10 Jenis Sayur dan Buah yang Bisa Jadi Sumber Vitamin C Saat Sahur

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 27 April 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Saat sedang berpuasa, asupan makanan dan minuman Anda pasti tidak sama seperti Anda sedang tidak berpuasa. Kurangnya asupan makanan dan minuman ini membuat kebutuhan gizi dan vitamin Anda tidak terpenuhi dengan baik. Salah satunya kebutuhan vitamin C untuk tubuh Anda. Jangan khawatir, Anda masih bisa memenuhi kebutuhan vitamin C saat sahur. Kira-kira, apa saja makanan atau minuman yang mengandung vitamin C yang bisa Anda santap pada jam sahur?

Buah dan sayuran yang bisa memenuhi kebutuhan vitamin C saat sahur

Vitamin C atau asam askorbat merupakan salah satu bagian penting yang dibutuhkan tubuh. Vitamin C bermanfaat sebagai antioksidan yang bertugas melindungi kerusakan sel-sel tubuh akibat paparan radikal bebas. Asupan vitamin C ke dalam tubuh bisa melalui konsumsi makanan yang tinggi akan kandungan vitamin C, suplemen, maupun bisa juga dengan suntik vitamin C.

Untuk memenuhi kebutuhan vitamin C saat berpuasa, Anda bisa memasukkan buah dan sayuran ini ke dalam menu sahur Anda.

1. Jambu biji

jambu biji penyebab usus buntu

Selain buah jeruk, salah satu buah yang menjadi sumber vitamin C adalah buah jambu biji. Kandungan vitamin C pada 100 gram jambu biji bisa mencapai 108 mg vitamin C. Kandungan vitamin C pada buah jambu biji bahkan lebih banyak dibandingkan kandungan vitamin C pada buah jeruk.

Kandungan vitamin C  pada buah jambu biji bermanfaat untuk menjaga sistem imun tubuh serta memiliki sifat sebagai zat anti inflamasi. Jika tidak suka memakannya secara langsung Anda bisa menjadikan buah ini sebagai jus.

2. Apel

apel yang sudah cokelat

Kandungan vitamin C pada buah apel baik itu buah apel merah maupun buah apel hijau juga cukup tinggi. Kandungan vitamin C pada 100 gram buah apel adalah sebanyak 5 mg vitamin C. Anda bisa mengonsumsi buah apel untuk memenuhi kebutuhan vitamin C saat sahur. Anda bisa menyantap buah ini sebelum makan makanan utama saat sahur.

3. Pepaya

manfaat daun pepaya

Selain kandungan vitamin A yang tinggi pada buah pepaya, buah pepaya juga mengandung vitamin C. Kandungan vitamin C pada 157 gram buah pepaya bisa mencapai 95,7 mg. Manfaat lain dari buah pepaya adalah membantu melancarkan metabolisme pencernaan tubuh.

4. Stroberi

manfaat buah stroberi

Stroberi merupakan salah satu jenis buah dari kelompok buah beri. Kandungan vitamin C pada 100 gram buah stroberi yaitu sebanyak 83 mg vitamin C. Kandungan vitamin C pada buah stroberi bermanfaat membantu mencegah radikal bebas, mencegah peradangan, serta mengurangi risiko penyakit kanker.

5. Markisa

manfaat buah markisa

Buah yang dapat memenuhi kebutuhan vitamin C saat sahur adalah buah markisa. Buah ini memiliki beberapa kandungan di antaranya vitamin C, serat, kalori, dan protein. Kandungan vitamin C pada 100 gram buah markisa adalah sebanyak 72 mg vitamin C.

6. Kubis

kubis ungu

Meskipun banyak orang yang tidak menyukai kubis karena rasanya yang sedikit khas, namun kubis bisa membantu menjaga kesehatan tubuh, mengapa? Karena 100 gram kubis mengandung 92,6 mg vitamin C. Mengonsumsi kubis setiap hari bisa mencukupi kebutuhan serat sekitar 5 gram,  50 kalori dan 3,76 gram protein.

7. Brokoli

resep brokoli

Brokoli memiliki bentuk seperti kembang kol namun berwarna hijau padat. Sayuran ini sering dimasak sebagai sup, bubur atau masakan lain. Dalam 100 gram brokoli ditemukan 49 mg kandungan vitamin C, 3 gram serat, 23 kalori dan 1,76 gram protein. Vitamin C dalam brokoli sangat baik untuk mencegah kanker dan sebagai agen antioksidan dalam tubuh.

8. Kembang kol

resep kembang kol

Kembang kol banyak bisa diolah menjadi berbagai jenis macam masakan. Selain rasanya yang lezat dan renyah, 100 gram brokoli mengandung 26 mg kandungan vitamin C. Kembang kol juga mengandung 2 gram serat, 12 kalori dan 1,23 gram protein. Vitamin C dalam kembang kol sangat baik untuk mendukung kesehatan tubuh, mempertahankan kekebalan tubuh dan melawan serangan bakteri dan kuman penyebab infeksi.

9. Labu kuning

manfaat labu kuning

Labu kuning banyak disukai oleh orang tua karena memiliki rasa yang lembut, mengenyangkan dan bisa diolah menjadi berbagai macam olahan.

Dalam 100 gram labu kuning ditemukan kandungan 23 mg vitamin C, labu juga mengandung serat hingga 2,1 gram, 23 kalori dan 1,23 gram protein. Kandungan vitamin C dalam buah labu kuning juga berperan untuk melawan radikal bebas, mencegah kanker dan mengurangi resiko efek penuaan dini.

10. Paprika hijau

Paprika hijau memang tidak seterkenal paprika merah. Paprika hijau hanya disukai oleh beberapa orang sebagai campuran salad atau bumbu masakan. Namun ternyata paprika hijau memiliki kandungan nutrisi yang sangat penting untuk mendukung kesehatan tubuh.

Dalam 50 gram paprika hijau ditemukan sekitar 56, 5 gram kandungan vitamin C, 1,6 gram serat, 13 kalori dan 0,52 protein. Kandungan semua nutrisi ini bisa membantu kebutuhan asupan tubuh setiap hari.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

5 Penyebab Mulut Anda Terasa Pahit Saat Puasa

Penyebab mulut terasa pahit saat puasa biasanya tidak berbahaya. Bisa jadi, mulut terasa pahit karena Anda lalai melakukan hal yang satu ini! Apa ya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Hari Raya, Ramadan 19 Mei 2020 . Waktu baca 3 menit

Bolehkah Melakukan Suntik KB Saat Puasa?

Jika jadwal suntik KB Anda bertepatan pada bulan puasa, mungkin Anda bertanya-tanya, apakah aman menjalani suntik KB saat puasa?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hari Raya, Ramadan 19 Mei 2020 . Waktu baca 3 menit

7 Tips Sehat Menjalani Puasa Saat Radang Tenggorokan

Saat puasa, daya tahan tubuh bisa turun. Anda pun jadi rentan kena radang tenggorokan. Nah, ini dia caranya agar tetap lancar puasa saat radang tenggorokan.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hari Raya, Ramadan 19 Mei 2020 . Waktu baca 4 menit

Amankah Jika Penderita Penyakit Jantung Ikut Berpuasa?

Untuk menjalankan perintah agama, Anda tentu ingin ikut puasa. Akan tetapi, apakah orang dengan penyakit jantung boleh puasa? Simak jawabannya di sini!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hari Raya, Ramadan 18 Mei 2020 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Konten Bersponsor
menghadapi kecemasan di new normal

Tips Menghadapi Kecemasan Kembali Beraktivitas di Era New Normal

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 3 Agustus 2020 . Waktu baca 5 menit
Konten Bersponsor
persiapan puasa untuk lansia

3 Hal yang Harus Diperhatikan Lansia Saat Sahur dan Berbuka Puasa

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 5 Juni 2020 . Waktu baca 6 menit
Konten Bersponsor
olahraga bersama anak saat puasa

3 Olahraga yang Bisa Dilakukan Bersama Anak di Rumah Saat Puasa

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 21 Mei 2020 . Waktu baca 5 menit
Konten Bersponsor
tips puasa sehat

4 Tips Agar Tetap Bugar saat Puasa Selama di Rumah Saja

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 21 Mei 2020 . Waktu baca 4 menit