Berbagai Jenis Obat Kencing Nanah dan Panduan Perawatannya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 27 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Gonore termasuk penyakit yang tidak selalu menimbulkan gejala setelah terinfeksi. Namun, gonore yang tidak segera diobati berisiko menyebabkan komplikasi di kemudian hari. Biasanya, pengobatan gonore atau kencing nanah yang harus dilakukan agar bakteri tidak menyebar yakni dengan minum obat antibiotik. Simak penjelasan berikut ini untuk tahu jenis obat yang tepat sebagai cara mengobati kencing nanah (gonore), yuk!

Apa pilihan obat untuk mengatasi kencing nanah (gonore)?

gejala gonore

Gonore atau kencing nanah adalah penyakit kelamin yang bisa ditularkan melalui seks oral, anal atau vaginal.

Penanganan atau terapi awal gonore yakni dengan pemberian obat antibiotik. Beberapa kondisi pasien yang direkomendasikan untuk menjalani pengobatan awal, yaitu:

  • Seseorang dengan hasil tes gonore positif.
  • Seseorang yang berhubungan seks dalam 60 hari terakhir dengan seseorang yang didiagnosis menderita gonore. 
  • Bayi baru lahir yang ibunya terinfeksi bakteri penyebab gonore.

Anda tetap harus minum obat antibiotik untuk gonore (kencing nanah) meskipun menggunakan kondom selama berhubungan dengan pasangan yang dinyatakan mengalami gonore.

Sekalipun pasangan Anda tidak menunjukkan gejala tetapi didiagnosis memiliki gonore, Anda dianjurkan untuk menjalani pengobatan juga.

Dikutip dari situs pusat pengendalian dan pencegahan penyakit Amerika Serikat, CDC, berikut beberapa macam obat antibiotik yang digunakan dalam pengobatan kencing nanah (gonore):

1. Ceftriaxone

Antibiotik ini diberikan melalui suntikan ke intravena (pembuluh darah) selama 30-60 menit.

Untuk mengatasi kencing nanah, obat ini diberikan sebanyak 500 miligram (mg) sebagai dosis tunggal bagi pasien dengan berat badan kurang dari 150 kilogram (kg). 

Sementara untuk orang dengan berat badan sama dengan atau lebih dari 150 kg, dokter dapat memberikan ceftriaxone sebanyak 1000 mg atau 1 gram (gr).

Antibiotik ini biasanya diminum bersamaan dengan obat azithromycin untuk menghambat pertumbuhan bakteri yang sudah mencapai aliran darah.

2. Azithromycin

Antibiotik ini digunakan untuk mengobati gonore dengan cara menghambat pertumbuhan bakteri. Azithromycin tersedia dalam bentuk tablet dan cair yang dikonsumsi secara oral (minum).

Obat azithromycin bisa mengobati kencing nanah dengan cara diminum bersama atau tanpa makanan sebanyak 1 kali sehari dengan dosis 1 gr selama 1-5 hari. 

Untuk mengatasi kencing nanah, obat azithromycin dikonsumsi bersamaan dengan pemberian ceftriaxone secara injeksi (suntik).

3. Cefixime

Antibiotik ini digunakan sebagai pengganti bila ceftriaxone tidak tersedia. Obat ini bekerja dengan cara menghambat perkembangan bakteri penyebab gonore.

Cefixime boleh diberikan bila pengidap gonore tidak memiliki komplikasi. Cefixime tersedia dalam bentuk tablet, kapsul, dan cair untuk diminum.

Biasanya, cefixime diminum dengan maupun tanpa makan terlebih dahulu setiap 12 atau 24 jam. 

Sebagai bagian dari pengobatan kencing nanah, obat ini diberikan dalam dosis tunggal sebanyak 800 mg dan biasanya bersamaan dengan antibiotik azithromycin.

4. Gentamicin

Gentamicin dapat digunakan sebagai obat alternatif jika ceftriaxone tidak tersedia. Obat yang bisa digunakan untuk mengatasi kencing nanah ini diberikan dalam bentuk injeksi (suntik) sebanyak 240 mg dalam 1 dosis. 

Sama seperti ceftriaxone, gentamicin juga perlu diberikan bersama dengan azithromycin sebanyak 2 gr dalam 1 dosis.

5. Doxycycline

Antibiotik ini  digunakan sebagai cara mengobati kencing nanah dengan menghambat protein yang dapat memicu pertumbuhan bakteri.

Doxycycline bisa digunakan selama 10-14 hari dengan dosis 100 mg. Obat gonore (kencing nanah) yang satu ini biasanya diberikan sebagai tambahan dosis tunggal ceftriaxone. 

Kombinasi doxycycline dan ceftriaxone diberikan ketika infeksi gonore sudah menyebabkan radang panggul.

6. Erythromycin

Erythromycin adalah obat salep tetes antibiotik yang direkomendasikan untuk digunakan pada bayi baru lahir guna mengobati dan mencegah penyakit konjungtivitis (radang konjungtiva mata) gonore.

Bila dokter memberikan 1 dosis antibiotik, pastikan Anda memberikannya kepada bayi sesuai dengan saran dokter.

Melewatkan dosis atau tidak minum obat sesuai anjuran berisiko membuat infeksi gonore sulit sembuh. 

Gejala gonore yang dirasa tidak kunjung membaik bisa disebabkan oleh adanya infeksi gonore lain atau kegagalan dalam pengobatan.

Hal ini kemungkinan karena bakteri penyebab gonore sudah kebal terhadap antibiotik tertentu. Jadi, dalam kondisi ini, dokter mungkin akan memberikan Anda jenis antibiotik lain untuk menyembuhkan infeksi.

Pada beberapa kasus, orang yang mengalami gonore juga bisa terkena klamidia. Oleh karena itu, pengobatan gonore juga dapat mencakup antibiotik yang mampu mengatasi klamidia.

Apakah ada obat kencing nanah selain antibiotik?

ciri-ciri gonore bisa sembuh

Sejauh ini, belum ada obat herbal maupun obat yang bisa dibeli di apotek secara bebas untuk menyembuhkan penyakit gonore. Jika ada, penelitian belum cukup menunjukkan seberapa efektif obat tersebut. 

Obat kencing nanah hanya bisa didapatkan berdasarkan resep dokter agar infeksi tidak berkembang dan menyebabkan komplikasi.

Bila telah didiagnosis menderita gonore, ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan, seperti:

  • Minum obat antibiotik lengkap sesuai dengan resep dokter hingga Anda dinyatakan sembuh.
  • Hindari berhubungan seks untuk sementara waktu selama Anda menjalani perawatan.
  • Bila Anda mendapat 1 dosis obat antibiotik, tunggu setidaknya 7 hari setelah obat habis agar bisa berhubungan seks
  • Ketika sudah diperboleh melakukan hubungan seks, usahakan untuk selalu menggunakan kondom.
  • Pastikan pasangan Anda juga periksa ke dokter untuk mengetahui apakah infeksi sudah menyebar ke orang lain atau tidak, walaupun ia mungkin tidak mengalami gejala gonore.

Segera hubungi dokter bila gejala terus berlanjut atau timbul gejala baru. Anda mungkin memerlukan obat antibiotik lain dan pemeriksaan lebih lanjut.

Apa yang akan terjadi jika gonore tidak diobati?

Radang panggul atau PID adalah infeksi pada organ reproduktif wanita yang disebabkan oleh bakteri yang ditularkan melalui hubungan seksual.

Gonore tidak menyebabkan masalah jangka panjang jika diobati sejak awal terinfeksi. Sebaliknya, bila penyakit ini tidak kunjung diobati, tentu dapat menyebabkan banyak komplikasi. 

Ini karena infeksi gonore dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya selain alat kelamin, yaitu persendian, kulit, jantung, hingga darah.

Kondisi ini disebut dengan infeksi gonokokal diseminata. Jika Anda mengalami kondisi ini, biasanya pengobatan dilakukan dengan pemberian infus dan rawat inap di rumah sakit. 

Ketimbang pria, wanita lebih berisiko terkena komplikasi jangka panjang bila infeksi gonore (kencing nanag) tidak diobati.

Infeksi kencing nanah pada wanita berisiko menyerang saluran reproduksi, termasuk rahim, saluran tuba (tuba falopi), dan indung telur (ovarium). 

Komplikasi yang biasanya dialami wanita akibat infeksi gonore tanpa pengobatan yakni muncul penyakit radang panggul dan kehamilan ektopik (kehamilan di luar rahim).

Berbagai komplikasi tersebut tentu berbahaya dan bisa mengancam jiwa Anda. Oleh karena itu, sebaiknya lakukan pemeriksaan rutin untuk mengetahui kondisi tubuh Anda dan mendapatkan perawatan yang tepat.

Skrining penyakit menular seksual juga bisa menjadi langkah pencegahan kencing nanah. Jangan ragu untuk menghubungi dokter jika mengalami gejala-gejala yang mengkhawatirkan. 

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Uretritis Gonore

Uretritis Gonore adalah penyakit di salurah kemih uretra yang disebabkan bakteri gonorea. Cari tahu gejala dan pengobatannya berikut.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Urologi, Urologi Lainnya 8 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

7 Penyakit Kelamin yang Sering Menular Lewat Seks Tanpa Kondom (Plus Gejalanya untuk Diwaspadai)

Seks tanpa kondom tidak hanya meningkatkan risiko Anda kebobolan hamil, tapi juga penularan penyakit menular seksual atau penyakit kelamin. Bakteri dan virus penyebab infeksi kelamin bisa bersarang pada cairan tubuh ...

Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan Seksual, Penyakit Menular Seksual 29 Juli 2020 . Waktu baca 13 menit

4 Alasan Kenapa Anda Harus Menjalani Tes Penyakit Kelamin

Alasan menjalani tes penyakit kelamin memang untuk mendeteksi adanya penularan. Namun, tidak hanya itu saja alasannya. Cari tahu lebih lanjut berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan Seksual, Penyakit Menular Seksual 7 Februari 2020 . Waktu baca 4 menit

Mungkinkah Kena Penyakit Kelamin Lewat Dudukan Toilet Umum?

Banyak yang khawatir kalau dudukan toilet umum bisa membuat orang tertular penyakit kelamin, sebab dudukan ini telah dipakai banyak orang. Benarkah begitu?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan Seksual, Penyakit Menular Seksual 19 November 2019 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

obat klamidia

Apakah Infeksi Klamidia Bisa Benar-Benar Sembuh? Begini Jawabannya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 26 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
gatal di selangkangan

8 Penyebab Gatal di Selangkangan dan Cara Ampuh Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit
tinea cruris adalah

Tinea Cruris

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 10 November 2020 . Waktu baca 6 menit
uretritis non gonore

Uretritis Non-Gonore

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 8 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit