Anda sedang hamil? Ayo ikut komunitas Ibu Hamil kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Insomnia Saat Hamil, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Insomnia Saat Hamil, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Selama kehamilan, tubuh mengalami berbagai perubahan sehingga tak jarang menimbulkan berbagai keluhan saat hamil seperti insomnia. Pada dasarnya kondisi ini tidak membahayakan. Akan tetapi, tetap saja Anda membutuhkan istirahat yang cukup demi kesehatan ibu dan janin. Simak apa saja penyebab serta cara mengatasi insomnia atau susah tidur saat hamil muda.

Apa itu insomnia saat hamil?

insomnia saat hamil

Insomnia atau susah tidur saat hamil buka hanya berarti susah terlelap. Namun, kondisi saat kualitas tidur ibu hamil buruk karena kerap terbangun di malam hari dan susah kembali terpejam.

Sering kali meski susah tidur, ibu bangun cukup awal sehingga istirahatnya menjadi tidak maksimal.

Sebagian bumil sudah mulai mengalami susah tidur sejak saat trimester pertama atau hamil muda.

Mengutip dari American Pregnancy Association, insomnia saat hamil merupakan kondisi yang normal dan memengaruhi 78 persen wanita hamil.

Maka dari itu, ibu tidak perlu khawatir berlebihan karena nyatanya insomnia bukan hal berbahaya bagi bayi dalam kandungan.

Biasanya insomnia maupun susah tidur saat hamil muda ditandai dengan kondisi seperti:

Penyebab insomnia saat hamil

insomnia atau susah tidur saat hamil

Penyebab utama susah tidur saat hamil belum diketahui secara pasti. Akan tetapi, ada faktor lainnya yang menhadi penyebab bumil mengalami insomnia atau susah tidur, yaitu sebagai berikut.

1. Perut terasa mulas

Terkadang ibu hamil mengalami gangguan pencernaan akibat perubahan hormon selama kehamilan sehingga menimbulkan rasa mulas dan membuat Anda susah tidur.

Untuk menghindarinya, cobalah untuk tidak makan dalam waktu dua jam sebelum tidur, terutama menghindari konsumsi makanan pedas.

Cara lainnya yaitu ibu bisa menggunakan bantal yang lebih tinggi. Ubah posisi tidur miring ke kiri untuk mencegah asam lambung naik ke kerongkongan dan mencegah rasa perih di dada.

2. Gerakan bayi di dalam rahim

Gerakan bayi yang aktif bisa membuat ibu terbangun dari tidur sehingga menyebabkan insomnia saat hamil.

Pasalnya, bayi sering kali bergerak mulai dari menendang hingga memutar. Jika bayi menendang ke arah tulang rusuk, biasanya hal itu cukup membuat ibu terbangun dan tidak nyaman.

Satu-satunya cara yaitu menikmati dan mencoba untuk tetap bersantai. Ibu bisa menarik napas dalam-dalam dan mengembuskannya perlahan agar tubuh lebih rileks.

3. Lebih sering buang air kecil

Sudah bukan hal yang aneh jika saat hamil ibu makin sering buang air kecil sepanjang hari, termasuk pada malam hari.

Hal ini tak jarang menjadi penyebab ibu mengalami insomnia atau susah tidur saat hamil.

Kapasitas kandung kemih biasanya akan menyusut seiring dengan perkembangan rahim yang terus membesar.

Salah satu cara mengatasi hal ini ialah dengan meminum air sesedikit mungkin dalam satu atau dua jam sebelum tidur untuk membatasi intensitas buang air kecil di pertengahan tidur.

4. Perut yang terus membesar

Kondisi perut yang terus membesar saat hamil bisa sangat membuat tidak nyaman sehingga menyebabkan ibu menjadi insomnia.

Ibu bisa mencoba berbagai posisi tidur saat hamil dan menggunakan bantuan bantal tidur khusus untuk ibu hamil untuk menambah kenyamanan tidur.

5. Kram kaki dan nyeri punggung

Kaki kram dan nyeri punggung menjadi hal yang sangat umum terjadi pada ibu hamil. Hal ini bisa menjadi penyebab insomnia, susah tidur, atau terbangun dari tidur nyenyak saat hamil muda.

Untuk mengatasi nyeri punggung, ibu bisa tidur dengan posisi menyamping dengan menempatkan bantal di antara kedua kaki untuk mengurangi tekanan.

Sementara untuk menghindari kram kaki, ibu juga bisa melakukan peregangan serta meninggikan kaku saat duduk atau dalam posisi tidur.

6. Kecemasan

Kemungkinan terakhir dari penyebab insomnia saat hamil adalah faktor kecemasan hingga stres. Pada masa kehamilan, wanita tak jarang mengalami kecemasan yang berlebihan.

Dari mulai memikirkan perubahan bentuk tubuh hingga membayangkan proses persalinan pada trimester ketiga yang kerap menimbulkan ketakutan tersendiri.

Tak ada salahnya untuk Anda memanjakan dan menenangkan diri, salah satunya dengan cara mandi air hangat sebelum tidur.

7. Gangguan tidur

Salah satu gangguan tidur yang bisa menjadi penyebab insomnia atau susah tidur saat hamil adalah sindrom kaki gelisah (restless leg syndrome).

Menurut National Sleep Foundation, sekitar 1 dari 4 wanita hamil biasanya mengalami kondisi kaki gelisah. Ini bisa membuat ibu susah tidur karena mengakibatkan dorongan besar untuk menggerakkan kaki saat berbaring.

Cara mengatasi insomnia saat hamil

Seperti yang sudah dipaparkan sedikit di atas bahwa insomnia atau susah tidur saat hamil muda bukanlah menjadi hal yang terlalu ibu khawatirkan.

Jadi, apa solusi untuk Ibu hamil yang susah tidur pada malam hari? Berikut adalah beberapa cara mengatasi yang bisa ibu lakukan.

  • Mengubah posisi tidur.
  • Persiapkan diri sebelum tidur seperti mandi air hangat atau pijat.
  • Membuat suasana kamar menjadi lebih nyaman.
  • Cobalah teknik relaksasi dari kelas melahirkan.
  • Berolahraga atau melakukan aktivitas fisik pada siang hari.
  • Membaca buku lalu minum susu hangat.

Apabila insomnia saat hamil terus berlanjut serta ibu memiliki masalah kesehatan lainnya, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 days
Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai cerita menarik seputar kehamilan.


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Pregnancy Insomnia: Snooze Or Lose! | American Pregnancy Association. (2012). Retrieved 19 April 2021, from https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/pregnancy-health-wellness/insomnia-during-pregnancy-988/

Publishing, H. (2021). Insomnia During Pregnancy – Harvard Health. Retrieved 19 April 2021, from https://www.health.harvard.edu/decision_guide/insomnia-during-pregnancy#noprobablynot

Insomnia during pregnancy: important facts you need to know. (2021). Retrieved 19 April 2021, from https://www.ifwip.org/insomnia-during-pregnancy-important-facts-you-need-to-know/

Restless Legs Syndrome (RLS): Causes, Symptoms, Diagnosis . (2021). Retrieved 19 April 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/9497-restless-legs-syndrome

Get a Good Night’s Sleep During Pregnancy. (2021). Retrieved 19 April 2021, from https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/staying-healthy-during-pregnancy/get-a-good-nights-sleep-during-pregnancy

Sleep during pregnancy: Follow these tips. (2021). Retrieved 19 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/in-depth/sleep-during-pregnancy/art-20043827

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Widya Citra Andini Diperbarui 27/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita