Vagina Berdarah Setelah Berhubungan Seksual: Bahaya atau Tidak?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 04/06/2020 . 4 menit baca
Bagikan sekarang

Ada banyak alasan yang menyebabkan wanita mengalami pendarahan setelah berhubungan seksual. Dalam dunia kesehatan kondisi ini disebut postocoital bleeding. Kenyataannya lebih dari 63 persen kasus vagina berdarah pada perempuan disebabkan karena pertama kali berhubungan seksual, akibat gesekan penetrasi (penis masuk ke dalam vagina) yang menyebabkan luka atau lecet, vagina kering, dan lain sebagainya. 

Jika Anda mengalami pendarahan ringan setelah hubungan seksual, hal tersebut tidak perlu terlalu dikhawatirkan. Namun jika Anda memiliki faktor risiko tertentu atau telah memasuki masa menopause, vagina yang berdarah setelah hubungan seksual baiknya segera diperiksakan ke dokter untuk diagnosis lebih lanjut.

Apa penyebab vagina berdarah setelah berhubungan seksual?

Pendarahan yang terjadi pasca melakukan hubungan seksual umumnya disebabkan oleh dua hal, yaitu masalah pada serviks atau leher rahim, dan pendarahan pada lapisan dalam rahim atau endometrium.

Pendarahan yang terjadi pada wanita muda yang belum mengalami masa monopause umumnya terkait masalah pada serviks. Sedangkan pendarahan yang terjadi pada wanita yang monopause bersumber dari beragam masalah misalnya, serviks, rahim, labia (bibir vagina) ataupun saluran kantung kemih.

Peradangan pada leher rahim setelah melakukan hubungan seksual dapat menyebabkan pendarahan. Kondisi ini disebut dengan erosi serviks, umum terjadi pada wanita muda, wanita hamil, dan mereka yang memakai pil KB. Kebanyakan pendarahan berasal dari vagina yang dapat menyebabkan turunnya kadar hemoglobin dalam darah, kepala pusing, tekanan darah menurun, dan denyut nadi meningkat.

Selain itu penyebab lain pendarahan setelah berhubungan seksual adalah:

  • Gesekan yang ditimbulkan saat berhubungan seksual
  • Luka pada genital diakibatkan oleh penyakit menular seksual, seperti herpes genital dan sipilis
  • Vagina kering karena kurangnya cairan lubrikasi
  • Pendarahan normal pada rahim, hal ini dapat terjadi ada awal atau akhir masa menstruasi
  • Trauma akibat kekerasan seksual

Siapa saja yang rentan mengalami pendarahan setelah berhubungan seksual?

Anda bisa saja rentan mengalami risiko pendarahan setelah berhubungan seksual jika:

  • Mengidap kanker rahim
  • Sedang memasuki fase perimenopause, menopause, ataupun postmenopause
  • Baru saja melahirkan atau sedang menyusui
  • Melakukan seks dengan lebih dari satu orang tanpa menggunakan alat kontrasepsi
  • Tidak sepenuhnya terangsang saat berhubungan seksual
  • Sering melakukan douching atau cuci vagina dengan produk pembersih wanita

Bagaimana cara mengatasi vagina berdarah setelah berhubungan seksual?

Untuk mengatasi pendarahan, harus diketahui terdahulu penyebab pastinya dari pendarahan tersebut. Semakin dini melakukan pemeriksaan, semakin dini pula terapi bisa dilakukan sehingga memungkinkan untuk cepat teratasi. Beberapa pemeriksaan yang bisa dilakukan untuk menangani pendarahan abnormal setelah berhubungan seksual yaitu:

Pemeriksaan USG

Untuk mengetahui di mana lokasi pendarahan serta penyebab pastinya, Anda bisa menjalani pemeriksaan USG. USG dapat dilakukan mulai dari kepala sampai ujung kaki untuk mengetahui semua kelainan yang terjadi pada seluruh bagian tubuh.

Pemeriksaan Pap Smear

Pemeriksaan Pap Smear secara teratur dapat mendeteksi secara dini terkait kelainan-kelainan yang terjadi pada organ reproduksi. Semua wanita yang sudah pernah melakukan hubungan seksual sangat dianjurkan untuk melakukan tes ini secara rutin, minimal setahun sekali.

Gunakan pelembab vagina

Jika perdarahan Anda disebabkan karena kekeringan vagina, Anda bisa menggunakan pelembab vagina. Pelembab vagina digunakan untuk meningkatkan kelembaban dan membantu mengembalikan keasaman alami vagina. Selain itu gunakan pelumas vagina untuk mengurangi gesekan tidak nyaman saat berhubungan seksual. Lebih baik selalu konsultasi terlebih dahulu kepada dokter untuk informasi dan tindakan yang lebih lanjut.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"

Yang juga perlu Anda baca

Setelah Bertengkar Hebat, Dapatkah Seks Menyelesaikan Masalah?

Benarkah melakukan hubungan suami-istri setelah bertengkar itu termasuk seks terbaik? Lalu apakah masalahnya terselesaikan? Temukan jawabannya di sini!

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Hidup Sehat, Seks & Asmara 29/12/2019 . 4 menit baca

Alami 3 Tanda Ini, Itu Artinya Anda Terlalu Sering Masturbasi

Masturbasi membantu memuaskan keinginan seksual. Namun, bila terlalu sering dilakukan, masturbasi bisa menimbulkan tanda-tanda seperti berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Hidup Sehat, Seks & Asmara 29/10/2019 . 4 menit baca

Bolehkah Melakukan Oral Seks Setelah Cabut Gigi?

Setelah cabut gigi, gusi Anda akan terasa nyeri. Bila dilihat dari sisi medis, bolehkah melakukan seks oral setelah cabut gigi?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Hidup Sehat, Seks & Asmara 13/10/2019 . 3 menit baca

Cara Membersihkan Penis Setelah Berhubungan Seks

Menjaga kebersihan penis seusai beraktivitas seksual sangat penting. Bagaimana cara membersihkan penis setelah berhubungan intim? Simak jawabannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Hidup Sehat, Seks & Asmara 27/09/2019 . 4 menit baca

Direkomendasikan untuk Anda

cara membersihkan vibrato mainan seks sex toys

Begini Cara yang Benar Membersihkan Vibrator

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 05/05/2020 . 4 menit baca
efek samping pakai vibrator terlalu sering

Kalau Terlalu Sering Pakai Vibrator, Apa Efek Samping yang Ditimbulkan?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 26/04/2020 . 4 menit baca
seks memperlambat menopause

Rutin Berhubungan Seks Bisa Memperlambat Datangnya Menopause

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 03/04/2020 . 4 menit baca

Berbagai Bahaya yang Ditimbulkan Akibat Melakukan Aborsi Sendiri

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Adinda Rudystina
Dipublikasikan tanggal: 01/04/2020 . 6 menit baca