home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Laparotomi

Definisi laparotomi|Pencegahan dan peringatan sebelum laparotomi|Proses laparotomi|Komplikasi yang mungkin muncul setelah laparotomi
Laparotomi

Definisi laparotomi

Laparotomi adalah prosedur medis yang melibatkan pembedahan pada perut guna melihat organ-organ pencernaan di dalamnya.

Prosedur ini bertujuan untuk mendiagnosis suatu penyakit pada sistem pencernaan atau organ di sekitarnya. Dalam beberapa kasus, bila penyakit sudah teridentifikasi, dokter bisa langsung memperbaikinya selama laparotomi.

Dokter atau ahli bedah melakukan laparotomi dengan cara membuat sayatan besar di sekitar perut. Pasien akan menjalani prosedur ini di bawah pengaruh bius umum.

Kapan perlu menjalani laparotomi?

Prosedur biasanya dilakukan ketika Anda mengalami gejala sakit perut yang parah dan sudah terjadi dalam waktu lama, tetapi tidak dapat didagnosis hanya dengan pemeriksaan fisik yang biasanya.

Dokter mungkin akan melakukan prosedur ini dalam keadaan darurat pada pasien yang pernah mengalami trauma atau cedera parah pada perut.

Laparotomi juga kerap menjadi pilihan bagi pasien yang tidak termasuk dalam kandidat yang baik untuk operasi laparoskopi. Selain itu, laparotomi dapat dilakukan untuk menangani beberapa kondisi yang berbeda, seperti:

  • mengangkat kista ovarium,
  • mengangkat fibroid,
  • kehamilan ektopik,
  • endometriosis,
  • mengangkat jaringan parut, serta
  • mengangkat jaringan rahim.

Pencegahan dan peringatan sebelum laparotomi

Sebelum menjalani operasi, dokter akan menanyakan gaya hidup sehari-hari seperti kebiasaan merokok, serta riwayat medis dan prosedur bedah yang pernah Anda jalani sebelumnya.

Informasi yang Anda sampaikan akan membantu dokter dalam menentukan prosedur pengobatan serta mempertimbangkan hal-hal yang dapat memengaruhi jalannya operasi.

Operasi laparotomi bukanlah tanpa risiko atau efek samping. Terkadang, penggunaan obat anestesi bisa menimbulkan efek samping seperti perdarahan dan sesak napas.

Untuk menghindari hal tersebut, ahli bedah akan berkonsultasi dengan dokter spesialis anestesi guna mengetahui berbagai risiko yang dapat terjadi.

Infeksi juga menjadi salah satu efek samping yang umum dialami pasien. Dokter mungkin akan memberikan antibiotik untuk mencegahnya.

Waktu pemulihannya pun lebih lama dibandingkan prosedur laparoskopi. Biasanya dokter akan menyarankan Anda untuk beristirahat selama 4 – 6 minggu sampai benar-benar pulih.

Selama waktu tersebut, Anda tidak boleh melakukan kegiatan seperti mengangkat beban berat, pekerjaan rumah, mengemudi, dan olahraga berat.

Proses laparotomi

Apa yang harus dilakukan sebelum operasi laparotomi dimulai?

Sebelum menjalani laparotomi, Anda mungkin akan diberi tahu kapan harus sampai di rumah sakit. Kebanyakan orang pergi ke rumah sakit pada hari yang telah ditentukan, tetapi ada juga yang datang satu hari sebelumnya.

Setelah sampai, dokter akan memeriksa kondisi Anda kembali untuk melihat apakah Anda benar-benar dalam keadaan sehat untuk menjalani operasi. Dokter juga akan mencatat informasi bila Anda memiliki alergi obat bius.

Persiapan lainnya sebelum operasi dapat meliputi pencukuran rambut di sekitar perut, pemberian losion scrub untuk bedah, serta menggunakan stoking untuk membantu meningkatkan sirkulasi darah dan mencegah penggumpalan darah pada kaki pasca operasi.

Biasanya Anda tidak boleh makan enam jam sebelum operasi, tapi Anda masih bisa minum air putih, teh hitam, atau kopi. Anda harus benar-benar mengosongkan perut dan tidak makan atau minum sama sekali dua jam sebelum operasi.

Bila diperlukan, Anda akan diberi enema yang berfungsi untuk membersihkan usus sepenuhnya.

Bagaimana prosedurnya?

Sebelumnya, pasien diberikan obat anestesi umum atau bius total melalui infus. Setelah efeknya bekerja, dokter akan mulai mengoperasi dengan membuat sayatan vertikal di sekitar perut, bisa di bagian tengah, atas, atau bawah.

Ukuran sayatan dapat berbeda-beda pada setiap pasien, tergantung dengan kondisi dan tujuannya.

Sayatan ini akan dibuat sampai dalam otot perut, sehingga organ di bawahnya dapat dilihat dengan jelas. Setelah terbuka, dokter akan memeriksa organ dengan cermat untuk melihat letak permasalahannya.

Begitu penyakitnya teridentifikasi, dokter bisa saja akan langsung memperbaikinya, misalnya bila masalahnya adalah usus yang berlubang. Pada kasus lain, beberapa pasien memerlukan operasi kedua.

Ketika sudah selesai, otot dinding perut dan kulit di atasnya dijahit menggunakan sutura, klip bedah, atau staples lalu ditutup. Luka harus tetap dalam keadaan tertutup sampai beberapa hari. Klip biasanya akan dilepaskan oleh perawat setelah 5 – 10 hari.

Apa yang akan dilakukan setelah operasi?

Setelah operasi, Anda dipindahkan ke ruang transisi untuk dipantau suhu, denyut nadi, pernapasan, tekanan darah, serta luka. Bila efek bius sudah habis, rasa nyeri biasanya muncul. Untuk mengatasinya, dokter akan memberikan obat pereda nyeri.

Begitu Anda telah sadar dan tidak mengalami komplikasi, Anda sudah bisa berpindah ke kamar perawatan.

Anda mungkin tidak diperbolehkan makan selama beberapa hari, oleh karena itu Anda akan diberikan cairan infus untuk memenuhi cairan.

Anda juga tidak disarankan untuk terlalu banyak bergerak, nantinya Anda akan memerlukan bantuan dari perawat atau orang terdekat saat bangun dari tempat tidur.

Pada saat perawatan, dokter akan menyarankan Anda untuk mulai berjalan perlahan-lahan. Hal ini penting dilakukan agar terhindar dari risiko penggumpalan darah dan infeksi di dada.

Nantinya ketika Anda sudah diperbolehkan untuk pulang ke rumah, dokter akan memberikan segala informasi penting mengenai cara membersihkan luka dan aturan minum obat.

Selama masa pemulihan di rumah, Anda harus banyak beristirahat selama beberapa minggu. Mintalah bantuan untuk melakukan pekerjaan seperti memasak atau beres-beres rumah. Jangan angkat beban terlalu berat selama empat minggu.

Komplikasi yang mungkin muncul setelah laparotomi

Beberapa komplikasi yang bisa terjadi setelah menjalani prosedur ini yakni:

Selama masa penyembuhan, Anda harus waspada dengan perubahan yang terasa pada tubuh. Bila Anda mengalami gejala yang tak biasa, segera pergi ke dokter untuk mendapatkan penanganan.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Laparotomy. (n.d.). Better Health. Retrieved 2 February 2021, from https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/laparotomy

Major Laparoscopy (and possible Laparotomy). (2012). Central Manchester University Hospital. Retrieved 2 February 2021, from https://mft.nhs.uk/app/uploads/sites/4/2018/04/99-12-Major-laparoscopy-and-possible-laparotomy-September-2012.pdf

Your Guide to a Laparotomy. (2019). Mid Chesire Hospital. Retrieved 2 February 2021, from https://www.mcht.nhs.uk/EasysiteWeb/getresource.axd?AssetID=4628

 

Foto Penulis
Ditulis oleh Winona Katyusha pada 07/02/2021
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x