home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Benarkah Tinggi Badan Berkurang Saat Kita Bertambah Tua?

Benarkah Tinggi Badan Berkurang Saat Kita Bertambah Tua?

Penyusutan tinggi badan bukanlah hal yang mustahil terjadi. Banyak orang, terutama yang lebih tua, berpikir bahwa mereka lebih tinggi dibandingkan yang sebenarnya. Nyatanya, itu hanyalah angan-angan belaka, yang sering kali diakibatkan kurangnya kesadaran akan penyusutan tinggi badan seiring bertambahnya usia. Dalam sebuah studi di Prancis, peneliti mengamati 8.600 wanita di atas usia 60 tahun dan menemukan bahwa mereka rata-rata mengestimasi tinggi badan mereka 2,5 cm lebih banyak dari yang sebenarnya, dan banyak yang kehilangan tingginya sebanyak 5 cm dari tinggi badan puncak. Mengapa bisa seperti itu? Berikut beberapa hal yang mungkin dapat menjawab seluruh kebingungan Anda.

Tinggi badan berkurang? Kok bisa?

Manusia kehilangan ketinggian karena piringan sendi antara tulang belakang dehidrasi dan tertekan. Penuaan tulang belakang juga dapat menyebabkan tulang melengkung, dan dapat rusak (fraktur kompresi) akibat kehilangan kepadatan tulang (osteoporosis). Hilangnya otot di batang tubuh juga dapat berkontribusi dalam membungkuknya postur. Bahkan pelurusan lengkungan kaki secara bertahap juga dapat membuat Anda sedikit lebih pendek.

Apakah berkurangnya tinggi badan merupakan tanda masalah kesehatan?

Hal itu mungkin saja. Inilah alasan mengapa dokter selalu mengukur tinggi badan sebagai bagian dari tes kesehatan berkala. Perubahan tinggi badan akan sangat mencemaskan jika sebagian besar disebabkan oleh fraktur kompresi atau kondisi tulang lainnya. Dan hilangnya otot yang berkontribusi untuk penyusutan juga dapat mempengaruhi nyeri punggung. Selain itu, semakin besar penyusutan, semakin besar pula risiko fraktur pinggul dan nonvertebral lainnya.

Beberapa studi telah menemukan bahwa usia 65 tahun ke atas yang kehilangan tinggi badan sebanyak 5 cm di 15 hingga 20 tahun terakhir, memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami patah tulang pinggul daripada mereka yang menyusut lebih sedikit. Penelitian juga mengatakan bahwa risiko ini lebih tinggi terjadi pada pria. Penyusutan tinggi badan juga dapat berhubungan dengan sejumlah perubahan metabolik dan fisiologis yang mungkin memiliki dampak negatif pada kesehatan. Selain itu, berkurangnya tinggi dapat menjadi penanda kurangnya kesehatan tubuh secara umum atau gizi buruk.

Namun Anda jangan khawatir, karena banyak orang yang mengalami penyusutan tinggi badan memiliki tubuh yang sehat. Tentu saja, jika Anda memiliki kekhawatiran mengenai tinggi badan Anda, terutama jika memiliki sakit punggung kronis, segeralah bicarakan keluhan Anda dengan dokter.

Bagaimana cara meminimalisir penyusutan tinggi badan?

Jika Anda masih berada di usia muda, ada hal-hal yang dapat dilakukan untuk membantu menghentikan penurunan tinggi. Anda harus memperhatikan gizi, memastikan tingkat vitamin D yang baik, dan tetap melakukan kegiatan (tetap aktif). Latihan untuk memperbaiki postur tubuh, seperti tai chi atau yoga, dan juga angkat beban mungkin dapat bermanfaat.

Masa tulang puncak berada di sekitar usia 25 tahun, dan Anda akan menurun secara alami setelah usia tersebut. Pria dan wanita yang berusia di atas 50 tahun harus melakukan tes kepadatan tulang untuk menentukan apakah mereka memiliki kepadatan tulang yang baik, rendah atau bahkan menuju osteoporosis.

Faktor yang menyebabkan Anda berisiko osteoporosis di antaranya:

  • Riwayat keluarga: Awasi perkembangan orangtua dan saudara kandung seiring bertambahnya usia, terutama jika mereka menderita patah tulang karena jatuh.
  • Gaya hidup: Menjadi aktif secara fisik dapat menurunkan risiko, seperti halnya merokok, mengonsumsi alkohol yang berlebihan.
  • Obat: Beberapa obat dapat mempengaruhi kesehatan tulang, termasuk beberapa antidepresan, obat untuk kanker payudara, kanker prostat, dan epilepsi, serta kortikosteroid seperti yang digunakan untuk rheumatoid arthritis dan asma.
  • Kondisi medis: Penyakit hati atau ginjal kronis, rheumatoid arthritis, kondisi tiroid, penyakit celiac, dan penyakit inflamasi usus dapat meningkatkan risiko, yang juga dapat menurunkan kadar hormon pada wanita selama menopause dini dan testosteron pada pria.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber
Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Adinda Rudystina Diperbarui 08/01/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan