Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Bolehkah Si Kecil Makan Telur Setengah Matang?

Bolehkah Si Kecil Makan Telur Setengah Matang?

Bagi sebagian orang, makan telur setengah matang memberikan sensasi kelezatan yang berbeda. Teksturnya yang sedikit cair lebih terasa nikmat bagi orang yang menyukainya. Namun, dibalik kenikmatannya, banyak yang bilang jika telur setengah matang bisa menimbulkan risiko kesehatan sehingga anak kecil tidak disarankan untuk makan makanan ini. Benarkah demikian?

Apakah anak kecil boleh makan telur setengah matang?

Telur memang sering menjadi pilihan untuk menu sarapan anak. Selain karena praktis, telur disukai oleh sebagian besar orang, termasuk bayi, balita, hingga orang dewasa.

Tak sekadar nikmat, faktanya, telur merupakan salah satu bahan makanan yang sehat untuk anak. Sebab, telur mengandung ragam zat gizi yang anak butuhkan.

Ini termasuk protein, folat, vitamin A, B2, B12, dan D, serta ragam mineral. Tak hanya itu, telur juga mengandung asam lemak omega-3 yang baik untuk anak, terutama bagi tumbuh kembangnya.

Meski nutrisinya sangat beragam, Anda sebaiknya memperhatikan cara pengolahan telur.

Sebab, tanpa Anda sadari, cara Anda menyajikan makanan untuk anak juga bisa memengaruhi nutrisi yang diserap oleh tubuhnya.

Lalu, bolehkah anak balita makan telur setengah matang? Faktanya, anak balita tidak dianjurkan untuk makan telur setengah matang.

Sebab, telur yang belum matang rentan mengandung bakteri Salmonella yang dapat membahayakan tubuh.

Bukan cuma balita, anjuran ini juga berlaku bagi bayi. Memasukkan telur mentah atau setengah matang pada menu MPASI bayi bisa berisiko menimbulkan infeksi bakteri Salmonella.

Bahaya infeksi Salmonella pada telur setengah matang

anak makan telur

Sebetulnya, bukan hanya anak-anak dan bayi yang perlu menghindari makan telur setengah matang.

Orang dewasa pun sebaiknya tidak mengonsumsi telur yang dimasak dengan cara setengah matang.

Terlebih bagi orang yang memiliki sistem imun rendah, seperti ibu hamil dan lansia.

Pasalnya, orang dengan sistem imun rendah, termasuk bayi dan balita, lebih rentan terkena infeksi bakteri Salmonella (salmonellosis) dan cenderung memiliki gejala keracunan makanan yang lebih serius.

Bahkan, American Academy of Pediatrics menyebutkan bahwa infeksi Salmonella lebih sering terjadi pada anak berusia di bawah 4 tahun.

Adapun penyebaran bakteri ini lebih sering berasal dari produk makanan hewani, seperti daging ayam, telur, dan produk susu.

Nah, ketika bakteri Salmonella berhasil masuk ke dalam tubuh, hal ini akan menimbulkan gejala yang mirip seperti gejala keracunan makanan.

Ini termasuk perut kram, mual, muntah, diare, sakit kepala, demam pada anak, hingga anak tidak nafsu makan.

Gejala ini umumnya muncul 12-72 jam setelah terinfeksi bakteri Salmonella dari telur setengah matang yang anak makan. Kondisi ini biasanya berlangsung selama 4-7 hari.

Umumnya, gejala tersebut dapat hilang dengan sendirinya dan bisa membaik tanpa pengobatan.

Namun, bila diare pada anak sangat parah, anak Anda mungkin perlu mendapat tambahan cairan hingga perawatan inap di rumah sakit.

Bahkan, bukan tidak mungkin, bakteri Salmonella dapat menyebar dari usus ke aliran darah dan bagian tubuh lainnya hingga menimbulkan kematian.

Nah, untuk mencegah hal tersebut, dokter seringkali memberikan obat antibiotik saat anak diare parah.

Meski demikian, pada beberapa kasus, obat antibiotik bisa saja tidak dokter berikan pada anak yang terinfeksi Salmonella setelah makan telur setengah matang.

Ini karena obat antibiotik terkadang membuat anak Anda sembuh lebih lama.

Ingat! hanya berikan telur yang matang untuk anak

resep olahan telur

Untuk menjaga kesehatan anak dari penyakit, jangan sesekali memberikan telur setengah matang pada menu makanannya.

Pastikan dulu bagian kuning dan putih telur yang Anda masak benar-benar matang.

Sebab, memasak telur hingga matang dapat membunuh bakteri Salmonella di dalamnya.

Sebaliknya, jika telur tidak benar-benar matang, ada kemungkinan bakteri Salmonella tetap tinggal dan menginfeksi tubuh anak Anda.

Nah, untuk memastikan telur matang, Anda bisa memasak telur dengan cara merebus atau membuatnya menjadi telur dadar, telur mata sapi, telur orak-arik, atau olahan telur lainnya.

Hal yang pasti, Anda perlu memasak telur dengan suhu minimal 71 derajat Celsius. Pastikan telur telah matang sempurna serta bagian kuning dan putihnya mengeras.

Selain itu, Anda sebaiknya tidak terlalu sering memberikan olahan telur yang digoreng. Sebab, proses penggorengan bisa menambah kadar lemak jenuh pada telur hingga sebesar 50 persen.

Adapun pemberian lemak jenuh yang berlebih bisa meningkatkan risiko penyakit jantung pada anak.

Tak lupa, tambahkan pula jenis makanan sehat lainnya, seperti sayuran untuk anak.

Dengan begitu, Si Kecil akan mendapatkan asupan vitamin dan mineral yang lebih lengkap dan sehat untuk menunjang tumbuh kembang anak.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What You Need to Know About Egg Safety. U.S. Food and Drug Administration. (2021). Retrieved 2 September 2021, from https://www.fda.gov/food/buy-store-serve-safe-food/what-you-need-know-about-egg-safety.

Salmonella and Eggs. CDC. (2021). Retrieved 2 September 2021, from https://www.cdc.gov/features/salmonellaeggs/index.html

The healthy way to eat eggs. nhs.uk. (2021). Retrieved 2 September 2021, from https://www.nhs.uk/live-well/eat-well/eggs-nutrition/.

Eating Runny Eggs Is Not Safe. Physicians Committee for Responsible Medicine. (2021). Retrieved 2 September 2021, from https://www.pcrm.org/news/blog/eating-runny-eggs-not-safe.

Salmonella Infections. HealthyChildren.org. (2021). Retrieved 2 September 2021, from https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/infections/Pages/Salmonella-Infections.aspx.

Egg, whole, raw, fresh. fdc.nal.usda.gov. (2021). Retrieved 2 September 2021, from https://fdc.nal.usda.gov/fdc-app.html#/food-details/171287/nutrients.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 2 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x