Penyebab Serangan Jantung yang Penting Diketahui

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 18/06/2020 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Serangan jantung atau bisa disebut dengan infark miokardial, adalah salah satu jenis penyakit jantung yang terjadi saat darah tidak mengalir menuju jantung. Hal ini mengakibatkan otot pada bagian jantung tidak mendapatkan pasokan oksigen yang cukup. Serangan jantung umum terjadi pada usia dewasa atau lanjut usia (lansia), tapi penyebab serangan jantung juga bisa terjadi di usia muda. Apa sebenarnya penyebab serangan jantung dan apa saja faktor-faktor risikonya? Simak penjelasan berikut ini.

Kenali penyebab utama serangan jantung

Beberapa kondisi di bawah ini adalah penyebab utama dari terjadinya serangan jantung:

1. Penyakit jantung koroner

Bisa dibilang penyakit jantung koroner adalah penyebab utama dari serangan jantung. Melansir Mayo Clinic, serangan jantung bisa terjadi saat terjadi penyumbatan pada arteri koroner, yaitu salah satu pembuluh darah utama yang mengelilingi jantung. Bagaimana penyumbatan bisa terjadi?

Awalnya, arteri koroner menjadi semakin sempit karena adanya tumpukan berbagai substansi atau zat, salah satunya kolesterol. Tumpukan kolesterol ini disebut dengan plak. Menyempitnya pembuluh darah ini membuat darah semakin sulit untuk mengalir menuju jantung melalui pembuluh arteri.

Lama-kelamaan, plak yang menumpuk di dalam pembuluh darah akan pecah dan menyebarkan kolesterol serta zat-zat lain pada aliran darah. Penggumpalan darah akan terbentuk di tempat pecahnya plak tersebut. Jika gumpalan darah berukuran cukup besar, gumpalan ini dapat menyumbat aliran darah menuju pembuluh arteri.

Tentu hal tersebut membuat otot-otot jantung tidak menerima oksigen dan nutrisi sesuai kebutuhannya. Hal ini lah yang membuat penyakit arteri koroner menjadi penyebab utama dari serangan jantung.

Berdasarkan penyumbatannya, jenis serangan jantung yang disebabkan penyakit arteri koroner terbagi dua. Penyumbatan penuh pada arteri koroner disebut ST elevation myocardial infarction (STEMI), yaitu jenis serangan jantung yang lebih serius.

Sementara itu, penyumbatan sebagian pada arteri koroner disebut Non ST elevation myocardial infarction (NSTEMI). Penanganan terhadap serangan jantung mungkin berbeda, tergantung pada jenis serangan jantung yang dialami oleh pasien.

2. Coronary Artery Spasm (CAS)

Meski masih tergolong jarang terjadi dibanding penyakit jantung koroner, coronary artery spasm (CAS) adalah  salah satu kondisi yang juga bisa menjadi penyebab serangan jantung. Kondisi ini menyebabkan terjadi penyempitan pembuluh darah arteri yang sifatnya sementara.

Namun, meski hanya sementara, coronary artery spasm juga dapat menyebabkan terjadinya penyumbatan pada aliran darah menuju jantung.  Jika tidak segera diatasi, spasm atau penyempitan yang terjadi dapat menyebabkan nyeri pada dada hingga serangan jantung.

Sedikit berbeda dengan nyeri dada yang biasanya muncul setelah melakukan aktivitas fisik yang berat, spasm justru sering muncul saat Anda sedang beristirahat. Sebagai contoh saat tengah malam atau saat pagi hari.

Biasanya, CAS terjadi karena penggunaan obat-obatan terlarang, stres, paparan udara dingin yang cukup esktrem, dan kebiasaan merokok. Oleh sebab itu, cara mencegah terjadinya serangan jantung adalah mengurangi kebiasaan-kebiasaan yang tidak baik untuk kesehatan jantung Anda.

3. Penggunaan obat-obatan terlarang

Penyebab lain dari serangan jantung adalah penggunaan obat-obatan terlarang Obat jenis ini termasuk stimulan yaitu kelas obat-obatan yang dapat mengaktivasi sistem saraf pusat sehingga meningkatkan energi dan rasa senang yang berlebihan. Ya, penggunaan stimulan secara berlebihan memang dapat menjadi penyebab terjadinya serangan jantung.

Salah satu penggunaan stimulan, yaitu kokain yang dapat berdampak terhadap tekanan darah dan pembuluh arteri. Biasanya, kokain dalam bentuk bubuk dihirup melalui hidung dan diserap ke dalam tubuh, atau dilarutkan dalam air dan disuntikkan ke dalam tubuh melalui aliran darah.

Bahkan, sekalipun kokain hanya digunakan sesekali, pengguna bisa mengalami tekanan darah tinggi, pembuluh darah arteri yang lebih kaku, dan dinding otot jantung yang lebih tebal dibanding orang yang tidak menggunakannya.

Semua kondisi tersebut diketahui dapat menjadi penyebab serangan jantung, karena ketiga kondisi itu dapat membuat pembuluh darah arteri korona menyempit dan menghalangi aliran darah menuju jantung. Umumnya, penggunaan kokain adalah penyebab serangan jantung yang sering terjadi pada anak muda.

4. Hipoksemia

Penyebab berikutnya dari serangan jantung berikutnya adalah hipoksemia. Namun, penyebab serangan jantung yang satu ini mungkin tergolong lebih jarang terjadi dibanding penyakit jantung koroner.

Hipoksemia adalah suatu kondisi yang terjadi karena rendahnya kadar oksigen yang terdapat di dalam darah. Biasanya, hipoksemia disebabkan oleh keracunan karbon monoksida atau paru-paru tidak bisa berfungsi secara normal.

Hipoksemia bisa menyebabkan hipoksia, yaitu kondisi saat jaringan di dalam tubuh tidak menerima cukup oksigen. Selain itu, hipoksemia juga bisa menyebabkan kerusakan pada otot jantung, sehingga bisa menjadi penyebab serangan jantung.

Kondisi yang dapat menjadi penyebab serangan jantung di usia muda

Selain penyebab yang telah disebutkan di atas, ada pula beberapa kondisi yang bisa menjadi penyebab serangan jantung di usia muda. Kondisi-kondisi ini juga tergolong berbahaya dan karena berpotensi menyebabkan serangan jantung baik pada pria maupun wanita di bawah usia 40 tahun. Di antaranya adalah:

1. Penyakit Kawasaki

Penyakit kawasaki merupakan salah satu penyakit langka yang biasanya menyerang anak-anak. Penyakit kawasaki menyebabkan peradangan atau pembengkakan pada jaringan tubuh. Oleh sebab itu, jika tidak segera diobati, pembengkakan bisa menyebar hingga ke pembuluh arteri hingga ke jantung.

Pembengkakan yang terjadi juga memicu munculnya masalah jantung jangka panjang seperti penggumpalan darah hingga serangan jantung.

Kadang-kadang penyakit kawasaki ini memengaruhi pembuluh arteri koroner dengan cara melemahkan dinding-dinding pembuluh darah ini. Jika dinding melemah, tekanan dari aliran darah yang harus melalui pembuluh darah menuju jantung menyebabkan pembuluh darah arteri jadi membengkak ke luar, dan menimbulkan lentingan pada kulit luar.

Kondisi tersebut disebut juga sebagai anurisme. Jika terbentuk gumpalan darah pada anurisme, pembuluh darah arteri akan tersumbat dan bisa menjadi penyebab terjadinya serangan jantung di usia yang amat sangat muda.

Selain itu, penyakit kawasaki yang sering dialami anak-anak ini juga dapat menyebabkan pembengkakan pada otot jantung dan detak jantung tidak normal. Umumnya, penyakit kawasaki hanya bertahan hingga 5-6 minggu saja pada anak-anak.

Meski begitu, tidak semua anak-anak yang mengalami penyakit kawasaki ini akan mengalami kerusakan pembuluh arteri. Sementara itu, Anda mungkin perlu berhati-hati pasalnya ada juga anak yang mengalami kerusakan pembuluh darah arteri dan tidak bisa diperbaiki kembali.

2. Hypertrophic cardiomyopathy (kardiomiopati hipertrofi)

Hypertrophic cardiomyopathy atau juga dikenal sebagai kardiomiopati hipertrofi merupakan salah satu penyebab serangan jantung yang sering dialami di usia muda. Biasanya, orang yang mengalami kondisi ini adalah yang memiliki faktor keturunan atau atlet muda.

Kardiomiopati hipertrofi adalah suatu penyakit yang terjadi karena otot jantung menebal secara tidak wajar. Saat otot jantung menebal, jantung semakin sulit memompa darah. Sayangnya, kondisi ini seringnya tidak diketahui karena hampir tidak ada gejala yang menonjol dari kondisi ini.

Pada beberapa orang yang mengalami kondisi ini, otot jantung yang menebal juga bisa menyebabkan gejala serangan jantung seperti sesak napas, nyeri dada, atau masalah lain yang berkaitan dengan sistem listrik jantung. Kondisi ini tentu bisa menyebabkan detak jantung tidak normal dan bisa membahayakan nyawa.

Hal-hal tidak terduga yang dapat meningkatkan risiko serangan jantung

Anda mungkin sudah sering mendengar beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko mengalami serangan jantung, seperti pola makan tinggi lemak jenuh, kadar kolesterol tinggi, riwayat diabetes melitus, atau pola hidup kurang aktif. Namun, rupanya ada pula beragam hal atau kondisi yang dapat meningkatkan risiko serangan jantung yang tidak terduga sebelumnya. Beberapa faktor risiko serangan jantung tersebut, meliputi:

 1. Psoriasis

Psoriasis adalah penyakit autoimun yang menyebabkan peradangan kulit kronis berupa bercak merah pada kulit kering yang disertai dengan sisik keperakan. Meski tergolong sebagai penyakit kulit, ternyata psoriasis bisa tingkatkan risiko serangan jantung.

Sebuah penelitian menunjukkan risiko orang yang memiliki psoriasis bisa meningkat hingga 2-3 kali lipat untuk terkena penyakit jantung. Pasalnya, peradangan akibat psoriasis juga dapat merusak arteri jantung dari dalam, yang pada akhirnya menyebabkan peningkatan risiko serangan jantung dan stroke.

Sementara itu, orang dengan psoriasis memiliki kecenderungan terhadap kolesterol tinggi, obesitas, dan diabetes, yang juga membahayakan kesehatan jantung Anda. Oleh karena itu, psoriasis bisa menjadi salah satu penyebab terjadinya serangan jantung yang tidak terduga. 

2. Olahraga mendadak yang terlalu intens

Sebenarnya, melakukan olahraga intens bukan hal yang salah. Namun, pastikan bahwa Anda sudah terbiasa melakukannya. Agar terbiasa, Anda perlu memulai aktivitas fisik seperti olahraga dari yang paling ringan terlebih dahulu. Baru setelahnya, Anda bisa meningkatkan intensitas sesuai dengan kemampuan seiring berjalannya waktu.

Menurut Cleveland Clinic, salah satu penyebab serangan jantung yang tidak terduga adalah aktivitas fisik yang dimulai langsung dengan intensitas tinggi. Artinya, Anda mungkin tidak terbiasa untuk melakukan olahraga berat, tapi memaksakan diri.

Tak hanya olahraga, aktivitas fisik yang berat lainnya juga bisa membahayakan kesehatan jantung Anda jika tidak terbiasa melakukannya. Apalagi jika Anda tidak suka berolahraga dan memiliki faktor-faktor risiko penyakit jantung yang dapat meningkatkan potensi mengalami serangan jantung.

3. Keseringan minum obat pereda nyeri (NSAID) untuk gejala flu atau sejenisnya

NSAID adalah obat pereda nyeri yang digunakan untuk mengobati demam, peradangan, keseleo, sakit kepala, migrain, hingga dismenore (nyeri kram menstruasi). Contoh dari obat ini adalah aspirin dan ibuprofen.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Infectious Diseases melaporkan bahwa orang yang menggunakan obat NSAID untuk mengobati infeksi pernapasan memiliki peningkatan risiko serangan jantung hingga 3-4 kali lipat.

Sebenarnya, penyebab mengapa NSAID bisa menyebabkan serangan jantung yang tidak terduga masih belum diketahui dengan jelas. Akan tetapi, obat ini dapat meningkatkan risiko perdarahan yang dapat memungkinkan peningkatan penggumpalan darah di arteri.

Untuk itu, hindari mengonsumsi obat NSAID terutama jika Anda berusia di atas 50 tahun atau memiliki faktor risiko hipertensi, diabetes, kolesterol tinggi, atau seorang perokok aktif.

4. Kejadian traumatis 

Tidak semua orang kuat menghadapi patah hati. Oleh sebab itu, tidak berlebihan jika patah hati termasuk salah satu kejadian traumatis yang dapat dialami oleh seseorang. Selain itu, ada pula berbagai kejadian traumatis yang mungkin dialami, seperti kehilangan orang terkasih, dan masih banyak lagi.

Saat mengalami kejadian traumatis dalam hidup, sebagian orang mungkin cenderung lebih lemah menghadapi kondisi ini. Bahkan, hal ini bisa menyebabkan tubuh rentan mengalami berbagai masalah kesehatan. Pasalnya, mungkin orang yang mengalami kejadian ini tidak bisa merespons stres dengan baik.

Saat itu, peradangan dan hormon stres di dalam tubuh meningkat. Sementara itu, keduanya membuat tubuh menjadi lebih rentan terhadap berbagai penyakit jantung. Maka itu, mengalami kejadian traumatis adalah salah satu penyebab terjadinya serangan jantung yang tidak terduga.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Daftar Obat Serangan Jantung yang Umum Digunakan

Ada berbagai pilihan obat-obatan yang dapat mengatasi terjadinya segala jenis serangan jantung, termasuk serangan jantung mendadak. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Jantung, Serangan Jantung 09/06/2020 . Waktu baca 7 menit

NSTEMI, Jenis Serangan Jantung yang Tergolong Ringan

Pernahkah Anda mendengar istilah NSTEMI? NSTEMI adalah jenis serangan jantung yang tergolong ringan. Namun, mengapa disebut demikian?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Jantung, Serangan Jantung 04/06/2020 . Waktu baca 8 menit

Amankah Jika Penderita Penyakit Jantung Ikut Berpuasa?

Untuk menjalankan perintah agama, Anda tentu ingin ikut puasa. Akan tetapi, apakah orang dengan penyakit jantung boleh puasa? Simak jawabannya di sini!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hari Raya, Ramadan 18/05/2020 . Waktu baca 3 menit

Infark Miokard Akut: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasi

Pernahkah Anda mendengar tentang infark miokard akut? Ini adalah salah satu jenis penyakit jantung yang bisa membahayakan nyawa. Apa gejala dan penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Penyakit Jantung, Health Centers 11/05/2020 . Waktu baca 8 menit

Direkomendasikan untuk Anda

gejala penyakit yang diacuhkan

8 Gejala Penyakit Berbahaya yang Sering Anda Abaikan

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 03/07/2020 . Waktu baca 4 menit
menjaga kesehatan anak dengan penyakit jantung bawaan

Panduan Menjaga Kesehatan Anak dengan Penyakit Jantung Bawaan

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 01/07/2020 . Waktu baca 10 menit
endokarditis adalah

Endokarditis

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 30/06/2020 . Waktu baca 11 menit
Serangan jantung bersepeda

Hati-hati Serangan Jantung Saat Bersepeda Terutama untuk Pemula

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 24/06/2020 . Waktu baca 4 menit