Aneka Pilihan Camilan dan Finger Food untuk Bayi yang Bergizi Tinggi dan Lezat

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 16 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Saat usia bayi menginjak 6 bulan, ia sudah mulai boleh mencoba makanan padat pertamanya sebagai makanan pendamping ASI atau MPASI bayi. Selain makanan pendamping ASI, perkenalkan juga cemilan atau camilan sehat dan finger food untuk bayi.

Anda tak perlu bingung harus memberinya cemilan apa guna memenuhi kebutuhan gizi bayi. Silakan sontek berbagai inspirasi cemilan bayi yang sudah terjamin sehat bagi si kecil.

Kapan bayi mulai boleh makan cemilan?

makanan bayi 10 bulan

Makanan selingan alias cemilan (snack) adalah makanan bayi yang diberikan di sela-sela waktu makan utama. Frekuensi makan yakni tiga kali dalam sehari dengan jadwal MPASI bayi pada pagi, siang, dan malam.

Sesuai dengan namanya, makanan selingan akan berada di antara tiga jadwal makan tersebut yaitu dari pagi ke siang dan sekitar sore hari.

Di sisi lain, Anda juga bayi yang hanya mau makan cemilan sebanyak satu kali sehari atau terkadang tidak sama sekali.

Frekuensi dan porsi makan cemilan pada masing-masing bayi tidak bisa disamakan. Ada bayi yang senang sekali ngemil, tetapi ada juga yang hanya akan makan makanan selingan sekali dalam sehari atau bahkan terbilang jarang.

Sementara untuk usia ideal memperkenalkan bayi dengan cemilan sebenarnya Anda bisa melakukannya sejak pertama ia belajar makan makanan padat.

Seperti halnya dijelaskan oleh WHO selaku badan kesehatan dunia, ada dua jadwal makan yang bisa dibiasakan mulai dari usia enam bulan atau saat belajar makan makanan pendamping ASI.

Pertama yakni makanan utama dan kedua yaitu makanan selingan atau cemilan sehat untuk bayi. Selama masa MPASI ini, pemberian makanan selingan untuk bayi dapat berupa makanan padat maupun ASI.

Ya, itulah mengapa pemberian makanan di masa ini disebut sebagai makanan pendamping ASI (MPASI).

Meski tidak lagi mendapatkan ASI eksklusif karena sudah dibantu dengan makanan dan minuman lainnya, bayi di usia ini masih akan tetap menyusu ASI.

Jika pemberian ASI tidak lagi memungkinkan untuk bayi, bayi bisa tetap menyusu tetapi dengan susu formula bayi.

Jadi singkatnya, sah-sah saja untuk mengenalkan bayi dengan cemilan atau camilan (snack) sejak awal perkenalannya dengan makanan padat.

Apakah cemilan dan finger food bayi itu sama?

cara menyimpan mpasi

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, cemilan atau snack adalah santapan yang dimakan di antara waktu makan utama bayi.

Sementara finger food untuk bayi adalah makanan jari. Sesuai dengan namanya, ukuran finger food atau makanan jari ini sebesar jari tangan bayi sehingga mudah digenggam.

Cemilan atau snack dan finger food untuk bayi sebenarnya tidak sama. Cemilan atau camilan bayi bisa berupa makanan apa saja dan dalam bentuk apa pun selama dimakan di antara waktu makan utama.

Cemilan atau snack ini bisa berupa bubur, puree buah, hingga potongan buah dalam bentuk finger food. Begitu pula finger food untuk bayi, makanan ini tidak bisa digolongkan sepenuhnya ke cemilan.

Ini karena finger food bisa dimakan di waktu makan utama maupun sebagai snack bayi. Finger food atau makanan jari dapat membantu melatih bayi agar bisa makan sendiri karena mudah untuk digenggam.

Finger food tidak seperti camilan atau snack yang sudah dapat diberikan sejak bayi belajar makan MPASI atau di usia 6 bulan.

Biasanya, finger food untuk bayi baru diberikan saat usia bayi 9-12 bulan atau saat giginya sudah mulai tumbuh.

Apa saja pilihan cemilan untuk bayi?

Ada berbagai macam pilihan cemilan sehat yang bisa dijadikan santapan di sela-sela waktu makan utama bayi. Berikut aneka cemilan sehat nan mengenyangkan untuk bayi:

1. Cemilan bayi buah-buahan

bayi makan buah

Buah untuk bayi merupakan salah satu pilihan cemilan yang sudah pasti sehat dan juga praktis. Untuk pilihan buah pertamanya, coba berikan buah naga, pisang  pepaya, alpukat, atau mangga.

Ini karena buah-buahan tersebut memiliki tekstur yang halus, lunak, dan lembut sehingga mudah saat digigit dan dikunyah oleh gigi bayi yang masih dalam masa perkembangan.

Jika si kecil masih berusia 6-8 bulan, sebaiknya blender dulu buahnya menjadi bubur halus (puree). Namun bila buah hati Anda sudah berusia 9 bulan ke atas, tidak masalah untuk memberikan buah segar yang dipotong kecil-kecil supaya ia bisa belajar menggenggam sendiri.

Bahkan, Anda juga boleh mengolah buah-buahan selain dengan cara disajikan langsung. Anda boleh berkreasi misalnya dengan memanggang pisang dan menambahkan parutan keju di atasnya.

2. Biskuit

biskuit bayi
Sumber: Super Healthy Kids

Biskuit bayi yang dijual di pasaran juga cocok untuk Anda berikan sebagai cemilan si kecil sembari menunggu waktu makan berikutnya.

Pilih biskuit lunak yang mengandung banyak karbohidrat, lemak, protein, mineral, dan vitamin untuk bayi. Pastikan juga ukuran biskuit cukup kecil sehingga bisa digenggam oleh bayi.

Sesekali, tidak ada salahnya untuk bereksperimen dengan membuat biskuit sendiri di rumah. Anda bisa menyiapkan oat kering, buah, tepung, dan sedikit minyak sayur.

Selanjutnya olah semua bahan menjadi satu dengan cara dibuat menjadi adonan halus dan bentuk sesuai selera. Terakhir Anda tinggal memanggang bentuk biskuit yang hampir jadi di atas loyang antilengket.

Jika bayi belum bisa makan biskuit utuh, campurkan biskuit dengan sedikit air atau susu hingga menjadi lumat seperti bubur.

Sebaliknya, bagi si kecil yang sudah mahir menggigit dan mengunyah, tidak masalah untuk menyajikan biskuit utuh. Dengan catatan, biskuit memiliki ukuran yang kecil dan berteksur agak lunak.

3. Telur rebus

Jika Anda ingin menyajikan cemilan yang cepat dan mudah, salah satu pilihan yang bisa diberikan yakni telur untuk anak.

Telur bisa direbus biasa menjadi cemilan untuk dibawa saat Anda sekeluarga sedang bepergian ke luar rumah.

Namun ingat, jangan lupa untuk mengupas cangkang dan memotong telur menjadi beberapa bagian kecil yang mudah dimakan oleh bayi.

4. Yoghurt

manfaat yoghurt

Pilihan cemilan sehat lainnya yakni yoghurt untuk bayi. Selain kandungan proteinnya yang tinggi, yoghurt juga kaya akan kalsium yang baik untuk mendukung pertumbuhan tulang si kecil.

Bahkan, yoghurt juga dilengkapi dengan bakteri hidup yang baik untuk mendukung kerja sistem pencernaan. Namun, Anda disarankan agar lebih cermat dalam memilih yoghurt untuk bayi.

Sebaiknya pilih yoghurt tawar atau tanpa rasa yang tidak mengandung banyak gula. Anda bisa menambahkan irisan buah dan beberapa sendok madu untuk menambah rasa yoghurt tersebut.

5. Kentang

Kentang merupakan salah satu makanan pokok yang kaya akan karbohidrat. Biasanya, kentang memang dijadikan olahan dalam makanan utama guna menyumbang energi bagi tubuh.

Namun, sah-sah saja untuk mengolah kentang menjadi pilihan makanan selingan atau cemilan bayi. Caranya pun tidak sulit, Anda bisa membuat kentang tumbuk (mashed potato) untuk bayi usia 6-8 bulan yang masih harus makan makanan lumat.

Sementara ketika usia bayi sudah semakin dewasa, misalnya menginjak 9 bulan ke atas, Anda dapat mengolah cemilan dari kentang dengan tekstur lainnya.

Anda bisa membuat kentang goreng sendiri di rumah seukuran tangan si kecil agar mudah digenggam. Pilihan lainnya juga bisa dengan membuat cemilan berupa perkedel dengan campuran wortel dan daging ayam.

Jika ingin yang lebih mudah, Anda juga bisa mengukus kentang yang sudah dipotong kecil-kecil sebelumnya sampai menghasilkan tekstur yang mudah digigit oleh bayi.

Selain itu, tidak masalah untuk menambahkan gula, garam ke makanan bayi, maupun micin untuk bayi ke dalam olahan kentang yang Anda buat.

Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), tambahan perasa biasanya akan membuat bayi tidak susah makan dan justru lebih semangat karena rasanya yang enak.

Kebiasaan bayi yang susah dan sering menolak makanan bisa menyebabkan terjadinya masalah gizi pada bayi.

Apa saja pilihan finger food untuk bayi?

Jika Anda ingin memberikan finger food sebagai makanan utama maupun cemilan untuk bayi, berikut beberapa pilihan yang bisa dicoba:

1. Sayuran rebus

brokoli obat diabetes alami

Sayur bisa menjadi finger food untuk bayi yang sangat direkomendasikan. Pasalnya, sayuran mengandung banyak nutrisi yang mendukung pertumbuhan dan perkembangan bayi.

Anda bisa memilih sayuran untuk bayi seperti wortel, kentang, ubi, atau brokoli. Potong ukuran sayuran menjadi lebih kecil sehingga mudah digenggam oleh bayi Anda.

Kemudian, rebus sayuran hingga teskturnya lunak sehingga mudah dikunyah.

2. Buah yang teksturnya halus

Buah yang sudah matang memiliki daging buah yang lunak. Ini merupakan makanan yang sangat cocok dimakan bayi dengan tangannya sendiri.

Anda bisa menyiapkan buah pisang, semangka, pepaya, mangga, atau alpukat.

Buah-buahan tersebut bukan hanya mengenalkan beragam rasa makanan pada anak, tapi juga memenuhi kebutuhan gizinya.

Sebelumnya, cuci buah dengan air bersih mengalir dan kupas bagian kulitnya. Kemudian, buang biji dan potong menjadi ukuran yang mudah digenggam anak.

3. Telur orak-arik

asparagus dan telur

Telur bisa jadi sumber protein yang baik sekaligus food finger yang direkomendasikan untuk bayi.

Anda bisa menggoreng telur dengan sedikit minyak kemudian memotongnya kecil-kecil. Atau, Anda juga bisa mengaduknya langsung ketika telur dimasak. Sajikan di atas piring tanpa ditambahkan garam.

Meskipun banyak nutrisi, Anda harus memastikan bahwa anak bebas dari alergi telur. Jika anak menunjukkan reaksi alergi, seperti ruam pada kulit setelah makan telur, segera periksa ke dokter.

4. Pasta

Sumber: First 1000 day

Tak hanya untuk bayi yang usianya sudah lebih besar, pasta juga cocok untuk anak yang belum memiliki gigi.

Pasalnya, tekstur pasta kenyal dan lembut sehingga cocok dijadikan finger food untuk bayi. Namun, khusus untuk bayi yang belum memiliki gigi, pasta fusilli atau makaroni lebih direkomendasikan.

Anda bisa menyajikan pasta rebus tanpa tambahan bumbu apa pun. Jika anak sudah mulai diperkenalkan lebih banyak rasa, Anda bisa menambahkan sedikit minyak zaitun dan saus tomat rendah garam.

5. Tahu

resep masakan tahu

Selain telur, tahu bisa jadi sumber protein yang baik untuk bayi. Finger food untuk bayi yang satu ini memiliki tekstur yang lembut sehingga mudah dimakan.

Namun, pastikan jangan memiliki tahu yang mudah rapuh karena akan hancur ketika digenggam anak. Ini bisa menyulitkan anak untuk makan.

Tekstur cemilan bayi berbeda sesuai dengan usianya

mpasi bayi 6 bulan pertama

Sama halnya seperti tekstur makanan utama, tekstur cemilann (snack) bayi juga harus disesuaikan dengan usianya saat ini.

Bagi bayi yang berusia 6-8 bulan, tekstur cemilan yang tepat yakni halus dan lembut seperti bubur. Tekstur cemilan sehat untuk bayi kemudian akan meningkat menjadi cincang halus, cincang kasar, hingga finger food di usia 9-11 bulan.

Hingga tiba di usia bayi 12 bulan ke atas, cemilan yang Anda berikan sudah memiliki tekstur yang mirip seperti makanan orang dewasa.

Dengan kata lain, tekstur cemilan bayi usia 12 bulan atau 1 tahun ke atas tidak lagi terlalu lumat, terlalu halus, maupun dicincang.

Pasalnya, menginjak usia 12 bulan atau 1 tahun biasanya bayi sudah mulai belajar untuk makan makanan seperti yang dimakan anggota keluarga lainnya.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Tak Cemas Berat Badan Naik, Ini Pilihan Camilan Selama di Rumah Saja

Takut naik berat badan karena kerja sambil ngemil? Coba beberapa camilan tepat dan sehat ini sebagai teman ngemil saat Anda bekerja!

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Konten Bersponsor
camilan enak dan sehat
Coronavirus, COVID-19 30 April 2020 . Waktu baca 5 menit

Seberapa Banyak Porsi Makan yang Tepat untuk Anak Usia 3 Tahun?

Terkadang orangtua sering bingung dengan porsi makan yang tepat untuk anak usia 3 tahun. Takutnya malah kebanyakan atau kurang. Berikut panduannya.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Parenting, Nutrisi Anak 30 Maret 2020 . Waktu baca 8 menit

5 Manfaat Kismis Bagi Ibu Hamil

Di antara banyaknya camilan untuk ibu hamil, kismis dapat menjadi pilihan yang tepat karena buah kering ini memiliki berbagai macam manfaat bagi ibu hamil.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 27 Januari 2020 . Waktu baca 4 menit

Buah Tinggi Serat yang Cocok Jadi Camilan Si Kecil

Penting membiasakan anak untuk makan buah tinggi serat, sehingga ia bisa mengurangi ngemil makanan manis. Berikut pilihan buah berserat untuk anak Anda.

Ditulis oleh: Maria Amanda
Serat Anak, Parenting, Nutrisi Anak 16 September 2019 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

camilan untuk penderita diabetes

6 Camilan Sehat yang Aman untuk Orang Diabetes

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 8 September 2020 . Waktu baca 9 menit
frozen yogurt vs es krim sehat mana

Frozen Yogurt Versus Es Krim, Lebih Sehat Mana?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 17 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit
resep sorbet

Dua Resep Sorbet, Camilan Segar Sehat yang Mudah Dibuat

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 14 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit
resep protein bar

3 Resep Protein Bar Lezat dan Sehat yang Bisa Dibuat di Rumah

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 7 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit