Alasan Rasa Susu Sapi Organik Lebih Manis dan KhasIni adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Salah satu cara memenuhi asupan nutrisi anak adalah dengan rutin minum susu. Namun, bila si kecil tidak terlalu menyukai susu sapi biasa, Anda bisa memberinya susu sapi organik. Susu sapi organik artinya susu ini tidak diproses tanpa bahan kimia tambahan. Selain lebih alami, susu sapi organik juga punya citra rasa yang lebih khas dibanding susu sapi biasa, lho! 

Apa itu susu organik?

susu cair UHT

Pada prinsipnya, organik berarti segala hal yang bebas dari bahan kimia berbahaya. Itu sebabnya, susu organik artinya susu dihasilkan dari sapi yang bebas dari antibiotik dan hormon pertumbuhan buatan. 

Tak hanya itu saja. Pakan dan kualitas tempat tinggal sapi perah harus benar-benar terjamin keamanan dan kebersihannya. Sapi perah harus diberi makan di hamparan rumput organik yang bebas dari pupuk kimia atau pestisida. Bahkan, sapi pun harus diberi air minum yang bersih dan tidak boleh tercemar dari zat berbahaya. 

Nah, proses produksi yang sedemikian rupa ini membuat susu organik memiliki sejumlah keunggulan yang sayang untuk dilewatkan

Proses produksi memengaruhi rasa dan tekstur susu organik 

susu kedelai untuk anak

Selain menawarkan nutrisi yang lebih banyak, susu organik memiliki rasa yang lebih khas dibanding susu sapi biasa. Ya, karena sapi dari peternakan organik makan rumput segar dari padang, susu yang dihasilkan pun cita rasanya berbeda.

Rasa susu organik cenderung lebih manis alami dibanding susu sapi biasa. Bahkan tekstur susunya juga lebih creamy karena sapi makan dari rumput berkualitas tinggi. Nah, cita rasa yang natural ini tentu akan menggugah selera si kecil. 

Susu organik bernilai indeks glikemik rendah

manfaat susu organik untuk tulang anak

Gula dalam susu dikenal sebagai laktosa. Laktosa termasuk ke dalam karbohidrat yang terdiri dari glukosa dan galaktosa. Laktosa inilah yang akan memberikan rasa manis dan memengaruhi seberapa banyak kalori yang terkandung dalam susu. 

Di dalam tubuh laktosa akan dipecah oleh enzim laktase. Ketika dipecah, glukosa akan diserap tubuh dan akan meningkatkan gula darah. Kabar baiknya, peningkatan kadar gula ini terjadi secara perlahan.

Hal ini karena laktosa termasuk makanan dengan indeks glikemik yang rendah. Indeks glikemik adalah ukuran yang digunakan untuk menggambarkan seberapa cepat karbohidrat diubah menjadi gula dalam tubuh manusia.

Singkat cerita, bila diminum secukupnya, susu organik tidak langsung meningkatkan kadar gula darah anak secara drastis. Nah, karena tidak menyebabkan kenaikan gula secara drastis, gula dalam susu organik bisa dipakai sebagai cadangan energi untuk si kecil. Hal ini tentu jadi kabar baik bagi Anda yang punya anak aktif yang banyak bergerak dan berkegiatan. 

Minum susu organik secukupnya 

susu organik untuk daya tahan tubuh

Meski punya cita rasa alami yang lebih manis dan creamy, pastikan si kecil minum susu organik sesuai kebutuhannya. 

Sebagai orang tua, penting untuk memerhatikan asupan susu yang diminum anak setiap hari. Bila si kecil berusia 2-3 tahun, Anda cukup memberikannya susu maksimal 2 gelas per hari. Sementara bila si kecil berusia 4–8 tahun, maka batasan susu yang direkomendasikan adalah 2,5 gelas per hari. Menurut Dietary Guidelines for Americans, anak hanya dianjurkan minum susu atau produk olahan susu lainnya sebanyak 2-3 gelas per hari. 

Jangan lupa, selalu cek label komposisi makanan setiap kali Anda membeli produk susu maupun makanan lainnya. Perhatikan baik-baik setiap nutrisi yang terkandung dalam produk susu yang akan Anda beli. Waspadai juga mengenai gula tambahan pada produk susu. Jika rasa manis didapatkan dari gula tambahan, tentu akan memengaruhi jumlah kalori dalamnya.

Membedakan rasa manis susu organik yang produk asli dan produk buatan mungkin sulit. Namun, dalam jumlah yang sama, biasanya produk buatan akan terasa berkali-kali lipat jauh lebih manis dibandingkan dengan yang asli dan segar. 

Baca Juga:

dr. Raissa Edwina Djuanda, M. Gizi, Sp.GK. Gizi Klinik

Dokter Raissa menamatkan studi dokter umum, magister gizi, dan spesialis gizi klinik di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Dokter yang pernah mendapatkan penghargaan dari Rektor Universitas Indonesia sebagai mahasiswa berprestasi ini, pernah menjabat sebagai Manager Gizi Atlet di Satuan Pelaksana Program Indonesia Emas.

Untuk memperdalam ilmunya, beliau selalu aktif mengikuti pelatihan mengenai gizi dan nutrisi hingga asupan nutrisi untuk penderita penyakit metabolik dan degeneratif. Pada tahun 2019, beliau mendapatkan sertifikasi dari Harvard Medical School dalam mengikuti pelatihan mengenai “Obesity Medicine.”

Beberapa kali beliau juga aktif menjadi narasumber acara mengenai gizi di televisi, radio, surat kabar, sosial media, hingga seminar. Di tengah aktivitasnya, beliau kini menjadi tim medis di Persatuan Atletik Seluruh Indonesia.

Dokter Raissa bisa ditemui di tempat praktik pribadinya di Sawo 15 Menteng, atau di RS Pondok Indah - Puri Indah dan di RS Metropolitan Medical Center.

Selengkapnya
Artikel Terbaru