home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Bebagai Jenis Operasi untuk Kanker Otak dan Efek Sampingnya

Bebagai Jenis Operasi untuk Kanker Otak dan Efek Sampingnya

Pengobatan kanker otak bisa berbeda untuk setiap pasien, tergantung dari jenis, ukuran, dan letak tumor ganas pada otak. Operasi pengangkatan tumor merupakan jenis pengobatan yang paling umum dilakukan untuk kanker otak. Prosedur medis ini bertujuan untuk menghilangkan sebanyak mungkin sel kanker dari otak, tanpa mengganggu fungsi jaringan-jaringan penting.

Terdapat beberapa metode operasi yang bisa dilakukan untuk mengatasi kanker otak. Setiap jenis operasinya memiliki fungsi serta prosedur yang berbeda. Dokter akan menentukan jenis operasi yang tepat dan sesuai dengan kondisi kanker setiap pasien.

Jenis-jenis operasi untuk kanker otak

operasi bahu

Operasi kanker otak bertujuan untuk mengangkat sebagian atau seluruh tumor ganas yang merusak sel-sel sehat di dalam otak. Cara ini dapat menghilangkan dan menghambat pertumbuhan sel kanker sehingga dapat mengatasi gejala yang dialami.

Selain itu, prosedur bedah ini juga dilakukan untuk mendiagnosis kanker otak itu sendiri atau mengeluarkan cairan di kepala (hidrosefalus), dampak keberadaan tumor ganas di jaringan otak.

Berikut ini adalah beberapa jenis operasi yang bisa dilakukan untuk mengatasi kanker otak.

1. Craniotomy

Metode yang paling umum dilakukan dalam operasi kanker otak adalah craniotomy. Pada operasi ini, dokter akan membedah bagian kepala yang dapat membuka akses dan mempermudah dokter dalam mengangkat tumor.

Craniotomy dilakukan dalam kondisi pasien tidak sadarkan diri (di bawah pengaruh obat bius) atau sepenuhnya sadar. Prosedur craniotomy yang dilakukan dalam kondisi pasien sadar bertujuan untuk menjaga otak tetap aktif berfungsi selama operasi berlangsung.

Dalam operasi craniotomy, dokter bedah bisa melakukan beberapa prosedur untuk mengangkat tumor ganas.

Tumor biasanya dipotong dengan pisau bedah atau gunting khusus. Namun, jenis tumor otak yang lunak dapat diangkat dengan alat penghisap tanpa harus memotongnya. Pada kasus lain, dokter bisa memecahkan tumor secara langsung menggunakan aspirator ultrasonik.

Dokter akan berusaha mengangkat atau menghilangkan tumor sebanyak mungkin dari jaringan otak tanpa memengaruhi fungsi otak secara keseluruhan.

2. Neuroendoskopi

Prosedur neuroendoskopi dapat dilakukan untuk mengangkat sebagian atau seluruh tumor yang terletak di area yang terisi cairan otak (ventrikel). Operasi kanker otak ini juga bisa menyedot penumpukan cairan di otak.

Pada operasi ini, dokter akan membuat lubang kecil di kepala untuk memasukan alat yang disebut endoskop. Alat ini terdiri dari tabung panjang dan dilengkapi dengan kamera yang bisa terhubung dengan monitor dalam lensa mata yang dipakai dokter bedah.

Melalui endoskop, dokter bisa melihat bagian dalam otak untuk menemukan lokasi tumor ganas. Di ujung endoskop juga terdapat tang dan gunting yang bisa digunakan oleh dokter untuk mengangkat tumor otak.

3. Transsphenoidal

Jika kanker otak yang dialami terletak pada kelenjar pituitari, yaitu kelenjar di rongga bagian belakang hidung, dokter bisa melakukan operasi transsphenoidal untuk mengangkat tumor.

Tidak seperti operasi kanker otak pada umumnya, transsphenoidal tidak melibatkan pembedahan kepala. Pengangkatan tumor akan dilakukan melalui endoskopi dari lubang hidung.

Alat endoskop akan dimasukan ke dalam lubang hidung sampai mencapai kelenjar pituitari. Dengan bantuan kamera pada endoskop, dokter dapat memastikan letak tumor ganas di kelenjar pituitari.

Setelah itu, dokter akan memotong tumor menggunakan gunting dan alat operasi lain yang terpasang pada endoskop.

Akan tetapi, operasi kanker otak ini tidak bisa dilakukan pada semua pasien. Transsphenoidal hanya cocok untuk pasien yang memiliki kelenjar pituitari yang besar.

Operasi ini dapat menimbulkan efek samping khusus, yakni berkaitan dengan keseimbangan hormon yang dipengaruhi oleh kerja kelenjar pituitari.

4. Operasi kemoterapi

Operasi kanker otak tidak hanya dilakukan untuk mengangkat tumor dari jaringan otak. Dokter bisa menyarankan pasien menjalani operasi untuk pengobatan kemoterapi atau disebut juga dengan prosedur Ommaya reservoir.

Pada prosedur ini, dokter akan membuat lubang kecil di kepala yang menembus tulang tengkorak Setelah itu, dokter akan memasang tabung fleksibel yang dapat terhubung dengan ventrikel yaitu area yang terisi oleh cairan otak (serebrospinal).

Melalui selang ini, obat-obatan kemoterapi selanjutnya akan dimasukkan sehingga bisa dialirkan melalui serebrospinal ke jaringan otak yang terdampak.

Cara seperti ini bisa membuat pengobatan kemoterapi yang dilakukan lebih efektif, terutama ketika tumor ganas tidak dapat diangkat secara langsung dari otak.

Untuk keperluan pemeriksaan, dokter juga bisa mengambil sampel cairan serebrospinal dengan cara ini.

Efek samping dari operasi kanker otak

pengalaman tumor otak

Meskipun merupakan prosedur yang rumit, operasi kanker otak terbilang aman bila dilakukan oleh dokter ahli bedah yang berpengalaman.

Dokter akan berhati-hati melakukan operasi sehingga bisa menghindari komplikasi yang umum dialami akibat prosedur bedah seperti infeksi, perdarahan, atau reaksi alergi dari obat bius.

Menurut American Cancer Society, salah satu komplikasi yang umum dialami dari operasi kanker otak adalah pembengkakan pada otak. Efek samping lain yang bisa muncul setelah operasi adalah kejang.

Namun, kedua risiko ini dapat ditekan dengan pengobatan kortikosteroid dan antikejang pasca-operasi.

Sementara itu, ancaman komplikasi paling serius adalah gangguan fungsi otak secara permanen. Komplikasi ini bisa terjadi ketika pengangkatan atau penghancuran sel kanker ikut merusak jaringan yang sehat sehingga menghambat kerja sistem saraf pusat secara keseluruhan.

Efek samping bisa dialami selama beberapa hari atau berminggu-minggu setelah operasi dilakukan. Jika mengalami keluhan yang tak kunjung membaik, segera sampaikan pada dokter.

Penting juga diketahui operasi kanker bisa mengangkat sel-sel tumor yang merusak jaringan otak, tapi tidak semua tumor dapat diangkat melalui operasi. Pasalnya, beberapa tumor otak bisa sangat sulit untuk diangkat karena lokasinya yang terlalu dalam ataupun terletak pada jaringan otak yang memiliki fungsi penting.

Untuk itu, pasien juga perlu menjalani pengobatan lain melalui kemoterapi atau radioterapi guna membantu menghilangkan dan menghambat perkembangan kanker sepenuhnya.

Konsultasikan lebih lanjut dengan dokter mengenai metode pengobatan yang tepat untuk mengatasi penyakit kanker otak yang Anda alami.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Lara-Velazquez, M., Al-Kharboosh, R., Jeanneret, S., Vazquez-Ramos, C., Mahato, D., Tavanaiepour, D., Rahmathulla, G., & Quinones-Hinojosa, A. (2017). Advances in Brain Tumor Surgery for Glioblastoma in Adults. Brain sciences7(12), 166. https://doi.org/10.3390/brainsci7120166

Davis M. E. (2016). Glioblastoma: Overview of Disease and Treatment. Clinical journal of oncology nursing20(5 Suppl), S2–S8. https://doi.org/10.1188/16.CJON.S1.2-8

Stupp, R., Brada, M., van den Bent, M., Tonn, J., & Pentheroudakis, G. (2014). High-grade glioma: ESMO Clinical Practice Guidelines for diagnosis, treatment and follow-up. Annals Of Oncology, 25, iii93-iii101. https://doi.org/10.1093/annonc/mdu050

American Cancer Society. (2021). Surgery for Brain Tumors and Spinal Cord Tumors in Adults. Retrieved 23 July 2021, from https://www.cancer.org/cancer/brain-spinal-cord-tumors-adults/treating/surgery.html

Johns Hopkins Medicine. (2021). Brain Tumor Surgery. Retrieved 23 July 2021, from https://www.hopkinsmedicine.org/neurology_neurosurgery/centers_clinics/brain_tumor/treatment/surgery.html

National Institute for Health and Care Excellence. (2018). Overview | Brain tumours (primary) and brain metastases in adults | Guidance | Retrieved 23 July 2021, from https://www.nice.org.uk/guidance/ng99

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fidhia Kemala Diperbarui 13/08/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.