Jenis-Jenis Narkoba Paling Mematikan di Dunia

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15 September 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Narkoba adalah pembunuh generasi muda. Anda pasti telah mengetahui berbagai macam narkoba yang banyak beredar di Indonesia, seperti ganja, shabu, heroin, dan kokain. BNN (Badan Narkotika Nasional) mengatakan bahwa sekitar 50 orang meninggal setiap hari karena narkotika dan obat-obatan terlarang tersebut. Namun, selain jenis-jenis narkoba yang sering kita dengar, ternyata masih banyak narkoba jenis lainnya di dunia ini yang bahkan lebih mematikan ketika dikonsumsi. Mari kita lihat apa saja jenis-jenis narkoba yang paling mematikan, berikut ini.

7 jenis narkoba paling mematikan di dunia

Menurut penelitian, ketujuh narkoba ini merupakan jenis yang sangat mematikan di antara banyak jenis lainnya. Berikut adalah peringkat narkoba pembunuh generasi muda dari peringkat ketujuh hingga peringkat pertama:

7. Shabu kristal

Ini adalah zat yang paling merusak di dunia. Shabu dikembangkan pada tahun 1887, dan banyak digunakan pada Perang Dunia ke-2 untuk membuat pasukan terus terjaga. Efek shabu menghancurkan. Dalam penggunaan jangka pendek efeknya adalah sulit untuk tidur dan merasa cemas. Namun dalam jangka panjang, shabu akan menyebabkan tubuh rusak akibat kerusakan pada otak dan pembuluh darah.

6. AH-7921

AH-7921 adalah opioid sintetik yang sebelumnya dijual online secara legal hingga ia menjadi obat Kelas A pada bulan Januari 2015. Obat ini diyakini memiliki 80% potensi morfin, sehingga ia dikenal sebagai heroin legal. Meskipun hanya ada satu kematian di Inggris yang terkait dengan AH-7921, namun obat ini diyakini sangat berbahaya dan mampu menyebabkan berhentinya pernapasan dan gangren (kematian jaringan tubuh).

5. Flakka

Flakka adalah stimulan yang mirip dengan bahan kimia seperi amfetamin yang ditemukan dalam “bath salts” (salah satu jenis narkoba). Meskipun pada awalnya narkoba ini dipasarkan sebagai alternatif legal untuk ekstasi, namun efeknya berbeda secara signifikan. Pengguna flakka akan merasakan peningkatan denyut jantung, peningkatan emosi, dan jika telah dicerna, dapat menyebabkan halusinasi yang kuat. Narkoba ini dapat menyebabkan kerusakan psikologis permanen, karena ia mempengaruhi neuron pengatur suasana hati yang menjaga sertraline pikiran dan dopamin terkendali. Selain itu, narkoba jenis ini juga dapat mengakibatkan gagal jantung.

4. Heroin

Diciptakan pada tahun 1874 oleh C.R. Alder Wright, heroin merupakan salah satu obat tertua di dunia. Pada awalnya, heroin diresepkan sebagai obat penghilang rasa sakit yang sangat kuat untuk mengobati nyeri kronis dan trauma fisik. Namun, pada tahun 1971 ia dinyatakan ilegal oleh Misuse of Drugs Act. Sejak saat itu, heroin dianggap sebagai salah satu zat yang merusak masyarakat dan menghancurkan keluarga.

Efek samping dari heroin termasuk radang gusi, keringat dingin, menurunnya sistem kekebalan tubuh, lemah otot, dan insomnia. Ia juga dapat merusak pembuluh darah yang nantinya bisa menyebabkan gangren jika tidak ditangani.

3. Kokain

Kokain pertama kali muncul di tahun 1980 ketika menjadi barang yang tersebar luas dalam dunia perdagangan narkoba. Awalnya, kokain menawarkan harga yang sangat tinggi akibat kelangkaan dan kesulitan dalam memproduksinya, tetapi seiring meluasnya peredaran kokain, maka harga kokain turun secara signifikan. Akibatnya, pengedar membentuk kokain seperti batu dengan menggunakan baking soda sebagai cara penyulingan kokain bubuk ke dalam bentuk batu. Orang-orang melakukan hal ini karena mereka dapat menjual kokain dengan kuantitas yang rendah, dan dengan jumlah konsumen yang lebih tinggi.

Sejak saat itu kokain merupakan salah satu “wabah” terbesar di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Dan selama puncak popularitasnya diyakini bahwa ada lebih dari 10 juta penduduk Amerika Serikat yang merupakan pengguna kokain. Efek samping dari kokain termasuk kerusakan hati, ginjal, paru-paru, serta kerusakan permanen pada pembuluh darah, yang sering menyebabkan penyakit jantung, stroke, dan kematian.

2. Whoonga

Whoonga adalah kombinasi dari obat antiretroviral, yang digunakan untuk mengobati HIV, dan berbagai agen pemotong seperti deterjen dan racun. Obat ini banyak beredar di Afrika Selatan karena tingginya penderita HIV di sana, dan narkoba ini menjadi terkenal akibat harganya yang murah. Obat ini sangat adiktif dan dapat menyebabkan masalah kesehatan utama seperti pendarahan internal, sakit maag, dan akhirnya kematian.

1. Krokodil

Krokodil adalah candu rahasia dari Rusia. Harganya yang relatif rendah membuat para pecandu tertarik untuk mengonsumsinya. Krokodil lebih berbahaya karena biasanya obat ini merupakan buatan sendiri, dengan bahan-bahan termasuk obat penghilang rasa sakit, iodine, cairan korek api, dan agen pembersih industri. Bahan kimia tersebut dapat membuat krokodil menjadi sangat membahayakan, dan cenderung menyebabkan gangren dan pembusukan daging.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy

Baca Juga:

    Yang juga perlu Anda baca

    5 Penyebab Telinga Gatal dan Cara Mengobatinya

    Jika telinga Anda gatal, jangan digaruk atau dicungkil dengan jari. Ketahui dulu, penyebab telinga gatal, baru Anda akan tahu bagaimana cara mengatasinya.

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Hidup Sehat, Fakta Unik 7 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

    6 Efek Samping Aromaterapi yang Harus Diwaspadai

    Terlepas manfaatnya bagi tubuh, romaterapi ternyata menyimpan efek buruk yang dapat merugikan kesehatan. Simak efek samping aromaterapi berikut ini.

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Hidup Sehat, Fakta Unik 6 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

    7 Komplikasi Asam Urat yang Berbahaya untuk Kesehatan dan Perlu Diwaspadai

    Asam urat Anda sering kambuh? Yuk, segera obati. Jika tidak, hal ini bisa memicu komplikasi akibat asam urat yang bahaya bagi tubuh. Apa saja itu?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Ihda Fadila
    Arthritis (Radang Sendi), Kesehatan Muskuloskeletal 6 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

    Jangan Salah, Kenali Perbedaan antara Rematik dan Asam Urat

    Rematik dan asam urat adalah dua penyakit beda, yang sama-sama bikin nyeri sendi. Apa saja perbedaan asam urat dan rematik?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Ihda Fadila
    Arthritis (Radang Sendi), Kesehatan Muskuloskeletal 6 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    alergi bawang putih

    Kenapa Ada Orang yang Mengalami Alergi Bawang Putih dan Bisakah Diobati?

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Nabila Azmi
    Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
    apa itu intuisi

    Dari Mana Datangnya Intuisi? Dan Kenapa Harus Kita Turuti?

    Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
    Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
    bra kawat

    Mana yang Lebih Sehat Buat Payudara: Bra Biasa Atau Berkawat?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
    Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    eksim kering dan eksim basah

    Apa Bedanya Eksim Basah dan Eksim Kering?

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Dipublikasikan tanggal: 8 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit