberikan kepada Anda. Ikuti semua instruksi dengan cermat.

Obat ini diberikan sebagai suntikan ke bagian lemak kulit.

Obat ini juga dapat diberikan ke pembuluh darah oleh dokter atau penyedia layanan kesehatan lainnya.

Jika Anda perlu menyuntik obat ini sendiri, dokter atau perawat Anda akan mengajari Anda cara memberikan suntikan. Cuci tangan Anda sebelum dan sesudah menggunakan obat.

Sebelum menyuntikannya, biarkan obat sampai berada pada suhu kamar. Jangan memanaskan injeksi octreotide (vial).

Pindahkan titik suntikan setiap kali Anda menggunakan obat. Jangan menyuntikan obat dalam jarak 5 cm dari suntikan terakhir dan jangan menyuntikan obat dalam jarak 5 cm dari pusar.

Jangan gunakan obat jika larutan keruh, bocor, atau mengandung partikel dan jangan gunakan jika larutan berubah warna.

Buang jarum ke dalam kotak pembuangan jarum/benda tajam. Jangan menggunakan kembali jarum atau alat lainnya.

Ikuti semua aturan untuk membuang alat bekas obat. Bicaralah dengan dokter atau apoteker jika Anda memiliki pertanyaan terkait hal ini.

Perlu Anda pahami, oktreotid dapat meredakan gejala, tetapi tidak dapat mengobati kondisinya. Maka dari itu, jangan menghentikan pengobatan walaupun kondisi Anda sudah membaik, karena gejala dapat timbul kembali.

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, gunakan obat sesegera mungkin.

Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Intinya, jangan menggandakan dosis obat Anda.

Efek samping obat octreotide

jantung koroner bisa sembuh

Meski jarang, beberapa orang dapat mengalami efek samping obat yang fatal. Segera beri tahu dokter bila Anda mengalami gejala di bawah ini.

  • Reaksi alergi, seperti ruam, gatal-gatal, kulit merah, bengkak, melepuh, atau mengelupas dengan atau tanpa demam; mengi; sesak di dada atau tenggorokan; kesulitan bernapas, menelan, atau berbicara; suara serak yang tidak biasa; atau pembengkakan pada mulut, wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.
  • Gejala kadar tiroid rendah, seperti sembelit; tidak mampu menangani dingin; masalah memori; perubahan suasana hati; atau perasaan terbakar, mati rasa, atau kesemutan yang tidak normal.
  • Masalah kandung empedu yang ditandai dengan nyeri di daerah perut kanan atas, daerah bahu kanan, atau di antara tulang belikat; kulit atau mata kuning; demam dengan menggigil; kembung; atau sangat sakit perut atau muntah.
  • Gejala tekanan darah tinggi, seperti sakit kepala atau pusing yang sangat parah, pingsan, atau perubahan penglihatan.
  • Gejala masalah pankreas (pankreatitis), seperti sakit perut atau sakit punggung yang sangat parah atau muntah.
  • Detak jantung lambat.
  • Detak jantung yang terasa tidak normal.
  • Pembengkakan perut.
  • Merasa sangat lelah atau lemah.
  • Gejala gula darah tinggi atau rendah, seperti napas yang berbau seperti buah, pusing, napas cepat, detak jantung cepat, merasa bingung, mengantuk, merasa lemah, muka memerah, sakit kepala, lebih haus atau lapar, lebih sering buang air kecil, gemetar, atau berkeringat.

Lakukan pemeriksaan ke dokter bila efek samping di bawah ini mengganggu aktivitas atau tidak kunjung reda.

  • Kembung.
  • Gejala seperti flu.
  • Sembelit, diare, sakit perut, sakit perut, atau muntah.
  • Sakit kepala.
  • Merasa pusing, lelah, atau lemah.
  • Rasa sakit di mana suntikan diberikan.
  • Rambut rontok.
  • Sakit punggung, otot, atau persendian.
  • Iritasi hidung atau tenggorokan.

Ini tidak mencakup semua efek samping yang mungkin terjadi. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang efek samping, hubungi dokter Anda.

Peringatan dan perhatian saat pakai obat octreotide

Beri tahu dokter jika Anda sedang menggunakan injeksi oktreotid atau oktreotid LAR. Ini termasuk dokter, perawat, apoteker, dan dokter gigi Anda.

Lakukan tes darah seperti yang dianjurkan oleh dokter.

Gula darah tinggi atau rendah dapat terjadi pada beberapa pasien setelah injeksi octreotide (botol) diberikan. Periksa gula darah seperti yang telah diperintahkan oleh dokter.

Kandung empedu dapat mengalami gangguan. Terkadang, kondisi ini perlu perawatan di rumah sakit.

Dalam beberapa kasus, kantong empedu harus diangkat. Oleh karena itu, diskusikan setiap risiko dengan dokter.

Pada wanita yang memiliki masalah kesuburan akibat akromegali, injeksi octreotide (botol) dapat meningkatkan kesuburan.

Hal ini dapat menyebabkan kehamilan. Jika Anda ingin menghindari kehamilan, gunakan alat kontrasepsi saat mengambil injeksi octreotide (botol).

Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau sedang menyusui. Anda perlu berkonsultasi terkait manfaat dan risikonya bagi Anda dan bayi.

Untuk memastikan octreotide aman untuk Anda, beri tahu dokter jika Anda pernah atau sedang mengalami penyakit berikut.

  • Diabetes.
  • Penyakit kandung empedu,
  • Penyakit jantung, tekanan darah tinggi, atau gangguan irama jantung.
  • Masalah tiroid.
  • Pankreatitis.
  • Penyakit hati.
  • Penyakit ginjal (atau jika Anda menjalani dialisis).

Octreotide tidak boleh diberikan kepada anak berusia di bawah 18 tahun.

Cara penyimpanan obat octreotide

Obat sebaiknya tetap berada di dalam wadah aslinya untuk melindunginya dari cahaya.

Simpan obat octreotide di dalam kulkas, tetapi jangan membekukannya. Simpan obat di tempat yang kering dan bukan di kamar mandi.

Anda dapat menyimpan wadah obat yang belum dibuka pada suhu kamar. Jika Anda menyimpan pada suhu kamar, buang bagian yang tidak digunakan setelah 2 minggu.

Simpan semua obat di tempat yang aman. Jauhkan semua obat dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Buang obat yang tidak terpakai atau yang sudah habis masa berlakunya. Namun, jangan membuang obat ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali disarankan oleh dokter.

Tanyakan kepada apoteker jika Anda memiliki pertanyaan tentang cara aman untuk membuang obat Anda.

Apakah obat octreotide aman untuk ibu hamil dan menyusui?

cara mengetahui jenis kelamin bayi

Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C (mungkin berisiko) menurut US Food and Drugs Administration (FDA).

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan obat ini pada ibu hamil atau menyusui.

Selalu konsultasikan kepada dokter Anda untuk mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko sebelum menggunakan obat ini.

Belum ada informasi terkait keamanan obat ini untuk ibu menyusui. Jangan menyusui selama menggunakan obat ini karena belum diketahui risiko masuknya obat ini ke dalam ASI.

Interaksi obat octreotide dengan obat lain

Interaksi obat dapat mengubah cara kerja obat atau meningkatkan risiko Anda untuk terkena efek samping serius.

Beri tahu dokter semua obat Anda yang sedang digunakan, terutama berikut ini.

Daftar ini tidak lengkap. Obat lain dapat berinteraksi dengan oktreotid, termasuk obat resep dan obat bebas, vitamin, dan produk herbal. Tidak semua kemungkinan interaksi obat tercantum di sini.

Simpan daftar produk yang Anda gunakan, termasuk obat-obatan resep/nonresep dan produk herbal, dan beri tahu dokter serta apoteker Anda.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Octreotide: Indication, Dosage, Side Effect, Precaution | MIMS Indonesia. (2022). Retrieved 11 May 2022, from https://www.mims.com/indonesia/drug/info/octreotide?mtype=generic

NCI Drug Dictionary. (2022). Retrieved 11 May 2022, from https://www.cancer.gov/publications/dictionaries/cancer-drug/def/octreotide-acetate

Octreotide | Cancer information | Cancer Research UK. (2022). Retrieved 11 May 2022, from https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/cancer-in-general/treatment/cancer-drugs/drugs/octreotide-sandostatin

(2022). Retrieved 11 May 2022, from https://www.drugs.com/mtm/octreotide-oral-injection.html

(2022). Retrieved 11 May 2022, from https://www.drugs.com/sandostatin.html#interactions

Drugs, H. (2022). Octreotide Injection: MedlinePlus Drug Information. Retrieved 11 May 2022, from https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a693049.html#:~:text=Octreotide%20long%2Dacting%20injection%20is,class%20of%20medications%20called%20octapeptides.

Drugs, H. (2022). Octreotide: MedlinePlus Drug Information. Retrieved 11 May 2022, from https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a620051.html

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Reikha Pratiwi Diperbarui Jun 13
Ditinjau secara medis oleh Apt. Seruni Puspa Rahadianti, S.Farm.
Next article: