9 Tanda Kekurangan Vitamin B1 yang Kerap Diabaikan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 1 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Beberapa kondisi kesehatan bisa menyebabkan seseorang menjadi rentan kekurangan vitamin B1, misalnya kecanduan alkohol, menderita diabetes atau HIV/AIDS, berusia lanjut, atau mengonsumsi obat diuretik dalam dosis tinggi.

Sayangnya, beberapa orang tidak menyadari bahwa tubuh mereka kekurangan vitamin ini. Apa saja tanda yang muncul saat tubuh Anda tidak mendapatkan cukup vitamin B1? Simak uraiannya berikut ini.

Gejala kekurangan vitamin B1

gejala awal diabetes kesemutan

Vitamin B1 adalah salah satu jenis vitamin B kompleks yang mudah ditemukan dalam banyak makanan. Vitamin dengan nama lain tiamin ini terlibat dalam berbagai fungsi tubuh, di antaranya sistem saraf, jantung, dan otot.

Zat gizi ini bertanggung jawab untuk menjaga keseimbangan elektrolit yang masuk dan keluar dari sel saraf dan otot. Tubuh juga memerlukannya untuk mengubah karbohidrat dari makanan menjadi energi.

Seruan untuk mencukupi kebutuhan vitamin B1 memang tak sebanyak vitamin A atau C yang lebih banyak dikenal. Padahal, defisiensi alias kekurangan vitamin B1 dapat berdampak buruk bagi kesehatan.

Berikut beberapa tanda yang muncul bila seseorang tidak mendapatkan cukup asupan tiamin.

1. Kurang nafsu makan

Gejala dan tanda paling awal dari seseorang yang kekurangan tiamin adalah nafsu makan menurun. Ini karena tiamin memainkan peran penting dalam mengatur rasa lapar dan kenyang pada area otak yang disebut hipotalamus.

Jika kebutuhan tiamin tidak tercukupi, otak menjadi ‘bingung’ untuk menentukan apakah Anda sedang lapar. Hal ini dapat menurunkan nafsu makan dan berat badan. Apabila dibiarkan, berat badan yang terus turun dapat menyebabkan gangguan kesehatan lain.

2. Mudah lelah

Nafsu makan yang terus menurun bisa membuat tubuh kekurangan energi sehingga Anda menjadi cepat lelah. Semakin parah kekurangan vitamin B1 yang Anda alami, semakin besar pula rasa lelah yang Anda rasakan.

Patut diingat bahwa ada banyak kondisi yang bisa membuat tubuh menjadi mudah lelah. Jadi, bila Anda mengalami gejala ini tanpa sebab yang jelas, sebaiknya jangan tunda untuk segera memeriksakan diri ke dokter.

3. Berkurangnya kemampuan refleks

Kekurangan tiamin dapat memengaruhi saraf kedua kaki dan tangan. Jika tidak segera diatasi, bisa saja terjadi kerusakan pada sistem saraf sehingga terjadi perubahan pada refleks tubuh Anda.

Penurunan refleks akibat kekurangan tiamin sering kali terjadi pada lutut, pergelangan kaki, serta lengan atas. Selain itu, gangguan fungsi refleks juga dapat memengaruhi koordinasi serta kemampuan tubuh untuk berjalan dengan baik dan benar.

4. Sering kesemutan

penyebab kaki kesemutan

Ciri lain dari kekurangan vitamin B1 adalah kesemutan yang tidak wajar, atau disebut juga dengan parestesia. Selain kesemutan, beberapa orang juga kerap mengeluhkan sensasi terbakar, tertusuk, baal, atau geli pada kaki atau tangan.

Ini merupakan ciri-ciri kekurangan tiamin pada tahap awal. Pada tahap ini, saraf perifer (saraf tepi) telah mengalami kerusakan. Anggota gerak salah mengartikan sinyal dari otak sehingga Anda malah mengalami berbagai gejala tersebut.

5. Pandangan kabur

Kekurangan asupan tiamin ternyata juga berdampak pada kesehatan mata. Kondisi ini disebabkan oleh pembengkakan pada saraf mata yang membuat pandangan menjadi kabur atau bahkan hilang sama sekali.

Pandangan kabur biasanya menandakan bahwa defisiensi tiamin sudah cukup parah. Menurut sebuah penelitian dalam jurnal Clinical Ophthalmology, kondisi ini dapat diatasi dengan pemberian suplemen vitamin B1 secara rutin.

6. Denyut jantung melemah

Asupan vitamin B1 juga memengaruhi seberapa cepat denyut jantung Anda. Saat tubuh kekurangan tiamin, denyut jantung akan menjadi lebih lambat dari biasanya. Kondisi ini bisa menyebabkan rasa lelah dan pusing, atau bahkan membuat Anda mudah pingsan.

Penurunan denyut jantung juga dapat menurunkan tekanan darah dan pasokan oksigen ke jaringan tubuh. Pada beberapa orang, perubahan ini bisa mengurangi kemampuan tubuh untuk melakukan aktivitas sedang hingga berat.

7. Sesak napas

penderita asma covid-19

Mengingat kekurangan vitamin B1 dapat menurunkan denyut jantung, kondisi ini juga bisa menyebabkan sesak napas. Hal ini terjadi karena tubuh tidak mendapatkan suplai oksigen yang cukup agar dapat berfungsi dengan normal.

Kasus defisiensi tiamin yang sangat parah bahkan dapat berujung pada gagal jantung. Jantung semakin tidak mampu memompa darah ke seluruh tubuh. Akibatnya, cairan menumpuk dalam paru-paru dan membuat Anda kesulitan bernapas.

8. Delirium

Banyak ahli sepakat bahwa kekurangan tiamin dapat menyebabkan delirium. Delirium adalah kondisi yang menyebabkan kebingungan, penurunan kesadaran, dan hilangnya kemampuan untuk berpikir jernih.

Pada kasus yang parah, kekurangan tiamin juga dapat meningkatkan risiko sindrom Wernicke-Korsakoff. Kondisi yang ditandai dengan gangguan ingatan ini umumnya terjadi bila seseorang kekurangan tiamin akibat kecanduan alkohol atau berusia lanjut.

9. Mual dan muntah

Defisiensi vitamin B1 sebenarnya sangat jarang menyebabkan mual dan muntah, tapi beberapa penderita masih dapat mengalaminya. Gejala ini biasanya juga lebih banyak dialami oleh bayi yang kekurangan asupan tiamin ketimbang orang dewasa.

Para ahli belum sepenuhnya memahami mengapa penderita bisa mengalami mual dan muntah. Akan tetapi, satu hal yang dapat mereka pastikan adalah gejala ini berangsur membaik begitu pasien mendapatkan suplemen vitamin B1.

Fungsi vitamin B1 sangat besar bagi tubuh manusia. Kasus defisiensi sebenarnya cukup langka karena makanan mengandung vitamin B1 sudah bisa mencukupi kebutuhan Anda. Namun, saat tubuh mengalami kondisi ini, fungsi saraf, otak, hingga pencernaan bisa terganggu.

Sebagian besar gejala defisiensi tiamin memang umum dan bisa menyerupai masalah kesehatan lain. Maka dari itu, bila Anda merasa mengalami tanda-tandanya, segeralah berkonsultasi kepada dokter untuk mengetahui penyebab dan solusinya.

Kalkulator BMI

Benarkah berat badan Anda sudah ideal?

Ayo Cari Tahu!
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Waspada Tanda-Tanda Jika Tubuh Kekurangan Vitamin B

Vitamin B merupakan kunci utama dalam menjaga kesehatan sel dan membuat Anda tetap berenergi. Kekurangan vitamin B dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Fakta Gizi, Nutrisi 28 Maret 2017 . Waktu baca 4 menit


Direkomendasikan untuk Anda

vitamin untuk otak

Daftar Nutrisi dan Vitamin yang Bisa Bantu Menjaga Kesehatan Otak

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 6 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
Konten Bersponsor
vitamin neurotropik

Mengenal Vitamin Neurotropik dan Fungsinya Bagi Saraf

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 18 September 2019 . Waktu baca 4 menit
caviplex

Caviplex

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 15 Maret 2019 . Waktu baca 8 menit
manfaat vitamin b1

Kupas Tuntas 7 Manfaat Vitamin B1 (Tiamin) untuk Tubuh Anda

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2018 . Waktu baca 5 menit