Beragam Pilihan Obat Asam Urat dan Kolesterol Tinggi yang Ampuh

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 27/01/2020
Bagikan sekarang

Asam urat dan kolesterol termasuk dua kondisi yang umum. Biasanya orang yang punya kadar kolesterol tinggi lebih rentan untuk terkena asam urat. Begitu juga sebaliknya. Nah yang jadi pertanyaan, harus minum obat apa bila seseorang mengalami dua kondisi tersebut? Yuk, cari tahu pilihan obat yang aman untuk mengatasi kolesterol tinggi dan asam urat dalam ulasan berikut.

Obat untuk kolesterol dan asam urat

Sebenarnya tidak ada satu obat yang dirancang khusus untuk mengatasi kedua kondisi tersebut secara bersamaan. Untuk menurunkan kadar asam urat dan kolesterol dalam tubuh, Anda butuh minum dua jenis obat yang berbeda.

Nah, obat mana yang harus digunakan lebih dulu hanya dokter yang bisa menentukan karena dua jenis obat tersebut hanya bisa ditebus dengan resep.

Berikut sejumlah pilihan obat kolesterol dan asam urat yang paling umum:

1. Obat statin

Jenis obat penurun kolesterol yang paling sering diresepkan oleh dokter adalah statin. Obat ini bekerja dengan cara menghancurkan zat pembentuk kolesterol di dalam hati, yang kemudian akan dikeluarkan kembali oleh hati.

Studi melaporkan bahwa obat statin dapat digunakan untuk menurunkan risiko gangguan pembuluh darah, seperti serangan jantung.

Obat statin sendiri punya banyak jenis. Nah, beberapa jenis yang paling umum di antaranya:

Selama mengonsumsi obat ini, perhatikan perubahan tubuh yang mungkin menandakan efek samping. Risiko efek samping menggunakan statin sebagai obat kolesterol adalah:

  • Mual atau muntah
  • Mengantuk
  • Pusing
  • Kram perut atau sakit perut
  • Kembung
  • Sakit kepala
  • Gangguan pencernaan, seperti sembelit, diare, atau perut kembung

2. Allopurinol

Untuk mengatasi asam urat, pilihan obat yang kerap dianjurkan dokter adalah Allopurinol. Obat ini masuk dalam kelas xanthine oxidase inhibitor yang mengurangi produksi asam urat berlebih dalam tubuh.

Penting untuk dipahami bahwa obat ini hanya membantu mencegah serangan asam urat, bukan untuk mengobati sakit yang sudah terlanjur muncul.

Anda wajib minum obat ini sesuai dengan takaran dosis yang telah diresepkan dokter. Jangan coba-coba untuk menambahkan maupun mengurangi dosis obat sendiri. Selain menurunkan efektivitasnya, cara tersebut juga berpotensi menimbulkan efek samping berbahaya.

Pilihan obat lain yang bisa membantu mengendalikan kadar asam urat dalam darah adalah:

  • Probenecid (Benemid)
  • Lesinurad
  • Febuxostat
  • Pegloticase
  • Colchicine

Nah, kini Anda sudah tahu ‘kan apa saja pilihan obat untuk mengendalikan kolesterol dan asam urat tinggi? Bila Anda masih bingung mana yang paling manjur, sebaiknya tanyakan langsung dengan dokter.

Panduan minum obat kolesterol dan asam urat yang aman

Lagi-lagi, penting untuk disebutkan bahwa obat kolesterol dan asam urat amannya digunakan sesuai dengan aturan dokter. Jadi, pastikan Anda berkonsultasi terlebih dulu ke dokter sebelum menggunakan obat-obatan apa pun untuk mengatasi kedua kondisi tersebut.

Ikuti semua instruksi yang diberikan dokter atau yang tertera pada label kemasan obat. Hal ini supaya Anda mendapatkan manfaat obat secara optimal dan terhindar dari risiko efek samping yang berbahaya.

Namun, bila selama mengonsumsi obat-obatan tertentu Anda mengalami gejala yang tidak biasa atau kondisi Anda dirasa semakin memburuk, jangan ragu untuk segera berobat kembali ke dokter. Dokter mungkin dapat mengubah dosis atau mengganti dengan obat lain yang lebih aman dan cocok dengan kondisi Anda.

Tak hanya rutin minum obat, Anda juga sebaiknya menjalani kebiasaan hidup sehat. Pasalnya, asam urat dan kolesterol tinggi umumnya disebabkan karena gaya hidup yang tidak sehat. Misalnya karena kebanyakan makan makanan berlemak atau tinggi purin, malas gerak, jarang olahraga, dan punya berat badan berlebih.

Itu sebabnya, penting bagi Anda untuk mengubah gaya hidup serta menghindari pantangan makanan atau minuman tertentu supaya kedua kondisi tersebut dapat terkendali dengan baik.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Tips Mengonsumsi Susu untuk Penderita Intoleransi Laktosa

Seseorang yang intoleransi laktosa umumnya akan mengalami gangguan pencernaan sesudah mengonsumsi produk susu. Berikut cara aman menghindarinya.

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila

Menyiasati Jadwal Minum Obat saat Puasa Ramadan

Puasa di bulan Ramadan wajib bagi umat muslim. Keharusan minum obat secara rutin bisa disiasati agar tetap bisa menjalankan puasa dengan tenang.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Hari Raya, Ramadan 19/04/2020

Cara Praktis Menakar Porsi Makan untuk Menjaga Berat Badan

Saat mengatur porsi makan, Anda mungkin terkendala cara menakar bahan makanan yang tepat. Berikut langkah yang bisa Anda lakukan.

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Nutrisi, Hidup Sehat 17/04/2020

Apakah Pengidap Thalassemia Bisa Sembuh Total?

Thalassemia merupakan penyakit keturunan yang sulit diobati. Meski demikian, para ahli terus mencari cara untuk mengobati thalassemia hingga sembuh total.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki

Direkomendasikan untuk Anda

mencium bau hujan

Ini Penjelasan Ilmiah Mengapa Beberapa Orang Suka Bau Hujan

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 15/05/2020
hubungan poliamori

Mengenal Hubungan Poliamori, Saat Cinta Anda Tak Hanya untuk Satu Orang

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rena Widyawinata
Dipublikasikan tanggal: 13/05/2020
pengaruh tbc pada ibu hamil

Apa Pengaruh TBC pada Ibu Hamil dan Janin?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 11/05/2020
memilih terapis seks

Jangan Asal Pilih, Begini Cara Menentukan Terapis Seks yang Cocok untuk Anda

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 28/04/2020