Bagaimana Humidifier Dapat Membantu Memperlancar Pernapasan Anda

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 3 September 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Anda mungkin sudah tidak asing dengan perangkat elektronik rumah tangga yang disebut dengan humidifier. Alat bantu pernapasan ini berfungsi untuk menambahkan kelembapan udara, terutama pada lingkungan dengan udara yang kering. Ternyata, keberadaan alat ini penting untuk membantu mengatasi gejala sesak napas yang diakibatkan oleh kondisi-kondisi tertentu. Seperti apa pengaruh humidifier untuk pernapasan Anda? Bagaimana cara pemakaiannya agar Anda bisa mendapatkan manfaatnya secara maksimal?

Manfaat humidifier untuk memperlancar pernapasan

minyak esensial untuk bayi

Pemakaian alat humidifier sudah cukup banyak ditemukan, terutama di rumah dengan udara yang kering selama musim kemarau, atau ruangan yang terlalu lama menggunakan AC. Alat ini bekerja dengan cara menambah tingkat kelembapan di dalam ruangan.

Humidifier menawarkan berbagai manfaat untuk kesehatan, mulai dari mengatasi kondisi kulit kering terkelupas, batuk kering, iritasi hidung, hingga sakit kepala. Namun, artikel kali ini akan membahas secara mendalam bagaimana humidifier bermanfaat untuk pernapasan Anda.

Menurut Dr. Kathrin Nicolacakis yang dilansir dari Cleveland Clinic, udara yang terlalu kering dapat berakibat buruk pada hidung dan paru-paru. Hal ini tentu dapat memperparah kondisi sesak napas yang Anda derita.

Dr. Nicolacakis menambahkan, meskipun Anda tidak memiliki penyakit penyebab sesak napas apa pun sebelumnya, sistem pernapasan Anda tetap bisa terganggu jika terpapar udara yang terlalu kering.

Terlebih lagi, apabila Anda sering berada di ruangan dengan suhu yang terlampau dingin, hal ini juga berisiko memperparah kondisi pernapasan Anda. Orang-orang dengan penyakit pernapasan, seperti asma, penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), serta bronkitis tidak disarankan untuk berada di ruangan dengan suhu yang terlalu dingin.

Pasalnya, udara yang terlalu dingin dan kering dapat memicu gejala-gejala seperti sesak napas, batuk, dan mengi. Udara dingin juga dapat mengganggu kelembapan yang melapisi dinding saluran pernapasan. Hal ini tentunya dapat meningkatkan risiko sesak napas, bahkan pada orang yang sehat sekalipun.

Oleh karena itu, humidifier dapat menjadi solusi untuk menyeimbangkan kelembapan di rumah Anda, terutama bagi Anda yang sering mengalami masalah pernapasan.

Tips menggunakan humidifier agar bekerja secara efektif

manfaat Humidifier

Setelah mengetahui bagaimana manfaat yang diberikan humidifier untuk pernapasan, Anda perlu memahami juga kiat-kiat memakainya agar alat ini bekerja dengan efektif.

Masih banyak yang belum tahu bahwa penggunaan humidifier yang salah justru malah membuat Anda tidak mendapatkan potensi terbaik dari alat ini. Bahkan, kesalahan dalam pemakaian justru bisa berakibat buruk pada kesehatan Anda.

Ditambah lagi, harga humidifier yang cukup mahal. Anda tentu saja ingin mendapatkan manfaatnya semaksimal mungkin. Maka itu, simak tips-tips di bawah ini agar Anda bisa memanfaatkan humidifier dengan benar:

1. Gunakan humidifier sesuai dengan kebutuhan

Penting untuk Anda ketahui bahwa udara yang terlalu lembap pun tidak bagus untuk kesehatan. Maka itu, pakailah humidifier seperlunya. Perhatikan pula situasi dan kondisi yang memang membutuhkan alat ini.

Pada beberapa orang, gejala sesak napas bisa jadi dipicu oleh alergi, seperti debu atau jamur. Orang lain mungkin mengalami sesak napas saat melakukan aktivitas fisik berat atau olahraga.

Beberapa orang menggunakan humidifier ruangan saat udara kering, tapi untuk beberapa orang lainnya, udara yang terlalu lembap dapat menyebabkan masalah pernapasan.

Jika Anda menderita sesak napas yang disebabkan oleh asma, hindari menggunakan humidifier terlalu lama. Pasalnya, udara yang terlalu lembap berisiko meningkatkan jumlah pemicu alergi yang tersebar di udara, seperti debu.

Kelembapan yang tinggi juga bisa mempercepat pertumbuhan jamur, lumut, dan tungau. Jika pemicu alergi tersebut terhirup atau terpapar tubuh, gejala asma akan memburuk.

Di waktu yang bersamaan, saat kelembapan terlalu rendah, seperti Anda tinggal di iklim gurun, atau saat musim dingin, Anda dapat mengalami iritasi pada mata, hidung dan tenggorokan. Pada kasus tersebut, humidifier ruangan dapat bermanfaat, terutama di kamar Anda, jika Anda tidur dengan udara yang kering.

Menurut Mayo Clinic, tingkat kelembapan yang ideal berkisar di antara 30-50 persen. Untuk mengukur kadar kelembapan di ruangan, Anda bisa memakai alat higrometer yang tersedia di toko perlengkapan rumah.

2. Pilihlah humidifier yang sederhana

Konsultasikan dengan dokter untuk mengetahui apakah humidifier dapat mengurangi gejala ganggan pernapasan Anda atau tidak. Tak perlu yang mahal atau terlalu canggih, tapi pilihlah ukuran yang tepat untuk ruangan yang akan digunakan, mudah dibersihkan, dan dapat mati secara otomatis jika tangki air habis saat Anda tidur atau keluar ruangan.

Beberapa humidifier juga memiliki indikator dan kontrol kelembapan. Gunakan air yang telah disaring atau disuling untuk mencegah endapan mineral dan mengurangi pertumbuhan mikroorganisme pada tangki air.

3. Bersihkan humidifier

Hal penting lainnya agar humidifier bekerja secara maksimal untuk membantu memperlancar pernapasan Anda adalah dengan rutin membersihkannya. Jika Anda menggunakan humidifier, pastikan bahwa tidak terlalu banyak kotoran yang menumpuk di mesin.

Humidifier yang kotor bisa menjadi sarang pertumbuhan bakteri dan lumut. Ini tentunya akan berdampak buruk pada kondisi pernapasan yang Anda miliki. Bahkan, pernapasan orang yang sehat sekalipun dapat terganggu apabila menghirup uap dari humidifier yang kotor.

Anda disarankan untuk membilas tangki humidifier setiap 3 hari sekali. Untuk membersihkannya, Anda bisa menggunakan cairan hidrogen peroksida 3% yang tersedia di apotek. Beberapa pabrik pembuat humidifier juga menyarankan pemakaian cairan pemutih atau disinfektan untuk membersihkan alat.

Keringkan humidifier setiap hari untuk mencegah pertumbuhan jamur yang berkembang pada genangan air. Bersihkan seluruh bagian beberapa hari sekali, menggunakan sikat botol atau sejenisnya untuk membersihkan sudut yang sulit dijangkau, atau bagian di mana endapan dapat menumpuk.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Ragam Penyebab Eksim Beserta Faktor Pemicu Kekambuhannya

Eksim membuat kulit memerah, kasar, pecah-pecah, terasa amat gatal, dan sangat kering. Apa sebenarnya penyebab eksim alias dermatitis atopik?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Dermatitis 8 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit

Apa Pengobatan yang Bisa Dilakukan untuk Thalasemia?

Meski tak ada obat untuk menyembuhkan thalasemia, ada beberapa pilihan pengobatan standar, seperti transfusi darah atau transplantasi sumsum tulang.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Penyakit Kelainan Darah, Thalasemia 5 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Anemia Hemolitik

Anemia hemolitik adalah penyakit kurang darah akibat tubuh Anda menghancurkan sel darah merah lebih cepat (prematur) dari seharusnya.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Novita Joseph
Anemia, Penyakit Kelainan Darah 2 Oktober 2020 . Waktu baca 11 menit

Memahami Berbagai Jenis Anemia, dari yang Ringan Sampai Gawat

Terdapat 400 jenis anemia di dunia. Klasifikasi anemia ini biasanya dibedakan berdasarkan penyebab dan kadar hemoglobin. Apa saja macam-macam anemia?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Anemia, Penyakit Kelainan Darah 2 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit

Direkomendasikan untuk Anda

obat pereda nyeri otot

Obat Nyeri Otot: Mulai dari Obat Resep Dokter Hingga Obat Herbal

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 17 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
komplikasi dermatitis

Berbagai Komplikasi yang Mungkin Muncul Akibat Penyakit Dermatitis

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
dermatitis numularis

Dermatitis Numularis (Eksim Diskoid)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit
perawatan fototerapi terapi cahaya

Mengenal Fototerapi, Terapi Cahaya untuk Penyakit Kulit dengan Sinar UV

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 9 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit