home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Berbagai Kondisi yang Jadi Penyebab Sering Buang Air Kecil

Berbagai Kondisi yang Jadi Penyebab Sering Buang Air Kecil

Urine normal setiap orang amat bervariasi. Anda bisa saja buang air kecil hingga sepuluh kali sehari, dan ini masih terbilang wajar selama tidak ada keluhan apa pun. Namun, jika belakangan Anda merasa terlalu sering buang air kecil, mungkin ada faktor tertentu yang menjadi penyebab gangguan ini.

Dikenal pula sebagai poliuria, buang air terlalu sering dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Penyebabnya terkadang bisa berasal dari penyakit kandung kemih atau penyakit tertentu yang memengaruhi pembentukan urine. Apa saja contohnya?

Berbagai penyebab sering buang air kecil

gejala sering kencing

Produksi urine dapat dipengaruhi oleh makanan dan minuman, obat, serta gangguan kesehatan yang Anda alami. Pada beberapa kasus, penyebab poliuria juga bisa berasal dari kondisi psikologis seperti rasa gugup atau kecemasan berlebih.

Ada banyak sekali kondisi yang dapat membuat Anda terkena poliuria (sering buang air kecil). Berikut yang paling umum.

1. Terlalu banyak minum air

Air putih penting bagi kesehatan, tapi terlalu banyak minum justru akan membuat Anda lebih sering buang air kecil. Ini disebabkan karena ginjal berusaha mengeluarkan cairan berlebih untuk menjaga keseimbangan elektrolit dalam tubuh.

Guna memenuhi kebutuhan cairan tubuh, minumlah sedikitnya delapan gelas air putih dalam sehari. Tidak perlu cemas kekurangan cairan, sebab Anda dapat menambah asupan cairan dari makanan berkuah, sayuran, dan buah-buahan.

2. Minum minuman yang bersifat diuretik

Ini adalah penyebab sering buang air kecil yang paling umum. Minuman beralkohol atau berkafein seperti teh, kopi, dan soda bersifat diuretik. Artinya, minuman ini menambah kadar garam dan air pada urine sehingga urine yang dihasilkan pun lebih banyak.

Bila produksi urine bertambah, kandung kemih tentu menjadi lebih cepat penuh. Inilah yang membuat Anda merasa ingin kencing setelah minum kopi atau minuman diuretik lainnya. Biasanya, efek diuretik berlangsung selama enam sampai delapan jam.

3. Mengonsumsi obat-obatan diuretik

Konsumsi obat-obatan diuretik bertujuan untuk mengeluarkan air dan garam dari tubuh melalui urine. Obat-obatan ini umumnya diberikan kepada pasien hipertensi serta gagal jantung kongestif yang kerap menyebabkan penumpukan cairan pada tubuh.

Seperti ketika minum minuman berkafein, obat diuretik juga akan membuat Anda lebih sering kencing. Selain itu, efek samping lain yang mungkin muncul adalah pusing, sakit kepala, gejala dehidrasi, dan turunnya gula darah.

4. Diabetes

Penderita diabetes sering buang air kecil dengan jumlah banyak. Hal ini terjadi karena penderita diabetes mempunyai kadar gula darah yang tinggi. Ginjal berusaha keras menyaring darah dan menyerap kembali gula yang masih diperlukan tubuh.

Lambat laun, ginjal akan kesulitan menyaring darah sehingga gula ikut keluar bersama urine. Gula dalam urine menarik lebih banyak cairan sehingga urine yang terbentuk pun lebih banyak. Akibatnya, Anda lebih sering kencing dan rentan mengalami dehidrasi.

5. Infeksi kandung kemih

sering kencing di malam hari

Penyebab lain dari sering buang air kecil adalah infeksi pada sistem perkemihan. Ketika terjadi infeksi, kandung kemih tidak dapat menampung urine secara optimal. Kandung kemih pun menjadi cepat penuh sehingga Anda terus-menerus ingin kencing.

Jika Anda terkena infeksi kandung kemih, Anda kemungkinan akan mengalami gejala lain seperti:

  • rasa nyeri atau panas saat buang air kecil,
  • mendadak ingin buang air kecil,
  • urine yang keluar hanya sedikit,
  • urine tampak kemerahan, dan
  • urine berbau menyengat.

6. Kehamilan

Ibu hamil biasanya lebih sering buang air kecil. Ini disebabkan karena tubuh mereka memproduksi lebih banyak darah untuk memenuhi kebutuhan nutrisi janin. Ginjal tentu harus menyaring lebih banyak darah sehingga produksi urine ikut bertambah.

Seiring bertambahnya usia kehamilan, rahim ibu hamil turut berkembang mengikuti pertumbuhan tubuh janin. Kepala janin dan rahim yang terus membesar dapat menekan kandung kemih sehingga membuat ibu hamil sering ingin buang air kecil.

7. Kandung kemih overaktif

Kandung kemih overaktif (overactive bladder) adalah kondisi yang membuat Anda sulit mengendalikan rasa ingin buang air kecil. Penderita kandung kemih overaktif bisa kencing lebih dari delapan kali dalam 24 jam, termasuk pada tengah malam saat tidur.

Melansir laman Mayo Clinic, ada sejumlah faktor yang dapat menyebabkan kandung kemih overaktif, yakni sebagai berikut.

  • Penurunan fungsi kandung kemih akibat bertambahnya usia.
  • Penyakit diabetes.
  • Infeksi saluran kemih.
  • Gangguan saraf, termasuk akibat stroke dan cedera tulang belakang.
  • Adanya tumor atau batu pada kandung kemih.
  • Terhambatnya aliran urine akibat pembengkakan prostat atau sembelit.
  • Sering buang air kecil tidak tuntas.

8. Gangguan kelenjar prostat

Beberapa penyakit pada kelenjar prostat dapat menyebabkan pembengkakan. Prostat yang membengkak lama-kelamaan akan menekan uretra (saluran yang menyalurkan kencing ke luar tubuh) dan menghambat aliran urine.

Urine yang terjebak dapat memicu iritasi pada uretra dan kandung kemih. Akibatnya, kandung kemih lebih sering berkontraksi walaupun baru ada sedikit urine di dalamnya. Inilah yang kemudian menjadi penyebab sering buang air kecil.

Apakah Anda perlu ke dokter bila sering buang air kecil?

Sering buang air kecil tanpa disertai gejala lain biasanya bukanlah masalah besar, apalagi bila pemicunya berkaitan dengan kebiasaan minum Anda. Sebaliknya, jangan abaikan keluhan sering buang air kecil yang disertai kondisi berikut.

  • Rasa sakit atau tidak nyaman ketika buang air kecil.
  • Warna urine berubah atau bercampur darah.
  • Hilangnya kemampuan mengontrol kandung kemih (inkontinensia urine).
  • Anda sering merasa sangat lapar atau haus.
  • Demam atau menggigil.
  • Rasa sakit pada punggung bagian bawah atau samping.

Gejala-gejala tersebut dapat menandakan masalah kesehatan yang lebih serius. Jika Anda mengalaminya, konsultasikan dengan dokter untuk mengetahui kenapa Anda sering kencing.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Urination – Excessive Amount. (2020). Urination – excessive amount: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 9 July 2020, from https://medlineplus.gov/ency/article/003146.htm

Bladder control: Lifestyle strategies ease problems. (2020). Retrieved 9 July 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/urinary-incontinence/in-depth/bladder-control-problem/art-20046597

Diabetes symptoms: When diabetes symptoms are a concern. (2020). Retrieved 9 July 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetes/in-depth/diabetes-symptoms/art-20044248#:~:text=Excessive%20thirst%20and%20increased%20urination%20are%20common%20diabetes%20signs%20and,and%20absorb%20the%20excess%20glucose.

Diabetes symptoms: When diabetes symptoms are a concern. (2020). Retrieved 9 July 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetes/in-depth/diabetes-symptoms/art-20044248#:~:text=Excessive%20thirst%20and%20increased%20urination%20are%20common%20diabetes%20signs%20and,and%20absorb%20the%20excess%20glucose.

What you need to know about water pills (diuretics). (2020). Retrieved 9 July 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/high-blood-pressure/in-depth/diuretics/art-20048129

Overactive bladder – Symptoms and causes. (2020). Retrieved 9 July 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/overactive-bladder/symptoms-causes/syc-20355715

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fauzan Budi Prasetya Diperbarui 15/03/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x