home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Pneumotoraks

Pengertian|Tanda-tanda & gejala|Penyebab|Faktor-faktor risiko|Diagnosis dan pengobatan|Pengobatan di rumah
Pneumotoraks

Pengertian

Apa itu pneumothorax?

Pneumothorax adalah sebuah kondisi di mana terdapat udara yang mengalir di rongga antara paru-paru dan dinding dada.

Normalnya, paru-paru yang sehat seharusnya menempel di dinding dada. Ketika udara masuk ke dalam rongga antara paru dan dinding dada, tekanan udara tersebut menyebabkan posisi paru-paru turun.

Terkadang, seluruh bagian paru akan menurun. Namun, hanya sebagian paru saja yang terdampak. Kondisi ini juga dapat menimbulkan tekanan pada jantung, sehingga gejala-gejala lain dapat terjadi.

Terdapat tiga tipe pneumotoraks, yakni jenis primer, sekunder, serta traumatik. Ketiganya memiliki penyebab serta tingkat keparahan yang berbeda.

Seberapa umumkah kondisi ini?

Pneumotoraks adalah kondisi yang umum terjadi pada individu berusia 20-30an, khususnya yang memiliki postur tubuh kurus dan tinggi.

Kemungkinan terkena pneumotoraks dapat dikurangi apabila Anda menghindari faktor risiko. Selalu berkonsultasi dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala pneumothorax?

Gejala yang paling umum adalah sesak napas dan nyeri di bagian dada, khususnya saat menarik dan mengembuskan napas. Ini adalah salah satu penyebab umum terjadinya sesak napas.

Terdapat pula gejala lain seperti:

  • rasa nyeri yang menusuk saat menarik napas
  • sensasi dada tertekan yang semakin memburuk
  • bibir atau kulit membiru
  • detak jantung semakin cepat
  • napas memendek
  • penurunan kesadaran, pingsan, bahkan koma

Selain itu, masih terdapat juga beberapa ciri dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Apabila Anda memiliki keluhan yang sama atau khawatir akan gejala tertentu, konsultasikanlah ke dokter.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Pneumothorax adalah kondisi gawat darurat dan mengancam jiwa. Anda harus menghubungi dokter apabila menemukan gejala di atas ataupun memiliki pertanyaan mengenai informasi lain.

Gejala setiap orang bisa saja berbeda. Berkonsultasi dengan dokter merupakan langkah paling baik Anda lakukan.

Penyebab

Apa penyebab pneumothorax?

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, jika dibagi berdasarkan penyebabnya, pneumotoraks terdiri dari 3 jenis. Berikut penjelasannya:

Pneumotoraks primer

Pneumotoraks primer, atau disebut dengan idiopatik, terjadi pada orang-orang yang tidak pernah memiliki riwayat penyakit paru-paru. Maka itu, penyebab pneumotoraks jenis ini tidak diketahui secara pasti.

Namun, sebuah artikel dari jurnal Thorax menunjukkan bahwa merokok adalah salah satu kebiasaan yang mungkin menjadi penyebab terbesar pneumotoraks primer. Dalam artikel tersebut, orang-orang yang merokok memiliki peluang 9 hingga 22 kali lebih besar untuk menderita kondisi ini.

Pneumotoraks sekunder

Penyebab dari pneumotoraks sekunder adalah penyakit yang sudah ada sebelumnya, terutama penyakit paru-paru. Umumnya, jenis sekunder menimbulkan gejala yang lebih serius, serta memiliki tingkat keparahan yang lebih fatal.

Beberapa penyakit paru yang menjadi penyebab pneumotoraks jenis sekunder adalah:

Selain itu, terdapat beberapa jenis kelainan jaringan penghubung dalam tubuh yang berpotensi menyebabkan kondisi ini, seperti:

  • rheumatoid arthritis
  • sklerosis sitemik
  • sindrom Marfan

Pneumotoraks traumatik

Sesuai dengan namanya, kondisi ini disebabkan oleh adanya trauma atau cedera akibat kecelakaan yang mengenai dada. Salah satu penyebab paling umum adalah kerusakan atau patah tulang rusuk akibat kecelakaan olahraga, kendaraan, ledakan, atau tusukan benda tajam.

Selain itu, beberapa prosedur medis juga berpotensi menyebabkan pneumothorax traumatik. Memasukkan kateter ke dalam pembuluh darah pada paru, atau pengambilan sampel jaringan paru.

Faktor-faktor risiko

Apa saja faktor yang meningkatkan saya kena kondisi ini?

Pneumotoraks adalah kondisi medis yang dapat terjadi pada siapa saja. Namun, terdapat banyak faktor yang meningkatkan risiko seseorang memiliki kondisi ini, mulai dari kesehatan, gaya hidup, hingga obat-obatan yang pernah dikonsumsi.

Beberapa faktor risiko di bawah ini dapat memengaruhi kemungkinan Anda terkena pneumothorax, yakni:

  • Jenis kelamin, pria memiliki risiko yang lebih tinggi daripada wanita
  • Merokok
  • Genetik, beberapa jenis pneumothorax bisa jadi merupakan penyakit yang diturunkan
  • Pernah mengalami gangguan atau penyakit pada paru-paru
  • Ventilasi mekanis, apabila Anda menggunakan alat bantu pernapasan, maka risiko terkena pneumotoraks meningkat
  • Pernah mengalami pneumotoraks sebelumnya

Tidak adanya risiko bukan berarti Anda bebas dari kemungkinan terpapar penyakit. Ciri dan gejala yang dituliskan hanyalah sebagai referensi. Anda perlu berkonsultasi dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Diagnosis dan pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Apa saja pemeriksaan yang dilakukan untuk pneumotoraks?

Dokter akan memeriksa rekam medis Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Dokter akan mendengarkan suara pernapasan dengan stetoskop.

Rontgen thorax atau X-ray pada bagian dada juga dapat dilakukan untuk mendiagnosis pneumotoraks. Selain itu, petugas kesehatan juga akan memeriksa kadar oksigen pada darah dan jantung Anda menggunakan EKG untuk menentukan apakah Anda pernah terkena pneumotoraks sebelumnya.

Apa saja pengobatan pneumothorax?

Tujuan dari pengobatan adalah untuk menghilangkan tekanan udara pada paru-paru, sehingga paru-paru dapat kembali ke posisi dan bentuk semula. Pengobatan biasanya tergantung pada seberapa parah kondisi yang Anda alami, serta kondisi kesehatan Anda secara keseluruhan.

Apabila hanya sebagian kecil paru-paru Anda yang menurun, dokter hanya akan memantau kondisi Anda dengan rontgen dada selama beberapa minggu. Namun, jika Anda mengalami kondisi yang lebih serius, berikut adalah penanganan yang akan diberikan:

1. Aspirasi jarum

Dalam prosedur ini, tim medis akan memasukkan jarum suntik dengan selang melalui dada Anda untuk mengeluarkan udara dari rongga antara paru-paru dan dinding dada.

Apabila lubang yang dibuat berukuran besar, Anda harus membiarkan selang tersebut terpasang sampai beberapa hari untuk menjaga paru-paru agar tidak mengembang, sampai lubangnya benar-benar pulih.

2. Pembedahan

Jika prosedur di atas tidak berhasil mengembalikan bentuk normal paru-paru, dokter mungkin akan merekomendasikan pilihan berupa prosedur bedah untuk mencegah masuknya udara dalam paru-paru Anda.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi pneumothorax?

Berikut merupakan bentuk-bentuk dari gaya hidup sehat dan pengobatan di rumah yang dapat membantu Anda menghadapi pneumotoraks:

  • Memeriksakan diri Anda ke dokter untuk mengawasi perkembangan dan gejala, juga kesehatan Anda secara umum
  • Konsumsi obat-obatan yang diresepkan. Jangan memulai atau menghentikan konsumsi obat tanpa izin dari dokter
  • Konsultasikan dengan dokter mengenai obat apa yang Anda konsumsi, baik yang diresepkan atau yang Anda beli sendiri di apotek
  • Beri tahu dokter apabila Anda sedang hamil
  • Hubungi dokter apabila Anda mengalami demam atau merasakan adanya pengeluaran udara dari rongga dada, karena mungkin saja Anda terkena infeksi atau pneumonia

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Pneumothorax. – Mayo Clinic. (2019). Retrieved June 8, 2020, from http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/pneumothorax/basics/definition/con-20030025

Collapsed lung (pneumothorax) – MedlinePlus. (2019). Retrieved June 8, 2020, from https://medlineplus.gov/ency/article/000087.htm

Collapsed Lung (Pneumothorax) – Cleveland Clinic. (2013). Retrieved June 8, 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15304-collapsed-lung-pneumothorax

MacDuff, A., Arnold, A., & Harvey, J. (2020). Management of spontaneous pneumothorax: British Thoracic Society pleural disease guideline 2010. Thorax. http://dx.doi.org/10.1136/thx.2010.136986

 Luh, S. (2010). Diagnosis and treatment of primary spontaneous pneumothorax. Journal Of Zhejiang University SCIENCE B11(10), 735-744. https://doi.org/10.1631/jzus.B1000131

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Lika Aprilia Samiadi Diperbarui 05/03/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x