home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Pengobatan Aterosklerosis dari Obat Resep hingga Operasi

Pengobatan Aterosklerosis dari Obat Resep hingga Operasi

Aterosklerosis adalah penyakit yang disebabkan oleh tumpukan lemak atau plak pada pembuluh arteri. Timbunan plak tersebut bisa menghambat aliran darah sehingga berpotensi menimbulkan gangguan kesehatan lainnya. Untungnya, penyakit ini bisa ditangani dengan berbagai jenis pengobatan. Artikel kali ini akan membahas apa saja jenis pengobatan aterosklerosis, mulai dari obat medis, prosedur operasi, hingga penyesuaian gaya hidup.

Pengobatan aterosklerosis dengan obat-obatan resep dokter

Berikut adalah beberapa macam obat yang paling umum diresepkan dalam pengobatan aterosklerosis.

1. Obat statin

Statin adalah sekelompok obat yang membantu menurunkan kadar kolesterol jahat alias LDL di dalam darah.

Dalam pengobatan aterosklerosis, dokter biasanya akan meresepkan obat statin untuk membantu memperlambat, menghentikan, serta memecah penumpukan lemak dan plak di dalam pembuluh arteri.

Dengan mengonsumsi obat statin, proses pembuangan kolesterol jahat pada pengidap aterosklerosis dapat dipermudah. Pasien pun akan terhindar dari risiko terkena penyakit jantung.

Ada banyak obat yang tergolong dalam jenis obat statin. Beberapa di antaranya adalah simvastatin, pravastatin, dan fluvastatin.

2. Obat pengencer darah

Dokter juga biasanya akan meresepkan Anda obat pengencer darah dalam rangkaian pengobatan aterosklerosis. Obat pengencer darah biasanya diberikan untuk mengencerkan darah dan mencegah terjadinya penggumpalan darah.

Pembuluh darah pada pasien aterosklerosis kemungkinan besar menyempit sehingga aliran darah terhambat. Untuk mencegah terjadinya penyempitan atau sumbatan yang lebih parah akibat penumpukan trombosit dalam arteri, pasien memerlukan obat pengencer darah.

Beberapa contoh obat pengencer darah yang digunakan untuk mengatasi penyakit aterosklerosis adalah bivalirudin, enoxaparin, dan heparin.

Namun, tak semua pasien boleh mengonsumsi obat pengencer darah. Apabila Anda mengidap kelainan pembekuan darah, Anda sebaiknya tidak mengonsumsi obat ini.

3. Obat tekanan darah tinggi

Hipertensi (tekanan darah tinggi) dan aterosklerosis adalah dua kondisi medis yang saling berkaitan. Tekanan darah tinggi yang terjadi dalam jangka waktu panjang dan tidak ditangani dengan baik berpotensi memicu terjadinya aterosklerosis.

Pada pengidap hipertensi, pembuluh arteri dapat membengkak dan meregang lebih dari kondisi normal. Hal ini bisa menyebabkan dinding arteri mengeras seiring berjalannya waktu. Akibatnya, aterosklerosis dapat terjadi.

Ditambah lagi, dinding arteri yang mengeras dan terluka bisa menyebabkan kolesterol jahat lebih mudah menumpuk dan membentuk plak.

Oleh karena itu, pasien aterosklerosis yang juga mengalami kenaikan tekanan darah memerlukan obat hipertensi dalam rangkaian pengobatan yang dijalaninya.

Beberapa jenis obat hipertensi yang dapat digunakan untuk menangani aterosklerosis adalah diuretik, ACE inhibitor, dan obat penghambat reseptor angiotensin (ARB).

4. Obat-obatan lainnya

Aterosklerosis datang dengan berbagai gejala yang mengganggu aktivitas sehari-hari. Beberapa di antaranya adalah nyeri pada area kaki.

Untuk mengatasinya, dokter akan meresepkan obat-obatan lain agar gejala-gejala terkait aterosklerosis dapat terkendali. Selain itu, penyakit ini juga bisa saja timbul bersamaan dengan kondisi medis lainnya, misalnya diabetes.

Beberapa pasien aterosklerosis membutuhkan obat diabetes atau penurun kadar gula darah untuk mencegah komplikasi serta mengurangi keparahan penyakit.

Pengobatan aterosklerosis dengan prosedur operasi

ilustrasi operasi jantung bocor

Selain dengan obat-obatan, aterosklerosis juga terkadang perlu ditangani dengan prosedur medis yang bersifat lebih intensif.

Apabila Anda mengidap aterosklerosis parah yang disertai dengan sumbatan atau penyempitan arteri lebih berat, dokter akan merekomendasikan prosedur bedah atau operasi.

Berikut adalah beberapa prosedur operasi yang bisa membantu menangani aterosklerosis:

1. Angioplasti dan pemasangan ring

Angioplasti merupakan prosedur medis yang dilakukan dengan cara memasukkan balon melalui pembuluh arteri.

Balon tersebut dipasang di ujung kateter, kemudian dipompa untuk menghancurkan plak yang menumpuk di dinding arteri. Prosedur ini diharapkan dapat membantu mengurangi penyempitan pembuluh arteri serta membuang plak-plak pada arteri.

Biasanya, dokter juga akan melakukan prosedur pemasangan ring jantung bersamaan dengan angioplasti. Ring ini berfungsi untuk menahan agar pembuluh arteri tetap terbuka sehingga darah bisa tetap mengalir dengan lancar.

Angioplasti dapat dilakukan pada pembuluh darah jantung maupun pembuluh arteri lainnya di tubuh.

2. Endarterektomi

Prosedur yang disebut juga dengan carotid endarterectomy ini bertujuan untuk membuang tumpukan plak yang memenuhi dinding pembuluh arteri.

Endarterektomi bisa dilakukan untuk pengobatan aterosklerosis yang terjadi di pembuluh arteri leher atau arteri karotid. Biasanya, dokter akan merekomendasikan prosedur ini untuk Anda yang memiliki sumbatan atau penyempitan parah pada arteri karotid.

Jika endarterektomi bukan pilihan yang tepat karena faktor-faktor tertentu, dokter akan memberikan alternatif lain berupa prosedur angioplasti karotid.

3. Operasi bypass

Pengobatan dengan operasi bypass jantung biasanya dilakukan apabila aterosklerosis telah menimbulkan komplikasi, seperti penyakit jantung koroner.

Dalam proses operasi, dokter bedah akan membuat jalur baru untuk aliran darah dengan cara memotong pembuluh darah yang sehat dari bagian tubuh lain, seperti kaki atau tangan.

Setelah itu, pembuluh darah tersebut akan disambungkan dan dijahit di atas pembuluh arteri yang rusak Anda. Dengan demikian, aliran darah menjadi lebih lancar.

Selain dengan mengambil pembuluh darah dari bagian tubuh lain, dokter juga bisa menggunakan pembuluh darah buatan dengan bahan sintetis.

Penting untuk diingat bahwa operasi bypass tidak dapat mengobati aterosklerosis. Prosedur ini hanya membantu meringankan gejala aterosklerosis, seperti sesak napas dan nyeri dada atau nyeri pada kaki.

4. Atherectomy

Prosedur operasi selanjutnya yang direkomendasikan di samping pemberian obat aterosklerosis adalah atherectomy.

Prosedur ini dilakukan dengan memakai laser atau pisau kecil yang terpasang di ujung kateter untuk menghancurkan plak pada pembuluh arteri.

Atherectomy biasanya dilakukan pada pasien aterosklerosis jika prosedur angioplasti atau pemasangan ring tidak memungkinkan.

Gaya hidup sehat untuk mendukung pengobatan aterosklerosis

Makanan untuk penderita kanker pankreas

Untuk mendukung keberhasilan obat medis, Anda juga dianjurkan menerapkan perubahan gaya hidup yang lebih sehat.

Berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda praktikkan mulai dari sekarang:

1. Berhenti merokok

Menurut laman Mayo Clinic, rokok dapat merusak pembuluh arteri Anda. Kebiasaan buruk tersebut juga meningkatkan risiko terkena penyakit jantung lainnya.

Oleh karena itu, mulai berhenti merokok jika Anda termasuk perokok aktif. Hal ini juga penting untuk mencegah terjadinya komplikasi aterosklerosis.

2. Rutin berolahraga

Dengan rajin berolahraga, Anda akan memaksimalkan kinerja obat aterosklerosis yang sedang Anda konsumsi.

Tidak perlu berlebihan, Anda cukup berolahraga setidaknya 30 menit sehari atau 150 menit per minggu.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

3. Jaga berat badan ideal

Apabila Anda memiliki berat badan berlebihan, hal tersebut bisa meningkatkan risiko terkena hipertensi dan kolesterol tinggi. Kedua kondisi tersebut juga berpotensi memperburuk aterosklerosis.

Konsultasikan dengan dokter dan ahli gizi mengenai berat badan yang ideal untuk kondisi tubuh Anda, serta pola makan yang telah disesuaikan.

4. Konsumsi makanan bergizi

Selain minum obat, Anda juga wajib mengonsumsi makanan yang sehat untuk aterosklerosis.

Menu makanan yang terdiri dari sayur, buah-buahan, dan gandum utuh akan membantu menjaga kadar gula darah, kolesterol, serta tekanan darah Anda. Pastikan Anda juga mengurangi konsumsi karbohidrat, gula, lemak jenuh, dan garam.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Arteriosclerosis / atherosclerosis – Mayo Clinic. (2021). Retrieved September 13, 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/arteriosclerosis-atherosclerosis/diagnosis-treatment/drc-20350575 

Coronary bypass surgery – Mayo Clinic. (2021). Retrieved September 13, 2021, from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/coronary-bypass-surgery/about/pac-20384589 

Carotid endarterectomy – Mayo Clinic. (2021). Retrieved September 13, 2021, from https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/carotid-endarterectomy/about/pac-20393379 

Atherosclerosis – Cedars Sinai. (2021). Retrieved September 13, 2021, from https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/a/atherosclerosis.html 

Statins – NHS. (2018). Retrieved September 13, 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/statins/ 

PAD: Atherectomy – Cleveland Clinic. (2019). Retrieved September 13, 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/treatments/17310-pad-atherectomy 

Poznyak, A., Grechko, A. V., Poggio, P., Myasoedova, V. A., Alfieri, V., & Orekhov, A. N. (2020). The Diabetes Mellitus-Atherosclerosis Connection: The Role of Lipid and Glucose Metabolism and Chronic Inflammation. International journal of molecular sciences, 21(5), 1835. https://doi.org/10.3390/ijms21051835

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Shylma Na'imah Diperbarui 6 hari lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Charley Simanjuntak, Sp.B., Sub BVE, B.Med.Sc.