home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kapan Kista Ovarium Dianggap Bahaya dan Harus Dioperasi?

Kapan Kista Ovarium Dianggap Bahaya dan Harus Dioperasi?

Kista ovarium merupakan masalah umum yang bisa terjadi pada setiap wanita, terutama pada wanita yang masih mengalami menstruasi. Kista sebenarnya bukan masalah serius karena kista dapat hilang dengan sendirinya. Namun, ada juga kista yang dapat menyebabkan gejala yang menyakitkan dan perlu perawatan khusus untuk menyembuhkannya. Kapan kista ovarium harus dioperasi?

Bisakah kista ovarium menjadi bahaya?

Kista ovarium adalah kantung kecil berisi cairan yang terbentuk pada ovarium Anda. Selama siklus menstruasi, biasanya kista ini muncul dan bisa hilang dengan sendirinya tanpa Anda ketahui, karena tidak menimbulkan gejala.

Namun, kista ovarium yang dibiarkan tumbuh dan membesar dapat menyebabkan berbagai gejala yang menyakitkan. Seperti, perut membesar atau bengkak, nyeri panggul sebelum dan setelah menstruasi, nyeri panggul saat berhubungan seksual (dispareunia), perut terasa tertekan, mual, dan muntah.

Beberapa gejala juga dapat menunjukkan bahwa kista ovarium sudah berbahaya. Jika Anda mengalami gejala seperti di bawah ini, Anda harus memeriksakan diri Anda ke dokter segera.

  • Nyeri pada perut atau panggul secara tiba-tiba.
  • Demam.
  • Muntah.
  • Pusing, lemah, dan merasa ingin pingsan.
  • Napas menjadi lebih cepat.

Jika Anda mengalami gejala tersebut, artinya Anda membutuhkan penanganan dokter segera. Gejala tersebut bisa mengindikasikan kista telah pecah atau luruh. Terkadang, kista yang besar dan pecah ini menyebabkan perdarahan berat. Gejala tersebut di atas juga dapat menandakan terjadinya torsi ovarium (ovarium terpuntir). Hal ini merupakan keadaan darurat dan bahaya.

Kapan kista ovarium harus dioperasi?

Kapan kista ovarium perlu penanganan khusus dapat ditentukan oleh hal-hal berikut ini:

  • Ukuran dan penampakan kista.
  • Gejala yang Anda rasakan.
  • Apakah Anda sudah mengalami menopause atau belum, hal ini karena wanita yang telah menopause dan memiliki kista ovarium memiliki risiko yang lebih tinggi untuk terkena kanker ovarium.

Jadi, jika Anda mempunyai kista setelah Anda melewati masa menopause, maka Anda perlu melakukan operasi untuk menghilangkan kista. Selain karena alasan menopause, kista ovarium harus dioperasi jika:

  • Kista tidak kunjung hilang setelah melalui beberapa siklus menstruasi, setidaknya dalam 2-3 bulan.
  • Ukuran kista makin besar, kista lebih besar dari 7,6 cm.
  • Kista terlihat tidak biasa saat dilakukan USG, misalnya kista bukan dalam jenis kista fungsional sederhana.
  • Kista menyebabkan rasa sakit.
  • Kista dapat berkembang menjadi kanker ovarium.

Dua jenis operasi untuk mengangkat kista ovarium

Jika Anda merasakan gejala akibat kista makin besar, sebaiknya bicarakan dengan dokter Anda apakah Anda perlu melakukan operasi segera atau tidak. Terdapat dua jenis operasi yang bisa Anda pilih untuk menghilangkan kista, yaitu:

  • Laparoskopi

Prosedur ini merupakan operasi dengan sedikit rasa sakit dan membutuhkan waktu pemulihan lebih cepat. Operasi ini dilakukan dengan cara memasukkan laparoskop (mikroskop berbentuk tabung kecil dengan kamera dan lampu di ujungnya) ke perut Anda melalui lubang kunci atau sayatan kecil di perut. Kemudian, gas diisikan ke perut Anda untuk memudahkan dokter melakukan tindakan. Setelah itu, kista dihilangkan dan sayatan di perut Anda ditutup dengan jahitan yang bisa larut.

  • Laparotomi

Operasi ini dilakukan jika ukuran kista sudah sangat besar atau ada kemungkinan kista berkembang menjadi kanker. Laparotomi dilakukan dengan cara membuat sayatan tunggal di perut Anda, kemudian dokter mengangkat kista dan menutup kembali sayatan tersebut dengan jahitan.

Jika kista Anda tidak memerlukan operasi, dokter mungkin akan menyarankan Anda agar mengambil obat penghilang nyeri untuk meringankan rasa sakit. Atau, dokter akan meresepkan Anda alat kontrasepsi, seperti pil, cincin vagina, atau suntikan untuk membantu mencegah ovulasi. Hal ini dapat menurunkan kemungkinan Anda mengembangkan lebih banyak kista.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Iglesia, C. B. (2014). Ovarian cysts | womenshealth.gov. [online] Available at: https://www.womenshealth.gov/publications/our-publications/fact-sheet/ovarian-cysts.html [Accessed 26 Apr. 2017].

Web MD. (2015). Surgery for Ovarian Cysts. [online] WebMD. Available at: http://www.webmd.com/women/surgery-for-ovarian-cysts [Accessed 26 Apr. 2017].

NHS. (2016). Ovarian cyst – Treatment – NHS Choices. [online] Available at: http://www.nhs.uk/Conditions/Ovarian-cyst/Pages/Treatment.aspx [Accessed 26 Apr. 2017].

Kim, S., and Higuera, V. (2015). Ovarian Cysts. [online] Available at: http://www.healthline.com/health/ovarian-cysts?m=0#symptoms3 [Accessed 26 Apr. 2017].

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Arinda Veratamala Diperbarui 09/09/2020
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x