home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mengenal Bahaya Hipotermia Akibat Kedinginan

Mengenal Bahaya Hipotermia Akibat Kedinginan

Anda pernah menonton film Titanic? Jika iya, apakah Anda ingat sebuah adegan tokoh pria yang diperankan oleh Leonardo Di Caprio meninggal setelah kedinginan di laut yang bersuhu dingin? Di dalam peristiwa nyata tenggelamnya kapal ini, banyak korbannya yang meninggal karena kedinginan. Hal ini disebabkan karena mereka harus berenang di laut yang suhunya mencapai minus 2 derajat celsius, kondisi ini disebut dengan hipotermia. Bagaimana hipotermia terjadi?

Hipotermia juga banyak menyerang para pendaki gunung Himalaya. Hal ini biasanya disebabkan oleh paparan suhu dingin yang berlangsung lama pada tubuh. Lalu, apakah kita yang tingal di negara tropis dapat berpotensi terkena hipotermia? Bagaimana hipotermia ini dapat terjadi? Simak artikel ini.

Apa itu hipotermia?

Hipotermia adalah suatu kondisi darurat medis di mana tubuh tidak sanggup mengembalikan suhu panas tubuh karena suhunya terlalu cepat turun. Kondisi ini membuat suhu tubuh Anda mencapai suhu yang sangat rendah di bawah 35°C. Ketika suhu tubuh Anda turun terlalu rendah, jantung, sistem saraf, dan organ tubuh lain tidak dapat bekerja secara optimal. Jika tidak segera ditolong, hipotermia bisa menyebabkan kegagalan total pada fungsi jantung dan sistem pernapasan dan akhirnya mengarah ke kematian.

Penyebab dari hipotermia adalah cuaca atau air yang sangat dingin. Namun terlalu lama berada dalam lingkungan atau ruangan apapun yang lebih dingin daripada suhu tubuh Anda juga menjadi penyebabnya. Khususnya apabila Anda tidak mengenakan pakaian yang bisa menghangatkan tubuh, atau ketika Anda tidak bisa mengatur suhu di ruangan tersebut.

Bagaimana hipotermia bisa terjadi?

Temperatur atau suhu tubuh kita dikendalikan di bagian otak yang disebut hipotalamus. Hipotalamus bertanggung jawab untuk mengenali perubahan suhu tubuh dan meresponnya secara tepat. Tubuh menghasilkan panas dari proses metabolisme di dalam sel yang mendukung fungsi vital tubuh.

Jika kondisi lingkungan atau ruangan semakin dingin, tubuh secara otomatis akan membutuhkan panas. Hipotalamus akan mengenali perubahan suhu ini. Biasanya tubuh akan merespon dengan gerakan menggigil, hal ini adalah respon perlindungan tubuh untuk menghasilkan suhu panas melalui aktivitas otot.

Secara normal aktivitas jantung dan hati menghasilkan suhu panas untuk tubuh. Selama tubuh berada dalam kondisi lingkungan atau ruangan yang dingin. Organ ini akan berkurang dalam menghasilkan suhu panas untuk tubuh. Hal ini menyebabkan perlindungan untuk menjaga suhu panas tubuh dan otak berkurang atau bahkan terhenti. Suhu tubuh yang rendah bisa memperlambat aktivitas otak, pernapasan, dan detak jantung. Hal ini yang menyebabkan hipotermia dikategorikan sebagai kondisi medis berbahaya jika tidak segera ditangani.

Kondisi bagaimana yang memungkinkan kita mengalami hipotermia?

Jika Anda tidak memiliki rencana ke gunung himalaya, bukan berarti Anda tidak mungkin mengalami hipotermia. Hipotermia tidak hanya menyerang orang yang hanya tinggal di negara yang memiliki 4 musim saja. Namun ada kemungkinan kita juga bisa mengalami hal ini. Berikut kondisi yang bisa menyebabkan hipotermia.

  • Mengenakan pakaian yang kurang bisa menghangatkan tubuh, terutama dalam kondisi cuaca dingin.
  • Terlalu lama berada di luar rumah padahal cuaca sangat dingin atau sedang hujan lebat.
  • Dalam kondisi kedinginan atau kebasahan tidak segera berpindah ke tempat yang hangat atau berganti baju.
  • Suhu dalam ruangan tidak cukup hangat, terutama bagi orang tua dan anak bayi.
  • AC disetel terlalu dingin.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Hypothermia . (2015, April 20). Retrieved January 24, 2017, from NHS Choices: http://www.nhs.uk/Conditions/Hypothermia/Pages/Introduction.aspx

BA, S. K. (2015, December 3). Hypothermia: Causes, Symptoms and Treatments. Retrieved January 24, 2017, from Medical News Today: http://www.medicalnewstoday.com/articles/182197.php

Mayo Clinic Staff. (2014, 2014 18). Diseases and Conditions Hypothermia. Retrieved January 24, 2017, from Mayo Clinic: http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hypothermia/basics/definition/con-20020453

What is Hypothermia. (n.d.). Retrieved January 24, 2017, from Web MD: http://www.webmd.com/a-to-z-guides/what-is-hypothermia#1

Foto Penulis
Ditulis oleh Yuliati Iswandiari
Tanggal diperbarui 30/01/2017
x