7 Penyakit Kelamin Pria yang Menular dan Ciri-cirinya

Ditinjau secara medis oleh dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa · General Practitioner · Klinik Chika Medika


Ditulis oleh Bayu Galih Permana · Tanggal diperbarui 03/10/2022

    7 Penyakit Kelamin Pria yang Menular dan Ciri-cirinya

    Penyakit kelamin pria sering kali tidak disadari kehadirannya. Padahal, risiko penularan penyakit ini sangat tinggi jika dibiarkan begitu saja.

    Guna melindungi diri dari penularannya, inilah berbagai penyakit kelamin pada pria dan ciri-cirinya yang perlu Anda ketahui.

    Penyakit kelamin pada pria dan ciri-cirinya

    gonore merupakan salah satu penyakit kelamin pria

    Pada dasarnya, sulit untuk mendiagnosis penyakit kelamin pria secara langsung. Meski begitu, beberapa kondisi dapat menjadi tanda bahwa Anda mengidap penyakit menular seksual.

    Di antara beragam infeksi menular seksual yang dapat terjadi pada pria, berikut merupakan beberapa yang paling umum.

    1. Klamidia

    Klamidia merupakan penyakit menular seksual yang disebabkan oleh infeksi bakteri Chlamydia trachomatis. Penyebaran klamidia dapat terjadi melalui seks vaginal, anal, maupun oral.

    Gejala klamidia yang sering terjadi yaitu timbulnya rasa sakit atau panas saat buang air kecil. Selain itu, Anda mungkin juga akan mengalami gejala-gejala seperti:

    • iritasi pada rektum,
    • testis bengkak dan terasa nyeri ketika ditekan, dan
    • penis mengeluarkan cairan kental seperti susu (nanah).

    Klamidia yang tidak diobati dapat mengakibatkan masalah kesuburan, radang panggul, infeksi kelenjar prostat, hingga penyakit menular seksual lainnya.

    2. Gonore

    Gonore atau kencing nanah merupakan penyakit kelamin pria yang disebabkan infeksi bakteri. Gejala penyakit kelamin ini biasanya muncul sekitar 1020 hari setelah Anda mulai terinfeksi.

    Awalnya, Anda akan merasakan sensasi terbakar atau panas ketika buang air kecil. Gejala tersebut kemudian akan diikuti kondisi-kondisi seperti:

    • sering buang air kecil,
    • penis mengeluarkan cairan nanah,
    • kulup penis bengkak atau kemerahan,
    • nyeri pada testis, serta
    • sakit tenggorokan secara terus-menerus.

    Penyakit kelamin ini perlu mendapatkan penanganan serius. Ketika dibiarkan, gonore dapat menyebabkan masalah kesuburan, meningkatkan risiko HIV, dan menyebar ke darah atau persendian.

    3. Sifilis

    Sifilis atau raja singa adalah penyakit kelamin pria yang disebabkan oleh infeksi bakteri Treponema pallidum. Bakteri ini dapat menginfeksi kulit, mulut, alat kelamin, hingga sistem saraf.

    Menurut Mayo Clinic, gejala sipilis biasanya akan muncul secara bertahap seperti berikut.

    1. Sifilis primer: muncul luka berbentuk bulat pada tempat infeksi awal (sekitar alat kelamin, anus, atau mulut). Gejala akan sembuh sendirinya dalam waktu 15 minggu.
    2. Sifilis sekunder: setelah gejala primer sembuh, ruam akan muncul di sekujur tubuh. Kemunculan ruam ini dapat diikuti kutil pada mulut atau area kelamin, sakit tenggorokan, rambut rontok, nyeri otot, hingga pembengkakan kelenjar getah bening.
    3. Sifilis tersembunyi: tidak muncul gejala pada tahapan ini. Gejala mungkin tidak akan pernah kembali, tetapi juga bisa berkembang menjadi lebih parah.
    4. Sifilis tersier: gejala biasanya muncul 1040 tahun setelah infeksi awal. Penyakit ini akan mulai merusak saraf, tulang, otot, hati, aliran darah, mata, dan otak.

    4. Balanitis

    gejala trikomoniasis

    Balanitis merupakan penyakit kelamin pria yang menyebabkan peradangan pada kepala penis. Peradangan yang sering terjadi pada penis yang tidak disunat ini diakibatkan oleh infeksi jamur.

    Beberapa gejala balanitis meliputi:

    • bengkak dan kemerahan pada kulit atau ujung penis,
    • nyeri saat buang air kecil,
    • bintil merah pada kulit kepala penis, dan
    • muncul kotoran berbau busuk.

    Balanitis perlu segera mendapat penanganan. Jika tidak, penyakit ini dapat membuat pasokan darah ke penis terganggu sehingga muncul jaringan parut pada ujung saluran uretra.

    5. Herpes genital

    Herpes genital merupakan penyakit menular seksual pada pria yang disebabkan virus herpes simpleks. Penularan virus ini terjadi lewat ciuman, seks oral, dan hubungan seks tanpa menggunakan kondom.

    Saat kelamin pria terinfeksi virus ini, beberapa gejala yang mungkin dirasakan yakni:

    • bintil di sekitar penis,
    • luka basah yang terasa perih pada kulit penis, dan
    • gejala flu umum (demam, sakit kepala, tidak nafsu makan, badan pegal, bengkak kelenjar getah bening di selangkangan).

    Hingga saat ini, belum ada obat yang bisa menyembuhkan herpes genital. Namun, gejalanya bisa dikontrol melalui terapi pengobatan.

    6. Trikomoniasis

    Trikomoniasis terjadi ketika parasit Trichomonas vaginalis menginfeksi alat kelamin. Penularan infeksi ini terjadi melalui hubungan seksual.

    Umumnya, pria yang mengalami trikomoniasis tidak merasakan adanya gejala. Namun, dalam beberapa kasus, penyakit menular seksual pada pria ini bisa menunjukkan gejala seperti:

    • sulit buang air kecil,
    • iritasi yang memicu gatal pada penis,
    • rasa sakit saat ejakulasi, serta
    • keluarnya cairan dari penis.

    Trikomoniasis perlu mendapatkan penanganan serius. Jika dibiarkan begitu saja, penyakit ini dapat meningkatkan risiko Anda terkena HIV 2 hingga 3 kali lebih besar.

    7. Kutil kelamin

    Infeksi human papillomavirus (HPV) dapat menyebabkan munculnya kutil pada alat kelamin. Awalnya, kutil kelamin akan muncul dalam bentuk luka kecil.

    Luka tersebut kemudian akan terbuka, berdarah, hingga kemudian menjadi kutil. Penularan virus ini terjadi lewat hubungan seks, baik secara oral, vaginal, dan anal.

    Pada pria, kutil kelamin biasa muncul di sekitar anus, skrotum, atau luar penis. Umumnya, kemunculan kutil bisa diikuti dengan iritasi, gatal, hingga berdarah saat digaruk.

    Beberapa pria mungkin akan merasa malu saat terkena penyakit kelamin. Kondisi tersebut membuat penyakit kelamin tidak mendapatkan penanganan dengan segera.

    Akibatnya, kondisi Anda bisa bertambah parah dan berpotensi menyebabkan komplikasi serius. Maka dari itu, segera berkonsultasi ke dokter jika Anda merasakan gejala penyakit kelamin.

    Tips terhindar dari penyakit kelamin pria

    • Melakukan vaksin HPV, terutama untuk pria berusia 26 tahun ke atas.
    • Pastikan untuk selalu memakai kondom saat berhubungan seks.
    • Hindari menggunakan kondom sama dengan orang yang berbeda.
    • Tidak mencampur minuman beralkohol dan obat seks karena bisa meningkatkan potensi hubungan seks berisiko.
    • Batasi jumlah pasangan seks dengan setia pada satu orang saja.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa

    General Practitioner · Klinik Chika Medika


    Ditulis oleh Bayu Galih Permana · Tanggal diperbarui 03/10/2022

    Iklan

    Apakah artikel ini membantu?

    Iklan
    Iklan