home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Benarkah Santan Bikin Tekanan Darah Naik?

Benarkah Santan Bikin Tekanan Darah Naik?

Seseorang yang memiliki kondisi tekanan darah tinggi (hipertensi) perlu mengontrol asupan makannya, terutama yang mengandung garam atau natrium. Pasalnya, garam atau natrium merupakan penyebab hipertensi yang paling umum. Selain garam, banyak penderita hipertensi yang juga menghindari makanan bersantan. Namun, benarkah santan bisa bikin tekanan darah naik?

Kandungan nutrisi dalam santan

Santan adalah bahan makanan yang terbuat dari perasan daging buah kelapa. Warnanya putih dan kental menyerupai susu. Oleh karena itu, bahan makanan ini juga disebut dengan coconut milk.

Air perasan kelapa ini memiliki rasa yang gurih, sehingga seringkali menjadi bahan masakan. Biasanya, santan menjadi bahan makanan untuk membuat nasi uduk, opor ayam, rendang, hingga berbagai macam kue.

Tidak hanya menambah rasa pada makanan, santan juga mengandung berbagai nutrisi yang justru bermanfaat bagi tubuh. Manfaat santan termasuk meningkatkan daya tahan tubuh hingga membantu mencegah kanker. Tak hanya itu, beberapa penelitian juga menyebut, santan bisa mengatasi asam lambung bagi penderitanya.

Manfaat tersebut bisa diperoleh karena kandungan protein, lemak, zat besi, magnesium, kalium, karbohidrat, dan sebagainya. Lebih jelas, berikut adalah kandungan nutrisi yang tersimpan dalam 100 gram santan murni:

  • Air: 54,9 gram
  • Energi: 324 kalori
  • Protein: 4,2 gram
  • Lemak: 34,3 gram
  • Karbohidrat: 5,6 gram
  • Kalsium: 14 mg
  • Fosfor 45 mg
  • Besi: 1,9 mg
  • Natrium: 18 mg
  • Kalium: 514,1 mg
  • Tembaga: 0,37 mg
  • Seng: 0,9 mg

Meski bermanfaat, kandungan dalam santan juga bisa membawa risiko kesehatan untuk Anda. Salah satu risiko yang mungkin sering Anda dengar adalah santan bisa bikin tekanan darah naik dan membahayakan kesehatan jantung Anda.

Apa benar santan bisa bikin tekanan darah naik?

monitor tekanan darah

Jika sekilas membaca kandungan natrium dalam santan, tampaknya mengonsumsi santan tidak dapat menaikkan tekanan darah Anda. Pasalnya, kandungan natrium dalam santan hanya sedikit. Selain itu, belum ada penelitian yang menyebutkan bahwa santan bisa bikin tekanan darah menjadi naik.

Sebaliknya, kandungan kalium dalam santan justru cukup tinggi. Adapun kalium merupakan salah satu kandungan nutrisi yang bisa membantu menurunkan tekanan darah tinggi pada seseorang. Oleh karena itu, mengonsumsi makanan bersantan mungkin bisa membantu menurunkan tekanan darah Anda.

Meski demikian, terlalu banyak mengonsumsi makanan bersantan juga tidak baik. Pasalnya, kandungan lemak dalam santan tinggi. Melansir dari Cleveland Clinic, lemak menghasilkan kalori dua kali lebih tinggi daripada karbohidrat dan protein. Satu gram lemak bisa menghasilkan 9 kalori pada tubuh Anda, sedangkan karbohidrat dan protein hanya sekitar 4 kalori.

Dengan demikian, mengonsumsi santan berlebih bisa menyebabkan asupan kalori Anda tinggi. Kondisi ini bisa menimbulkan kelebihan berat badan atau obesitas, yang juga merupakan salah satu faktor risiko dari hipertensi.

Oleh karena itu, bagi Anda yang memiliki riwayat hipertensi, mengonsumsi makanan bersantan masih boleh. Namun, sebaiknya batasi konsumsi santan dalam sehari agar tidak bikin tekanan darah Anda naik. Sebaiknya, asupan lemak hanya boleh sekitar 44-77 gram per hari, jika Anda mengonsumsi 2.000 kalori per hari.

Namun, Anda pun perlu ingat, lemak dan kalori yang Anda konsumsi setiap hari tidak hanya berasal dari santan, tetapi juga makanan lainnya. Oleh karena itu, membatasi konsumsi santan juga perlu diimbang dengan makanan penyebab hipertensi lainnya.

Selain tekanan darah, apakah santan juga bikin kolesterol naik?

kolesterol

Tidak hanya pada tekanan darah, konsumsi santan juga bisa memengaruhi kadar kolesterol dalam tubuh Anda, baik itu secara positif maupun negatif. Dari penelitian yang dipublikasikan di Journal of Nutrition and Metabolism, santan tidak menaikkan kadar kolesterol jahat (low density lipoprotein/LDL) Anda. Justru, santan bisa membantu menaikkan kadar kolesterol baik (high density lipoprotein/HDL).

Manfaat ini bisa Anda peroleh karena kandungan asam laurat dalam kelapa. Asam laurat memiliki sifat antibakteri serta mampu menurunkan kadar kolesterol. Kandungan dalam kelapa ini juga memberi kemungkinan yang sama pada manfaat minyak kelapa.

Meski demikian, mengonsumsi santan berlebih juga tidak baik untuk kolesterol Anda. Pasalnya, sebagian besar lemak yang terkandung di dalam santan merupakan lemak jenuh, yang mungkin bisa meningkatkan risiko kolesterol tinggi. Apalagi, jika Anda mengonsumsi daging merah atau makanan berlemak tinggi bersama dengan santan.

Oleh karena itu, selain membatasi konsumsi santan, Anda juga perlu mengurangi konsumsi makanan mengandung lemak jenuh lainnya. Anda juga harus mengimbanginya dengan mengonsumsi makanan penurun kolesterol dan disertai dengan cara memasak yang tepat pula.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Ask the doctor: Is coconut good or bad for the heart? – Harvard Health. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://www.health.harvard.edu/newsletter_article/Ask_the_doctor_Is_coconut_good_or_bad_for_the_heart.

Data Komposisi Pangan Indonesia – Beranda. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://panganku.org/id-ID/view.

Healthy Fat Intake. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/11208-fat-what-you-need-to-know.

Fat and Calories: The Difference & Recommended Intake. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/4182-fat-and-calories.

High Blood Pressure Diet: Foods to Eat & to Avoid. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/4249-hypertension-and-nutrition.

High blood pressure (hypertension) – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/high-blood-pressure/symptoms-causes/syc-20373410.

Blood Pressure UK. (2021). Retrieved 18 June 2021, from http://www.bloodpressureuk.org/your-blood-pressure/how-to-lower-your-blood-pressure/healthy-eating/fats-and-cholesterol-and-your-blood-pressure/.

Saturated Fat. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://www.heart.org/en/healthy-living/healthy-eating/eat-smart/fats/saturated-fats.

High cholesterol – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/high-blood-cholesterol/symptoms-causes/syc-20350800#:~:text=Eating%20saturated%20fat%2C%20found%20in,will%20also%20increase%20your%20cholesterol.

High-Cholesterol Foods to Eat and Avoid. (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://health.clevelandclinic.org/high-cholesterol-foods-to-eat-and-avoid/.

FoodData Central: Nuts, coconut milk, canned (liquid expressed from grated meat and water). (2021). Retrieved 18 June 2021, from https://fdc.nal.usda.gov/fdc-app.html#/food-details/170173/nutrients.

Ekanayaka, R. A., Ekanayaka, N. K., Perera, B., & De Silva, P. G. (2013). Impact of a traditional dietary supplement with coconut milk and soya milk on the lipid profile in normal free living subjects. Journal of nutrition and metabolism2013, 481068. https://doi.org/10.1155/2013/481068.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 19/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Tania Savitri