home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Memahami Peran Lemak Pada Ibu Hamil Terhadap Perkembangan Janin

Memahami Peran Lemak Pada Ibu Hamil Terhadap Perkembangan Janin

Penting bagi ibu hamil untuk mencermati berat badan sebelum hamil dan selama hamil. Berat badan pada ibu hamil berpengaruh terhadap tumbuh kembang calon bayi Anda. Dengan mengatur berat badan, diharapkan kehamilan yang dijalani lebih sehat.

Bagi ibu hamil yang terlalu kurus, perlu dilakukan penambahan porsi makan untuk menambah berat badan. Pertambahan berat badan sepanjang masa kehamilan diperlukan untuk mencegah timbulnya kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah. Namun, jumlahnya tidak perlu berlebihan. Penambahan berat badan yang terlalu berlebihan justru dikhawatirkan akan berakibat timbulnya obesitas pada ibu hamil.

Adanya anggapan bahwa perut ibu hamil yang tampak kecil menandakan janin dalam kandungan tidak dapat tumbuh dengan baik, sebenanrnya tidak benar. Hal ini lah yang menjadi alasan ibu hamil ingin menambah berat badannya secara berlebihan. Tak jarang juga ibu hamil makan berlebihan agar perutnya membesar. Padahal, perut yang tampak kecil ini disebabkan oleh lapisan lemak pada dinding perut ibu yang masih tipis dan bukan karena pertumbuhan janin yang terganggu.

Begitu juga saat perut Anda membesar, yang membesar itu lapisan lemak dalam dinding perut ibu, bukan janinnya. Terlepas dari pertambahan berat badan, pertumbuhan janin sebenarnya relatif sama pada semua ibu hamil pada trimester pertama hingga menjelang akhir trimester kedua. Kecuali pada kasus-kasus khusus, misalnya pada ibu hamil yang punya penyakit kronis tertentu.

Pengaruh lemak pada ibu hamil dengan perkembangan janin

Lemak pada ibu hamil memang berperan penting. Lemak yang bertambah seiring naiknya berat badan selama kehamilan ⅓ nya diperuntukkan bagi janin, plasenta, dan cairan ketuban.

Sedangkan sisanya diperuntukkan bagi otot rahim yang terus membesar, jaringan payudara, peningkatan volume darah, cairan ektraseluler, dan penyimpanan lemak ibu hamil sebagai persiapan menyusui.

Selain itu, ibu hamil menyimpan sejumlah besar lemak tubuh pada kehamilan normal untuk memenuhi kebutuhan energi ibu dan janin.

kehamilan 35 minggu

Namun, lemak dapat mengganggu perkembangan janin jika jumlahnya berlebihan. Ibu hamil yang memilki lemak berlebih atau memiliki obesitas dapat meningkatkan komplikasi yang berdampak juga pada bayi yang dikandung. Berikut adalah risiko kelebihan lemak pada ibu hamil.

1. Makrosomia

Ibu hamil yang memiliki obesitas berisiko tinggi melahirkan bayi besar atau biasanya disebut dengan makrosomia. Bayi dikatakan besar atau mempunyai berat badan yang berlebih jika beratnya sudah mencapai lebih dari 4.000 gram.

Makrosomia bisa juga meningkatkan risiko terjadinya neural tube defects (cacat lahir yang disebabkan oleh perkembangan otak dan tulang belakang yang tidak sempurna).

Bayi yang dilahirkan besar bisa mempersulit proses persalinan. Bila Anda ingin melahirkan normal melalui vagina, tentu akan menjadi masalah bila nantinya bayi terlalu besar hingga tidak muat melewati jalan lahir.

Bayi dengan makrosomia juga punya risiko untuk mengalami kadar gula darah rendah. Selain itu, bayi ini juga lebih berisiko untuk mengalami obesitas di kemudian hari dan/ atau sindrom metabolik.

2. Diabetes gestasional

Ibu hamil yang memiliki kelebihan berat badan akan rentan terkena diabetes gestasional, yaitu tingginya kadar glukosa (gula) saat hamil. Ini sering terjadi pada paruh terakhir periode kehamilan.

Diabetes gestasional disebabkan oleh penumpukan kadar lemak pada ibu hamil sehingga menyebabkan penyerapan kadar gula di dalam tubuh menjadi menurun. Diabetes yang dialami ibu hamil dapat berdampak langsung pada perkembangan janin karena kadar gula dalam darah ibu yang tinggi bisa menyebabkan kadar gula darah pada bayi ikut meningkat.

Hal ini tentunya tidak baik bagi kesehatan bayi secara keseluruhan. Pada kasus tersebut seringkali bayi akan lahir dengan berat badan yang tinggi, sehingga berdampak pula pada proses kelahirannya. Diabetes ini juga dapat meningkatkan risiko ibu terhadap preeklampsia dalam tahap terakhir kehamilan.

3. Preeklampsia

Preeklampsia adalah kondisi di mana ibu hamil mengalami tekanan darah tinggi, padahal sebelumnya tidak memilki riwayat hipertensi. Selain itu, preeklampsia juga ditandai dengan meningkatnya kandungan protein dalam tubuh.

Preeklampsia dapat menyebabkan plasenta tidak mendapatkan aliran darah yang cukup, yang seharusnya dialirkan juga ke janin. Hal ini bisa menyebabkan berbagai masalah pada pertumbuhan dan perkembangan janin, karena janin tidak mendapatkan makanan yang cukup dari ibu.

Masalah yang sering muncul pada janin adalah berat badan lahir rendah dan kelahiran prematur, sehingga bayi harus segera dikeluarkan sebelum tekanan darah semakin tinggi. Hal ini juga dapat mengakibatkan masalah pertumbuhan saat anak sudah lahir, seperti gangguan fungsi kognitif serta masalah penglihatan dan pendengaran pada anak.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 hari

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Pregnancy and obesity: Know the risks http://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/in-depth/pregnancy-and-obesity/art-20044409 diakses 19 Oktober 2017.

The Impact of Maternal Obesity on Maternal and Fetal Health https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2621047/ diakses 19 Oktober 2017.

Do obesity & overweight affect pregnancy?https://www.nichd.nih.gov/health/topics/obesity/conditioninfo/Pages/FAQs_pregnancy.aspx diakses 19 Oktober 2017.

Weight gain in pregnancy https://www.babycentre.co.uk/a554810/weight-gain-in-pregnancy#ixzz4C2igAiIV diakses 19 Oktober 2017.

Gestational diabetes (GD) https://www.babycentre.co.uk/a2058/gestational-diabetes-gd diakses 19 Oktober 2017.

Preeclampsia http://americanpregnancy.org/pregnancy-complications/preeclampsia/ diakses 19 Oktober 2017.

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2626621/

https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/fetal-macrosomia/basics/complications/con-20035423

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Andisa Shabrina Diperbarui 14/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x