Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Mewaspadai Penyalahgunaan Narkoba pada Remaja

Mewaspadai Penyalahgunaan Narkoba pada Remaja

Penyalahgunaan narkoba pada remaja kini semakin meningkat. Bahayanya, penggunaan narkoba pada remaja dapat memicu kecanduan di usia muda. Bagaimana tanda anak menggunakan narkoba dan cara mencegahnya? Simak ulasannya di sini.

Apa alasan remaja menggunakan narkoba?

pubertas terlambat

Dilansir dari U.S. National Library of Medicine, ada beberapa alasan seseorang menggunakan narkoba di usia remaja, antara lain sebagai berikut.

1. Ingin berbaur dengan teman-temannya

Dilansir dari Drug Abuse, kebanyakan remaja penyalahgunaan narkoba karena dipengaruhi oleh teman bergaulnya.

Bila teman-temannya menggunakan narkoba, ia juga merasa perlu menggunakan agar diterima di lingkungan pertemanan.

2. Ingin lari dari masalah

Narkoba memang memberikan efek menyenangkan saat menggunakannya. Meskipun hal itu hanya berlangsung sesaat, efek fly tersebut membuat anak ingin terus mencobanya.

Remaja yang memiliki masalah keluarga (broken home), masalah akademik, atau mengalami kejadian traumatis lebih berisiko menjadikan narkoba sebagai pelarian atas stres yang anak alami.

3. Memiliki masalah mental

Beberapa anak yang mengalami gangguan kecemasan, depresi, atau ADHD lebih berisiko menyalahgunakan narkoba di usia remaja.

Hal ini bertujuan untuk mengatasi masalah mental yang ia alami.

4. Ingin lebih baik dalam bidang olahraga

Beberapa remaja menggunakan narkoba yang bersifat stimulan untuk meningkatkan kemampuannya dalam berolahraga.

5. Ingin coba-coba

Hanya karena penasaran dan ingin mencoba, banyak remaja akhirnya terjebak dalam penyalahgunaan narkoba.

Apalagi bila ia selalu mendengar cerita dari teman-temannya tentang betapa nikmatnya menggunakan obat-obatan tersebut, keinginannya untuk mencoba barang terlarang ini bisa semakin kuat.

6. Memiliki riwayat penggunaan narkoba dalam keluarga

Bukan hanya dari lingkungan pertemanan, anak menyalahgunakan narkoba bisa saja terpengaruh oleh keluarganya sendiri.

Anak yang memiliki anggota keluarga yang menggunakan narkoba dapat lebih berisiko terjebak pada hal serupa. Ia mungkin menganggap itu sesuatu yang wajar dalam keluarga.

Apa efek penyalahgunaan narkoba pada remaja?

cara merawat anak depresi

Alasan-alasan yang disebutkan di atas bukanlah pembenaran untuk menggunakan narkoba di usia remaja.

Ini karena efek yang ditimbulkannya jauh lebih buruk daripada kenikmatan sesaat yang dirasakan. Berikut efek negatif yang berisiko dihadapi.

1. Lebih mudah ketergantungan

Sebenarnya di usia berapapun Anda menggunakan narkoba, hal itu tetap menyebabkan ketergantungan.

Namun, melansir National Institute on Drug Abuse, seseorang akan lebih mudah mengalami ketergantungan obat-obatan terlarang bila sudah mencobanya di usia remaja.

2. Mempengaruhi perkembangan remaja

Masa muda adalah masa seseorang mengembangkan diri. Di usia ini anak mempelajari banyak hal, seperti akademik, keterampilan, dan kemampuan sosial.

Menyibukkan diri pada narkoba dapat membuat anak mengalami efek ketergantungan.

Alhasil, usia muda anak yang sangat berharga untuk masa depannya terancam hancur.

3. Berisiko seks bebas

Penyalahgunaan narkoba sangat erat kaitannya dengan dunia seks bebas.

Saat berada di bawah pengaruh obat-obatan, anak dapat berbuat apa saja termasuk berhubungan intim.

Hal ini menyebabkan ia berisiko terkena penyakit menular seksual atau bahkan kehamilan di usia remaja.

4. Merusak mental anak

Penyalahgunaan narkoba dapat merusak otak dan mental remaja.

Selain membuatnya kecanduan, ia berisiko mengalami depresi dan gangguan kecemasan (anxiety)

5. Berisiko terhadap kecelakaan lalu lintas

Saat berada di bawah pengaruh obat-obatan, anak akan sulit menyeimbangkan tubuh dan mengontrol gerakan.

Bila mengendarai kendaraan, ia akan berisiko mengalami kecelakaan. Bila berjalan kaki, ia berisiko tertabrak karena tidak berhati-hati.

6. Tidak berprestasi di sekolah

Penggunaan obat-obatan terlarang dapat merusak otak anak.

Hal ini dapat mengganggu aktivitas belajarnya sehingga membuat ia tidak mampu mengikuti pelajaran di sekolah dengan baik.

Apa tanda-tanda remaja mulai menggunakan narkoba?

Ada beberapa hal yang menandakan seseorang menggunakan narkoba.

Dikutip dari Mayo Clinic, waspadailah tanda-tanda berikut pada anak.

  • Perubahan secara tiba-tiba atau ekstrem dalam berteman.
  • Jam tidur yang tidak teratur.
  • Perubahan pola makan, penampilan fisik, koordinasi, atau kinerjanya di sekolah.
  • Menjadi tidak bertanggung jawab, memiliki penilaian yang buruk, dan terlihat tidak bersemangat.
  • Melawan peraturan atau menjauhi keluarga.
  • Di kamar anak terdapat kotak obat atau perlengkapan obat-obatan, meskipun ia sedang tidak sakit.

Bagaimana mencegah agar anak tidak terjebak narkoba?

jenis depresi

Menurut BNN, penggunaan narkoba di usia remaja mengalami peningkatan di tahun 2019.

Maraknya narkoba di lingkungan pergaulan anak bisa jadi lebih parah dari dugaan Anda.

Mengutip National Health Service, lakukanlah beberapa upaya berikut untuk mencegah penyalahgunaan narkoba pada anak Anda.

1. Hadapi anak dalam keadaan tenang.

Saat mengetahui anak diam-diam mencoba narkoba, reaksi Anda mungkin akan marah atau panik. Hal itu sangatlah wajar.

Namun, sebaiknya hindari menghadapi anak saat berada dalam kondisi tersebut. Tenangkanlah diri Anda lebih dulu, lalu mulailah membahas hal tersebut bersama anak.

2. Tingkatkan pengetahuan Anda tentang narkoba

Anak bisa jadi lebih banyak tahu tentang narkoba daripada Anda sendiri.

Hal ini dapat membuatnya menganggap Anda tidak tahu apa-apa tentang obat-obatan tersebut.

Oleh sebab itu, sebelum menjelaskannya pada anak, pelajari dulu tentang jenis-jenis narkoba, bagaimana efek narkoba pada tubuh, dan pola pengedarannya di kalangan remaja.

Dengan pengetahuan yang mendalam, anak akan semakin percaya pada nasehat yang Anda sampaikan untuk menjauhi narkoba.

3. Bersikap tegas pada aturan

Anak perlu tahu bahwa Anda sangat menentang narkoba. Selalu sampaikan dengan tegas bahwa Anda sangat membenci orang yang menggunakan obat-obatan tersebut.

Pastikan ia memahami prinsip Anda tersebut. Dengan begitu, anak akan berusaha menjauhi ketika bertemu dengan hal-hal yang mencurigakan.

4. Kenali teman-teman anak

Agar terhindar dari narkoba, pastikan Anda menjaga pergaulan anak dan mengenali dengan siapa ia berteman, baik itu teman-teman sekolah, tetangga, atau bahkan teman di dunia maya.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, kebanyakan remaja terjebak narkoba karena salah pergaulan.

5. Sampaikan bahwa Anda selalu ada untuknya

Mencegah agar anak tidak terjebak narkoba di usia remaja tentunya merupakan cara terbaik. Namun, bila sudah terlanjur, pastikan Anda tetap ada untuknya.

Bukan dengan membenarkan dan menuruti tindakannya, tetapi mendampinginya agar terbebas dari jeratan narkoba.

Lakukanlah berbagai upaya untuk menyeretnya keluar dari dunia tersebut. Berikan pendampingan khusus dan masukkan ia ke pusat rehabilitasi bila perlu.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Preventing Drug Misuse and Addiction: The Best Strategy | National Institute on Drug Abuse. (2020). Retrieved 3 November 2021, from https://www.drugabuse.gov/publications/drugs-brains-behavior-science-addiction/preventing-drug-abuse-best-strategy

Teen drug abuse: Help your teen avoid drugs. (2021). Retrieved 3 November 2021, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/tween-and-teen-health/in-depth/teen-drug-abuse/art-20045921?pg=1

Topics, H. Drugs and Young People: MedlinePlus. Retrieved 3 November 2021, from https://medlineplus.gov/drugsandyoungpeople.html

Teens: Alcohol And Other Drugs. (2018). Retrieved 3 November 2021, from https://www.aacap.org/AACAP/Families_and_Youth/Facts_for_Families/FFF-Guide/Teens-Alcohol-And-Other-Drugs-003.aspx

Penggunaan Narkotika di Kalangan Remaja Meningkat. (2019). Retrieved 3 November 2021, from https://bnn.go.id/penggunaan-narkotika-kalangan-remaja-meningkat/

How to talk to your child about drugs. (2020). Retrieved 3 November 2021, from https://www.nhs.uk/live-well/healthy-body/talking-about-drugs-with-your-child/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Indah Fitrah Yani Diperbarui 2 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita