home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Transesophageal Echocardiogram

Transesophageal Echocardiogram

Definisi transesophageal echocardiogram

Trans-esophageal echocardiogram (TEE) merupakan salah satu jenis prosedur pemeriksaan ekokardiografi dengan memanfaatkan gelombang suara berfrekuensi tinggi (ultrasound/ultrasonik) untuk melakukan pencitraan gambar berkualitas tinggi demi menilai struktur dan fungsi jantung.

Alat ini memiliki perangkat berbentuk seperti mikrofon, yang disebut transduser, dengan selang panjang yang berfungsi sebagai detektor atau teropong kamera. Detektor berbentuk selang kecil sebesar jari telunjuk ini akan dimasukkan ke dalam kerongkongan melalui mulut, sementara transduser berfungsi untuk mengalirkan gelombang ultrasonik.

Pada ekokardiogram tradisional, tranduser bisa langsung diletakkan di atas permukaan kulit di bagian dada. Melalui kulit dan jaringan tubuh lain, gelombang ultrasonik yang dikirimkan transduser akan mendeteksi kondisi jantung lalu mencitrakannya kembali menjadi bentuk gambar yang dapat dilihat pada layar monitor yang telah terhubung.

Pada TEE, transduser tidak bekerja di atas permukaan kulit melainkan masuk ke dalam tubuh melalui selang kecil yang dimasukkan ke dalam kerongkongan. Hal ini membuat gelombang ultrasonik tidak perlu melalui berbagai lapisan kulit hingga jaringan tulang untuk bisa melihat kondisi jantung sehingga gambar yang dihasilkan lebih presisi dan mendetail.

Dengan menggunakan TEE, kondisi kelebihan berat badan atau penyakit paru-paru tertentu yang mungkin diidap pasien tidak akan mengganggu pencitraan jantung yang dihasilkan. Meski begitu prosedur ini tidak selalu menjadi pilihan utama untuk pemeriksaan jantung.

Beberapa kondisi yang lebih baik diperiksa menggunakan TEE adalah gangguan katup mitral, gumpalan darah atau massa di dalam jantung, robekan lapisan aorta, dan struktur serta fungsi katup.

Kapan saya perlu menjalani transesophageal echocardiogram?

Menurut John Hopkins Medicine, dokter akan merekomendasikan pemeriksaan ini jika Anda mengalami gejala yang menandakan masalah kesehatan berikut ini.

  • Aterosklerosis: penyempitan atau pengerasan pembuluh darah akibat penumpukan plak kolesterol.
  • Kardiomiopati: kelainan pada otot jantung atau melemahnya otot jantung.
  • Gagal jantung: ketidakmampuan otot jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh sebagaimana mestinya.
  • Aneurisma: timbulnya tonjolan atau pembengkakan di pembuluh darah atau aorta (arteri besar yang mengalirkan darah dari jantung ke seluruh tubuh) akibat melemahnya dinding pembuluh darah.
  • Penyakit katup jantung: kerusakan pada satu atau lebih katup jantung yang dapat menghalangi aliran darah di dalam jantung atau mengakibatkan darah bocor ke belakang (regurgitasi).
  • Penyakit jantung bawaan: kelainan pada jantung yang terjadi selama pembentukan janin. Transesophageal echocardiogram dapat membantu menilai dan menemukan kelainan serta menentukan pengaruhnya terhadap aliran darah jantung.
  • Tumor jantung: terbetuknya tumor di permukaan luar jantung, di dalam ruang jantung, atau di dalam jaringan otot jantung.
  • Perikarditis: peradangan atau infeksi pada kantung yang mengelilingi jantung.
  • Endokarditis infektif: infeksi jantung yang biasanya memengaruhi katup jantung.
  • Diseksi aorta: robekan di dinding aorta.
  • Pembekuan darah dan stroke: adanya gumpalan darah yang terbentuk di dalam bilik jantung lalu terlepas dan kemudian mengalir ke otak atau area tubuh lainnya. Hal ini dapat menyebabkan stroke atau masalah lainnya.

Selain penyakit di atas, ada juga alasan lain yang membuat dokter merekomendasikan transesophageal echocardiogram.

  • Mengevaluasi kondisi jantung selama operasi jantung terbuka, seperti bypass arteri koroner, penggantian atau perbaikan katup jantung.
  • Mengamati kinerja jantung selama operasi non-jantung.
  • Memastikan tidak adanya gumpalan darah sebelum kardioversi untuk fibrilasi atrium atau atrial flutter.

Pencegahan dan peringatan transesophageal echocardiogram

minum obat statin

Beri tahu dokter mengenai obat atau suplemen yang sedang Anda minum, seperti obat pengencer darah atau obat untuk mengendalikan kadar gula darah. Selain itu, beri tahu juga dokter jika Anda sedang hamil, memiliki alergi pada kandungan obat, memiliki masalah pada kerongkongan seperti varises esofagus, obstruksi esofagus, atau sedang menjalani terapi radiasi ke area esofagus.

Beberapa kondisi tersebut mungkin membuat Anda tidak sebaiknya menjalani prosedur TEE. Selain itu terdapat beberapa risiko yang mungkin dialami tergantung pada kondisi kesehatan Anda. Oleh karena pastikan untuk berdiskusi terlebih dulu terkait kondisi kesehatan Anda sebelum setuju menjalani prosedur ini.

Proses transesophageal echocardiogram

gastric banding

Bagaimana persiapan transesophageal echocardiogram?

Anda tidak boleh makan atau minum apa pun setidaknya selama 4-6 jam sebelum menjalani TEE. Dokter juga akan meminta Anda uintuk mengganti pakaian khusus guna mempermudah proses pemeriksaan.

Perhiasan atau benda lain, seperti gigi palsu, juga perlu Anda lepas. Kemudian, dokter juga akan meminta Anda untuk kencing terlebih dulu demi mengosongkan kandung kemih sebelum pemeriksan.

Bagaimana proses transesophageal echocardiogram?

TEE dapat dilakukan sebagai tindakan rawat jalan atau bagian dari pemeriksaan rawat inap. Prosedur ini dapat bervariasi tergantung pada kondisi dan tim medis yang menangani kondisi Anda. Meski begitu, umumnya prosedur TEE akan melewati proses seperti di bawah ini.

  • Dokter akan memasangkan infus ke tangan atau lengan Anda.
  • Anda akan berbaring di meja operasi, dengan posisi tidur miring ke samping. Bantalan khusus akan ditempatkan di belakang punggung sebagai penompang.
  • Tubuh Anda dihubungkan dengan monitor elektrokardiogram (EKG) yang merekam aktivitas dan memantau jantung selama prosedur menggunakan elektroda perekat kecil. Tanda-tanda vital, seperti denyut nadi, tekanan darah, laju pernapasan, dan tingkat oksigen akan dipantau selama prosedur.
  • Semprotan anestesi lokal akan diberikan ke bagian belakang tenggorokan. Tindakan ini membuat bagian belakang tenggorokan Anda mati rasa sehingga mengurangi ketidaknyamanan yang mungkin dirasakan selama proses TEE.
  • Dokter akan menempatkan pelindung gigi dan memberikan obat bius untuk membantu Anda lebih rileks.
  • Jika diperlukan, dokter akan memasangkan penambah oksigen melalui selang hidung.
  • Ruangan akan digelapkan sehingga gambar pada monitor ekokardiogram dapat dilihat oleh dokter.
  • Alat sejenis selang yang berfungsi sebagai teropong kamera pada TEE akan dimasukkan ke mulut dan turun ke tenggorokan Anda.
  • Setelah alat tersebut berada di tempat yang tepat, gambar diambil kemudian dikeluarkan setelah selesai.

Tes akan memakan waktu sekitar 20-90 menit. Setelah itu, Anda mungkin memerlukan tes lanjutan. Jika tidak, dokter akan mengizinkan Anda pulang ke rumah.

Apa yang perlu saya lakukan setelah melakukan transesophageal echocardiogram?

Setelah menjalani TEE, tekanan darah, tingkat oksigen darah, dan tanda-tanda vital lainnya akan terus diawasi dengan ketat terlebih dulu. Anda mungkin bisa pulang beberapa jam setelah tes.

Selain itu, Anda mungkin mengalami sakit tenggorokan selama beberapa jam. Anda baru diperbolehkan untuk makan dan minum 30-60 menit setelah tes.

Rasa lemas dan lelah juga mungkin Anda alami. Oleh karena itu sebaiknya ada seseorang yang bisa mengantar Anda pulang dan Anda harus beristirahat penuh setelah menjalani tes. Kebanyakan orang dapat kembali beraktivitas normal keesokan harinya.

Anda akan dijadwalkan kembali ke rumah sakit untuk membicarakan hasil tes.

Komplikasi transesophageal echocardiogram

Gejala radang di tenggorokan

TEE sebenarnya adalah tes pemeriksaan yang cukup aman, bayi baru lahir pun dapat menjalani prosedur ini. Namun, tidak menutup kemungkinan jika timbul ketidaknyamanan setelah Anda menjalani prosedur.

Anda bisa saja merasakan mual dan muntah setelah pemeriksaan. Meski sangat jarang terjadi, TEE juga bisa menimbulkan sakit tenggorokan selama satu hingga dua hari atau kerongkongan berdarah. Seiring waktu, komplikasi ini akan pulih dengan sendirinya.

Namun, jika Anda mendapati komplikasi tidak juga membaik dan malah semakin bertambah parah, segera konsultasi ke dokter.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Transesophageal echocardiogram. (n.d.). Retrieved July 05, 2021, from https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/transesophageal-echocardiogram

Transesophageal echocardiogram (TEE). (n.d.). Retrieved July 05, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diagnostics/4992-echocardiogram-transesophageal-tee.

Transesophageal echocardiography (TEE). (n.d.). Retrieved July 05, 2021, from https://www.heart.org/en/health-topics/heart-attack/diagnosing-a-heart-attack/transesophageal-echocardiography-tee.

Transesophageal echocardiogram. (n.d.). Retrieved July 05, 2021, from https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/transesophageal-echocardiogram.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui seminggu yang lalu
Fakta medis diperiksa oleh Rina Nurjanah
x