7 Manfaat Prenatal Yoga Bagi Ibu Hamil

Ada begitu banyak manfaat yang bisa Anda dapatkan dari berlatih prenatal yoga atau yoga hamil, namun pastikan bila ini kali pertama Anda berlatih yoga dan merasa kelelahan saat mencobanya, jangan lupa untuk rehat sejenak di sela-sela latihan Anda. Tak perlu terburu-buru saat berlatih, karena dalam berlatih yoga yang terpenting adalah Anda merasa nyaman dan rileks sesaat dan sesudah berlatih, sehingga manfaat yoga di kala hamil akan terasa.

Apa saja manfaat utama dari prenatal yoga? Lihat uraian berikut.

1. Membantu tubuh untuk tetap sehat, kuat, dan aktif

Di masa kehamilan, tubuh Anda mengalami perubahan yang cukup drastis, baik secara fisik, hormonal maupun emosional. Hormon seperti estrogen, progesteron, prolaktin, relaxin, dan oksitosin meningkat tajam dan mengubah tubuh Anda. Berlatih prenatal yoga bisa membantu Anda untuk bisa beradaptasi secara konsisten terhadap perubahan tubuh Anda.

Selama 9 bulan, area tubuh bawah Anda akan membawa beban yang lebih berat karena pertumbuhan bayi Anda. Banyak gerakan yoga yang akan membantu Anda tetap sehat dan kuat, dan di saat yang sama membantu Anda merasa rileks menjalani masa kehamilan.

2. Belajar teknik pernapasan lebih baik

Mengapa teknik pernapasan sangat penting di kala Anda berbadan dua? Berlatih teknik pernapasan akan memberikan efek baik tak hanya bagi fisik namun juga bagi mental Anda. Di masa kehamilan, sering kali perubahan hormon yang terjadi tidak hanya mempengaruhi diri Anda secara fisik namun juga membuat emosi atau mood Anda naik turun tanpa alasan. Atau, Anda merasakan kekhawatiran yang berlebihan dan terkadang membuat pasangan Anda kebingungan.

Bila Anda bisa bernapas lebih baik, hal ini bisa membantu Anda mengontrol emosi selama kehamilan. Dengan prenatal yoga, berlatih teknik pernapasan juga akan meningkatkan kualitas napas Anda dan memaksimalkan asupan oksigen yang Anda bagi dengan sang jabang bayi selama kehamilan.

Tak hanya itu saja, dalam proses kelahiran bayi, bernapas yang baik akan membantu Anda mengurangi atau mengontrol rasa sakit selama proses kontraksi. Istilah yang sering saya gunakan: “Napas adalah sahabat terbaik saat melahirkan”

3. Membantu meningkatkan keseimbangan tubuh dan mengurangi sakit pinggang

Masalah umum yang sering dialami ibu hamil biasanya adalah kehilangan keseimbangan tubuh, dan pertumbuhan bayi dalam rahim yang juga sering mengakibatkan sakit pinggang berkepanjangan. Banyak gerakan prenatal yoga yang akan membantu sirkulasi tubuh, melatih keseimbangan tubuh, dan membantu merenggangkan otot pinggang.

4. Melatih diri dan mempersiapkan area pinggul untuk proses melahirkan

Banyak postur dalam prenatal yoga yang ditujukan untuk membantu mempersiapkan otot-otot di area pinggul lebih lentur dan fleksibel untuk proses melahirkan. Beberapa postur seperti squat atau jongkok, biasanya dilatih berulang kali untuk membantu membuka area pinggul dan pelvis.

Tak hanya latihan fisik, sering kali juga ada penggabungan persiapan mental, misalkan berlatih cara-cara memadukan napas dengan postur dan mengontrol rasa sakit saat proses kontraksi. Hal ini tentu sangat bermanfaat untuk persiapan melahirkan secara normal.

5. Membantu relaksasi dan melatih diri lebih mudah beristirahat

Di masa kehamilan, biasanya Anda punya kecenderungan merasa cemas sepanjang waktu. Intuisi sebagai calon Ibu membuat Anda tak bisa berhenti memikirkan perkembangan bayi Anda, persiapan melahirkan, atau bahkan semudah memilih makanan bernutrisi pun menjadi kekhawatiran. Selain membuat Anda was-was dan tak nyaman, perasaan cemas ini bisa menyebabkan Anda sering sulit tidur. Tak hanya rasa cemas, saat memasuki trimester ketiga kehamilan Anda, sulitnya memilih posisi tidur juga bisa menjadi penyebab utama insomnia datang.

Berlatih prenatal yoga secara rutin bisa memiliki peran besar untuk membantu Anda lebih tenang dan lebih rileks di kala rasa cemas tiba-tiba muncul. Anda juga bisa menghalau insomnia dengan mempraktikkan pose relaksasi atau savasana yang biasa dilatih di penghujung kelas yoga sembari mendengarkan musik yang biasa diputar di kelas yoga

6. Menjalin ikatan mendalam dengan jabang bayi

Saat berlatih yoga hamil, banyak sekali gerakan yang membuat bayi merasa nyaman, dan sering kali juga instruktur mengajarkan cara-cara berkomunikasi dengan bayi, misal mengusap perut sebelum memulai yoga dan meminta Anda memberitahukan bayi Anda bahwa Anda dan jabang bayi akan bergerak bersama. Hal ini membuat Anda merasa lebih nyaman saat berlatih dan juga membuat Anda lebih terbiasa berkomunikasi dengan bayi Anda.

7. Sosialisasi dengan ibu hamil lainnya

Datang khusus ke studio dan berlatih prenatal yoga bisa dijadikan ajang sosialisasi dengan ibu hamil lainnya. Tak hanya bertukar informasi seputar perubahan tubuh, Anda juga bisa bertukar info seputar rumah sakit, dokter kandungan, bahkan sampai jenis popok bayi yang baik dan tepat untuk dibeli bagi bayi Anda. Anda bisa membuat grup di aplikasi online messaging dan bisa berlanjut dengan bertemu rutin di luar ruang kelas. Tetap sehat dan aktif sembari menambah teman baru.

** Dian Sonnerstedt adalah instruktur yoga profesional yang aktif mengajar beragam jenis yoga dari Hatha, Vinyasa, Yin, dan Prenatal Yoga baik untuk kelas privat, perkantoran, maupun di Ubud Yoga Centre, Bali. Dian saat ini terdaftar di YogaAlliance.org dan bisa dihubungi langsung melalui instagramnya, @diansonnerstedt.

BACA JUGA:

Dian Sonnerstedt Spesialis Yoga dan Yoga Hamil

Dian Sonnerstedt adalah praktisi Yoga sejak tahun 2010. Kecintaannya terhadap Yoga membuat ia beralih dari dunia korporasi di bidang Marketing, dan memutuskan untuk memperdalam Yoga dengan mengambil sertifikasi Yoga Teacher Training 200Jam dari One Song Yoga School di tahun 2014, yang kemudian dilengkapi dengan sertifikasi Prenatal/Postnatal Yoga, Sunshine Network for Thai Yoga Massage, dan Yin Mindful Immersion Yoga di tahun 2015. Dian saat ini terdaftar resmi YogaAlliance.org dan aktif mengajar yoga di Ubud Yoga Centre, Bali

Selengkapnya
Artikel Terbaru