home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Apa Perbedaan Sakit Maag dan GERD?

Apa Perbedaan Sakit Maag dan GERD?

Banyak masalah lambung memiliki gejala yang kurang lebih sama. Padahal beberapa jenis gangguan lambung, seperti sakit maag dan GERD, memiliki gejala yang berbeda. Simak perbedaan maag dan GERD agar Anda bisa mendapatkan penanganan tepat.

Mengenali perbedaan maag dan GERD

penyakit GERD adalah

Maag merupakan istilah yang menggambarkan gejala tidak nyaman atau keluhan sakit akibat masalah pada pencernaan. Kondisi ini ternyata sering disamakan dengan GERD.

GERD (gastroesophageal reflux disease) merupakan kondisi ketika cairan asam lambung naik ke kerongkongan (esofagus) hingga mulut. Orang yang mengalami maag mungkin saja mengembangkan gejala GERD.

Meski begitu, ada hal yang membedakan kedua kondisi ini yang perlu Anda ketahui. Pasalnya, salah mengenali kedua kondisi ini bisa berisiko mendapatkan penanganan yang tidak sesuai. Berikut ini kondisi yang membedakan antara maag dan GERD.

Gejala sakit maag versus GERD

obat maag tablet

Bila dilihat sepintas, gejala maag dengan GERD mungkin akan terlihat sama mengingat keduanya termasuk gangguan pencernaan. Meski begitu, kedua kondisi ini memiliki perbedaan yang bisa dilihat berdasarkan gejala.

Ciri-ciri maag

Umumnya, sakit maag ditandai dengan perasaan tidak nyaman pada area perut bagian atas. Pada saat Anda mengalami maag, rasa sakitnya dapat datang dan pergi silih berganti. Ada pun sejumlah kondisi yang bisa menjadi pertanda maag, yakni:

  • perut terasa penuh saat makan, terutama sebelum menghabiskan makanan,
  • perut terasa tidak nyaman setelah makan dalam jangka waktu yang lama,
  • ulu hati terasa nyeri,
  • buang angin dan bersendawa,
  • perut kembung pada bagian atas, hingga
  • mual dan muntah.

Gejala GERD

Berbeda dengan maag, gejala GERD cenderung lebih berat. Pasalnya, GERD dan maag memiliki gejala yang berbeda, yaitu refluks asam lambung ditandai dengan sensasi terbakar pada dada (heartburn).

Sensasi terbakar ini nantinya dapat menimbulkan gejala GERD lainnya yang cukup mengganggu, yaitu:

  • dada terasa terbakar setelah makan, terutama pada malam hari,
  • makanan atau asam lambung naik ke atas kerongkongan,
  • nyeri dada,
  • kesulitan menelan, dan
  • rasa mengganjal pada kerongkongan.

Tidak hanya gejala yang berkaitan dengan sistem pencernaan, asam lambung yang mengiritasi kerongkongan juga dapat menimbulkan gejala lainnya, seperti:

Bila dibiarkan, gejala GERD bisa berkembang dan memicu sesak napas atau rasa sakit di sekitar rahang tangan. Gejala ini mirip dengan gejala serangan jantung, sehingga sebaiknya periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Penyebab GERD dan maag

dispepsia fungsional sakit maag

Selain gejala, perbedaan yang terlihat dari GERD dan maag yaitu pada penyebab. Keduanya sama-sama disebabkan oleh asam lambung yang naik, tetapi ternyata area yang terdampak untuk memicu gejala GERD dan maag berbeda. Bagaimana bisa?

Penyebab maag

Faktanya, sejumlah gejala sakit maag ternyata dipicu oleh iritasi pada dinding lambung. Pada saat asam lambung naik atau adanya luka pada lambung (tukak lambung), dinding lambung berisiko mengalami iritasi dan memicu gejala di atas.

Penyebab GERD

Bila maag disebabkan oleh iritasi pada dinding lambung, lain halnya dengan GERD. Penyebab GERD yaitu asam lambung yang naik akibat cincin esofagus melemah dan tidak dapat menahan makanan kembali ke kerongkongan dan cairan dari lambung.

Akibatnya, makanan dan cairan asam lambung lebih mudah naik ke atas dan memicu gejala heartburn atau sensasi terbakar pada dada. Kondisi ini juga yang menjadi penyebab perasaan tidak nyaman pada perut dan kerongkongan.

Meski sama-sama disebabkan oleh asam lambung, kedua penyakit ini bisa dibedakan lewat bagaimana kenaikan asam lambung memicu gejala.

Selain itu, asam lambung naik memengaruhi area yang berbeda dari kedua kondisi ini. Itu sebabnya, ketika Anda mengalami salah satu gejala di atas, sebaiknya konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan penanganan sesuai kondisi.

Berbagai Penyebab GERD dan Pemicu Lainnya yang Mesti Diwaspadai

Perbedaan cara mengatasi

Penyebab antara refluks asam lambung dan maag memang sama, yaitu asam, meski area yang terkena masalah berbeda. Itu sebabnya, obat yang digunakan untuk mengatasi GERD dan maag akan mirip, yaitu obat untuk asam lambung, seperti ranitidin.

Meski begitu, durasi pengobatan maag dan GERD memiliki perbedaan. Hal ini dikarenakan pasien GERD yang parah mungkin memerlukan pengobatan seumur hidup, sedangkan maag yang ringan tidak perlu dirawat setiap hari.

Tidak hanya itu, perubahan gaya hidup baik pada pasien GERD atau orang yang mengalami gejala maag pun tidak jauh berbeda, seperti tidak makan berlebihan.

Bila Anda menduga mengalami salah satu atau kedua kondisi ini, sebaiknya periksakan diri ke dokter. Hal ini bertujuan untuk mengetahui apa penyebab utamanya agar Anda mendapatkan penanganan yang tepat.

Jika memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan konsultasikan dengan dokter untuk memahami solusi yang tepat untuk Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Indigestion – Symptoms and causes. (2020). Retrieved 27 May 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/indigestion/symptoms-causes/syc-20352211

Indigestion . (2017). Retrieved 27 May 2020, from https://www.nhs.uk/conditions/indigestion/

Gastroesophageal reflux disease (GERD) – Symptoms and causes. (2020). Retrieved 27 May 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gerd/symptoms-causes/syc-20361940

Dyspepsia: What It Is and What to Do About It. (2010). American Family Physician82(12), 1459. Retrieved from https://www.aafp.org/afp/2010/1215/p1459.html

Gastroesophageal Reflux Disease | AAAAI. (2020). Retrieved 27 May 2020, from https://www.aaaai.org/conditions-and-treatments/related-conditions/gastroesophageal-reflux-disease

Two Commonly Confused Conditions: Here is how you can distinguish between a stomach ulcer and GERD. (2017). UCLA Health [PDF File]. Retrieved 3 February 2021, from https://www.uclahealth.org/gastro/workfiles/newsletters/HealthyYearsOct2017GERDvsUlcer.pdf

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Maria Amanda Diperbarui 16/08/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto