3 Jenis Gangguan Telinga Yang Paling Sering Terjadi

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 12/06/2020 . 5 menit baca
Bagikan sekarang

Sebagai salah satu panca indera utama pada tubuh kita, telinga terkadang sering terlupakan untuk dirawat dan dijaga kesehatannya. Padahal, telinga merupakan panca indera yang rentan mengalami masalah kesehatan disebabkan mudahnya bagian telinga terpapar oleh berbagai kontaminan dari luar. Saraf-saraf yang banyak terdapat ada telinga juga bisa mengalami gangguan kesehatan jika tidak dijaga dengan baik atau ditangani sesegera mungkin saat terjadi kerusakan pada saraf. Beberapa contoh gangguan pada telinga yang biasa terjadi yaitu:

1. Penumpukan kotoran telinga

Dikenal juga sebagai earwax, komponen yang sebenarnya secara alami dihasilkan oleh telinga ini sebenarnya tidak bisa juga disebut sebagai ‘kotoran’. Diproduksi oleh kelenjar yang terdapat pada saluran telinga, earwax memiliki fungsi dan peran tersendiri dalam menjaga kesehatan telinga. Earwax dapat menangkap debu dan partikel-partikel asing lain yang masuk ke saluran telinga sehingga mencegah komponen asing tersebut masuk ke bagian dalam telinga dan menyebabkan kerusakan atau infeksi pada gendang telinga.

Normalnya, earwax akan mengering dan keluar dari telinga dengan sendirinya bersamaan dengan debu dan partikel yang terperangkap di dalamnya. Setiap orang menghasilkan jumlah dan jenis earwax yang berbeda-beda, bergantung pada genetik. Tetapi biasanya saluran telinga yang terlalu kecil atau jika bentuknya tidak wajar akan memudahkan terjadinya penumpukan earwax sehingga malah menyebabkan penyumbatan saluran telinga.

Gangguan telinga ini biasanya diakibatkan oleh kebiasaan mengorek telinga menggunakan cotton bud. Memasukkan cotton bud ke dalam telinga berisiko mendorong earwax ke bagian telinga yang lebih dalam sehingga memungkinkan terjadinya penumpukan di saluran telinga bahkan bisa melukai dan merusak gendang telinga. Mereka yang sehari-hari menggunakan alat bantu dengar atau sering memakai penyumbat telinga (earplug) lebih berpotensi mengalami penyumbatan saluran telinga.

Penyumbatan saluran telinga karena earwax merupakan keluhan yang paling sering menyebabkan seseorang memeriksakan diri ke THT. Gejala dari terjadinya gangguan telinga yang diakibatkan oleh penumpukan earwax adalah:

  • Menurunnya kemampuan mendengar
  • Pusing atau berkunang-kunang
  • Rasa sakit pada telinga
  • Merasa bagian telinga penuh atau tersumbat
  • Telinga berdenging
  • Rasa gatal atau timbulnya cairan yang keluar dari lubang telinga

2. Infeksi saluran telinga tengah (otitis interna)

Disebut juga sebagai otitis media akut, infeksi saluran telinga bagian tengah biasanya terjadi karena bakteri atau infeksi virus yang menyerang bagian tengah saluran telinga. Bagian tengah ini merupakan ruang berisi udara yang terletak di belakang gendang telinga. Bagian ini juga memiliki tulang kecil yang akan bergetar ketika menerima suara. Infeksi saluran telinga tengah bisa terasa sangat sakit karena terjadinya penumpukan cairan dan inflamasi di bagian yang terinfeksi. Gangguan telinga ini dapat dialami oleh anak-anak maupun orang dewasa, tetapi biasanya lebih umum dialami oleh anak-anak. Infeksi telinga bagian tengah ini juga dapat diakibatkan oleh penyakit lain seperti flu maupun alergi, serta penyakit-penyakit lain yang mengakibatkan penyumbatan dan pembengkakan saluran pernapasan, tenggorakan, dan eustachia.

Pada anak-anak, gangguan telinga ini biasanya memiliki gejala rasa sakit pada telinga (terutama ketika sedang berbaring), kesulitan tidur, anak lebih rewel, demam di atas 38 derajat celcius, sakit kepala, hingga kehilangan nafsu makan. Sementara pada orang dewasa gejalanya dapat berupa rasa sakit pada telinga, pengeluaran cairan dari telinga, hingga berkurangnya kemampuan mendengar. Anda harus segera mengunjungi dokter jika gejala infeksi muncul lebih dari satu hari, rasa sakit pada telinga tidak tertahankan, munculnya darah atau nanah dari telinga, atau jika gejala tersebut muncul pada bayi yang berusia di bawah enam bulan.

3. Infeksi saluran telinga luar (otitis externa)

Gangguan telinga ini biasanya menyebabkan inflamasi, bengkak, dan kemerahan pada saluran telinga luar, yaitu bagian yang menghubungkan antara telinga bagian luar dan gendang telinga. Penyebab dari gangguan telinga ini biasanya adalah infeksi bakteri, tetapi iritasi, jamur, dan alergi juga mungkin menyebabkan gangguan telinga ini. Risiko Anda mengalami infeksi saluran telinga luar juga semakin meningkat jika Anda terlalu sering mengorek telinga karena dapat merusak bagian kulit di dalam telinga.

Selain itu, telinga yang sering kemasukan air juga mudah terserang infeksi. Hal tersebut dikarenakan jika telinga kemasukan air, Anda lebih mungkin untuk menggaruk atau mengorek telinga Anda, dan keadaan yang terlalu lembap dalam saluran telinga memudahkan bakteri untuk berkembang biak. Ini mengapa infeksi saluran telinga luar sering disebut juga sebagai swimmer’s ear.

Gejala yang ditimbulkan gangguan telinga ini adalah:

  • Rasa sakit pada telinga yang biasanya cenderung parah
  • Rasa gatal pada saluran telinga
  • Keluarnya cairan (baik bening maupun berupa nanah) dari dalam telinga
  • Bagian luar telinga dan saluran telinga terlihat kemerahan dan bengkak
  • Kulit di sekitar saluran telinga mengering, bersisik, dan bisa terkelupas
  • Pada kasus yang lebih parah dapat menyebabkan berkurangnya kemampuan pendengaran
  • Biasanya hanya satu telinga saja yang terinfeksi

Jika segera ditangani, gangguan telinga ini akan sembuh dalam beberapa hari. Tetapi jika tidak, keadaan ini disebut otitis eksterna kronis yang dapat berlangsung berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenapa Kita Merasa Mual Saat Sedang Gugup?

Saat harus tampil di depan umum atau mau kencan pertama, tiba-tiba perut jadi sangat mual karena gugup. Mengapa bisa begitu dan bagaimana cara mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Fakta Unik 21/06/2020 . 6 menit baca

10 Makanan Terbaik untuk Anda yang Cepat Lapar

Anda sering merasa lapar atau ingin mengunyah sesuatu meski sudah makan? Sudah saatnya mencoba menu makanan berikut ini agar Anda tidak cepat lapar.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Nutrisi, Hidup Sehat 21/06/2020 . 5 menit baca

9 Makanan yang Ampuh Mengusir Perut Kembung

Perut kembung atau begah pasti sangat mengganggu. Untuk segera meredakan rasa tidak nyaman, siapkan berbagai makanan berikut untuk mengusir perut kembung.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Tips Sehat 20/06/2020 . 6 menit baca

Keluar dari Lubang Hitam Anda Lewat Psikoterapi

Sedang mengalami masa sulit yang seakan mengisap energi dan pikiran Anda ke dalam lubang hitam? Psikoterapi bisa membantu Anda mencari solusinya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 20/06/2020 . 5 menit baca

Direkomendasikan untuk Anda

cara mengatasi infeksi telinga

Cara Mengatasi dan Mencegah Infeksi Akibat Tindik di Telinga

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 29/06/2020 . 4 menit baca
kacang almond

Khasiat Mujarab Kacang Almond untuk Penderita Hipertensi

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 5 menit baca
menjaga kebersihan diri

Apakah Anda Termasuk Orang yang Cukup Bersih? Cek Dulu di Sini!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 22/06/2020 . 5 menit baca
apa itu kolesterol

7 Hal yang Paling Sering Ditanyakan Tentang Kolesterol

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 22/06/2020 . 5 menit baca