Berbagai Pilihan Pengobatan untuk Mengatasi Batu Empedu

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Setiap kali mendengar “kolesterol”, yang terngiang di telinga umumnya adalah kondisi penyebab penyakit jantung atau strokePadahal batu empedu juga bisa menjadi komplikasi yang muncul akibat kolesterol tinggi. Tanpa perawatan, batu empedu bisa meningkatkan risiko terbentuknya kanker kantong empedu, seperti dilansir situs Mayo Clinic. Namun, apa saja pengobatan untuk mengatasi batu empedu? Yuk, lihat berbagai cara mengobati batu empedu pada ulasan berikut ini.

Pilihan pengobatan batu empedu tanpa lewat operasi

cara menyimpan obat padat

Semakin banyak jumlah dan semakin besar ukuran batu, semakin berisiko menyumbat kantong dan/atau saluran empedu. Jika sudah begini, Anda akan merasakan nyeri yang hebat di perut bagian kanan atas, terutama jika perut ditekan atau ditepuk.

Batu empedu yang dibiarkan terus akan menyebabkan kolesistitis akut, yaitu infeksi dan peradangan kantung empedu akibat tersumbat oleh batu.

Nah, untuk mengurangi gejala batu empedu sekaligus mencegah ukuran batu tersebut semakin bertambah besar, ada beberapa pengobatan medis yang bisa Anda coba.

Tenang, pengobatan belum tentu akan berakhir di atas meja operasi. Berikut berbagai cara mengobati batu empedu.

1. Obat asam empedu

Dalam beberapa kasus, cara mengobati batu empedu paling mudah adalah dengan minum obat ursodiol atau chenodiol. Dua jenis obat ini telah terbukti dapat melarutkan batu empedu yang kecil. Obat asam empedu ini tersedia dalam bentuk pil yang diminum.

Obat-obatan ini bekerja dengan cara mengikis empedu sehingga memungkinkan batu empedu pecah lalu larut terbawa urin. Bagi banyak orang pil ini dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien batu empedu.

Namun, jika Anda tidak memiliki gejala, Anda mungkin harus menunggu dan melihat perkembangannya terlebih dahulu. Bahkan jika batu empedu kambuh berulang kali, dokter mungkin menunda perawatan atau pembedahan karena masalah kesehatan lainnya.

Jika operasi Anda tertunda, Anda harus tetap berada di bawah perawatan dokter dan segera melaporkan jika gejalanya kambuh lagi.

2. Terapi Extracorporeal Shock Wave Lithotrips (ESWL)

Terapi Extracorporeal Shock Wave Lithotrips (ESWL) adalah metode pengobatan batu empedu tanpa operasi jika jumlah batunya sedikit dan masih berukuran kecil (diameter kurang dari 2 sentimeter).

Cara mengobati batu empedu ini dilakukan dengan menghantarkan gelombang kejut melalui jaringan lunak tubuh untuk memecah dan menghancurkan batuan empedu tersebut.

3. Suntik

Pengobatan batu empedu ini dilakukan dengan menyuntik cairan metil tersier-butil eter (MTBE) ke kantong empedu untuk melarutkan batu empedu.

Memang, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa MTBE cepat melarutkan batu empedu. Namun, layaknya prosedur medis lain, ada beberapa efek samping serius yang bisa ditimbulkan dari penggunaannya, seperti rasa terbakar parah.

Oleh karena itu, jika Anda ingin menggunakan metode suntik MTBE sebagai perawatan batu empedu, pastikan untuk mencari tahu semua informasi tentang prosedur ini. Tanyakan pula pada dokter terkait manfaat serta efek samping yang mungkin muncul.

4. Endoscopic retrograde cholangio-pancreatography (ERCP)

Penyumbatan batu pada saluran empedu juga bisa ditangani dengan prosedur endoscopic retrograde cholangio pancreatography (ERCP).

ERCP bertujuan untuk menghilangkan batu empedu tanpa mengangkat kantong empedu bagi orang yang kondisinya tidak cukup fit untuk menjalani operasi. 

Proses ERCP memakan waktu sekitar 30-60 menit, atau bisa lebih cepat. Setelah menjalani prosedur ini, Anda umumnya harus menginap satu malam di rumah sakit untuk memantau kondisi. Meski demikian, hal ini akan disesuaikan kembali berdasarkan kondisi pasien serta tingkat kesulitan yang dialami dokter selama melakukan prosedur.

5. Ultrasound-Guided Drainage Procedure

Pilihan pengobatan terbaik untuk pengidap batu empedu yang memiliki peradangan kantung empedu akut (kolesistitis) dan tidak bisa menjalani operasi adalah prosedur Acute Cholecystostomy (ACE) dengan Ultrasound-Guided Drainage Procedure. 

Pengobatan batu empedu ini menggunakan prosedur endoskopik yang ditempatkan di antara kantung empedu dan saluran pencernaan. Proses endoskopi dilakukan untuk menghilangkan infeksi pada saluran dan kantung empedu.

Umumnya dokter akan menyarankan pasien batu empedu diobati dengan prosedur ini daripada harus mengangkat keseluruhan kantung empedu. 

6. Drainase transmural

Drainase transmural adalah pengobatan batu empedu dengan menciptakan saluran baru langsung lewat perut ke dalam kantong empedu. Saluran ini terbuat dari stent logam yang nantinya akan ditempatkan di dalam perut. Hal ini bertujuan agar cairan dari kantong empedu mengalir langsung ke usus kecil.

7. Akupunktur

Akupunktur juga bisa menjadi pilihan pengobatan alternatif untuk bantu mengatasi batu empedu. Satu penelitian di China menyebut akupunktur dapat meringankan sakit punggung, sakit perut, dan mual pada 60 orang dengan kolesistitis (radang kandung empedu). Hasilnya, akupunktur juga membantu mengatur volume kantung empedu.

Meski begitu, penelitian ini tidak berhasil membuktikan bahwa akupunktur mengurangi jumlah atau ukuran batu empedu. Dengan kata lain, pengobatan ini hanya akan membantu meringankan gejala yang Anda rasakan.

Bila Anda ingin mencobanya, cari ahli akupunktur yang bersertifikat untuk menjamin keamanannya. Pastikan juga bahwa terapis akupuntur menggunakan jarum baru sekali pakai yang steril untuk menjaga kebersihan alat. 

Pengobatan batu empedu dengan cara alami

Dalam banyak kasus, batu empedu taraf ringan tidak menimbulkan sakit yang intens karena ukurannya masih tergolong kecil dan tidak begitu menyumbat kantong empedu. Nah untuk kasus yang ringan, berbagai pengobatan alami ini mungkin manjur untuk meredakan gejala batu empedu. Apa saja?

1. Kompres hangat bagian perut yang sakit

Mengompres perut atas dengan handuk hangat dapat menghilangkan rasa sakit akibat peradangan pada empedu. Anda cukup menempelkan handuk yang sudah direndam dalam air hangat ke daerah yang sakit selama 10 hingga 15 menit.

Anda juga dapat menggunakan botol air hangat yang ditempel ke perut kanan atas untuk mendapat efek yang sama. Ulangi proses ini sampai rasa sakitnya hilang.

2. Pakai cuka apel 

Beberapa orang percaya cuka apel dapat menjadi obat batu empedu alami. Bahan alami ini bersifat antiradang yang dapat berguna untuk menghilangkan rasa sakit di kandung empedu.

Untuk mengobati nyeri perut, larutkan 2 sendok makan cuka sari apel dengan air hangat. Lalu minum dan tunggu sampai rasa sakitnya mereda. Sebaiknya jangan biasakan langsung minum sari cuka apel tanpa air, karena asamnya dapat merusak gigi Anda.

3. Minum teh peppermint

Peppermint mengandung mentol, senyawa yang dapat menenangkan dan membantu menghilangkan rasa sakit. Untuk mendapatkan manfaat pepermint sebagai obat batu empedu, Anda bisa meramunya menjadi teh. 

Selain itu, teh daun mint juga dapat digunakan untuk meredakan sakit perut, meningkatkan kerja pencernaan, dan meredakan mual. Minumlah teh ini secara teratur untuk mengurangi jumlah serangan nyeri batu empedu yang Anda alami.

Pengobatan batu empedu dengan operasi

Jika batu empedu terus kambuh berulang kali, barulah dokter akan merekomendasikan operasi sebagai jalan pengobatan terakhir.

Operasi untuk mengobati batu empedu ini disebut dengan kolesistektomi. Kondisi yang mengharuskan pasien untuk dioperasi adalah:

  • bila batu masuk sampai menyumbat salah satu saluran empedu,
  • bila batu berukuran besar dan memenuhi ruang dalam kantong empedu,
  • mengalami gangguan perdarahan,
  • sedang hamil tua, atau
  • batu telah menyebabkan masalah lain seperti peradangan pankreas atau peradangan saluran empedu.

Nantinya pada saat operasi, dokter akan membuat sayatan yang cukup besar (sekitar 13 – 18 sentimeter) pada perut. Kemudian, dokter akan melanjutkan dengan memotong kantong empedu dari salurannya, mengangkat kantong empedu, lalu menjepit semua saluran yang berhubungan dengan organ tersebut.

Begitulah berbagai prosedur pengobatan batu empedu. Ingat, selalu konsultasikan kepada dokter mengenai obat-obatan dan metode perawatan alternatif yang akan dilakukan guna memastikan bahwa pengobatan tetap aman.

Berapa Banyak Kalori yang Anda Butuhkan?

Selain rajin berolahraga, mengetahui berapa banyak asupan kalori yang harus dikonsumsi juga penting untuk menjaga kesehatan. Cari tahu kalori harian yang Anda butuhkan di sini.

Cari Tahu!
active

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Penyakit Hepatitis

Penyakit hepatitis adalah salah satu ancaman kesehatan utama di dunia. Ketahuai apa saja penyebab, gejala, dan pengobatannya pada artikel berikut.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Kesehatan Pencernaan, Penyakit Hati (Liver) 6 Januari 2021 . Waktu baca 13 menit

Penyebab Paling Umum Sakit Perut Sebelah Kanan

Beberapa dari Anda mungkin sering merasakan sakit perut sebelah kanan. Hati-hati karena ini bisa menjadi tanda suatu penyakit pada organ di rongga perut.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Kesehatan Pencernaan 6 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Panduan Menjalani 30 Hari Diet Bebas Gula

Konsumsi gula berlebih meningkatkan risiko hipertensi, diabetes, hingga kanker. Untuk memerangi risiko mengerikan ini, satu solusinya: diet bebas gula.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Tips Makan Sehat, Nutrisi 4 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Kolesistitis

Kolesistitis adalah penyakit yang menyerang batu empedu.. Cari tahu apa obat penyebab, ciri, gejala, dan cara mengatasi kolesistitis di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Kesehatan Pencernaan, Penyakit Empedu 3 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

penyakit pada sistem pencernaan

11 Penyakit yang Paling Sering Terjadi pada Sistem Pencernaan

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 13 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit
ilustrasi nyeri ulu hati, gejala gangguan lambung

Penyebab Utama Nyeri Ulu Hati dan Tips Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 7 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit
bagaimana cara menghilangkan stres

9 Makanan yang Membantu Menghilangkan Stres

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 7 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
jenis hepatitis adalah

2 Jenis Hepatitis Berdasarkan Penyebabnya, Apa Saja?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 6 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit