home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Yang Terjadi Pada Tubuh Ketika Mengalami Peradangan

Yang Terjadi Pada Tubuh Ketika Mengalami Peradangan

Hal paling pertama yang mungkin terlintas dalam benak ketika mendengar peradangan adalah rasa sakit. Tidak salah, karena entah itu radang tenggorokan atau radang usus, pasti menyebabkan sakit. Memang enar bahwa peradangan adalah respon tubuh terhadap suatu bahaya, seperti stres, infeksi organisme asing (seperti bakteri dan virus), serta bahan kimia beracun. Akan tetapi, tahukah Anda apa yang sebenarnya terjadi pada tubuh ketika mengalami peradangan?

Peradangan adalah mekanisme pertahanan tubuh

Inflamasi atau peradangan adalah bagian dari sistem imun tubuh. Ketika tubuh mengenali adanya bahaya, sistem kekebalan tubuh akan merespon dengan melepaskan sel darah putih dan senyawa kimia lainnya ke dalam darah untuk melindungi sel dan jaringan tubuh yang terancam.

Pelepasan sel darah putih ini kemudian meningkatkan aliran darah ke daerah yang mengalami cedera atau infeksi, sehingga area ini akan terasa hangat dan terlihat kemerahan. Beberapa zat kimia yang dilepas sistem imun juga dapat mengakibatkan kebocoran cairan ke dalam jaringan sehingga area tersebut membengkak. Pelepasan zat-zat kimia tersebut juga dapat merangsang serabut saraf dan menyebabkan nyeri. Peradangan memang akan menimbulkan rasa tidak nyaman, tetapi hal ini penting dalam proses penyembuhan.

Namun, mekanisme ini harusnya hanya muncul di situasi tertentu dan berlangsung dalam waktu singkat. Misalnya ketika suatu bagian tubuh mengalami luka terbuka, mekanisme inflamasi akan membantu menghilangkan sel yang rusak dan mempercepat proses penyembuhan. Sebaliknya, saat peradangan terjadi dalam waktu yang lebih lama dari yang dibutuhkan, hal tersebut cenderung bersifat merugikan.

Yang terjadi pada tubuh jika peradangan terjadi terlalu lama

Mekanisme peradangan yang terjadi dalam waktu yang lama dapat merusak tubuh. Peradangan bisa berubah menjadi kronis (menetap lama) ketika tubuh tidak dapat menghilangkan penyebab inflamasi, terpapar penyebab peradangan secara terus-menerus, dan juga bentuk respon autoimun di mana sistem imun menyerang jaringan yang sehat.

Penyakit yang sering berkaitan dengan peradangan kronis diantaranya:

  • Inflamasi pada jantung (miokarditis), dapat menyebabkan sesak napas atau retensi cairan.
  • Inflamasi pada ginjal (nefritis), dapat menyebabkan tekanan darah tinggi atau gagal ginjal.
  • Inflamasi pada tabung kecil yang mengangkut udara ke paru-paru bisa menyebabkan sesak napas dan Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK).
  • Peradangan usus dapat menyebabkan Inflammatory Bowel Disease (IBD).
  • Peradangan sendi dapat menyebabkan rematik.
  • Peradangan tulang meningkatkan risiko tulang keropos.
  • Peradangan pada kulit, menyebabkan psoriasis atau penuaan dini
  • Peradangan pada gusi, bisa menyebabkan periodontitis (penyakit yang membuat gusi surut dan struktur rangka di sekitar gigi menjadi lemah atau rusak).

Selain mempengaruhi organ tubuh bagian dalam, inflamasi juga dapat memengaruhi tubuh Anda dengan cara lainnya.

Studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam JAMA Psychiatry menyebutkan bahwa peradangan pada otak dapat terkait dengan gangguan mood, seperti depresi, yang kemudian jadi menyebabkan kurang nafsu makan dan pola tidur yang buruk. Bahkan, studi sebelumnya menemukan bahwa orang yang depresi cenderung memiliki tingkat zat peradangan dalam darah yang lebih tinggi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Foto Penulis
Ditulis oleh Novi Sulistia Wati pada 06/02/2018
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
x