home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Perlu Diwaspadai, Ini 9 Gejala yang Menandakan Emfisema

Perlu Diwaspadai, Ini 9 Gejala yang Menandakan Emfisema

Emfisema merupakan bagian dari penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) yang sering kali tidak menimbulkan gejala yang jelas. Inilah yang membuat seseorang dapat mengidap emfisema bertahun-tahun tanpa menyadarinya. Oleh karena itu, penting untuk mengenali gejala emfisema sedini mungkin. Berikut informasi lengkapnya.

Apa saja gejala emfisema?

emfisema

Pada tahap awal penyakit emfisema, Anda mungkin tidak mengalami gejala apa pun atau hanya gejala ringan. Ketika penyakit mulai parah, gejala yang Anda alami biasanya juga semakin parah.

Berikut ini adalah berbagai gejala emfisema yang perlu Anda waspadai:

1. Sesak napas

Mayo Clinic menyebutkan bahwa gejala utama emfisema adalah sesak napas yang biasanya dimulai secara bertahap.

Ketika mengalami gejala emfisema yang satu ini, Anda mungkin mulai menghindari aktivitas yang memicu sesak napas.

Gejala ini umumnya tak begitu Anda sadari hingga kemudian mulai mengganggu aktivitas sehari-hari.

Lambat laun, emfisema bisa menyebabkan sesak napas, bahkan meski Anda sedang beristirahat sekali pun.

2. Batuk kronis

Selain sesak napas, gejala khas emfisema lainnya adalah batuk yang tak kunjung sembuh meski telah diobati.

Sama seperti sesak napas, batuk kronis pada orang yang mengidap emfisema biasanya akan memburuk seiring berjalannya waktu.

Batuk pada pasien emfisema biasanya tidak begitu spesifik, yakni bisa berdahak ataupun tidak (kering).

batuk

3. Napas pendek

Jika Anda mengalami kedua gejala di atas disertai dengan napas yang pendek, ada kemungkinan kondisi ini merujuk pada gejala emfisema.

Dalam dunia medis, napas pendek ini dapat disebut dengan takipnea.

Takipnea adalah kondisi ketika tingkat pernapasan berada di atas batas normal, yaitu 8 hingga 16 napas per menit pada orang dewasa.

4. Mengi

Mengi adalah gejala umum lainnya yang akan muncul ketika Anda mengidap emfisema. Kondisi yang satu ini ditandai saat suara bernada tinggi seperti peluit muncul ketika Anda bernapas.

Setiap penyakit yang menyebabkan obstruksi atau penyumbatan jalan napas biasanya menimbulkan gejala mengi.

Pada pasien emfisema, mengi biasanya terjadi saat mereka mengembuskan napas.

5. Berat badan turun

Gejala emfisema satu ini biasanya muncul ketika penyakit sudah berkembang menjadi lebih parah.

Ketika mengalami penyakit ini, berat badan Anda bisa menurun secara drastis akibat peradangan dan peningkatan energi yang dihabiskan untuk bernapas.

Penurunan berat badan membuat massa otot Anda ikut turun, termasuk otot yang membantu Anda untuk bernapas. Hal ini yang kemudian membuat Anda semakin sulit bernapas.

Pria mengalami gejala batuk ditangani obat batuk antibiotik

6. Barrel chest

Istilah barrel chest menggambarkan kondisi ketika dada membulat dan menggembung menyerupai bentuk tong atau barrel.

Barrel chest bisa terjadi saat paru-paru terlalu mengembang karena udara sehingga membuat tulang rusuk juga ikut mengembang.

Kondisi ini bisa menjadi penyebab Anda lebih susah bernapas sehingga semakin memperparah sesak napas.

7. Sianosis

Jika gejala emfisema mulai tampak dengan jelas, jaringan tubuh Anda mungkin akan kekurangan oksigen. Dalam dunia medis, kondisi ini disebut sebagai sianosis.

Karakteristik sianosis biasanya adalah jari tangan, jari kaki, hingga bibir yang kebiruan. Kondisi ini mungkin lebih mudah terlihat pada mereka yang memiliki kulit lebih gelap.

sesak napas

8. Susah tidur

Sesak napas dapat membuat Anda yang mengidap emfisema merasa kesulitan untuk tidur, khususnya pada malam hari.

Ketika susah tidur di malam hari, otomatis Anda merasa sangat mengantuk pada siang hari. Alhasil, hal ini secara tidak langsung memengaruhi kualitas hidup Anda.

9. Penurunan fungsi seksual

Disfungsi seksual adalah masalah umum pada pasien PPOK, khususnya pada mereka yang berjenis kelamin pria.

Penelitian yang dipublikasikan dalam Chronic Respiratory Disease membuktikan bahwa hipoksemia, merokok, dan keterbatasan aktivitas fisik berhubungan dengan disfungsi ereksi pada pasien PPOK.

Gejala ini pun dapat memengaruhi kualitas hidup pengidap emfisema, terlebih lagi menyangkut kemampuan di ranjang.

Kapan saya harus ke dokter?

Segera hubungi dokter jika Anda mengalami sesak napas tanpa sebab selama beberapa bulan, terutama jika kondisi tersebut mengganggu aktivitas Anda.

Anda juga perlu menghubungi rumah sakit terdekat jika mengalami gejala-gejala, seperti:

  • napas sangat pendek,
  • bibir atau kuku jari membiru atau abu-abu ketika kelelahan, dan
  • merasa linglung.

jantung berdebar sesak napas

Dokter nantinya akan memastikan kondisi ini dengan menanyakan riwayat kesehatan Anda dan melakukan sejumlah pemeriksaan.

Tes yang mungkin dokter minta antara lain:

  • Tes pencitraan untuk melihat penyebab Anda sesak napas.
  • Pemeriksaan laboratorium untuk mengamati kerja paru-paru dalam mentransfer oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida dari aliran darah Anda.
  • Tes fungsi paru-paru untuk melihat seberapa banyak udara yang dapat Anda tahan dan sejauh mana paru-paru dapat mengatur udara masuk dan keluar.

Jangan tunda kunjungan Anda ke rumah sakit jika mengalami gejala emfisema di atas.

Deteksi dini penyakit dapat membantu Anda untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Publishing, H. (2021). Emphysema – Harvard Health. Retrieved 1 April 2021, from https://www.health.harvard.edu/a_to_z/emphysema-a-to-z

Topics, H. (2021). Emphysema | Emphysema Symptoms | Emphysema Treatment | MedlinePlus. Retrieved 1 April 2021, from https://medlineplus.gov/emphysema.html

Pahal, P., Avula, A., & Sharma, S. (2021). Emphysema. Statpearls Publishing. Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK482217/

Emphysema – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 1 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/emphysema/symptoms-causes/syc-20355555#

Encyclopedia, M., & breathing, R. (2021). Rapid shallow breathing: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 1 April 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/007198.htm

Patel, P., Mirabile, V., & Sharma, S. (2020). Wheezing. Statpearls Publishing. Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK482454/

Encyclopedia, M., & skin, B. (2021). Blue discoloration of the skin: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 1 April 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/003215.htm

Turan, O., Ure, I., & Turan, P. (2015). Erectile dysfunction in COPD patients. Chronic Respiratory Disease, 13(1), 5-12. doi: 10.1177/1479972315619382

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 28/04/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.