home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kadar Hb Terlalu Tinggi, Apakah Berbahaya dan Perlu Diturunkan?

Kadar Hb Terlalu Tinggi, Apakah Berbahaya dan Perlu Diturunkan?

Hemoglobin merupakan salah satu kandungan dalam sel darah merah yang memberikan warna merah. Jika kadar hemoglobin lebih tinggi atau lebih rendah dari normal, Anda mungkin mengalami kondisi tertentu. Kadar hemoglobin yang tinggi biasanya terjadi ketika kadar oksigen dalam tubuh menurun. Apa saja penyebabnya? Simak penjelasan di bawah ini.

Apa itu kondisi Hb tinggi?

penyebab hemoglobin hb rendah

Hemoglobin (Hb atau Hgb) adalah protein dalam sel darah merah yang juga berisi zat besi. Darah berwarna merah karena adanya kandungan protein hemoglobin ini.

Fungsi Hb adalah mengangkut oksigen ke seluruh tubuh, terutama paru-paru.

Meski hemoglobin bagian dari sel darah merah, hemoglobin yang tinggi tidak sama dengan jumlah sel darah merah yang berlebih.

Setiap sel darah merah mungkin tidak memiliki jumlah protein hemoglobin yang sama.

Oleh karena itu, Anda bisa saja memiliki kelebihan hemoglobin ketika jumlah sel darah merah Anda berada dalam kisaran normal.

Hemoglobin juga berperan penting dalam menjaga bentuk dari sel darah merah.

Bentuk sel darah merah hampir mirip dengan donat, yaitu bulat dan pipih di bagian tengah, tetapi tidak punya lubang di tengahnya.

Struktur hemoglobin yang tidak normal dapat mengubah bentuk sel darah merah dan menghambat fungsi dan alirannya pada pembuluh darah.

Kadar hemoglobin rendah atau tinggi mungkin terjadi pada setiap orang.

Namun, Anda harus mengetahui terlebih dahulu kisaran hemoglobin normal, yang bergantung pada usia serta jenis kelamin, yaitu:

  • Bayi yang baru lahir: 17-22 gm/dL
  • Bayi berumur satu minggu: 15-20 gm/dL
  • Bayi berumur satu bulan: 11-15 gm/dL
  • Anak-anak: 11-13 gm/dL
  • Pria dewasa: 14-18 gm/dL
  • Wanita dewasa: 12-16 gm/dL
  • Pria paruh baya: 12.4-14.9 gm/dL
  • Wanita paruh baya: 11.7-13.8 gm/dL

Kondisi hemoglobin tinggi biasanya terjadi akibat reaksi tubuh saat kadar oksigen turun. Tubuh berusaha untuk segera memasok oksigen lewat Hb.

Umumnya, gejala kelebihan hemoglobin hampir tidak terasa. Kadar Hb yang melonjak dalam darah baru diketahui saat melakukan pemeriksaan darah lengkap.

Apa saja penyebab Hb tinggi?

Umumnya, tingkat Hb tinggi tidak selalu berisiko buruk untuk kesehatan.

Meskipun begitu, orang yang memiliki hemoglobin dalam jumlah tinggi biasanya terjadi pada orang yang tinggal di dataran tinggi dan pada perokok.

Berikut adalah beberapa penyebab yang membuat kadar Hb tinggi:

1. Dehidrasi

dehidrasi saat puasa

Bila selama ini Anda kurang minum, bisa jadi itulah penyebab kadar hemoglobin Anda meningkat. Hal ini lantaran saat dehidrasi, volume plasma darah akan otomatis meningkat.

Nah, ketika volume plasma darah semakin banyak, jumlah hemoglobin di dalamnya pun kian bertambah.

Dehidrasi bisa terjadi jika Anda kekurangan cairan atau mengalami diare yang memaksa Anda mengeluarkan banyak cairan dalam tubuh.

2. Berada di dataran tinggi

kebersihan diri mendaki gunung

Kadar hemoglobin tinggi juga bisa terjadi jika Anda sedang berada di dataran tinggi, seperti puncak gunung.

Saat berada di dataran tinggi, kadar hemoglobin cenderung meningkat karena sel darah merah juga meningkat secara alami.

Peningkatan yang terjadi pada sel darah merah adalah upaya tubuh untuk mengimbangi asupan oksigen yang semakin terbatas di atas sana.

Oleh sebab itu, semakin tinggi gunung yang didaki, semakin besar pula kemungkinan kadar hemoglobin Anda naik.

Meski demikian, tubuh Anda lama-kelamaan juga akan mulai mencoba beradaptasi dengan situasi dan kondisi saat berada di dataran tinggi.

Jadi, sekalipun Anda berada di puncak gunung atau hidup di dataran tinggi untuk waktu yang panjang, lama-kelamaan kadar hehemoglobin pada tubuh sedikit demi sedikit akan berkurang kembali ke normal.

3. Merokok

bahaya merokok bikin rematik kambuh

Kebiasaan merokok ternyata juga berdampak pada kadar hemoglobin pada tubuh. Umumnya, semakin sering Anda merokok, semakin tinggi pula peningkatan kadar hemoglobin pada tubuh.

Hal ini terjadi karena hemoglobin yang seharusnya mengambil oksigen malah mengingat karbon monoksida di dalam rokok saat Anda mengisapnya.

Tubuh pun merasa “panik”, kemudian memberikan sinyal kadar oksigen rendah, akibat hemoglobin yang tak mengikat oksigen. Itu sebabnya, tubuh meningkatkan kadar hemoglobin sebagai respons.

Perokok pria memiliki kadar hemoglobin yang jauh berbeda dari kadar hemoglobin pada pria yang tidak merokok.

Sementara itu, perokok wanita yang usianya 30 tahunan memiliki kadar hemoglobin yang hampir sama dengan wanita yang tidak merokok.

Namun, perokok wanita yang berusia lebih dari 40 tahun memiliki kadar hemoglobin yang jauh lebih tinggi daripada orang yang tidak merokok.

tips berhenti merokok

Meski tidak ada penjelasan yang jelas mengenai hubungan rokok dan kadar hemoglobin, terlihat bahwa perokok aktif memiliki rata-rata kadar hemoglobin tinggi dibandingkan mereka yang merokok pasif.

Jika dibiarkan, kemampuan hemoglobin untuk mendeteksi anemia pada tubuh semakin menurun.

Sebuah studi yang dipublikasikan Annals of Hematology menyarankan bahwa untuk menghindari peningkatan kadar hemoglobin pada tubuh, kurangi kebiasaan merokok.

Terlebih lagi, kebiasaan itu tidak hanya meningkatkan kadar hemoglobin saja namun juga memberikan efek topeng, yang membuat hemoglobin kesulitan mendeteksi anemia.

4. Penyakit jantung bawaan

jantung

Penyakit jantung bawaan merupakan kelainan struktur jantung yang dialami sejak lahir.

Kondisi ini paling banyak terjadi pada bayi yang baru lahir. Sesuai namanya, penyakit jantung bawaan terbentuk atau berkembang saat bayi masih ada di dalam perut sang ibu.

Penyakit ini dapat menyebabkan berbagai gangguan pada sirkulasi darah.

Gangguan tersebut misalnya darah yang mengalir dari paru-paru terlalu banyak, darah yang dialirkan oleh paru-paru terlalu sedikit, atau darah yang mengalir ke seluruh tubuh terlalu sedikit.

Kondisi ini menyebabkan kemungkinan peningkatan pada kadar hemoglobin pada tubuh.

Hal ini disebabkan tubuh berupaya memaksimalkan kadar oksigen dalam darah yang dibutuhkan oleh tubuh.

5. Minum obat penambah hormon

menstruasi berlebihan

Mayo Clinic menyebutkan bahwa mengonsumsi obat-obatan untuk meningkatkan hormon juga dapat memicu peningkatan kadar hemoglobin pada tubuh, seperti steroid anabolik atau erythropoietin.

Erythropoietin adalah jenis obat yang digunakan untuk meningkatkan hormon yang dapat menyembuhkan anemia pada penderita penyakit ginjal.

Erythropoietin dapat meningkatkan produksi sel darah merah dan hemoglobin.

Secara otomatis, mengonsumsi obat ini dapat menyebabkan hemoglobin tinggi karena adanya peningkatan kadar dalam tubuh.

Para atlet biasanya mengonsumsi obat ini untuk meningkatkan kadar oksigen pada otot, sehingga memaksimalkan performa mereka dalam berolahraga.

6. Emfisema

bronkitis kronis dan emfisema

Emfisema adalah masalah paru-paru yang menyebabkan napas menjadi pendek.

Ini termasuk ke dalam PPOK (penyakit paru obstruktif kronis) yang menyerang kantung udara di paru-paru (alveolus).

Orang dengan emfisema mengalami kerusakan permanen pada alveolusnya.

Dari waktu ke waktu, dinding bagian dalam dari kantung udara melemah dan membuat lubang besar pada kantung tersebut.

Saat penderita menghirup udara yang masuk, kantung udara tidak bekerja sebagaimana mestinya.

Akibatnya, udara yang berada di dalam terjebak dan tidak bisa keluar, sementara udara baru yang hendak masuk tidak memiliki ruang.

Hal ini menyebabkan jumlah oksigen yang sampai di aliran darah penderitanya menjadi berkurang. Akhirnya, supaya kekurangan oksigen, secara alami kadar hemoglobin pun akan meningkat.

Bagaimana cara menurunkan kadar hemoglobin yang terlalu tinggi?

Anda bisa menurunkan kadar hemoglobin yang terlalu tinggi dengan cukup mengonsumsi air mineral. Pasalnya, dehidrasi bisa menjadi salah satu penyebab tubuh Anda memiliki kadar Hb tinggi.

Mulailah berhenti merokok, karena biasanya ketika berhenti merokok, kadar hemoglobin Anda akan mulai ikut stabil.

Jangan lupa untuk selalu melakukan check-up ke dokter untuk berkonsultasi dan menemukan pengobatan yang tepat untuk kondisi Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Windsor, J., & Rodway, G. (2007). Heights and haematology: the story of haemoglobin at altitude. Postgraduate Medical Journal, 83(977), 148-151. doi: 10.1136/pgmj.2006.049734

High hemoglobin count Causes. (2020). Retrieved 11 August 2020, from https://www.mayoclinic.org/symptoms/high-hemoglobin-count/basics/causes/sym-20050862

Understanding the risks of performance-enhancing drugs. (2020). Retrieved 11 August 2020, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/fitness/in-depth/performance-enhancing-drugs/art-20046134

default – Stanford Children’s Health. (2020). Retrieved 11 August 2020, from https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=congenital-heart-disease-90-P02346

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh Fajarina Nurin
Tanggal diperbarui 16/03/2021
x