Mencari Penyebab Leukosit Tinggi dalam Darah dan Cara Menanganinya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 16 November 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Saat menjalani pemeriksaan darah lengkap, bisa jadi Anda mendapati sel darah putih atau leukosit yang tinggi. Tingginya kadar sel darah putih dalam tubuh disebut dengan leukositosis. Lantas, apa artinya kalau sel darah putih naik? Apakah kondisi tersebut bahaya? Begini penjelasan lengkapnya.

Apa itu leukositosis?

Leukositosis adalah tingginya sel darah putih (leukosit) di atas kadar normal. Leukosit dinyatakan tinggi jika berada pada angka 50.000-100.000/mcL. Biasanya sel darah putih naik diketahui lewat pemeriksaan darah lengkap. Peningkatan ini bisa menunjukkan adanya reaksi tubuh terhadap infeksi dan peradangan.

Sel darah putih berperan penting pada proses kekebalan tubuh (imun). Meningkatnya sel darah putih ini bisa berarti dua, yaitu tanda keganasan atau respons tubuh dalam menangani infeksi atau penyakit radang lainnya.

Menurut American Associaton of Family Physician (AAFP), berikut adalah kadar normal leukosit berdasarkan usia:

  • Bayi baru lahir: 13.000–38.000/mcL
  • Bayi dan anak: 5.000–20.000/mcL
  • Dewasa: 4.500–11.000/mcL
  • Wanita hamil (trimester tiga): 5.800–13.200/mcL

Penyakit kanker seperti leukemia (kanker darah), melanoma (kanker kulit), dan limfoma bisa ditandai dengan sel darah putih yang meningkat. Umumnya, leukositosis serius yang perlu dikhawatirkan adalah jika jumlah sel darah putih naik sampai di atas 100.000/mcL.

Ketika Anda mengalami kelebihan sel darah putih, Anda mungkin mengalami gejala-gejala di bawah ini:

  • Demam
  • Pingsan
  • Pendarahan
  • Memar
  • Penurunan berat badan
  • Badan terasa nyeri

Apa penyebab leukosit tinggi?

Leukosit tinggi paling sering disebabkan oleh infeksi atau peradangan pada sumsum tulang. Dalam beberapa kasus, leukosit tinggi adalah tanda penyakit sumsum tulang yang lebih serius, seperti leukemia. 

Neutrofilia adalah salah satu jenis penyebab peningkatan sel darah putih yang paling umum. Neutrofilia adalah peningkatan sel darah putih jenis neutrofil hingga lebih dari 7.000/mcL. Kondisi ini dapat timbul akibat infeksi, stres, peradangan kronis, hingga penggunaan obat. 

Jenis leukositosis lain yang juga umum adalah limfositosis, yaitu ketika sel darah putih jenis limfosit membentuk lebih dari 40% jumlah sel darah putih. Kondisi ini dapat terjadi pada pasien dengan pertusis, sifilis, infeksi virus, reaksi hipersensitivitas, dan berbagai jenis leukemia atau limfoma tertentu. 

Selain infeksi atau peradangan, stres fisik, seperti kejang dan kelelahan, serta stres emosional juga dapat menyebabkan leukosit tinggi.

Berikut ini adalah beberapa penyebab leukosit tinggi dalam darah:

1. Peradangan atau infeksi

Umumnya, leukosit yang  tinggi adalah hasil dari sumsum tulang normal yang bereaksi terhadap peradangan atau infeksi. Saat peradangan, sel darah putih yang bertugas dalam sistem kekebalan akan bekerja lebih keras. Itu sebabnya, jumlahnya akan lebih banyak dari biasanya.

Leukositosis yang berhubungan dengan peradangan, contoh yang paling umum terjadi salah satunya adalah pada luka bakar. 

Sel darah putih yang naik sampai pada kisaran 50.000 – 100.000/mcL disebut dengan reaksi leukemoid. Kondisi naiknya sel darah putih tersebut bisa menjadi salah satu tanda keganasan (seperti kanker). Namun, umumnya reaksi ini disebabkan oleh kelainan seperti infeksi berat, keracunan, perdarahan berat, pemecahan darah, atau hemolisis akut.

Infeksi yang dapat menyebabkan reaksi leukemoid, antara lain:

  • Tuberkulosis
  • Disentri dan infeksi lain yang menyebabkan gejala diare
  • Radang paru akibat bakteri
  • Cacingan
  • Malaria

2. Stres emosional

stres memicu kelelahan

Kelebihan sel darah putih juga dapat terjadi karena stres fisik dan emosional. Penyebab stres yang mengakibatkan leukositosis termasuk:

  • Aktivitas berlebihan
  • Kejang
  • Kecemasan
  • Anestesi
  • Pemberian epinefrin

Leukosit yang tinggi akan kembali ke kadar normal, beberapa jam setelah stres mereda. 

3. Obat-obatan

Obat batuk rejan antibiotik

Reaksi naiknya sel darah putih (leukemoid) juga dapat disebabkan oleh keracunan. Penyebabnya antara lain penggunaan obat seperti golongan sulfanilamide dan kortikosteroid, atau keracunan akibat tingginya kadar urea dalam darah. Pengobatan dengan radioterapi (misalnya untuk menangani kanker) juga diketahui bisa menyebabkan sel darah putih naik. 

Beberapa jenis obat-obatan lain yang juga bisa menyebabkan leukositosis, antara lain:

  • Lithium
  • Agonis beta

4. Penyebab lainnya

Beberapa prosedur kesehatan atau kondisi kesehatan tertentu juga bisa menyebabkan kelebihan sel darah putih. Beberapa kondisi tersebut, misalnya anemia hemolitik, kanker, atau splenektomi (pengangkatan limpa).

Splenektomi dapat menyebabkan leukositosis sementara selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan. Sementara itu, anemia hemolitik menyebabkan peningkatan produksi sel darah merah yang berhubungan dengan peningkatan produksi leukosit. 

5. Penyebab leukosit tinggi pada bayi

gejala bayi sakit yang harus diwaspadai

Peningkatan leukosit pada bayi yang baru lahir dapat disebabkan oleh berbagai kondisi, seperti penjepitan tali pusat yang terlambat dan penyakit yang diwariskan dari orangtua.

Selain itu, risiko leukositosis pada bayi dapat meningkat karena hal-hal di bawah ini: 

  • Ibu yang mengidap diabetes gestasional
  • Sepsis neonatal
  • Bayi down syndrome
  • Kurangnya oksigen yang dikirimkan ke jaringan di dalam tubuh janin

Bagaimana mengatasi leukosit tinggi (leukositosis)?

Kelebihan sel darah putih biasanya dideteksi ketika dokter meminta Anda melakukan pemeriksaan darah lengkap. Jumlah sel darah putih yang tinggi mungkin menunjukkan penyebab penyakit Anda. 

Oleh karena leukositosis bisa disebabkan oleh kondisi yang berbeda-beda, pengobatannya pun berbeda pula tergantung penyebabnya.

Beberapa pengobatan yang umum direkomendasikan untuk mengatasi leukositosis, antara lain:

  • Antibiotik untuk mengatasi infeksi
  • Perawatan untuk mengatasi peradangan
  • Kemoterapi, terapi radiasi, atau transplantasi sumsum tulang untuk leukemia
  • Perawatan untuk mengatasi stres dan gangguan kecemasan

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

9 Manfaat Pisang yang Jadi Buah Favorit Banyak Orang

Tak banyak yang tahu bahwa kandungan kalium dalam pisang berkhasiat menurunkan risiko stroke. Apa lagi manfaat pisang untuk kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Fakta Gizi, Nutrisi 5 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

7 Hal yang Bisa Terjadi Pada Tubuh Jika Anda Berhenti Minum Pil KB

Pil KB berhubungan dengan hormon. Itu sebabnya, saat Anda memutuskan untuk berhenti minum pil KB akan muncul berbagai efek samping. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 4 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Kenapa Beberapa Orang Cenderung Susah Mencium Bau?

Beberapa orang ada yang memiliki hidung kurang sensitif sehingga sulit mencium bau yang ada di sekitarnya. Kenapa bisa begitu, ya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan THT, Gangguan Hidung 4 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Kenali Tanda dan Cara Mengatasi Anak Hiperaktif

Sebagai orangtua, Anda perlu tau bedanya anak yang aktif dan hiperaktif. Yuk, kenali tanda dan cara mengatasi anak hiperaktif!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Kesehatan Anak, Parenting 4 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara pakai termometer

Mengenal 4 Jenis Termometer yang Paling Umum, dan Cara Pakainya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 3 menit
apa itu lucid dream

Sedang Mimpi Tapi Sadar? Begini Penjelasan Fenomena Lucid Dream

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit

Mata Kucing Pada Anak? Waspada Gejala Kanker Mata

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit
Mengenal Misophonia

Misophonia, Alasan Mengapa Anda Benci Suara Tertentu

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit