Suka Batuk-batuk Setelah Berolahraga? Ini Alasannya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 29/05/2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Olahraga terkadang menimbulkan efek yang tidak diinginkan. Pada beberapa orang, kegiatan ini bahkan dapat memicu batuk-batuk. Batuk setelah olahraga sebenarnya cukup umum terjadi, apalagi bila Anda senang melakukan latihan kardio seperti jogging atau menjalani rutinitas olahraga yang cukup berat.

Meski begitu, bukan berarti masalah ini boleh diabaikan. Batuk setelah berolahraga bisa disebabkan oleh berbagai faktor. Ada yang mengalaminya akibat berolahraga terlalu berat, tapi ada pula yang menandakan masalah kesehatan tertentu. Masalah kesehatan inilah yang harus diwaspadai.

Penyebab batuk setelah olahraga

Batuk menular

Wajar bila Anda sesekali mengalami sesak napas dan terbatuk-batuk usai berolahraga berat. Akan tetapi, jika Anda terus mengalami kondisi ini setiap kali berolahraga, berikut beragam faktor yang mungkin jadi penyebabnya.

1. Penyempitan saluran napas yang dipicu olahraga

Apabila batuk tidak disebabkan oleh penyakit, kemungkinan besar penyebabnya adalah penyempitan saluran napas. Kondisi ini dahulu dikenal sebagai asma akibat olahraga. Namun, istilah penyempitan saluran napas kini lebih tepat karena olahraga tidak selalu memicu asma. 

Saluran napas dapat menyempit saat berolahraga atau setelahnya. Kondisi ini biasanya berlangsung selama 10-15 menit, tapi bisa pula bertahan hingga 60 menit bila tidak ditangani. Selain batuk setelah berolahraga, Anda juga dapat mengalami gejala seperti:

  • sesak napas
  • napas mengi
  • dada nyeri atau terasa ditekan
  • kelelahan saat berolahraga
  • performa olahraga menurun

Siapa pun bisa mengalami penyempitan saluran napas akibat berolahraga, bahkan atlet berpengalam sekalipun. Penyebab pastinya tidak diketahui, tapi orang yang mengalami kondisi ini kemungkinan juga mengalami peradangan pada saluran napasnya.

2. Udara dingin

Saat berolahraga dalam musim hujan atau cuaca dingin, udara yang dingin dan kering akan masuk ke dalam paru-paru. Masuknya udara dingin membuat organ ini kehilangan suhu hangat dan kelembapan yang dibutuhkannya untuk berfungsi secara normal.

Udara dingin turut membuat saluran napas menyempit sehingga oksigen yang masuk pun lebih sedikit. Padahal, Anda butuh lebih banyak oksigen ketika melakukan aktivitas fisik. Inilah yang membuat Anda batuk dan sesak napas setelah selesai berolahraga.

3. Keluarnya lendir dari hidung dan tenggorokan

Keluarnya lendir dari hidung dan tenggorokan dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Penyebab yang paling umum antara lain pilek dan flu, infeksi sinus, reaksi alergi, serta masuknya zat pemicu iritasi ke dalam saluran pernapasan.

Berbagai kondisi tersebut akan memicu produksi lendir berlebih di dalam sinus. Lendir lama-kelamaan menumpuk, lalu menimbulkan iritasi dan rasa gatal pada tenggorokan. Anda akhirnya mengalami batuk, terutama setiap kali selesai berolahraga.

4. Asam lambung naik

obh combi plus

Kerongkongan dan lambung dibatasi oleh sejenis otot. Jika otot ini lemah atau terlalu rileks saat Anda berolahraga, asam lambung bisa saja naik menuju kerongkongan dan menyebabkan heartburn. Salah satu gejala heartburn adalah batuk.

Gangguan ini lebih banyak dialami oleh orang yang menderita penyakit asam lambung (GERD). Batuk setelah berolahraga akibat GERD biasanya bersifat kronis dan mungkin sudah berlangsung dalam waktu lama ketika gejalanya muncul.

5. Alergi

Beberapa orang lebih sensitif terhadap debu, serbuk sari, serta polusi dari lingkungan sekitar. Jika Anda mempunyai alergi dan berolahraga di luar rumah ketika pemicu alergi sedang banyak-banyaknya, hal ini tentu memicu reaksi alergi saat berolahraga.

Anda mungkin akan mengalami batuk, bersin-bersin, dan mendengar suara nyaring tiap kali menarik napas. Bila Anda menderita alergi sekaligus asma, dampaknya bisa lebih berat lagi karena terjadi penyempitan saluran napas.

6. Kelainan fungsi pita suara

Kelainan fungsi pita suara disebabkan karena pita suara tidak dapat membuka dengan sempurna. Kondisi ini terkadang salah dikenali sebagai asma karena gejalanya mirip. Padahal, keduanya perlu ditangani dengan cara yang berbeda.

Gejala kelainan fungsi pita suara di antaranya:

  • batuk
  • sesak napas dan mengi
  • tenggorokan terasa sesak
  • suara serak
  • perubahan suara

Gejala kelainan pita suara dapat bertambah parah saat Anda pilek, menghirup sesuatu yang memicu iritasi, dan beraktivitas fisik. Ini sebabnya orang yang memiliki gangguan pada pita suaranya sering kali batuk setelah berolahraga.

Olahraga terkadang memang memicu batuk yang mengganggu. Meski demikian, bukan berarti Anda tidak bisa berolahraga sama sekali. Anda dapat mencegah batuk dengan berolahraga di rumah ketika badan sedang tidak bugar.

Jika Anda menderita asma, siapkan inhaler sebelum berolahraga. Beristirahatlah ketika Anda lelah dan jangan memaksakan diri. Periksakan diri Anda ke dokter bila batuk tidak kunjung hilang atau disertai gejala yang mengkhawatirkan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Pentingnya Screening dalam Olahraga, dari Cegah Cedera Hingga untuk Performa

Screening dalam olahraga memiliki banyak kegunaan. Mulai dari menilai risiko cedera, performa, bahkan efek samping dari olahraga itu sendiri.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kebugaran, Hidup Sehat 05/11/2019 . Waktu baca 4 menit

Penyebab Sakit Pinggang Setelah Berolahraga dan 4 Tips Mencegahnya

Olahraga yang seharusnya membuat Anda merasa lebih sehat justru bisa menjadi penyebab sakit pinggang? Hindari dengan tips berikut.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Nyeri Kronis, Health Centers 08/03/2019 . Waktu baca 4 menit

Ini Akibatnya Jika Anda Tidak Mengganti Pakaian Dalam Setelah Olahraga

Apakah Anda langsung mengganti pakaian dalam setelah olahraga? Jika tidak, segera perbaiki kebiasaan Anda untuk menghindari 5 kondisi ini.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kebugaran, Hidup Sehat 04/03/2019 . Waktu baca 3 menit

Awas, Olahraga Terlalu Berat Bisa Bikin Anda Tak Bergairah di Ranjang!

Bukan cuma meningkatkan risiko cedera, olahraga terlalu berat ternyata bisa bikin Anda kurang bergairah di ranjang, lho! Bagaimana bisa? Intip disini!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Hidup Sehat, Seks & Asmara 24/01/2019 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

rileksasi tubuh

5 Cara Sederhana untuk Relaksasi Sehabis Olahraga

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 07/08/2020 . Waktu baca 4 menit

Tips Menjaga Kesehatan Kulit Sebelum dan Sesudah Berolahraga

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 18/06/2020 . Waktu baca 4 menit
anak kerokan

Anak Kerokan Saat Masuk Angin, Amankah?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 10/01/2020 . Waktu baca 3 menit
olahraga berlebihan mengurangi kesuburan

Benarkah Olahraga Berlebihan Bisa Membuat Anda Tidak Subur?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 27/12/2019 . Waktu baca 4 menit