Infeksi Staphylococcus aureus

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 12 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Pengertian infeksi Staphylococcus aureus

Infeksi Staphylococcus aureus adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureu. Bakteri ini merupakan salah satu jenis dari genus Staphylococcus, tapi yang paling sering menyebabkan infeksi. 

Bakteri ini terdapat pada kulit manusia atau bagian hidung. Sering kali, bakteri ini tidak menyebabkan bahaya apapun. Namun, terkadang Staphylococcus aureus dapat mengakibatkan infeksi jika masuk ke aliran darah atau jaringan di dalam tubuh. 

S. aureus menjadi penyebab dari berbagai kondisi kesehatan, bahkan penyakit serius. Bakteri ini biasanya menyebar dari kontak langsung satu orang ke orang lainnya. 

Gejala Staphylococcus aureus

Infeksi Staphylococcus aureus dapat bervariasi dari masalah kulit minor hingga endokarditis, infeksi mematikan pada lapisan dalam jantung (endokardium). Oleh karena itu, tanda-tanda dan gejala infeksi S. aureus sangat bervariasi, tergantung pada lokasi dan keparahan infeksi.

Dikutip dari Mayo Clinic, berikut gejala-gejala infeksi yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus:

Infeksi kulit

Infeksi kulit yang disebabkan oleh bakteri S. aureus ada berbagai macam dan memunculkan berbagai gejala, yaitu:

Bisul

Jenis paling umum dari infeksi Staphylococcus aureus adalah bisul. Gejalanya meliputi:

  • Kulit pada area terkena biasanya menjadi merah dan bengkak
  • Apabila bisul pecah, akan keluar nanah
  • Bisul biasanya terjadi paling sering di bawah ketiak atau di sekitar kunci paha atau bokong.

Impetigo

Kondisi ini ditandai dengan ruam yang menular dan seringkali terasa sakit. Impetigo biasanya memiliki lepuhan besar yang dapat mengeluarkan cairan dan menghasilkan kerak yang berwarna seperti madu.

Selulitis

Selulitis merupakan infeksi pada lapisan dalam kulit. Selulitis muncul paling sering pada kaki bawah dan telapak kaki. Gejalanya dapat berupa:

  • Kemerahan dan pembengkakan pada permukaan kulit
  • Terdapat luka (ulkus) atau area yang bernanah

Staphylococcal scalded skin syndrome

Racun yang dihasilkan sebagai akibat dari infeksi S. aureus dapat menyebabkan staphylococcal scalded skin syndrome. Kondisi ini paling sering menyerang bayi yang baru lahir dan anak-anak.

Gejalanya dapat berupa:

  • Demam
  • Ruam
  • Muncul lepuhan
  • Saat lepuhan pecah, lapisan atas kulit melepas, meninggalkan permukaan merah yang terlihat seperti luka bakar.

Keracunan makanan

Bakteri Staphylococcus aureus adalah salah satu penyebab utama dari keracunan makanan. Gejala muncul dengan cepat, biasanya dalam beberapa jam setelah mengonsumsi makanan yang terkontaminasi.

Tanda-tanda dan gejala dari jenis infeksi Staphylococcus aureus ini meliputi:

  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Dehidrasi
  • Tekanan darah rendah
  • Bakteremia

Bakteremia

Bakteremia atau keracunan darah muncul saat bakteri S. aureus memasuki aliran darah seseorang. Demam dan tekanan darah rendah adalah tanda utama dari bakteremia.

Bakteri dapat berpindah ke lokasi dalam pada tubuh, menyebabkan infeksi yang menyerang:

  • Organ internal, seperti otak, jantung atau paru-paru
  • Tulang dan otot
  • Alat yang diimplantasi, seperti sendi buatan atau alat pemacu jantung

Toxic shock syndrome

Kondisi yang mengancam nyawa ini disebabkan oleh racun yang dihasilkan oleh Staphylococcus aureus atau beberapa turunan bakteri Staphylococcus lainnya. Kondisi ini biasanya muncul tiba-tiba dan disertai dengan gejala berupa:

  • Demam tinggi
  • Mual dan muntah
  • Ruam pada telapak tangan dan kaki yang menyerupai sunburn
  • Linglung
  • Nyeri otot
  • Sakit perut
  • Septic arthritis

Septic arthritis

Kondisi ini sering kali disebabkan oleh infeksi Staphylococcus aureus. Bakteri sering kali menyerang lutut, tapi sendi lain dapat terserang, seperti pergelangan kaki, pinggang, pergelangan tangan, siku, bahu atau tulang belakang.

Tanda-tanda dan gejala dapat meliputi:

  • Pembengkakan otot
  • Nyeri serius pada otot yang terserang
  • Demam

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Anda harus menghubungi dokter bila Anda mengalami gejala-gejala berikut ini:

  • Area kulit yang merah, iritasi atau terasa sakit
  • Lepuhan yang berisi nanah
  • Demam

Anda juga mungkin perlu berkonsultasi ke dokter jika:

  • Infeksi kulit diturunkan dari salah satu anggota keluarga ke anggota lain
  • Dua atau lebih anggota keluarga mengalami infeksi kulit pada waktu bersamaan

Penyebab dan faktor risiko infeksi Staphylococcus aureus

Banyak orang yang membawa bakteri Staphylococcus aureus dan tidak pernah mengalami infeksi. Namun, jika Anda mengalami infeksi S. aureus, ada kemungkinan infeksi disebabkan oleh bakteri yang telah Anda bawa selama beberapa waktu.

Bakteri ini dapat ditularkan dari manusia ke manusia. Bakteri S. aureus termasuk kuman yang kuat karena dapat tinggal di benda mati seperti sarung bantal atau handuk cukup lama. Oleh karena itu, bakteri ini juga dapat berpindah ke orang yang menyentuh barang tersebut. 

Bakteri S. aureus dapat bertahan pada:

  • Kekeringan
  • Suhu yang ekstrim
  • Kadar garam yang tinggi

Faktor risiko

Dikutip dari pusat pengendalian dan pencegahan penyakit Amerika Serikat, CDC, infeksi S. aureus dapat terjadi pada siapa saja. Namun, ada beberapa kelompok orang yang lebih rentan terkena kondisi ini, seperti:

  • Orang dengan kondisi kronis, seperti diabetes, kanker, penyakit pembuluh darah, eksim, dan penyakit paru-paru
  • Pemakai obat-obatan terlarang
  • Memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah
  • Pernah melalui prosedur operasi
  • Orang dengan perangkat buatan yang dimasukkan atau diimplan di dalam tubuhnya

Diagnosis infeksi Staphylococcus aureus

Untuk mendiagnosis infeksi Staphylococcus aureus, dokter akan:

  • Melakukan pemeriksaan fisik. Selama pemeriksaan, dokter akan memeriksa luka pada kulit Anda. 
  • Mengambil sampel untuk pengujian. Seringkali, dokter mendiagnosis infeksi S. aureus dengan memeriksa sampel jaringan untuk melihat tanda-tanda adanya bakteri.

Selain dua pemeriksaan di atas, dokter mungkin juga akan meminta Anda melakukan tes pencitraan. Pemeriksaan tersebut disesuaikan dengan kondisi Anda. 

Pengobatan infeksi Staphylococcus aureus

Pengobatan untuk infeksi Staphylococcus aureus sangat bergantung pada jenis infeksi serta ada atau tidaknya kekebalan terhadap antibiotik tertentu. Pengobatan untuk infeksi S. aureus mungkin meliputi:

Antibiotik

Dokter dapat melakukan tes untuk mengidentifikasi jenis infeksi yang disebabkan oleh S. aureus, serta memilih antibiotik yang tepat. Antibiotik biasanya direkomendasikan adalah:

  • Cefazolin
  • Nafcillin atau oxacillin
  • Vancomycin
  • Daptomycin
  • Telavancin
  • Linezolid

Infeksi Staphylococcus aureus yang disebut dengan MRSA (methicillin-resistant Staphylococcus aureus) resisten atau kebal dengan banyak jenis antibiotik. Oleh karena itu, dokter akan menyesuaikan pemberian antibiotik dengan kondisi Anda.

Drainase luka

Jika Anda mengalami infeksi kulit, dokter mungkin akan melakukan sayatan pada luka untuk mengeringkan cairan yang berkumpul.

Pengangkatan perangkat

Jika infeksi Anda muncul akibat adanya perangkat atau prostetik yang diletakkan di dalam tubuh, pengangkatan diperlukan. Untuk beberapa perangkat, proses ini memerlukan pembedahan.

Pencegahan infeksi Staphylococcus aureus

Berikut adalah gaya hidup dan kebiasaan yang dapat membantu Anda mengurangi risiko terkena infeksi Staphylococcus aureus:

1. Cuci tangan Anda

Mencuci tangan dengan bersih adalah perlawanan terhadap kuman. Cuci tangan setidaknya selama 15-30 detik, kemudian keringkan dengan handuk sekali pakai dan gunakan handuk lain untuk mematikan kran. 

Jika tangan Anda tidak terlihat kotor, Anda dapat menggunakan hand sanitizer yang berbahan dasar alkohol. 

2. Jaga luka tetap bersih

Jaga luka sayatan tetap bersih dan tertutup dengan perban yang steril dan kering hingga luka sembuh. Nanah dari luka yang terinfeksi seringkali mengandung bakteri Staphylococcus aureus. Oleh karena itu, menjaga luka tertutup dapat mencegah penyebaran bakteri.

3. Rajin mengganti pembalut wanita

Toxic shock syndrome merupakan salah satu bentuk infeksi Staphylococcus aureus yang berkembang akibat tidak ganti pembalut dalam waktu yang lama. Anda dapat mengurangi kemungkinan toxic shock syndrome dengan sering mengganti tampon, setidaknya setiap 4-8 jam.

4. Jangan berbagi barang pribadi dengan orang lain

Hindari berbagi benda pribadi seperti handuk, seprai, pisau cukur, pakaian dan peralatan olahraga. Seperti yang telah disebutkan infeksi Staphylococcus aureus dapat menyebar melalui benda, serta dari satu orang ke orang lainnya.

5. Cuci pakaian dan seprai dengan cara yang tepat

Bakteri Staphylococcus aureus dapat bertahan pada pakaian dan seprai yang tidak dicuci dengan benar. Untuk menyingkirkan bakteri dari pakaian dan seprai, cuci di air panas jika memungkinkan. 

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Infeksi Bakteri E. coli

Infeksi bakteri E. coli adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang biasanya hidup di dalam usus manusia dan hewan. Apa obatnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Kesehatan Pencernaan, Keracunan Makanan 6 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit

Zoonosis, Penyakit Infeksi dari Hewan yang Menular pada Manusia

Zoonosis adalah penyakit infeksi yang berasal dari hewan yang kemudian ditularkan pada manusia. Kenali jenis-jenisnya untuk mencegah penularan.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Penyakit Infeksi 4 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

Difteri

Difteri adalah penyakit yang menyerang tenggorokan dan sistem pernapasan. Kondisi ini umum terjadi pada anak-anak. Seberapa bahaya penyakit ini?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Gangguan Pernapasan pada Anak, Kesehatan Anak, Parenting 3 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit

Kenapa Lidah Terasa Pahit saat Anda Sedang Sakit?

Saat Anda sakit, makan dan minum apapun jadi tak selera. Hal ini karena mulut dan lidah terasa pahit. Nah, ini dia alasan dan cara ampuh mengatasinya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Penyakit Gusi dan Mulut, Gigi dan Mulut 28 Desember 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

makan telur mentah

Makan Telur Mentah, Sehat atau Malah Berbahaya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 13 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bakteremia

Mengenal Bakteremia, Ketika Bakteri Hidup di dalam Darah

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 8 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
infeksi bakteri

Semua yang Perlu Anda Tahu tentang Infeksi Bakteri

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 7 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
penyakit pes

Penyakit Pes

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 6 Januari 2021 . Waktu baca 10 menit