Seperti Ini Proses Pemasangan Behel Alias Kawat Gigi: Apakah Sakit?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 7 September 2017 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Gigi yang kurang rapi tidak hanya membuat wajah Anda menjadi kurang menarik, namun ternyata juga menyimpan masalah kesehatan mulut. Pasang behel atau kawat gigi merupakan salah satu solusi bagi Anda. Berikut tahapan step-by-step dalam proses pemasangan kawat gigi.

Prosedur pasang behel

1. Konsultasi ke dokter gigi

Sebelum Anda memasang kawat gigi, Anda harus melakukan konsultasi terlebih dahulu ke dokter gigi. Dokter gigi akan melakukan pemeriksaan fisik dan meminta Anda untuk melakukan pemeriksaan sinar X untuk melihat kondisi gigi Anda. Dari hasil pemeriksaan tersebut dokter gigi akan menilai apakah Anda memerlukan kawat gigi atau tidak.

Dokter gigi akan berdiskusi dengan Anda mengenai pilihan terapi yang tepat dan perkiraan berapa lama terapi akan dilakukan. Setelah itu buatlah janji pertemuan berikutnya untuk pemasangan kawat gigi.

2. Prosedur pemasangan kawat gigi

Sebelum kawat gigi dipasang, permukaan gigi Anda akan dibersihkan, dihaluskan dan dikeringkan  agar kawat gigi dapat melekat dengan baik. Sebuah lem kemudian akan dipasang pada permukaan gigi Anda. Setelah itu kawat gigi akan dipersiapkan.

Pada kawat gigi terdapat bracket yang berfungsi sebagai ‘jangkar’ bagi kawat gigi. Bracket juga akan dipasang lem, lalu dilekatkan ke gigi Anda pada tempat yang telah ditentukan sebelumnya. Kelebihan lem akan dibersihkan. Lem tersebut akan disinari dengan cahaya berkekuatan tinggi agar lem menjadi keras sehingga kawat gigi tidak mudah lepas.

Proses ini membutuhkan waktu kurang lebih 20-30 menit tergantung dari tingkat keparahan kondisi gigi Anda.

3. Yang Anda rasakan selama proses pasang behel

Setelah pemasangan kawat gigi, Anda akan merasa tidak nyaman karena kawat gigi yang menarik gigi Anda akan menimbulkan rasa nyeri terutama 4-6 jam setelah prosedur selesai. Nyeri akan bertahan hingga 3-5 hari dan setelah itu akan mulai berkurang. Dokter akan memberikan obat nyeri untuk mengurangi rasa nyeri. Dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan yang lunak agar tidak menimbulkan rasa nyeri.

4. Kontrol rutin

Kontrol rutin perlu dilakukan bagi Anda yang memasang kawat gigi. Seiring dengan berjalannya waktu, kawat gigi dapat menjadi longgar sehingga tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mengubah posisi gigi Anda.

Anda dianjurkan kontrol rutin untuk melihat perkembangan gigi Anda sekaligus untuk mengencangkan kembali kawat gigi Anda setiap 3-10 minggu tergantung jenis kawat gigi yang Anda gunakan. Kawat gigi modern memiliki daya tahan yang lebih baik sehingga tidak memerlukan kontrol rutin yang terlalu sering.

5. Pelepasan kawat gigi dan perawatan setelah pelepasan

Setelah dokter gigi memastikan bahwa terapi telah selesai, maka kawat gigi akan dilepas. Secara perlahan lem yang telah keras akan dipecah dengan hati-hati. Sisa lem yang masih melekat pada permukaan gigi akan dibersihkan secara hati-hati.

Setelah pelepasan kawat gigi, Anda diharuskan untuk menggunakan alat yang disebut sebagai ‘retainer’. Alat ini akan digunakan didalam mulut untuk mencegah gigi Anda kembali ke posisi semula. Retainer harus digunakan selama 6 bulan tanpa dilepas, setelah 6 bulan maka Anda boleh menggunakan retainer pada malam hari saja saat tidur.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

3 Cara Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut demi Senyum yang Indah

Untuk senyuman yang indah dan sehat, kesehatan gigi dan mulut perlu dijaga dengan baik. Hindari sakit gigi, dimulai dengan kebiasaan baik.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Agina Naomi
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 14 September 2020 . Waktu baca 5 menit

5 Cara Merawat Kulit yang Mengelupas

Entah karena terbakar matahari, perawatan wajah, atau alasan lain, Anda mungkin menemukan kulit mengelupas tiba-tiba. Bagaimana merawatnya agar tak rusak?

Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Hidup Sehat, Kecantikan 11 September 2020 . Waktu baca 5 menit

7 Penyebab Bibir Hitam untuk Anda yang Tidak Merokok

Bibir hitam dan gelap bisa mengurangi penampilan Anda. Tahukah Anda ternyata tidak hanya merokok saja yang bisa jadi penyebab bibir hitam? Lalu apa saja?

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Kecantikan 12 Agustus 2020 . Waktu baca 3 menit

Cara Kerja Baking Soda untuk Membantu Memutihkan Gigi

Baking soda digunakan untuk menghilangkan noda dan memutihkan gigi. Namun, bagaimana cara kerjanya dan anjuran pemakaiannya agar tetap aman?

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Konten Bersponsor
baking soda untuk gigi
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 24 Juli 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

manfaat ampas teh bagi kecantikan

7 Cara Memanfaatkan Ampas Teh untuk Kecantikan

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
tips menjaga kesehatan gigi dan mulut

11 Prinsip Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut Sehari-hari

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 16 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit
sakit gigi atau gigi sakit

Sakit Gigi

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 16 Oktober 2020 . Waktu baca 11 menit
terapi urine minum air kencing

Terapi Urine dengan Minum Air Kencing, Benarkah Efektif?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 23 September 2020 . Waktu baca 8 menit