home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Proses dan Risiko Operasi Penggantian Lutut

Proses dan Risiko Operasi Penggantian Lutut

Lutut merupakan salah satu bagian tubuh yang tidak luput dari cedera atau peradangan. Jika kasusnya tergolong parah, kemungkinan pasien membutuhkan prosedur medis seperti operasi penggantian lutut. Seperti apa prosedurnya? Lalu, bagaimana dengan keamanannya? Baca selengkapnya di bawah ini untuk penjelasan lebih lanjut.

Definisi operasi penggantian lutut

Operasi penggantian lutut atau knee replacement surgery adalah prosedur operasi yang dapat membantu Anda meredakan rasa sakit dan mengembalikan fungsi gerak pada persendian lutut yang mengalami gangguan muskuloskeletal, seperti arthritis.

Operasi lutut atau dengkul terdiri menjadi 3 jenis, yaitu:

  • Operasi lutut total, di mana dokter akan mengganti seluruh bagian sendi lutut, termasuk tulang lunak dari paha, tulang tempurung lutut, tulang kering, dan tulang betis. Dokter bedah akan menggantinya dengan sendi palsu yang terbuat dari logam, plastik, atau polimer.
  • Operasi lutut parsial, prosedur yang dilakukan untuk mengganti hanya bagian tulang dan sendi yang mengalami gangguan. Ada risiko pasien perlu menjalani operasi ulang apabila peradangan menyebar ke bagian lutut lainnya.
  • Operasi lutut bilateral, yang dilakukan untuk mengganti kedua lutut di waktu bersamaan. Prosedur ini berlaku untuk pasien yang mengalami radang sendi di kedua lutut.

Untuk mengetahui apakah prosedur ini tepat untuk mengatasi masalah kesehatan lutut Anda, dokter bedah ortopedi akan menilai terlebih dahulu kemampuan gerak dari lutut.

Selain itu, dokter juga akan mempelajari stabilitas dan kekuatan lutut Anda. Biasanya, pemeriksaan ini dapat dilakukan menggunakan rontgen atau sinar X-ray untuk menentukan kerusakan yang terjadi pada lutut.

Jika memang harus melakukan operasi penggantian lutut, dokter bisa memilih teknik operasi yang sesuai dengan usia, berat badan, tingkat aktivitas fisik, ukuran dan bentuk lutut, serta kesehatan Anda secara menyeluruh.

Kapan perlu menjalani operasi penggantian lutut?

Ada beberapa alasan mengapa operasi ini mungkin akan dokter rekomendasikan untuk mengatasi kondisi Anda. Contohnya, jika Anda mengalami kondisi-kondisi di bawah ini, Anda mungkin memerlukan operasi lutut atau dengkul:

  • Rasa sakit atau kekakuan pada lutut hingga membuat tidak bisa beraktivitas, termasuk tidak bisa jalan, menaiki tangga, atau duduk pada kursi.
  • Rasa sakit yang tak terlalu parah saat beristirahat, baik pada siang maupun malam hari.
  • Peradangan lutut kronis dan pembengkakan yang tidak membaik meski sudah beristirahat dan mengonsumsi obat.
  • Kondisi lutut yang tidak membaik meski sudah menggunakan obat, terapi, atau menjalani operasi lainnya.

Persiapan sebelum menjalani operasi penggantian lutut

Sebelum memutuskan untuk menjalani operasi ini, Anda perlu berdiskusi dengan dokter terlebih dahulu.

Dokter akan memberi tahu detail mengenai prosedur terlebih dahulu. Jika setuju untuk menjalani operasi ini, tim medis akan meminta Anda untuk menandatangani dokumen persetujuan. Pastikan untuk membacanya dengan teliti sebelum tanda tangan.

Setelah itu, Anda akan melewati serangkaian pemeriksaan fisik di bawah ini:

  • Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik terlebih dahulu sembari mempelajari riwayat kesehatan Anda.
  • Beri tahu dokter jika Anda memiliki alergi terhadap obat-obatan atau alat medis tertentu.
  • Beri tahu dokter atau tim medis obat apa saja yang sedang Anda konsumsi, termasuk obat herbal, suplemen, dan vitamin.
  • Jika Anda sedang hamil, jangan lupa untuk memberi tahu dokter terlebih dahulu.
  • Biasanya, tim medis akan meminta Anda untuk berpuasa kurang lebih delapan jam sebelum prosedur berlangsung.
  • Sebelum menjalani prosedur ini, tim medis akan memberikan sedatif untuk membantu Anda lebih rileks.
  • Anda mungkin akan bertemu dengan ahli terapi fisik untuk mendiskusikan rehabilitasi setelah operasi.
  • Tergantung dari kondisi kesehatan, dokter mungkin akan meminta Anda melakukan persiapan tertentu yang berkaitan dengan masalah kesehatan lain yang mungkin dimiliki.

Jika menjalani operasi ini, Anda membutuhkan kruk atau alat bantu berjalan untuk beberapa minggu setelahnya. Oleh sebab itu, pastikan untuk memesan atau meminjamnya terlebih dahulu.

Selain itu, Anda perlu memastikan bahwa ada anggota keluarga atau orang terdekat yang akan mengantar dan menjemput ke rumah sakit dan membantu menyelesaikan pekerjaan rumah selama proses pemulihan.

Bahkan, jika tinggal sendiri, tim medis akan menyarankan agar Anda membayar seseorang untuk menjadi pengasuh sementara waktu.

Nah, agar kondisi rumah Anda aman selama proses pemulihan dari operasi penggantian lutut, pertimbangkan beberapa hal berikut:

  • Pastikan bahwa aktivitas selama pemulihan berada di satu tempat yang sama. Jika rumah Anda terdiri lebih dari satu lantai, pastikan untuk berkegiatan di satu lantai hingga pulih.
  • Pasang alat bantu jalan pada kamar mandi untuk membantu Anda agar lebih mudah.
  • Pertimbangkan untuk memasang pegangan tangan pada tangga rumah jika belum ada.
  • Gunakan kursi yang stabil dan nyaman untuk duduk. Selain itu, gunakan penyangga kaki agar kaki Anda juga ikut terangkat saat duduk.
  • Jika memungkinkan, gunakan bangku atau tempat duduk yang kokoh saat sedang mandi.

Apakah ada alternatif selain operasi?

Biasanya, dokter akan merekomendasikan pengobatan konservatif terlebih dahulu sebelum menyarankan Anda untuk menjalani operasi penggantian lutut. Pengobatan ini termasuk:

  • mengubah pola makan agar lebih sehat,
  • menurunkan berat badan demi mengurangi beban pada lutut,
  • berolahraga, dan
  • mengonsumsi obat pereda rasa sakit, seperti NSAID, dapat mengurangi pembengkakan pada lutut.

Namun, ada pula alternatif prosedur medis lain yang mungkin dapat mengatasi kondisi Anda, seperti:

  • microfacture,
  • osteotomy, dan
  • autologous chondrocyte therapy (ACT).

Proses operasi penggantian lutut

operasi prostat dengan laser

Operasi penggantian lutut biasanya mengharuskan Anda untuk menginap di rumah sakit. Nah, operasi ini biasanya dilakukan oleh dokter saat Anda berada dalam pengaruh anestesi umum.

Ini artinya, pada saat operasi berlangsung, Anda akan tertidur atau tidak sadarkan diri. Menurut laman Johns Hopkins Medicine, berikut adalah prosedur umum yang biasanya dokter bedah ortopedi lakukan saat operasi ini:

  1. Tim medis akan meminta Anda mengganti pakaian menggunakan pakaian rumah sakit.
  2. Lalu, tim medis akan memberikan intravena pada lengan atau tangan Anda.
  3. Tim medis akan memosisikan Anda di atas meja operasi.
  4. Dokter mungkin juga akan memasangkan kateter untuk buang air kecil.
  5. Jika ada bulu pada area lutut, tim medis mungkin akan mencukurnya terlebih dahulu.
  6. Dokter anestesi akan memonitor detak jantung, tekanan darah, pernapasan, dan kadar oksigen pada darah selama operasi berlangsung.
  7. Tim medis juga akan membersihkan kulit pada area yang akan dioperasi menggunakan cairan antiseptik terlebih dahulu.
  8. Lalu, dokter akan melakukan sayatan pada area lutut.
  9. Dokter akan mengangkat persendian lutut yang terdampak dan menutup persendian tersebut dengan sendi palsu yang terbuat dari metal dan plastik khusus.
  10. Setelah proses tersebut selesai, dokter akan menjahit kembali bagian kulit yang tadi mendapatkan sayatan.
  11. Dokter mungkin juga akan memindahkan cairan pada area lutut sebelum menjahitnya kembali.
  12. Baru setelah itu, dokter akan memasangkan perban steril untuk menutup luka bekas operasi.

Setelah menjalani penggantian lutut

Setelah menjalani operasi, Anda diperbolehkan pulang ke rumah setelah tiga sampai tujuh hari. Selama beberapa minggu, Anda perlu menggunakan kruk atau tongkat untuk berjalan.

Olahraga teratur juga terbukti dapat mempercepat proses penyembuhan. Namun sebelum memutuskan untuk berolahraga, sebaiknya mintalah saran dokter.

Kebanyakan orang menunjukkan progres yang baik pada masa pemulihan. Rasa sakit berkurang dan pasien dapat bergerak lebih aktif dari sebelumnya.

Meski demikian, pada dasarnya, lutut buatan memang tidak senyaman lutut asli. Oleh sebab itu, Anda tetap perlu menghindari kegiatan berlutut, karena biasanya kegiatan ini membuat lutut tidak nyaman.

Risiko komplikasi setelah operasi

Setiap prosedur operasi pasti memiliki risiko tersendiri, termasuk penggantian lutut. Dokter bedah akan menjelaskan segala macam risiko yang mungkin terjadi pasca operasi.

Komplikasi umum yang dapat terjadi usai operasi adalah efek pasca pemberian anestesi, perdarahan yang berlebihan, maupun penggumpalan darah di dalam pembuluh darah vena dalam (deep vein thrombosis atau DVT).

Pasien yang menjalani operasi ini berpotensi mengalami komplikasi berikut:

  • tulang terbelah saat lutut pengganti dimasukkan,
  • masalah pada saraf,
  • kerusakan pembuluh darah,
  • kerusakan ligamen atau tendon,
  • infeksi di lutut,
  • lutut pengganti merenggang,
  • dislokasi,
  • kenyamanan lutut berangsur menurun, dan
  • timbul rasa nyeri yang hebat, kekakuan dan kehilangan kemampuan gerak lengan dan tangan (complex regional pain syndrome).

Diskusikan masalah Anda secara menyeluruh dengan dokter bedah ortopedi sebelum menjalani operasi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Knee replacement. Retrieved 24 June 2021, from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/knee-replacement/about/pac-20385276

Knee Replacement Surgery Procedure. Retrieved 24 June 2021, from https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/knee-replacement-surgery-procedure

Total Knee Replacement. Retrieved 24 June 2021, from https://orthoinfo.aaos.org/en/treatment/total-knee-replacement

Knee replacement – overview. Retrieved 24 June 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/knee-replacement/

Knee replacement surgery. Retrieved 24 June 2021, from https://www.versusarthritis.org/about-arthritis/treatments/surgery/knee-replacement-surgery/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Shylma Na'imah Diperbarui 4 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Tania Savitri