Masalah gizi merupakan hal yang sangat kompleks dan penting untuk segera diatasi. Terutama karena Indonesia merupakan salah satu negara yang mempunyai permasalahan gizi paling lengkap. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa masalah gizi di Indonesia cenderung terus meningkat, tidak sebanding dengan beberapa negara ASEAN lainnya seperti Malaysia, Singapura, dan Thailand.

Dilansir dari laman Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, perkembangan masalah gizi di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu masalah gizi yang sudah terkendali, masalah yang belum dapat terselesaikan (un-finished), dan masalah gizi yang sudah meningkat dan mengancam kesehatan masyarakat (emerging).

Masalah gizi di Indonesia yang sudah terkendali

1. Kurang vitamin A (KVA)

Kekurangan vitamin A (KVA) merupakan salah satu masalah gizi di Indonesia yang umum dialami oleh anak-anak dan ibu hamil. Meskipun ini termasuk masalah gizi yang sudah dapat dikendalikan, kekurangan vitamin A dapat berakibat fatal bila tidak segera ditangani.

Pada anak-anak, kekurangan vitamin A dapat menyebabkan gangguan penglihatan hingga kebutaan dan meningkatkan perkembangan penyakit diare dan campak. Sementara untuk ibu hamil yang kekurangan vitamin A berisiko tinggi mengalami kebutaan atau bahkan kematian saat persalinan.

Jangan khawatir, kekurangan vitamin A dapat dicegah dengan pemberian kapsul vitamin A. Kapsul vitamin A diberikan setahun dua kali pada bulan Februari dan Agustus, sejak anak berumur enam bulan. Kapsul merah (dosis 100.000 IU) diberikan untuk bayi umur 6-11 bulan dan kapsul biru (dosis 200.000 IU) untuk anak umur 12-59 bulan.

2. GAKI

Tubuh Anda membutuhkan sejumlah iodium untuk membuat zat kimia yang dikenal sebagai hormon tiroid. Hormon tiroid inilah yang mengendalikan metabolisme dan fungsi penting tubuh lainnya. Kekurangan iodium atau GAKI (Gangguan Akibat Kekurangan Iodium) memang bukanlah satu-satunya penyebab kadar tiroid dalam tubuh menjadi rendah. Namun, kekurangan iodium dapat menyebabkan pembesaran abnormal kelenjar tiroid, yang dikenal sebagai gondok.

Untuk menanggulangi masalah ini, pemerintah telah mewajibkan semua garam yang beredar harus mengandung iodium sekurangnya 30 ppm. Bagaimana dengan Anda, sudahkah menggunakan garam beryodium?

3. Anemia

Anemia merupakan kondisi saat tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat untuk membawa oksigen ke jaringan tubuh. Masalah kesehatan ini paling banyak ditemukan pada ibu hamil dengan gejala-gejala berupa rasa lelah, lemah, pucat, detak jantung tidak beraturan, dan sakit kepala.

Berdasarkan data yang diambil dari Riset Kesehatan Dasar tahun 2013, lebih dari 15 persen balita dan 37 persen ibu hamil mengalami anemia. Studi menunjukkan bahwa ibu hamil yang anemia memiliki risiko meninggal dalam proses persalinan hingga 3,6 kali lebih besar akibat pendarahan dan atau sepsis.

Untuk mencegah terjadinya anemia, ibu hamil dianjurkan untuk mengonsumsi paling sedikit 90 pil zat besi selama kehamilannya. Zat besi yang dimaksud adalah semua konsumsi zat besi selama masa kehamilannya, termasuk yang dijual bebas maupun multivitamin yang mengandung zat besi.

Masalah gizi di Indonesia yang belum terselesaikan

1. Gizi kurang

Tubuh kurus akibat gizi kurang sering kali dinilai lebih baik daripada tubuh gemuk akibat gizi lebih, padahal kenyataannya tidak. Sama seperti obesitas, anak maupun remaja dengan gizi kurang memiliki risiko pada kesehatannya. Nah, Anda bisa mengukur kategori status gizi Anda melalui kalkulator BMI ini.

Bayi yang lahir dengan berat badan lahir rendah (BBLR) umumnya akan mengalami kehidupan masa depan yang kurang baik. Pasalnya, kebutuhan zat gizi yang tidak terpenuhi dalam masa pertumbuhan balita akan meningkatkan kerentanannya terhadap penyakit infeksi pada awal-awal kehidupannya dan berlangsung hingga ia dewasa. Beberapa risiko gizi kurang di antaranya sebagai berikut:

  • Malnutrisi, defisiensi vitamin, atau anemia
  • Osteoporosis
  • Penurunan fungsi kekebalan tubuh
  • Masalah kesuburan yang disebabkan oleh siklus menstruasi yang tidak teratur
  • Masalah pertumbuhan dan perkembangan, terutama pada anak dan remaja

2. Stunting

Stunting merupakan kondisi malnutrisi kronis yang disebabkan oleh asupan gizi yang kurang dalam waktu cukup lama, umumnya karena pemberian makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan gizi. Stunting terjadi mulai dari dalam kandungan dan baru terlihat saat anak berusia dua tahun. Gejala-gejala stunting di antaranya:

  • Postur anak lebih pendek dari anak seusianya
  • Proporsi tubuh cenderung normal, tetapi anak tampak lebih muda atau kecil untuk usianya
  • Berat badan rendah untuk anak seusianya
  • Pertumbuhan tulang tertunda

Pada tahun 2013, sebanyak 37,2 persen balita di Indonesia mengalami stunting. Kondisi ini seringkali dianggap normal karena alasan keturunan. Padahal, stunting dapat memengaruhi perkembangan otak, mengurangi produktivitas seseorang di usia muda, dan meningkatkan risiko pengembangan penyakit tidak menular di usia lanjut. Stunting juga dianggap sebagai salah satu faktor risiko diabetes, hipertensi, obesitas, dan kematian akibat infeksi.

Waktu terbaik untuk mencegah stunting adalah mulai dari awal kehamilan hingga dua tahun pertama kehidupan anak. Oleh karena itu, kebutuhan gizi ibu hamil harus terpenuhi untuk mengoptimalkan perkembangan janin. Selain itu, pemberian ASI eksklusif dan gizi seimbang pada balita perlu menjadi perhatian khusus agar anak tidak tumbuh pendek atau stunting.

Masalah gizi apa saja yang paling mengancam kesehatan masyarakat?

Berdasarkan laporan gizi global atau Global Nutrition Report di tahun 2014, Indonesia termasuk ke dalam 17 negara yang memiliki 3 permasalahan gizi sekaligus, yaitu stunting (pendek), wasting (kurus), dan overweight atau gizi lebih (obesitas).

Gizi lebih, umum dikenal dengan obesitas, termasuk dalam masalah gizi yang mengancam kesehatan masyarakat. Gizi lebih atau obesitas merupakan kondisi abnormal atau kelebihan lemak yang serius dalam jaringan adiposa yang dapat mengganggu kesehatan. Yuk, cek kategori status gizi Anda melalui kalkulator BMI ini untuk mengetahui apakah Anda termasuk gizi lebih atau tidak.

Penyebab gizi lebih yang paling mendasar adalah ketidakseimbangan energi dan kalori yang dikonsumsi dengan jumlah yang dikeluarkan. Baik pada kelompok anak-anak, remaja, maupun dewasa, prevalensi gizi lebih ini terus meningkat hampir satu persen setiap tahun. Bila sejak kecil anak sudah terkena obesitas, maka mereka akan lebih rentan terkena penyakit tidak menular saat dewasa, seperti diabetes dan penyakit jantung.

Untuk menjaga berat badan tetap seimbang dan ideal, Anda perlu mengubah pola hidup sehat dengan membatasi konsumsi makanan tinggi lemak dan gula, meningkatkan konsumsi buah dan sayuran, serta melakukan aktivitas fisik secara teratur.

Baca Juga:

Sumber
Yang juga perlu Anda baca